Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Ibu dan Gangguan Psikis yang Berujung Depresi

ibu gangguan psikis depresi
gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Peran ibu sangatlah besar bagi anak-anaknya. Peran ibu tidak sebatas memastikan tumbuh kembang anak secara fisik sesuai dengan panduan tenaga kesehatan. Ada tanggung jawab lain yang dipanggul oleh seorang ibu terhadap anaknya. 

Di antaranya seperti menyediakan segala kebutuhan anak, memberikan kasih sayang, serta menempatkan anak pada tempat yang aman dan aman. Ibu juga punya peran memberikan pengajaran nilai-nilai sosial dan moral pada sang anak. 

Sesekali, ibu bahkan memiliki peran terhadap pendidikan anak-anaknya, di luar dari sekolah. Selama pandemi covid-19, peran ini semakin besar, mengingat pembelajaran sebelumnya dilakukan di rumah saja. 

Sehingga, peran ibu bertambah. Yaitu memastikan anak-anaknya mengikuti pembelajaran dari sekolah yang diselenggarakan di rumah. Dengan berbagai tanggung jawab tersebut, masih saja ditemukan lingkungan yang tidak ramah pada ibu. 

Segudang aktivitas yang terkadang membawa kelelahan fisik dan psikis ini bahkan tetap dituntut untuk menjadi ‘sempurna’. Tidak sedikit pula ibu yang mendapatkan tindakan mom shaming

Lingkungan terkadang memberikan penghakiman dan kritik terhadap tindakan yang diambil oleh ibu. Misalnya metode persalinan yang diambil, memilih karir, pola pendidikan, asupan yang diberikan pada anak dan sebagainya. 

Tindakan mom shaming berpengaruh pada kepercayaan diri seorang ibu. Di sisi lain adanya gangguan psikis pada ibu, menyalahkan diri sendiri dan menganggap tidak pandai mendidik anak. 

Tekanan yang bisa berujung pada stres. Lalu stres tidak dapat mengurai, bukan tidak mungkin berakhir pada depresi. Tidak hanya itu, tidak sedikit ibu yang menanggung beban berlapis. 

Ada seorang ibu yang berada pada posisi generasi sandwich. Menanggung kebutuhan finansial dari orangtua, dirinya beserta anak-anaknya. Selain itu ada juga ibu yang memiliki beban berlapis. Selain mengurus domestik, ia juga bekerja untuk menggerakkan roda perekonomian keluarga. 

Dari segala tetek bengek tersebut, parahnya ibu hampir tidak punya waktu untuk diri sendiri. Sekadar berehat untuk diri sendiri dari segi fisik mau pun psikis. Kehilangan identitas, ruang bicara untuk diri sendiri, dan dunia terasa lebih sempit. Beberapa perasaan di atas kerap menyambangi pikiran ibu. 

Dilansir dari Tirto.id, posisi ini semakin diperberat pada ibu yang berada dalam kelompok miskin. Mereka bisa dibilang cukup menderita secara psikis. Data lain menunjukkan sebanyak 10 persen, ibu yang yang memiliki anak di bawah usia 18 tahun mengalami depresi. 

Tentu tidak lekang dari ingatan kisah seorang ibu yang menganiaya sang anak hingga menghilangkan nyawa si buah hati di Brebes, Jawa Tengah. Jika berdasarkan kisah dan informasi yang beredar, prilaku ini muncul karena situasi ekonomi yang payah dan menimbulkan tekanan mental. 

Sayangnya, hukum Indonesia belum sampai mengerucut pada permasalahan dasar dan langsung menjatuhkan hukuman pidana. Meski tidak dibenarkan dan merupakan perbuatan tercela.

Namun, kita tidak bisa menutup mata jika pelaku yang juga seorang ibu itu membutuhkan perawatan psikis. Di samping, ia pun harus mempertanggungjawabkan tindakan yang telah ia lakukan dengan ganjaran hukum pidana. 

Indonesia sendiri pernah menandatangani Bangkok Rules. Yang berarti sang ibu bisa mendapatkan perawatan psikis terlebih dahulu. Di luar dari pada itu, mencegah adalah upaya terbaik sebelum menimbulkan korban. 

Mengatasi depresi ibu adalah salah satu cara mencegah terjadinya kekerasan pada anak. Perlu dukungan dari pemerintah dan pihak dalam usaha pencegahan. Dari aspek lembaga seperti pemerintah, bisa dengan membuat tempat pengaduan pertolongan pertama pada ibu depresi. 

