Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Ibu Rumah Tangga dengan Ibu Pekerja, Mana yang Lebih Mulia?

rumah tangga ibu pekerja

BincangMuslimah.Com – Sama seperti ayah, ibu punya peran yang cukup besar di dalam keluarga. Tanpa ada salah satu dari keduanya, maka keseimbangan dalam keluarga sulit diwujudkan.

Karena pada dasarnya di dalam keluarga ada tanggung jawab yang harus diemban. Dan dalam pelaksanaannya, perlu ada pembagian peran. Dahulu peran ibu sebagian besar mengurus pekerjaan domestik.

Seperti memastikan memastikan semua anggota keluarga mendapatkan makanan yang baik dan bergizi. Lalu mengurus dan mengasuh anak, hingga menjaga agar lingkungan rumah selalu bersih dan masih banyak lagi.

Saat ini, perempuan yang menjadi ibu bisa membuat pilihan lain yaitu menjadi ibu pekerja. Sembari mengurus anak, ibu juga bisa mencari nafkah membantu ayah. Biasanya hal ini dilakukan untuk membantu keuangan keluarga.

Atau, di dalam keluarga, memang ibu yang mempunyai kemampuan untuk bekerja sehingga ayah yang berada di rumah. Beberapa keluarga melakukan ini dan sebelumnya sempat melalui pembicaraan yang disepakati antara ibu dan ayah.

Namun antara ibu rumah tangga dengan ibu pekerja sempat saling diperdebatkan di tengah masyarakat. Posisi mana yang lebih baik? Sebagian dari kita berpandangan jika peran ibu rumah tangga lebih mulia.

Karena ibu selalu berada di rumah. Seluruh waktunya tercurah untuk keluarga. Ibu rumah tangga selalu siap siaga berada di sisi anak-anaknya hingga 24 jam dalam sehari.

Tidak selalu di rumah karena bekerja membuat ibu pekerja dianggap tidak begitu mulia dengan ibu rumah tangga. Waktu bersama anak terbagi dan kadang ketinggalan beberapa momen perkembangan anak. Selain itu ibu pekerja bisa terlepas dari aktivitas domestik.

Sebaliknya, ada yang berpikiran jika menjadi ibu pekerja lebih unggul. Bisa membantu keuangan keluarga. Bisa mengeksplorasi hal-hal baru serta dapat meningkatkan kemampuan dasar.

Ibu pekerja dianggap lebih unggul karena bisa mandiri secara finansial. Selain itu dianggap lebih baik karena dapat menempa wawasan di luar. Begitu juga dengan kemampuan dasar yang bisa dikembangkan sembari bekerja.

Padahal, kedua peran ini sama-sama penting. Antara ibu rumah tangga dengan ibu pekerja keduanya memiliki nilai yang sama-sama mulia. Selain itu dari sisi ibu pekerja dan ibu rumah tangga juga ada yang dikorbankan.

Misalnya, ibu pekerja harus menahan rindu jauh atau membatasi waktu bersama keluarga. Banyak momen-momen indah yang terlewatkan bersama anak dan pasangan. Sedangkan dari sisi ibu rumah tangga, ada punya pengorbanan pada pilihan hidup yang diambil.

Sehingga tidak ada yang lebih baik di antara keduanya. Seorang perempuan yang memilih jalannya sebagai ibu berada di posisi terbaik dalam Islam. Hal ini pun dicantumkan di dalam hadis, dimana Rasulullah menyebut tiga kali posisi ibu paling mulia.

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ جَاءَ رَجُلٌ اِلَى رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا رَسُوْلَ اللهِ مَنْ أَحَقُّ النَّاسِ بِحُسْنِ صَحَابَتِيْ قَالَ أُمُّكَ قَالَ ثُمَّ مَنْ قَالَ ثُمَّ أُمُّكَ قَالَ ثُمَّ مَنْ قَالَ ثُمَّ أُمُّكَ قَالَ ثُمَّ مَنْ قَالَ ثُمَّ أَبُوْكَ. رواه البخاري ومسلم.

Dari Abu Hurairah r.a., ia berkata, “Ada seorang laki-laki datang kepada Rasulullah saw., lalu ia bertanya, ‘Wahai Rasulullah, siapakah orang yang paling berhak aku perlakukan dengan baik?” Beliau menjawab, “Ibumu.” “Lalu siapa lagi?” “Ibumu” “Siapa lagi?” “Ibumu” “Siapa lagi” “Bapakmu.” (H.R. Al-Bukhari dan Muslim).

Imam Ibnu Hajar Al-Asqani dalam kitabnya Fathul Bari mengambil pendapat Ibnu Battal tentang hadis ini. Disebutkan bahwa kenapa Rasulullah menyebut posisi ibu sebanyak tiga kali dikarenakan ia mengandung, melahirkan dan menyusui anak.

Di sisi lain ibu pekerja juga memiliki tempat yang istimewa.

عن رائطة امرأة عبد الله بن مسعودرضي الله عنهما, اتت الى النبي صلى الله عليه و سلم, فقالت

إِنِّي امْرَأَةٌ ذَاتُ صَنْعَةٍ , أَبِيعُ مِنْهَا , وَلَيْسَ لِوَلَدِي وَلَا لِزَوْجِي شَيْءٌ. وسألته عن النفقة عليهم, فقال: لك في ذالك اجر ماانفقت عليه

“Diriwayatkan dari Raithah bin Abdullah, istri Abdullah bin Mas’ud. Ia pernah mendatangi Nabi Muhammad Saw dan bertutur “Wahai Rasulullah, aku perempuan pekerja. Lalu aku menjual hasil pekerjaanku. Aku melakukan ini semua karena aku, suamiku, maupun anakku tidak memiliki harta apa pun”. Kamu memperoleh pahala dari apa yang kamu nafkahkan kepada mereka, jawab Nabi Muhammad Saw.

