Ikuti Kami

Khazanah

Sejarah Pensyariatan Azan Pertama Kali

Sejarah Pensyariatan Azan Pertama
Source: gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Ketika perintah salat disyariatkan, Nabi Muhammad saw. beserta para sahabat bermusyawarah terkait bagaimana cara untuk memberitahukan kepada umat Islam apabila telah memasuki waktu shalat. Dari musyawarah tersebut, dihasilkan kesepakatan bahwa untuk menandakan waktu salat tiba adalah dengan cara mengumandangkan lafaz-lafaz tertentu, yakni azan. Seperti apa sejarah pensyariatan azan pertama kali? Berikut penjelasannya.

Azan secara bahasa berarti al-i‘lam, yang artinya memberi tahu. Sebagaimana dalam surah At Taubah [9]: 3, “Dan satu maklumat (pemberitahuan/wa adzanun) dari Allah dan Rasul-Nya kepada umat manusia….”. 

Sedangkan secara istilah syariat, azan adalah gabungan perkataan tertentu yang digunakan untuk mengetahui waktu salat fardhu atau dapat juga diartikan sebagai pemberitahuan tentang waktu salat dengan lafaz-lafaz tertentu. (Wahbah az-Zuhaili, Fiqih Islam wa Adillatuhu, Jilid 1, 573)

Sejarah azan bermula ketika Nabi Muhammad saw. menginginkan bagaimana cara memberitahukan umat muslim saat waktu shalat telah tiba, sehingga mereka berkumpul di masjid untuk melakukan salat jamaah. Lalu, Nabi saw. mengumpulkan beberapa sahabat untuk melakukan musyawarah terkait persoalan tersebut. 

Di antara para sahabat ada yang mengusulkan agar dikibarkannya saja bendera sebagai tanda waktu shalat telah tiba. Kemudian, ada yang mengusulkan dengan cara ditiupkan terompet, sebagaimana pemeluk agama Yahudi melakukannya. Lalu, ada pula yang memberikan usulan supaya dibunyikan lonceng, seperti pemeluk agama Nasrani. Dan, ada juga usulan agar dinyalakan api di tempat yang tinggi, sehingga saat terlihat asapnya berarti menandakan masuknya waktu shalat.

Dari usulan-usulan tersebut semuanya ditolak oleh Nabi saw. Kemudian, sahabat Umar bin Khattab memberikan usul supaya ditunjuk saja seseorang yang bertugas sebagai pemanggil ketika waktu shalat telah tiba. Usulan ini pun disetujui oleh para sahabat dan juga Nabi saw.

Baca Juga:  Makna Cemburu Menurut Ibnu Qoyyim Al-Jauzi

Dalam kisah yang dituturkan oleh Abu Daud, bahwasannya Abdullah bin Zaid berkata, 

“Ketika cara memanggil kaum muslimin untuk shalat dimusyawarahkan, suatu malam dalam tidurku aku bermimpi. Aku melihat ada seseorang sedang menenteng sebuah lonceng. Aku dekati orang itu dan bertanya kepadanya apakah ia ada maksud hendak menjual loncengan itu. Jika memang begitu, aku memintanya untuk menjual kepadaku saja.”

Orang tersebut malah bertanya, “Untuk apa?”

Aku menjawab, “bahwa dengan membunyikan lonceng itu, kami dapat memanggil kamu untuk menunaikan shalat”.

Orang itu berkata lagi, “Maukah kamu kuajari cara yang lebih baik?”

Dan aku menjawab, “Ya”, lalu dia berkata lagi dan kali ini dengan suara yang amat lantang,

“Allahu Akbar Allahu Akbar,

Asyhadu Alla ilaha illallah,

Asyhadu anna Muhammadar Rasulullah

Hayya ‘alash shalah

Hayya ‘alal falah

Allahu Akbar Allahu Akbar

La ilaha illallah”

Ketika aku bangun keesokan harinya, aku menemui Nabi saw. dan menceritakan perihal mimpi itu. Kemudian, Nabi saw. berkata, “Itu mimpi yang sebetulnya nyata. Berdirilah di samping Bilal dan ajarilah dia bagaimana mengucapkan kalimat itu. Dia harus mengumandangkan azan seperti itu dan dia memiliki suara yang amat lantang”. Lalu, aku pun melakukan hal itu Bersama Bilal. Dan ternyata, Umar juga bermimpi yang serupa, dan ia pun menceritakannya kepada Nabi saw.” (M. Syukron Maksum, Dahsyatnya Adzan, 19-21).