Sedangkan dari sisi internal, dukungan dari pihak keluarga menjadi hal yang utama. Bagi seorang ibu atau istri, orang yang berperan penting sebagai support system adalah sang suami. 

Dan yang terpenting, berbuat baiklah pada istri. Hindari segala bentuk kekerasan. Hal ini pula lah yang disampaikan oleh Rasulullah Saw dalam salah satu hadisnya. 


عَنْ سُلَيْمَانَ بْنِ عَمْرِو بْنِ الْأَحْوَصِ حَدَّثَنِي أَبِي أَنَّهُ شَهِدَ حَجَّةَ الْوَدَاعِ مَعَ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَحَمِدَ اللهَ وَأَثْنَى عَلَيْهِ وَذَكَّرَ وَوَعَظَ ثُمَّ قَالَ: «اسْتَوْصُوا بِالنِّسَاءِ خَيْرًا فَإِنَّمَا هُنَّ عِنْدَكُمْ عَوَانٍ. لَيْسَ تَمْلِكُونَ مِنْهُنَّ شَيْئًا غَيْرَ ذٰلِكَ إِلَّا أَنْ يَأْتِيْنَ بِفَاحِشَةٍ مُبَيِّنَةٍ. فَإِنْ فَعَلْنَ فَاهْجُرُوهُنَّ فِي الْمَضَاجِعِ وَاضْرِبُوهُنَّ ضَرْبًا غَيْرَ مُبَرِّحٍ. فَإِنْ أَطَعْنَكُمْ فَلَا تَبْغُوا عَلَيْهِنَّ سَبِيْلًا. إِنَّ لَكُمْ مِنْ نِسَائِكُمْ حَقًّا وَلِنِسَائِكُمْ عَلَيْكُمْ حَقًّا. فَأَمَّا حَقُّكُمْ عَلَى نِسَائِكُمْ فَلَا يُوطِئْنَ فُرُشَكُمْ مَنْ تَكْرَهُوْنَ وَلَا يَأْذَنَّ فِي بُيُوتِكُمُ لِمَنْ تَكْرَهُوْنَ. أَلَا وَحَقُّهُنَّ عَلَيْكُمْ أَنْ تُحْسِنُوا إِلَيْهِنَّ فِي كِسْوَتِهِنَّ وَطَعَامِهِنَّ». رواه ابن ماجه.

Dari ‘Amr bin Ahwash ra. Ia mengikuti Haji Wada’ bersama Rasulullah Saw. Dalam khutbahnya, Rasul memuja-muji Allah, mengingatkan umatnya dan memberi nasihat-nasihat. Diantaranya Rasul Saw bersabda: “Saling berwasiatlah di antara kalian untuk selalu berbuat baik terhadap perempuan, karena mereka berada pada posisi lemah di antara kalian. Kamu tidak berhak (melakukan) apapun terhadap mereka kecuali untuk kebaikan itu. Kecuali jika mereka melakukan perbuatan keji yang nyata. Kalau mereka melakukan hal itu, maka berpisahlah dari ranjang mereka, dan pukullah mereka dengan pukulan yang tidak mencederai. Kalau mereka sudah taat kepada kamu, maka janganlah cari-cara jalan (untuk menyakiti) mereka. Kamu punya hak atas istri kamu, dan istri kamu juga punya hak atas kamu. (Diantara) hak kamu atas istri kamu, adalah bahwa ranjang kamu tidak boleh ditiduri orang yang kamu benci, rumah kamu juga tidak boleh dimasuki orang yang kamu benci. Hak mereka atas kamu adalah perlakuan baik kamu terhadap mereka, baik terkait pakaian maupun makanan mereka”. (Sunan Ibn Majah, No. Hadis: 1924 dan Sunan Turmudzi, no. Hadis 1196). 

Dalam buku yang berjudul 60 Hadis Shahih karya Faqihuddin Abdul Kodir, hadis ini menyerukan untuk saling berbuat kebaikan. Membangun hubungan kesalingan dan timbal balik. Serta larangan berbuat kekerasan pada istri. 

Oleh karena itu dapat disimpulkan jika dukungan positif dari suami punya peran yang cukup besar. Karenanya, sesuai dengan apa yang disampaikan oleh Faqihuddin Abdul Kodir dalam beberapa buku yang ia tulis, kesalingan dalam hubungan suami istri diperlukan. 

