Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Tidak Ada Kawin Paksa dalam Islam

suami istri mengakhiri pernikahan

BincangMuslimah.Com – Pernikahan punya sejuta makna. Setiap orang memiliki prinsip yang berbeda terkait hal ini. Pada dasarnya, pernikahan adalah momen sakral yang berisikan komitmen antara laki-laki dan perempuan. 

Menjadi bentuk keseriusan dalam sebuah hubungan. Sedangkan di dalam Islam, menikah menjadi salah satu bentuk ibadah. Selain itu Pernikahan menjadi satu upaya menjaga kesucian manusia yang juga memerlukan pemenuhan kebutuhan biologis sebagai makhluk.

Membangun rumah tangga dalam sebuah pernikahan juga memiliki harapan hadirnya rasa tentram, damai dan penuh cinta. Tentu dengan terwujudnya sebuah keluarga yang sakinah, mawadah dan warahmah. 

Melihat sakralnya sebuah pernikahan, maka dibutuhkan keikhlasan dan bekal yang matang oleh kedua belah pihak. Kesiapan tidak hanya dari sisi laki-laki saja. Perempuan pun mengemban hal yang sama. 

Tidak hanya sekadar kemapanan belaka. Namun juga kesiapan fisik dan mental. Sehingga rumah tangga dapat dijalani dengan kesungguhan, kesalingan dan kasih sayang. 

Oleh karenanya tidak salah jika saat akan menikah, perlu dipertanyakan bagaimana kesiapan dan keridhaan dari calon mempelai. Begitu pun dari sisi perempuan. Meski saat ini kasus perjodohan paksa dari pihak orangtua sudah jarang terdengar, isu ini seletingan masih bisa ditemukan. 

Di tiap sudut tanah air, masih ditemukan pernikahan di usia dini. Selain karena faktor ekonomi dan edukasi, adanya tekanan dari pihak keluarga dan lingkungan menjadi salah satu faktornya. 

Perjodohan yang disebut-sebut dapat menyelamatkan keluarga terus dipaksakan meski pun tidak ada keridhaan dari perempuan. 

Selain itu ada beberapa tradisi yang harus menikahkan anak-anak mereka jika tertangkap tangan sedang berhubungan dekat. Walau pun diketahui umur masih belasan tahun, tapi hal ini dilakukan untuk menjaga nama baik keluarga. 

Kita tentu tidak bisa melupakan kisah Rasminah. Ia merupakan korban pernikahan anak. Di mana ia mengalami kawin paksa saat masih berusia 13 tahun. Kisahnya cukup menyayat hati dan menguras air mata. Faktor utama penyebab pernikahan yang menjadi mimpi buruk bagi Rasminah adalah ekonomi yaitu kemiskinan. 

Dan masih banyak jenis pernikahan lain yang bersifat memaksa dan tidak berlandaskan pada keikhlasan dari salah satu pihak. Dalam hal ini, perempuan lah yang kerap menjadi pihak yang dipaksa. 

Masih saja ada pagar kasat mata yang menuntut perempuan harus manut dan patuh. Tidak boleh membantah dan mengungkapkan penolakan secara gamblang. Perempuan tidak punya hak bicara atas dirinya dan hal ini menjadi stigma yang dilegitimasi oleh masyarakat kita. 

Bahkan pandangan ini semakin dibebankan pada sebuah aturan. Dimana perempuan harus tunduk pada semua keputusan laki-laki. Anak perempuan dengan ayahnya dan istri pada suaminya. Aturan ini pun disebut-sebut sudah berdasarkan pada ketetapan agama dan tidak boleh diganggu gugat. 

Padahal hal itu tidak lah benar. Kemunculan Islam pada dasarnya di masa jahiliyah adalah memberikan seluruh hak-hak perempuan secara penuh. Satu di antaranya dimulai saat menyatakan ingin menikah atau menolak suatu perjodohan. 

جاءَتْ فتاةٌ إلى رسولِ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ فقالت: يا رسولَ اللهِ، إنَّ أبي زوَّجَني ابنَ أخيهِ يرفَعُ بي خَسيسَتَه، فجعَلَ الأمرَ إليها، قالت: فإنِّي قد أجَزْتُ ما صنَعَ أبي، ولكنْ أردْتُ أنْ تَعلَمَ النِّساءُ أنْ ليس للآباءِ منَ الأمرِ شيءٌ

Abu Buraidah menuturkan dari ayahnya yang berkata ‘ada seorang perempuan muda datang kepada Nabi Muhammad Saw dan bercerita. Ayahku menikahkanku dengan anak saudaranya untuk mengangkat derajatnya melaluiku. Nabi Muhammad  saw memberikan keputusan akhir di tangan sang perempuan. Kemudian perempuan itu berkata. ‘Ya Rasulullah, aku rela yang dilakukan ayahku. Tetapi aku ingin mengumumkan kepada para perempuan bahwa ayah-ayah tidak memiliki hak untuk urusan ini.” (H.R Ibnu Majah dalam Sunan-nya Hadis No 3282).

Menurut Faqihuddin Abdul Kodir di dalam bukunya yang berjudul 60 Hadis Shahih menjelaskan jika hadits ini berisi tentang kemandirian dan kemanusian dari perempuan. 

