Ikuti Kami

Subscribe

Diari

Refleksi Isra Mi’raj: Nabi Memilih Susu daripada Miras pada Malam Isra’

nabi memilih susu

BincangMuslimah.Com – “Alhamdulillah kau memilih susu dari pada kharm (minuman keras), kau telah memilih yang fitrah, jika memilih minuman keras (miras) maka umatmu akan tersesat” begitu kata malaikat Jibril setelah menawarkan susu dan miras kepada Nabi Muhammad di malam Isra’.

Malam itu adalah hiburan bagi Nabi Muhammad karena telah melewati tahun yang penuh kesedihan (‘āmu al-huzni) dan berat, ditinggal istri tercinta Sayyidah Khadijah, ditinggal paman terkasih Abu Thalib dan ditolak penduduk Thaif yang pada mereka harapan Nabi pertama kali digantungkan.

Malam itu malaikat Jibril datang pada Nabi dengan seekor Burak (bentuk tubuhnya menyerupai keledai dan kuda) kemudian berjalan dari masjidil Haram ke Baitul Muqadda/Maqdis di Palestina, di sana Nabi salat dua rakaat dan Jibril menyuguhkan dua mangkuk, satu berisi susu dan yang lain berisi miras, dalam riwayat lain tiga mangkuk, air, susu dan miras.

Jibril menghidangkan jamuan itu agar Nabi Muhammad memilih antara keduanya. Nabi meminum susu dan meninggalkan miras. Tawaran ini ditanyakan ulang setelah Nabi sampai di langit ke tujuh/Sidratul Muntaha dan Nabi tetap memilih susu.

Dua penolakan Nabi pada miras dalam cerita Isra Mi’raj, tidak berarti mengharamkan miras sebab miras diharamkan beberapa tahun setelah hijrah ke Madinah. Sementara malam Isra Mi’raj terjadi pada tahun ke sepuluh kenabian (di Makkah), maka penolakan ini bukanlah berdasar pada aturan agama melainkan lebih pada fitrah (naluri) manusia.

Muhammad Al-Hadlramī (930) dalam Hadāikul al-Anwār mengutip alasan Abū Syuhbah tentang susu, susu sebagai simbol dari fitrah/pembawaan dasar manusia karena susu adalah makanan pertama yang dikonsumsi bayi dan menyentuh perutnya, susu adalah makanan yang diracik hanya oleh Allah, ia adalah asupan sempurna yang memenuhi semua unsur yang dibutuhkan tubuh, bahannya lembut, murni, bagus dan segar (labanan khāliṣan sāighan li asy-syāribīn).

Saya tidak sedang promosi susu merk apapun karena susu yang dimaksud dalam hadis itu adalah susu murni bukan buatan manusia. Saya hanya ingin mengatakan bahwa agama Islam adalah agama yang sesuai dengan watak atau sifat asli manusia, maka segala hal yang bertentangan baik itu merugikan, menyakitkan atau bentuk buruk yang lain, bukan bagian dari syariat agama ini.
Sedangkan miras sebaliknya, meski sebagian orang mengatakan minuman ini membuat pikiran tenang tapi itu bersifat sementara, alih-alih menyehatkan tubuh minuman ini justru berbahaya bagi diri secara zahir dan batin.

Alasan pembawaan manusialah yang membuat Nabi memilih susu dari pada khamr, namun penolakannya memiliki hikmah besar yang pada kemudian hari menjadi bagian dari syariat risalah yang ia bawa.

Syihābuddīn dalam Irsyādu as-Sārī mengatakan bahwa khamr adalah induk segala perbuatan keji dan mengundang keburukan yang lain. Mungkin pernah kita dengar, konon ada seorang ulama yang alim nan ahli ibadah, ia tidak pernah melakukan kesalahan syariat. Suatu ketika setan menggodanya untuk memilih antara tiga maksiat; membunuh, zina dan minum khamr, karena kebanyakan ahli surga adalah ia yang bertobat dari kesalahan.

Dengan pertimbangan singkat ia tergoda dan memilih minum khamr, menurutnya zina adalah maksiat besar, pun membunuh termasuk kabāir yang amat keji. Tak dinyana, setelah minum khamr ia linglung dan tergoda memerkosa perempuan penjual khamr. Ketika suaminya datang yang secara sontak menyerang ‘ulama’ itu maka terjadilah maksiat ketiga, ia membunuh. Lengkaplah tiga maksiat yang ditawarkan setan dan itu semua berawal dari minum khamr.

Cerita di atas merupakan bukti bahwa dampak buruk khamr tidak hanya pada pelanggaran agama melainkan terganggunya kesehatan. Khamr disinyalir mengandung alkohol yang dapat menurunkan kesadaran, karenanya perdebatan tentang minuman-minuman keras yang alkoholik dibahas secara panjang lebar oleh ulama fikih sebab sama-sama memabukkan dan memiliki unsur dan pengaruh yang mirip. Baiklah itu sudah dibahas oleh banyak sekali peneliti dan pakarnya.

