Ikuti Kami

Muslimah Talk

Aksi Kawin Tangkap Terjadi Lagi di Sumba, Adat yang Harus Dihapuskan

istri dinikahi nabi syawal

BincangMuslimah.Com – Kembali viral di media sosial sebuah video yang menampilkan beberapa pria yang membawa paksa seorang perempuan. Kejadian ini terjadi di Kabupaten Sumba Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT). Nyatanya aksi membawa paksa ini adalah “kawin tangkap” yang ada di Sumba.

Padahal pelaku dan korban masih memiliki hubungan atau kekerabatan. Hal ini bermula ketika korban baru saja pulang dari Bali. Setelah empat tahun bekerja di pulau Dewata, ia akhirnya memutuskan untuk pulang. 

Selama di Bali, korban disebut telah menjalin hubungan dengan seorang laki-laki saat masih bekerja di Bali. Korban pun kembali ke rumah dan mengabarkan jika ia akan segera dinikahi oleh sang kekasih. 

Persiapan adat pun telah dilakukan, korban dan keluarga pun menunggu kehadiran laki-laki tersebut. Namun laki-laki tersebut tidak kunjung datang di hari yang telah ditetapkan. 

Keluarga merasa malu karena telah mengundang masyarakat sekitar. Salah satu anggota keluarga pun menawarkan seseorang untuk menggantikan sosok yang akan melamar korban. 

Tindakan ini, dilakukan dengan tujuan menutupi malu dan mengangkat harga diri dari korban bersama keluarga. Maka sosok yang ditunjuk mengambil kuda milik salah satu perangkat desa, sesuai dengan tradisi di Sumba. 

Kuda tersebut diikatkan di depan rumah korban sebagai tanda jika ia telah melamar korban. Kemudian laki-laki yang menggantikan calon tunangan korban langsung masuk ke dalam rumah, ditemani oleh tiga laki-laki lainnya. 

Korban langsung diangkat oleh keempat laki-laki tersebut ke dalam mobil untuk dibawa ke rumah. Tidak ada keluarga yang menghentikan aksi tersebut meski koorban sempat melawan saat dibawa. 

Setibanya di rumah laki-laki tersebut, korban masih diperlakukan dengan baik dan tidur bersama tante pelaku yang telah membawa korban dengan paksa. Pelaku pun mengaku aksi tersebut dilakukan untuk mengangkat ‘harga diri’ korban. 

Baca Juga:  Jaksa Pinangki dan Potret Perempuan dalam Penjara

Namun, membawa paksa seseorang untuk dijadikan sebagai pasangan atau istri merupakan tindakan yang bertentangan dengan undang-undang. Kasus ini pun tengah diproses dan diduga sebagai suatu tindak penculikan. 

Pasal yang digunakan adalah tindak pidana penculikan, melarikan perempuan dan perampasan kemerdekaan. Berada di dalam Pasal 328 atau ayat 332 ayat (1) Junto ayat (1) ke 1 dengan KHUP. Ancaman hukuman yang diterima adalah 12 tahun. 

Budaya yang Tidak Perlu Diteruskan

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Menteri PPPA) Bintang Puspayoga pada laman resmi menegaskan jika selayaknya tidak dilakukan lagi. Kebiasaan ini sudah semestinya dihentikan. Dikarenakan mengandung unsur kekerasan pada perempuan dan bersifat merendahkan. 

Bukan tidak mungkin ada trauma yang ditimbulkan dari aksi kawin tangkap ini. Korban padahal baru saja kecewa karena tidak jadi dilamar oleh kekasih. Bukannya mendapatkan penghiburan, malah mengalami peristiwa yang tidak diharapkan. 

Di sisi lain, menikah bukanlah sesuatu yang mesti dipaksakan. Kedua belah pihak harus setuju untuk diikatkan dalam ikatan pernikahan. 

Karena, setiap pasangan berkeinginan bisa menjalani bahtera rumah tangga seumur hidup. Jika hubungan pernikahan dilandasi dengan keterpaksaan, bagaimana mungkin hal ini bisa dilakukan secara baik?

Pernikahan, perlu menghadirkan suasana yang tenteram, nyaman dan penuh cinta kasih. Karenanya dibutuhkan keikhlasan oleh kedua belah pihak. Bukan dengan keterpaksaan. Islam, memberikan kesempatan pada perempuan untuk menerima atau menolak suatu ajakan menikah. 

