Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

fomo media sosial islam

BincangMuslimah.Com – Beberapa waktu belakangan ini, istilah Fomo mencuat di media sosial. Walau masih terdengar asing, Fomo nyatanya sangat dekat dalam kehidupan sehari-hari. Bahkan tanpa disadari, mungkin saja Fomo ada di dalam diri pribadi.

Fomo adalah singkatan dari istilah Fear of Missing Out yaitu kecemasan yang kerap melanda generasi milenial. Rentang usia yang berisiko terkena Fomo adalah mereka yang lahir di tahun 1981 hingga 1996.

Situasi ini diperparah ketika generasi tersebut tersentuh dengan media sosial seperti Instagram, Facebook, Youtube dan sebagainya. Seperti yang diketahu bersama, seiring perkembangan zaman, teknologi semakin berkembang.

Informasi yang melimpah ruah dapat diterima secepat kilat. Hanya hitungan detik, belasan, puluhan hingga ribuan informasi menunggu untuk dibuka. Situasi ini menjadi satu pemicu orang bisa menjadi Fomo.

Orang yang mengalami Fomo cenderung gelisah. Hatinya tidak tenang jika barang sehari tidak memeriksa pergerakan di media sosial. Alasan yang membuat kecemasan itu muncul adalah orang-orang ini tidak ingin ketinggalan informasi.

Selain itu orang yang menderita Fomo menunjukkan tanda ingin selalu mempromosikan diri lewat update di media. Walau belum pasti, sesuatu yang ditunjukkan di media sosial adalah sebuah kejujuran.

Hal yang membuat hati meringis adalah unggahan di media sosial nyatanya bersifat palsu dan mencari sensi. Atau, ingin memperlihatkan bahwa dirinya bahagia padahal sebenarnya tidak.

Di sisi lain, akibat sering melihat pergerakan media sosial, kehidupan pribadi kerap disandingkan dengan orang lain. Selanjutnya muncul rasa tidak puas pada diri sendiri dan merasa diri selalu kurang. Dan kehidupan milik orang lain jauh sempurna.

Lama kelamaan, jika terus dibiarkan orang yang mengalami Fomo akan selalu merasa cemas dan gelisah. Pada tahap ekstrim, orang Fomo saat tidak memegang handphone akan merasa takut tertinggal informasi. Begitu juga saat kesulitan jaringan internet.

Parahnya lagi orang yang alami Fomo lebih memikirkan kehidupan orang lain ketimbang diri sendiri. Akibatnya, selalu merasa cemas, takut dan gusar dapat berdampak pada psikis. Bukan tidak mungkin situasi ini berujung pada gangguan kesehatan mental seperti stres dan depresi.

Untuk menghindari menjadi ‘kaum’ Fomo, ada beberapa upaya yang bisa dilakukan. Pertama adalah muhasabah diri sendiri. Cobalah untuk menyediakan waktu yang tenang, menjauhi hiruk pikuk lalu intropeksi diri.

Ketahui hal-hal yang membuat hati merasa buncah dan gelisah. Fokus saja pada diri sendiri tentang apa yang bisa diperbuat hari ini dan esok hari.

 

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوا اتَّقُوا اللّٰهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَّا قَدَّمَتْ لِغَدٍۚ وَاتَّقُوا اللّٰهَ ۗاِنَّ اللّٰهَ خَبِيْرٌ ۢبِمَا تَعْمَلُوْنَ

“Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap orang memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertakwalah kepada Allah. Sungguh, Allah Mahateliti terhadap apa yang kamu kerjakan.” (QS. Al-Hasyr ayat 18).

Kedua, untuk terlepas dari perilaku Fomo, seseorang bisa memulai dengan merasa cukup pada dirinya. Selalu merasa bersyukur dengan apa yang didapatkan hari ini. Dan tidak perlu berlomba-lomba untuk mencapai standar dari orang lain.