(Diriwayatkan oleh Ibnu Sa’ad dalam Thabaqat-nya, Juz 1 hlm 290 no hadits 4239).

Menurut Faqihuddin Abdul Kodir di dalam bukunya yang berjudul 60 Hadis Shahih menjelaskan riwayat hadis di atas. Dimana seorang istri dari kalangan sahabat yaitu Raithah bin Abdulllah bercerita tentang dirinya yang mencari nafkah.

Upaya ini dilakukan untuk membantu menafkahi keluarga. Bukan memberikan larangan, nabi Muhammad SAW justru memberkati Raithah. Di sisi lain disebutkan jika perempuan yang bekerja dan mencari nafkah akan diberi pahala. Sebagaimana yang dilakukan oleh laki-laki.

Oleh karena itu dapat disimpulkan jika ibu rumah tangga dengan ibu pekerja, keduanya sama-sama memiliki kedudukan istimewa. Keduanya juga berusaha memberikan hal terbaik pada keluarga, tentunya dengan cara yang mereka bisa lakukan.

Menjadi ibu rumah tangga atau ibu pekerja merupakan pilihan yang dipilih sesuai alasan masing-masing. Setiap keluarga tentu punya aturan dan prinsip yang berbeda. Mewujudkan hubungan kesalingan menjadi salah satu cara menjaga keharmonisan di dalam keluarga.

Rekomendasi

ajarkan kesetaraan laki-laki perempuan ajarkan kesetaraan laki-laki perempuan

Ajarkan Kesetaraan Pada Anak Laki-Laki dan Perempuan

keguguran pengalaman perempuan dibicarakan keguguran pengalaman perempuan dibicarakan

Keguguran, Pengalaman Perempuan yang Jarang Dibicarakan

ibu melahirkan bisa depresi ibu melahirkan bisa depresi

Walau Terlihat Ceria, Ibu Usai Melahirkan Bisa Saja Alami Depresi

as-syifa' guru baca-tulis as-syifa' guru baca-tulis

Mengenal As-Syifa’: Guru Baca-Tulis dalam Islam

Aisyah Nursyamsi
Ditulis oleh

Melayu udik yang berniat jadi abadi. Pernah berkuliah di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Jurnalistik (2014), aktif di LPM Institut (2017), dan Reporter Watchdoc (2019). Baca juga karya Aisyah lainnya di Wattpad @Desstre dan Blog pribadi https://tulisanaisyahnursyamsi.blogspot.com

Komentari

Komentari

Terbaru

amalan shalat ashar jumat amalan shalat ashar jumat

Amalan Nabi Khidir Setelah Shalat Ashar di Hari Jumat

Ibadah

ajarkan kesetaraan laki-laki perempuan ajarkan kesetaraan laki-laki perempuan

Ajarkan Kesetaraan Pada Anak Laki-Laki dan Perempuan

Kajian

fans k-pop larangan fanatik fans k-pop larangan fanatik

Ramai Kegaduhan Fans K-POP di Space Twitter, Ini Larangan Fanatik dalam Islam

Kajian

UU PRT Harus Disahkan UU PRT Harus Disahkan

Alasan Kenapa UU PRT Harus Segera Disahkan

Muslimah Talk

Film KKN Desa Penari Film KKN Desa Penari

Film KKN Desa Penari; Begini Penjelasan Buya Syakur tentang Ruh Orang yang Meninggal Karena Santet atau Sihir

Kajian

Ayah Alami Postpartum Blues Ayah Alami Postpartum Blues

Tidak Hanya Ibu Hamil, Ayah Juga Bisa Mengalami Postpartum Blues

Muslimah Talk

Kehidupan Manusia Setelah Kematian Kehidupan Manusia Setelah Kematian

Dalil Kehidupan Manusia Setelah Kematian

Kajian

penembakan wartawan palestina shireen penembakan wartawan palestina shireen

Mengutuk Aksi Penembakan Terhadap Wartawan Palestina, Shireen Abu Akleh

Muslimah Talk

Trending

kepemilikan aset kripto dizakati kepemilikan aset kripto dizakati

Apakah Kepemilikan Aset Kripto Harus Dizakati?

Kajian

memberi zakat meninggalkan shalat memberi zakat meninggalkan shalat

Hukum Memberi Zakat Pada Orang yang Meninggalkan Shalat, Bolehkah?

Kajian

UU TPKS Telah Disahkan UU TPKS Telah Disahkan

UU TPKS Telah Disahkan, Masih Ada Tugas Lain yang Menanti

Muslimah Talk

laki-laki jadi korban kdrt laki-laki jadi korban kdrt

Tidak Hanya Pada Perempuan, Laki-Laki Pun Bisa Jadi Korban KDRT

Kajian

anggota keluarga menggantikan puasa anggota keluarga menggantikan puasa

Apakah Anggota Keluarga Bisa Menggantikan Puasa Kerabat yang Sudah Wafat?

Kajian

tata cara membayar fidyah tata cara membayar fidyah

Tata Cara Membayar Fidyah Puasa Ramadhan

Kajian

pekerja berat membatalkan puasa pekerja berat membatalkan puasa

6 Syarat Pekerja Berat Boleh Membatalkan Puasa di Bulan Ramadhan

Kajian

kesempurnaan manusia imam al-ghazali kesempurnaan manusia imam al-ghazali

Kesempurnaan Manusia Dan Cara Mencapai Tujuan Akhir Hidup dalam Pandangan Imam Al-Ghazali

Kajian

Connect