Ikuti Kami

Subscribe

Diari

Film Tilik, Langgam Hoax dan Stigma Perempuan Desa

BincangMuslimah.Com – Kancah dunia maya digemparkan oleh kemunculan film pendek Tilik. Film yang jalan ceritanya full menggunakan bahasa Jawa ini diproduksi oleh Ravacana Films yang bekerjasama dengan Dinas Kebudayaan Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Film garapan Bagus Sumartono sebenarnya banyak menuai pujian dari para sineas tanah air.

Misalnya saja Joko Anwar. Dilansir dari Tirto.id produser film Gundala (2019) mengomentari penyampaian Tilik lumayan epik yang dikemas secara sederhana dan akting setiap tokoh pun natural. Penceritaan film sesuai dengan penggambaran kehidupan sehari-hari nan relevan dan disungguhi guyonan yang cukup menggelitik.

Secara pribadi, memang tidak ada tulang yang mengganjal di dalam daging. Film diawali dengan penampakan sekelompok ibu-ibu yang sedang melakukan perjalanan dengan mobil truk bak terbuka. Setelah beberapa menit, barulah diketahui jika tujuan mereka adalah menjenguk ibu lurah yang sedang dirawat di rumah sakit.

Perjalanan itu pun diselingi dengan membahas gosip dan perbincangan berita-berita hoax yang berseliweran di media sosial sebagai referensinya. Tema yang diperbincangkan adalah sosok Dian yang tidak langsung ditampilkan sejak awal film dimainkan. Dian merupakan perempuan muda yang memutuskan untuk tetap tidak berpasangan saat kawan sebaya telah menikah.

Cerita selalu menyorot kepada ibu Tejo, salah satu tokoh dalah film yang disorot. Ia digambarkan sebagai perempuan yang berapi-api dalam bergosip lantas menyebarkan berita jika Dian bekerja menjadi perempuan penghibur di kota.

Tentu saja di dalam sebuah film tidak lengkap rasanya jika hanya menampilkan sisi Antagonis saja. Maka adalah Yu Ning, salah seorang ibu yang ‘ngetrek’ bareng yang tidak turut membantah sekaligus menyarankan untuk berhati-hati dalam mengeluarkan statment yang tidak jelas asal usul dan kebenarannya.

Awalnya mungkin sebagian penonton menebak jika semua gosip miring yang diumbar hampir sepanjang cerita nantinya terbantahkan di akhir film. Namun penulis nyatanya punya kejutan tersendiri. Selengkapnya bisa langsung disaksikan sendiri pada film lengkapnya di platform Youtube.

Gambarkan Realita: Menelan Hoax

Film ini sejatinya lumayan apik karena hampir secara keseluruhan dari penggambaran film merupakan realitas alias sering ditemukan di dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya saja tentang terpaan gosip yang selalu didera oleh perempuan yang usianya dianggap telah mantang namun belum menikah. Gosip yang menimpa sosok Dian adalah satu dari ribuan. Di beberapa desa bahkan mengaitkan semakin tinggi pendidikan atau status sosial perempuan maka semakin sulit pula ia menikah karena laki-laki bisa merasa ‘minder’.

Selain itu, ada satu fenomena yang ditampilkan di dalam film dan semua orang pun seakan sudah mahfum. Yaitu kurangnya literasi dan pribadi yang skeptis dalam masyarakat kita. Semisal, masih gampang termakan berita hoax secara mentah-mentah dan parahnya menyebarkan berita tersebut dari mulut ke mulut lalu menyakininya sebagai kebenaran (fakta).

Informasi hoaxs bahkan menyebarkannya merupakan sesuatu yang dilarang di dalam Islam. Hal ini dikarenakan hoax merupakan bentuk dari salah satu kebohongan (haditsul ifki). Hal ini jelas sekali tertuang di dalam Al-Quran surat al-Hujarat: “Hai orang-orang beriman, jika datang kepadamu kepada orang fasik membawa berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu. (Q.S al-Hujarat 49:6).

Stigma

Sepanjang film beberapa pandangan yang mendiskriminiasi perempuan seringkali beterbangan dari ‘bibir’ ibu Tejo yang sesekali diamini. Penonton pasti dibuat gemas karena begitu julidnya seorang Ibu Tejo saat membicarakan hal kurang baik terkait Dian. Meski tidak dapat dipungkiri jika cara pandang seperti ibu Tejo masih bahkan banyak ditemukan.

Seorang perempuan perantau entah dengan tujuan mencari peruntungan atau menimba ilmu ke luar daerah kerapkali terkena getahnya. Dua hal di atas tidak diperlukan bagi perempuan. Toh pada akhirnya perempuan akan berakhir pada tiga kewajiban yaitu dapur, sumur dan kasur.

Pandangan ini tentu menghambat gelora perempuan untuk memacu diri untuk meningkatkan potensi diri untuk turut berperan menaikkan perekonomian keluarga. Selanjutnya di dalam film ini perempuan berparasa menarik dicap sebagai penggoda. Stereotip ini tercermin dari penggambaran sosok Dian.

Selain masih melajang, banyak lelaki desa dan para suami yang tertarik dengan Dian. Penggambaran ini terlihat dari supir truk yang membawa para ibu-ibu sangat antusias saat mengetahui akan bersua dengan Dian. Ibu Tejo menyebarkan isu baru yang menimbulkan ketakutan dari para ibu jika Dian bisa menjadi ancaman dan dapat menganggu para suami dikarenakan belum menikah.

Menikah menjadi andil gemas dari jalan cerita film. Bisa dipastikan perempuan muda yang usianya dirasa sudah matang selalu dihantui oleh permasalahan pernikahan ini. Di Indonesia sendiri perempuan yang dianggap sudah seharusnya menikah namun masih memutuskan tetap melajang masih dianggap tabu. Entah menimbulkan aib yang kurang baik sampai kekhawatiran akan sulit punya anak jika terlalu matang untuk menikah.

Nyatanya menikah bukanlah sebuah persoalan mudah yang bisa diambil keputusan dengan satu helaan satu nafas. Banyak pertimbangan karena dalam membina rumah tangga butuh persiapan yang matang. Entah itu secara materil maupun batin. Jika kesiapan akan dua hal itu belum terpenuhi, Islam memerintahkan kita untuk berpuasa terlebih dahulu.

Sebagaimana hadist yang diriwayatkan oleh H.R Bukhari dan Muslim, dari ‘Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Rasulullah Sallalahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Barangsiapa yang belum mampu menikah maka berpuasalah, karena puasa bagai obat pengekang baginya.” (H.R Bukhari & Muslim).

 

Rekomendasi

didahului menikah oleh adiknya didahului menikah oleh adiknya

Bolehkah Perempuan Didahului Menikah oleh Adiknya?

Menghilangkan Stigma Negatif Terhadap Janda

Aisyah Nursyamsi
Ditulis oleh

Melayu udik yang berniat jadi abadi. