Ikuti Kami

Subscribe

Khazanah

Macam-macam Kitab Maulid Nabi Muhammad

ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad
id.pinterest.com

BincangMuslimah.Com – Satu hari lagi kita akan memasuki bulan kelahiran Nabi Muhammad yaitu, bulan Rabi’ul Awwal. Di Indonesia khususnya, ada beberapa tradisi yang biasa dilakukan dalam menyambut hari kelahiran Nabi sebagai bentuk kecintaan kepadanya. Salah satunya adalah pembacaan bait-bait syair maulid yang dikarang oleh para ulama. Kitabnya pun beragam. Mari kita ketahui apa saja macam kitab maulid Nabi Muhammad.

Maulid Diba’i karya Syekh Abdur Rohman al-Daiba’ al-Zabidi al-Yamani. Nama kitab ini dinisbatkan kepada nama sang pengarang. Kitab ini berisi bait-bait syair dan kisah kelahiran Nabi beserta pujian-pujian kepadanya.

Dibuka oleh sang penulis dengan bat-bait solawat, doa, dan pujian atau yang disebut dengan qashidah. Terdapat dua qashidah di dalamnya sebelum masuk pada paragraf kisah Nabi. Lalu dilanjutkan oleh beliau dengan kisah Nabi Muhammad yang tak lepas dari pujian kepadanya yang berjumlah lima teks narasi. Kemudian dilanjutkan lagi dengan qashidah yang ketiga dan diteruskan dengan membaca narasi maulid yang berjumlah 16 teks.

Narasi maulid diceritakan dengan bahasa yang sangat indah, berisi kisah kelahiran, gambaran akhlak Nabi, dan pujian-pujian kepadanya. Lalu ditutup dengan qashidah keempat yang dimulai dengan “Ya badrotin” dan satu teks narasi.

Maulid Diba’ banyak sekali dibaca oleh masyarakat Indonesia yang tidak hanya dibaca saat perayaan kelahiran Nabi Muhammad, tapi juga pada hari-hari lain seperti malam Jumat. Aktifitas pembacaan maulid ini biasanya disebut dengan “diba’an” karena membaca kitab maulid diba’ di dalamnya. Saat pembacaan syair, biasanya diiringi oleh alat musik tabuh untuk menambah semarak pembacaan.

Syekh Abdur Rahman al-Daiba’ al-Zabidi al-Yaman sendiri lahir pada 1461 M dan wafat pada 1537 di Kota Zabid, Yaman. Maka dari itu, namanya dinisbatkan kepada nama kota kelahirannya. Karyanya telah memberi banyak manfaat kepada umat, terutama dalam menyambung cinta kepada Nabi Muhammad.

Maulid Barzanji karya Syekh Ja’far bin Hasan bin Abdul Karim bin Muhammad al-Barzanji al-Qurdi. Sama halnya seperti Maulid Diba’, Maulid Barzanji juga dinisbatkan kepada nama penulisnya. Kitab ini berisi 19 teks narasi dan bait-bait syair. Di dalamnya berisi kisah kelahiran pujian kepada Nabi dan kisah hidupnya. Setiap teks dipisah dengan sholawat,

عَطِّرِ اللَّهُمَّ قَبْرَهُ الْكَرِيْم، بِعَرْفٍ شَذِيٍّ مِنْ صَلَاةٍ وَتَسْلِيْم

Ya Allah Berikanlah Wewangian pada Qubur Nabi Shollallohu’alayhi wa sallam yang mulia, dengan Sholawat dan Salam Sejahtera yang Mewangi

Sedangkan pada teks kumpulan syairnya dipisah dengan sholawat,

إلهي روّح روحه وضريحه بعرف شذيّ من صلاة ورضوان

Tuhanku, istirahatkan lah ruh Nabi Muhammad dan Kuburannya dengan salawat dan keridhaan yang mewangi.

Syekh Ja’far lahir di kota Madinah pada tahun 1716 M dan wafat pada 1764 M. Beliau merupakan keturunan dari Suku Kurdi dari garis kakeknya bernama Syahir Zair. Sejak belia, ia menimba ilmu agama dari ayahnya dan paman ayahnya. Kemudian melanjutkan perguruan dari ulama lain. Mulai menghapal Alquran, belajar ilmu sastra dan lingiustik Arab.

Karyanya yang lain juga seputar kisah sahabat dan ulama seperti, as-Sifat al-Faqdhilah Li Sayyid as-Syuhada` Sayyidina Hamzah dan as-Sifat al-Fadhilah Li Abd al-Qadir al-Ja’lani. Selain itu, terdapat kitab yang mengisahkan Nabi Muhammad saat Mi’raj, Qisshot as-Shu’ud as-Samawy. Dan beberapa kitab lain tentang biografi dan peristiwa-peristiwa penting dalam Islam.

Maulid Barzanji juga menjadi salah satu teks maulid yang banyak dibaca di masyarakat baik kalangan pesantren maupun luar.