جاءَتْ فتاةٌ إلى رسولِ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ فقالت: يا رسولَ اللهِ، إنَّ أبي زوَّجَني ابنَ أخيهِ يرفَعُ بي خَسيسَتَه، فجعَلَ الأمرَ إليها، قالت: فإنِّي قد أجَزْتُ ما صنَعَ أبي، ولكنْ أردْتُ أنْ تَعلَمَ النِّساءُ أنْ ليس للآباءِ منَ الأمرِ شيءٌ

Baca Juga:  Kisah Ummu Rumman; Ibu Mertua Baginda Rasulullah

Abu Buraidah menuturkan dari ayahnya yang berkata ‘ada seorang perempuan muda datang kepada Nabi Muhammad Saw dan bercerita. Ayahku menikahkanku dengan anak saudaranya untuk mengangkat derajatnya melaluiku. Nabi Muhammad  saw memberikan keputusan akhir di tangan sang perempuan. Kemudian perempuan itu berkata. ‘Ya Rasulullah, aku rela yang dilakukan ayahku. Tetapi aku ingin mengumumkan kepada para perempuan bahwa ayah-ayah tidak memiliki hak untuk urusan ini.” (H.R Ibnu Majah dalam Sunan-nya Hadis No 3282).

Menurut Faqihuddin Abdul Kodir di dalam bukunya yang berjudul 60 Hadis Shahih menuturkan, hadis ini berisi tentang kemandirian dan kemanusian dari perempuan. 

Terdapat sebuah pesan penting di dalamnya. Di mana perempuan memiliki hak atas pernikahannya sendiri. Tidak ayah atau keluarga lain dari si perempuan. Sebab bukan ayah atau keluarga jauh ini yang akan menjalani bahtera rumah tangga selanjutnya. 

Maka dapat disimpulkan, aksi kawin tangkap seperti yang terjadi di Sumba haruslah dihapuskan. Karena menyalahi hak-hak sebagai manusia yang merdeka. Pernikahan harusnya dilandasi dengan cinta kasih dan keikhlasan. Bukan sebuah keterpaksaan. 

Rekomendasi

Perempuan Bekerja saat Iddah Perempuan Bekerja saat Iddah

Bolehkah Perempuan Bekerja saat Masa Iddah?

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Peran Perempuan di Masa Depan dalam The Silent Sea Peran Perempuan di Masa Depan dalam The Silent Sea

Peran Perempuan di Masa Depan dalam The Silent Sea

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Ditulis oleh

Melayu udik yang berniat jadi abadi. Pernah berkuliah di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Jurnalistik (2014), aktif di LPM Institut (2017), dan Reporter Watchdoc (2019). Baca juga karya Aisyah lainnya di Wattpad @Desstre dan Blog pribadi https://tulisanaisyahnursyamsi.blogspot.com

Komentari

Komentari

Terbaru

Bahasa Suryani bahasa malaikat Bahasa Suryani bahasa malaikat

Benarkah Bahasa Suryani Bahasa Para Malaikat?

Khazanah

Lia Karina Mansur Lia Karina Mansur

Lia Karina Mansur: Atlet Taekwondo Berhijab, Siapa Takut?

Muslimah Talk

Jangan marah Jangan marah

Pesan Nabi dalam Hadis: Jangan Marah!

Muslimah Daily

Hukum haul orang meninggal Hukum haul orang meninggal

Hukum Haul untuk Memperingati Orang yang Sudah Meninggal

Kajian

Hukum Ziarah Kubur Perempuan Haid Hukum Ziarah Kubur Perempuan Haid

Hukum Ziarah Kubur bagi Perempuan Haid

Kajian

mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati

Ciri-ciri Anak Penyejuk Hati bagi Orang Tua

Keluarga

Pendidikan Seks pada Anak Pendidikan Seks pada Anak

Pendidikan Seksual pada Anak: Membentuk Sikap yang Sehat dari Usia Dini

Keluarga

Ketidakseimbangan Relasi antara Laki-laki dan Perempuan

Kajian

Trending

Doa keguguran Doa keguguran

Kehilangan Buah Hati Akibat Keguguran, Baca Doa yang Diajarkan Rasulullah Ini

Ibadah

masa iddah hadis keutamaan menikah masa iddah hadis keutamaan menikah

10 Hadis Tentang Keutamaan Menikah

Kajian

Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat

Doa agar Terhindar dari Prasangka Buruk pada Allah

Ibadah

Mengenal Rufaidah al-Aslamiyah: Perawat Perempuan Pertama dalam Sejarah Islam

Muslimah Talk

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Empat Hal yang Perlu Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Resensi Buku Pernah Tenggelam Resensi Buku Pernah Tenggelam

Resensi Buku Pernah Tenggelam: Halu Berlebihan Menenggelamkan Keimanan?

Diari

Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah

Kisah Bulan Madu Rasul dengan Shafiyah binti Huyay

Muslimah Talk

mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati

Ciri-ciri Anak Penyejuk Hati bagi Orang Tua

Keluarga

Connect