Suami dan istri perlu membangun hubungan timbal balik. Saling membantu satu sama lain. Suami tidak perlu sungkan jika bisa membantu pekerjaan domestik. Dan lagi, tanggung jawab mengasuh anak adalah milik bersama. 

Rekomendasi

ibu melahirkan bisa depresi ibu melahirkan bisa depresi

Walau Terlihat Ceria, Ibu Usai Melahirkan Bisa Saja Alami Depresi

rumah tangga ibu pekerja rumah tangga ibu pekerja

Ibu Rumah Tangga dengan Ibu Pekerja, Mana yang Lebih Mulia?

perselingkuhan kekerasan rumah tangga perselingkuhan kekerasan rumah tangga

Perselingkuhan Adalah Bentuk Kekerasan Dalam Rumah Tangga

ibu aniaya anak tewas ibu aniaya anak tewas

Ibu Aniaya Anak Hingga Tewas: Terkait Kesehatan Mental dan Kondisi Ekonomi

Aisyah Nursyamsi
Ditulis oleh

Melayu udik yang berniat jadi abadi. Pernah berkuliah di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Jurnalistik (2014), aktif di LPM Institut (2017), dan Reporter Watchdoc (2019). Baca juga karya Aisyah lainnya di Wattpad @Desstre dan Blog pribadi https://tulisanaisyahnursyamsi.blogspot.com

Komentari

Komentari

Terbaru

amalan shalat ashar jumat amalan shalat ashar jumat

Amalan Nabi Khidir Setelah Shalat Ashar di Hari Jumat

Ibadah

ajarkan kesetaraan laki-laki perempuan ajarkan kesetaraan laki-laki perempuan

Ajarkan Kesetaraan Pada Anak Laki-Laki dan Perempuan

Kajian

fans k-pop larangan fanatik fans k-pop larangan fanatik

Ramai Kegaduhan Fans K-POP di Space Twitter, Ini Larangan Fanatik dalam Islam

Kajian

UU PRT Harus Disahkan UU PRT Harus Disahkan

Alasan Kenapa UU PRT Harus Segera Disahkan

Muslimah Talk

Film KKN Desa Penari Film KKN Desa Penari

Film KKN Desa Penari; Begini Penjelasan Buya Syakur tentang Ruh Orang yang Meninggal Karena Santet atau Sihir

Kajian

Ayah Alami Postpartum Blues Ayah Alami Postpartum Blues

Tidak Hanya Ibu Hamil, Ayah Juga Bisa Mengalami Postpartum Blues

Muslimah Talk

Kehidupan Manusia Setelah Kematian Kehidupan Manusia Setelah Kematian

Dalil Kehidupan Manusia Setelah Kematian

Kajian

penembakan wartawan palestina shireen penembakan wartawan palestina shireen

Mengutuk Aksi Penembakan Terhadap Wartawan Palestina, Shireen Abu Akleh

Muslimah Talk

Trending

kepemilikan aset kripto dizakati kepemilikan aset kripto dizakati

Apakah Kepemilikan Aset Kripto Harus Dizakati?

Kajian

memberi zakat meninggalkan shalat memberi zakat meninggalkan shalat

Hukum Memberi Zakat Pada Orang yang Meninggalkan Shalat, Bolehkah?

Kajian

UU TPKS Telah Disahkan UU TPKS Telah Disahkan

UU TPKS Telah Disahkan, Masih Ada Tugas Lain yang Menanti

Muslimah Talk

laki-laki jadi korban kdrt laki-laki jadi korban kdrt

Tidak Hanya Pada Perempuan, Laki-Laki Pun Bisa Jadi Korban KDRT

Kajian

anggota keluarga menggantikan puasa anggota keluarga menggantikan puasa

Apakah Anggota Keluarga Bisa Menggantikan Puasa Kerabat yang Sudah Wafat?

Kajian

tata cara membayar fidyah tata cara membayar fidyah

Tata Cara Membayar Fidyah Puasa Ramadhan

Kajian

pekerja berat membatalkan puasa pekerja berat membatalkan puasa

6 Syarat Pekerja Berat Boleh Membatalkan Puasa di Bulan Ramadhan

Kajian

kesempurnaan manusia imam al-ghazali kesempurnaan manusia imam al-ghazali

Kesempurnaan Manusia Dan Cara Mencapai Tujuan Akhir Hidup dalam Pandangan Imam Al-Ghazali

Kajian

Connect