Khamr atau yang kita sebut minuman keras benar-benar berpengaruh keras pada tubuh. Penelitian yang dilakukan oleh Kementrian Kesehatan RI sekurang-kurangnya minuman jenis ini berdampak 10 keburukan pada kesehatan; 1) Menyebabkan Kerusakan Saraf, 2) Menyebabkan Gangguan Jantung, 3) Mengganggu Sistem Metabolisme Tubuh, 4) Mengganggu Sistem Reproduksi, 5) Menurunkan Kecerdasan, 6) Menyebabkan Kenaikan Berat Badan, 7) Mengganggu Fungsi Hati, 8) Menyebabkan Tekanan Darah Tinggi, 9) Menyebabkan Ketidaknyamanan dalam Tubuh, dan 10) Memperpendek Usia Seseorang.

Melihat segala dampak yang dilahirkan dari minuman jenis itu, insting manusia normal akan menjauh dari meminumnya. Manusia telah dibentuk sedemikian rupa dengan segala perangkat keras dan lunaknya untuk condong pada kebaikan dan menolak keburukan. Ibn Qayyim al-Jauziyah mengatakan bahwa insting ini yang dimaksud dalam ayat

 الَّذِيْ خَلَقَ فَسَوَّى وَالَّذِيْ قَدَّرَ فَهَدَى

Yang menciptakan lalu menyempurnakan, Yang menentukan kadar (masing-masing) dan memberi petunjuk” (QS. Al-A’lā [87]: 2-3).

Dari kecenderungan bawaan inilah lahir pertimbangan-pertimbangan sesuai kebutuhan masing-masing orang. Maka tak ayal jika Nabi lebih memilih susu dan meninggalkan khamr. Wallāhu a’lam.

Rekomendasi

tiga amalan sunnah isra mi'raj tiga amalan sunnah isra mi'raj

Tiga Amalan Sunnah pada Saat Isra dan Mi’raj

Isra` Mi’raj Ruh Jasadnya Isra` Mi’raj Ruh Jasadnya

Apakah Nabi Muhammad Isra` Mi’raj dengan Ruh dan Jasadnya?

dzikir Isra' Mi'raj, kesetaraan perempuan, Membangunkan Shalat malam dzikir Isra' Mi'raj, kesetaraan perempuan, Membangunkan Shalat malam

 Ini Doa dan Dzikir Menyambut Datangnya Isra’ Mi’raj

peristiwa isra' mi'raj peristiwa isra' mi'raj

Empat Pelajaran yang Bisa Kita Ambil dari Peristiwa Isra’ dan Mi’raj Nabi

Nur Kholilah Mannan
Ditulis oleh

Santriwati Nurul Islam Dasuk Sumenep

Komentari

Komentari

Terbaru

Cara Melaksanakan Badal Haji Cara Melaksanakan Badal Haji

Cara Melaksanakan Badal Haji

Kajian

Khaled Abou Hadis Misoginis Khaled Abou Hadis Misoginis

Interpretasi Khaled Abou El Fadl Terhadap Hadis Misoginis

Kajian

puasa sunnah dzulhijjah izin puasa sunnah dzulhijjah izin

Hukum Istri Puasa Sunnah Dzulhijjah, Perlukah Izin dari Suaminya?

Kajian

kewajiban anjuran haji larangan kewajiban anjuran haji larangan

Beberapa Kewajiban dan Anjuran Haji, Serta Larangan Yang Harus Dihindari

Kajian

kritik khaled ketimpangan gender kritik khaled ketimpangan gender

Pembelaan dan Kritik Khaled Abou El Fadl Terhadap Ketimpangan Gender di Era Kontemporer

Kajian

Perempan Haid Membaca Yasin Perempan Haid Membaca Yasin

Bolehkah Perempuan Haid Membaca Yasin?

Kajian

kewajiban anjuran haji larangan kewajiban anjuran haji larangan

Apakah Jamaah Perempuan Wajib Berhaji dengan Mahram?

Kajian

keselamatan muslim puritan moderat keselamatan muslim puritan moderat

Arti Keselamatan Bagi Kaum Muslim Puritan dan Moderat dalam Perspektif Khaled Abou El Fadl

Kajian

Trending

doa minum air zamzam doa minum air zamzam

Doa yang Bisa Dibaca Saat Minum Air Zamzam

Kajian

Hari Janda Internasional Rasulullah Hari Janda Internasional Rasulullah

Hari Janda Internasional; Perintah Rasulullah Menyayangi Para Janda

Kajian

Keutamaan Sikap Demokratis ala Nabi Ibrahim

Kajian

eril wafat tenggelam syahid eril wafat tenggelam syahid

Eril Dinyatakan Wafat karena Tenggelam: Termasuk Syahid

Kajian

Istri Pilih Karir keluarga Istri Pilih Karir keluarga

Istri: Pilih Karir Atau Keluarga?

Muslimah Talk

Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji

Sejarah Kewajiban Melaksanakan Ibadah Haji

Kajian

nasihat menerima kekurangan pasangan nasihat menerima kekurangan pasangan

Nasihat Nabi untuk Menerima Kekurangan Pasangan

Kajian

Membumikan Pancasila Generasi Milenial Membumikan Pancasila Generasi Milenial

Membumikan Pancasila Pada Generasi Milenial

Muslimah Talk

Connect