Qashidah Burdah karya Imam al-Bushiri, seorang ulama berkebangsaan Mesir yang lahir pada 1213 M dan wafat pada 1294. Qashidah Burdah berjumlah 160 bait dan disusun dengan bahasa dan kata-kata yang indah. Para kritikus sastra banyak memuji qashidah ini karena keindahan kata-kata dan maknanya. Menggunakan ilmu balaghoh yang meliputi ilmu badi’, bayan, dan ma’ani.

Qashidah ini banyak dibaca oleh masyarakat Indonesia, terutama oleh kalangan Nahdiyyin. Karena di dalamnya mencakup banyak hal tentang Nabi Muhammad, tidak hanya pujian dan kisah kelahirannya, tapi juga interaksi Nabi Muhammad dengan umat manusia. Keindahan kata-kata yang digunakan oleh Imam al-Bushiri menarik para pembaca.

Syaroful Anam karya Syekh al-Imam Syihab al-Din Ahmad bin ‘Ali bin Qasim al-Maliki al-Bukhari al-Andalusi al-Mursi al-Lakhmi yang masyhur dengan al-Hariri. Syekh al-Hariri berasal dari Kota Murcia di Andalusia yang kini menjadi bagian dari Spanyol, namun setelah itu pindah ke Yaman setelah Dinasti Islam di Granada runtuh.

Kumpulan syiir ini tidak banyak dibaca oleh kalangan muslim, termasuk masyarakat Indonesia. Padahal kutipsn sholawat, “Assalaamu ‘alaik Zainal Anbiya`” merupakan bagian dari Syaroful Anam, tapi tak banyak yang mengetahuinya soal itu.

Syekh Syihabuddin sendiri merupakan ulama hadis pada masanya. Dan profesinya itu mempengaruhi proses penyusunan Syair Syaroful Anam ini yang banyak mengutip hadis. Demikian macam kitab maulid Nabi Muhammad yang populer di Indonesia dan menjadi perantara kecintaan umat kepada Nabi Muhammad. Semoga bermanfaat.

 

 

Rekomendasi

orang tua non muslim orang tua non muslim

Relasi Harmonis Rasulullah dengan Nasrani Bani Najran

meneladani nabi menyayangi anak-anak meneladani nabi menyayangi anak-anak

Meneladani Nabi Muhammad yang Menyayangi Anak-anak

kisah yahudi maulid nabi kisah yahudi maulid nabi

Kisah Orang Yahudi yang Masuk Islam Karena Berkah Maulid Nabi

Maulid aplikasi audio shalawat Maulid aplikasi audio shalawat

Sambut Maulid dan Hari Santri, Aplikasi KESAN Rilis Fitur Audio Shalawat

Zahrotun Nafisah
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

duo ibnu hajar islam duo ibnu hajar islam

Mengenal Duo Ibnu Hajar dalam Literatur Islam

Khazanah

mandi jumat sunnah shalat mandi jumat sunnah shalat

Apakah Mandi Hari Jumat Hanya Sunnah untuk yang Melaksanakan Shalat Jumat?

Kajian

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

anjuran healing dalam islam anjuran healing dalam islam

Anjuran Healing dalam Islam

Kajian

alquran tidak satu Qirâat alquran tidak satu Qirâat

Mengapa Alquran Tidak Cukup dengan Satu Qirâât?

Khazanah

al-Mulk anjuran untuk merantau al-Mulk anjuran untuk merantau

Tafsir al-Mulk ayat 15; Anjuran untuk Merantau

Kajian

islam memberi ruang istri islam memberi ruang istri

Islam Memberikan Ruang pada Istri untuk Bersuara dan Bersikap

Keluarga

peran perempuan domestik islam peran perempuan domestik islam

Peran Perempuan di Ranah Domestik Bernilai dalam Islam

Muslimah Talk

Trending

tuna netra waktu shalat tuna netra waktu shalat

Cara Penyandang Tuna Netra dalam Memperkirakan Waktu Shalat

Ibadah

sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah

Tasawuf Cinta Murni Sufi Rabi’ah al-Adawiyah

Diari

nafkah keluarga ditanggung bersama nafkah keluarga ditanggung bersama

Nafkah Keluarga Boleh Ditanggung Bersama-Sama

Kajian

al-Mulk anjuran untuk merantau al-Mulk anjuran untuk merantau

Haruskah Laki-Laki Memberikan Kursi pada Perempuan di dalam Transportasi Umum?

Muslimah Talk

perempuan korban kekerasan zakat perempuan korban kekerasan zakat

Bisakah Perempuan Korban Kekerasan Menjadi Penerima Zakat?

Kajian

anak berbeda orang tua anak berbeda orang tua

Pandangan Islam Jika Anak Berbeda dengan Keinginan Orang Tua

Keluarga

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

fenomena adopsi spirit doll fenomena adopsi spirit doll

Fenomena Adopsi Spirit Doll dan Pandangan Islam Terhadapnya

Berita

Connect