وَلَقَدْ آتَيْنَا لُقْمَانَ الْحِكْمَةَ أَنِ اشْكُرْ لِلَّهِ ۚ وَمَنْ يَشْكُرْ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِ ۖ وَمَنْ كَفَرَ فَإِنَّ اللَّهَ غَنِيٌّ حَمِيدٌ

Artinya: “Dan sesungguhnya telah Kami berikan hikmat kepada Luqman, yaitu: “Bersyukurlah kepada Allah. Dan barangsiapa yang bersyukur (kepada Allah), maka sesungguhnya ia bersyukur untuk dirinya sendiri; dan barangsiapa yang tidak bersyukur, maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji.” (QS Luqman Ayat 12).

Karenanya, tidak perlu menjadi Fomo. Bukankah setiap kehidupan hambanya telah ditentukan oleh Allah SWT. Jadi untuk apa khawatir dan merasa cemas karena merasa tertinggal dengan informasi lain. Sedangkan Allah telah memberikan takdir hamba-Nya.

 

Rekomendasi

islam rama perempuan ceria islam rama perempuan ceria

Islam Ajarkan Untuk Bersikap Ramah dan Menyambut Perempuan dengan Ceria

duo ibnu hajar islam duo ibnu hajar islam

Mengenal Duo Ibnu Hajar dalam Literatur Islam

anjuran healing dalam islam anjuran healing dalam islam

Anjuran Healing dalam Islam

fenomena adopsi spirit doll fenomena adopsi spirit doll

Fenomena Adopsi Spirit Doll dan Pandangan Islam Terhadapnya

Aisyah Nursyamsi
Ditulis oleh

Melayu udik yang berniat jadi abadi. Pernah berkuliah di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Jurnalistik (2014), aktif di LPM Institut (2017), dan Reporter Watchdoc (2019). Baca juga karya Aisyah lainnya di Wattpad @Desstre dan Blog pribadi https://tulisanaisyahnursyamsi.blogspot.com

Komentari

Komentari

Terbaru

al-Mulk meringankan siksa kubur al-Mulk meringankan siksa kubur

Faidah Surat al-Mulk; Meringankan Siksa Kubur

Kajian

islam rama perempuan ceria islam rama perempuan ceria

Islam Ajarkan Untuk Bersikap Ramah dan Menyambut Perempuan dengan Ceria

Muslimah Talk

islam menghapus diskriminasi perempuan islam menghapus diskriminasi perempuan

Kehadiran Islam Menghapus Tradisi Diskriminasi Pada Perempuan

Muslimah Talk

masjid dhirar tempat ibadah masjid dhirar tempat ibadah

Masjid Dhirar dan Tragedi Perusakan Tempat Ibadah

Khazanah

perempuan bela diri senjata perempuan bela diri senjata

Perempuan Perlu Mahir Ilmu Bela Diri Bahkan Memiliki Senjata

Muslimah Talk

kelompok seruan meninggalkan hadis kelompok seruan meninggalkan hadis

Menyikapi Kelompok yang Melakukan Seruan untuk Meninggalkan Hadis

Khazanah

darah istihadhah hentakan setan darah istihadhah hentakan setan

Benarkah Darah Istihadhah Berasal dari Hentakan Setan?

Kajian

duo ibnu hajar islam duo ibnu hajar islam

Mengenal Duo Ibnu Hajar dalam Literatur Islam

Khazanah

Trending

tuna netra waktu shalat tuna netra waktu shalat

Cara Penyandang Tuna Netra dalam Memperkirakan Waktu Shalat

Ibadah

sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah

Tasawuf Cinta Murni Sufi Rabi’ah al-Adawiyah

Diari

nafkah keluarga ditanggung bersama nafkah keluarga ditanggung bersama

Nafkah Keluarga Boleh Ditanggung Bersama-Sama

Kajian

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

perempuan korban kekerasan zakat perempuan korban kekerasan zakat

Bisakah Perempuan Korban Kekerasan Menjadi Penerima Zakat?

Kajian

fenomena adopsi spirit doll fenomena adopsi spirit doll

Fenomena Adopsi Spirit Doll dan Pandangan Islam Terhadapnya

Berita

anak berbeda orang tua anak berbeda orang tua

Pandangan Islam Jika Anak Berbeda dengan Keinginan Orang Tua

Keluarga

mandi jumat sunnah shalat mandi jumat sunnah shalat

Apakah Mandi Hari Jumat Hanya Sunnah untuk yang Melaksanakan Shalat Jumat?

Kajian

Connect