Pada masa pra Islam, perempuan nyaris tidak memiliki suara akan dirinya sendiri. Hadis di atas, menurut Faqihuddin adalah bentuk dari revolusioner yang dibawa oleh Rasulullah. 

Kisah hadis di atas menunjukkan keberanian dari seorang perempuan. Dan ini tidak akan terjadi jika nabi Muhammad Saw tidak mengubah kondisi sosial terlebih dahulu. 

Kondisi sosial yang dibawakan oleh Rasul tentunya membawa rasa aman dan nyaman. Serta berterus-terang dalam mempertanyakan hak-hak mereka, dalam hal ini adalah perempuan.

Di sisi lain, Faqihuddin pun menangkap pesan penting dari hadis di atas. Yaitu perempuan memiliki hak atas pernikahan dirinya sendiri. Bukan ayah atau keluarga jauh. Sebab, orang yang akan menjalani rumah tangga adalah si ‘perempuan’ ini.

Oleh karena itu dapat disimpulkan jika pernikahan tidak bisa dipaksakan jika tidak ada keridhaan dari salah satu pihak. Keduanya harus benar-benar nyaman dan rela untuk disatukan. Sehingga bisa mewujudkan keluarga yang diperintahkan oleh Al-Qur’an yaitu sakinah, mawadah dan warahmah. 

Rekomendasi

Pernikahan Anak Terus Terjadi Pernikahan Anak Terus Terjadi

Pernikahan Anak Terus Terjadi, Edukasi Mesti Sampai ke Masyarakat

Tiga Hal mengganti puasa Tiga Hal mengganti puasa

Pengertian dan Macam-macam Rukhsah dalam Islam

siapa itu mualaf disebut siapa itu mualaf disebut

Siapa Itu Mualaf dan Sampai Kapan Disebut Mualaf?

perempuan rentan terpapar ekstrimisme perempuan rentan terpapar ekstrimisme

Alasan Perempuan Indonesia Masih Rentan Terpapar Paham Ekstrimisme

Aisyah Nursyamsi
Ditulis oleh

Melayu udik yang berniat jadi abadi. Pernah berkuliah di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Jurnalistik (2014), aktif di LPM Institut (2017), dan Reporter Watchdoc (2019). Baca juga karya Aisyah lainnya di Wattpad @Desstre dan Blog pribadi https://tulisanaisyahnursyamsi.blogspot.com

Komentari

Komentari

Terbaru

amalan shalat ashar jumat amalan shalat ashar jumat

Amalan Nabi Khidir Setelah Shalat Ashar di Hari Jumat

Ibadah

ajarkan kesetaraan laki-laki perempuan ajarkan kesetaraan laki-laki perempuan

Ajarkan Kesetaraan Pada Anak Laki-Laki dan Perempuan

Kajian

fans k-pop larangan fanatik fans k-pop larangan fanatik

Ramai Kegaduhan Fans K-POP di Space Twitter, Ini Larangan Fanatik dalam Islam

Kajian

UU PRT Harus Disahkan UU PRT Harus Disahkan

Alasan Kenapa UU PRT Harus Segera Disahkan

Muslimah Talk

Film KKN Desa Penari Film KKN Desa Penari

Film KKN Desa Penari; Begini Penjelasan Buya Syakur tentang Ruh Orang yang Meninggal Karena Santet atau Sihir

Kajian

Ayah Alami Postpartum Blues Ayah Alami Postpartum Blues

Tidak Hanya Ibu Hamil, Ayah Juga Bisa Mengalami Postpartum Blues

Muslimah Talk

Kehidupan Manusia Setelah Kematian Kehidupan Manusia Setelah Kematian

Dalil Kehidupan Manusia Setelah Kematian

Kajian

penembakan wartawan palestina shireen penembakan wartawan palestina shireen

Mengutuk Aksi Penembakan Terhadap Wartawan Palestina, Shireen Abu Akleh

Muslimah Talk

Trending

kepemilikan aset kripto dizakati kepemilikan aset kripto dizakati

Apakah Kepemilikan Aset Kripto Harus Dizakati?

Kajian

memberi zakat meninggalkan shalat memberi zakat meninggalkan shalat

Hukum Memberi Zakat Pada Orang yang Meninggalkan Shalat, Bolehkah?

Kajian

UU TPKS Telah Disahkan UU TPKS Telah Disahkan

UU TPKS Telah Disahkan, Masih Ada Tugas Lain yang Menanti

Muslimah Talk

laki-laki jadi korban kdrt laki-laki jadi korban kdrt

Tidak Hanya Pada Perempuan, Laki-Laki Pun Bisa Jadi Korban KDRT

Kajian

anggota keluarga menggantikan puasa anggota keluarga menggantikan puasa

Apakah Anggota Keluarga Bisa Menggantikan Puasa Kerabat yang Sudah Wafat?

Kajian

tata cara membayar fidyah tata cara membayar fidyah

Tata Cara Membayar Fidyah Puasa Ramadhan

Kajian

pekerja berat membatalkan puasa pekerja berat membatalkan puasa

6 Syarat Pekerja Berat Boleh Membatalkan Puasa di Bulan Ramadhan

Kajian

kesempurnaan manusia imam al-ghazali kesempurnaan manusia imam al-ghazali

Kesempurnaan Manusia Dan Cara Mencapai Tujuan Akhir Hidup dalam Pandangan Imam Al-Ghazali

Kajian

Connect