Dalam penjelasan az-Zuhaili (Fiqih Islam wa Adillatuhu, Jilid 1, 574), dalil tentang azan tidak hanya berdasarkan pada mimpi semata, namun juga ada sandaran dari wahyu, sebagaimana dari keterangan hadis yang diriwayatkan oleh al-Bazzar dengan status gharib, bahwa ketika malam Isra’, Nabi Muhammad saw. diperkenalkan dan diperdengarkan azan di langit ketujuh.

Baca Juga:  Renta dan Miskin, Apakah Tetap Wajib Bayar Fidyah?

Lalu, malaikat Jibril mendatangi Nabi saw., dan beliau menjadi imam penduduk langit. Sedangkan hadis yang sahih menyatakan bahwa azan mulai dikumandangkan di Madinah. Dan mimpi terkait azan terjadi pada tahun pertama hijrah, dan Nabi saw. merestuinya. 

Dengan demikian, sejarah pensyariatan azan pertama kali dimulai pada tahun pertama hijrah, (‘Abdurrahman al-Jazairy, Kitab al-Fiqh ‘ala al-Madzahib al-Arba‘ah, Jilid 1, 281). Sedangkan azan di kawasan Mekkah, lebih tepatnya di Kakbah, azan mulai dikumandangkan pada peristiwa Fathu Makkah, yakni pada tahun ke 8 hijrah. (Dar al’ilm, Atlas Sejarah Islam, 29)

Dari penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa azan merupakan cara Islam untuk memberitahukan kepada umat muslim terkait masuknya waktu shalat. Menurut az-Zuhaili, dalil tentang azan tidak hanya hadir melalui mimpi, tapi juga ada keterkaitan wahyu di dalamnya. Pensyariatan azan sendiri mulai berlaku pada abad pertama hijra

Rekomendasi

terapi seft gangguan emosi terapi seft gangguan emosi

Terapi SEFT (Spiritual Emotional Freedom Technical) untuk Mengatasi Gangguan Emosi Sesuai Nilai Islam

poligami bagian tradisi islam poligami bagian tradisi islam

Benarkah Poligami Adalah Bagian dari Tradisi Islam?

kondisi disunnahkan azan kondisi disunnahkan azan

10 Kondisi Disunnahkan Azan di Luar Waktu Shalat

Islam Ajarkan Bersikap Ramah dan Sambut Perempuan dengan Ceria Islam Ajarkan Bersikap Ramah dan Sambut Perempuan dengan Ceria

Islam Ajarkan Bersikap Ramah dan Sambut Perempuan dengan Ceria

Ditulis oleh

Alumni prodi Ilmu Alquran dan Tafsir UIN Sunan Ampel, Surabaya. Minat pada kajian Islam dan Alquran. Kini juga aktif sebagai penulis di tafsirquran.id.

Komentari

Komentari

Terbaru

Zakiah Daradjat Ulama Perempuan Zakiah Daradjat Ulama Perempuan

Zakiah Daradjat: Ulama Perempuan Pelopor Pendidikan Agama Islam di Sekolah Umum

Khazanah

keutamaan haji hadis rasulullah keutamaan haji hadis rasulullah

Tujuh Keutamaan Ibadah Haji dalam Hadis Rasulullah

Kajian

sikap rasulullah penderita kusta sikap rasulullah penderita kusta

Marak Diskriminasi pada ODHA, Tiru Sikap Rasulullah terhadap Penderita Kusta

Khazanah

keistimewaan umat nabi muhammad keistimewaan umat nabi muhammad

Delapan Keistimewaan Umat Nabi Muhammad

Kajian

Mencintai Saudara Sesama Muslim Mencintai Saudara Sesama Muslim

Pelajaran dari Kaum Anshar: Mencintai Saudara Sesama Muslim

Khazanah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Trending

Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga

Tafsir Al-Baqarah 187: Kiat Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga menurut Islam

Kajian

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

perempuan titik nol arab perempuan titik nol arab

Resensi Novel Perempuan di Titik Nol Karya Nawal el-Saadawi

Diari

Yoga gerakan ibadah hindu Yoga gerakan ibadah hindu

Yoga Dianggap Menyerupai Gerakan Ibadah Hindu, Haramkah Menurut Islam?

Kajian

malaikat melaknat istri menolak malaikat melaknat istri menolak

Benarkah Malaikat Melaknat Istri yang Menolak Ajakan Suami untuk Berhubungan Badan?

Kajian

Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia

R.A. Lasminingrat: Penggagas Sekolah Rakyat dan Tokoh Emansipasi Pertama di Indonesia

Muslimah Talk

alasan fatimah julukan az-zahra alasan fatimah julukan az-zahra

Sayyidah Sukainah binti Al-Husain: Cicit Rasulullah, Sang Kritikus Sastra

Kajian

Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah

Nyai Khoiriyah Hasyim dan Jejak Perjuangan Emansipasi Perempuan di Mekkah

Kajian

Connect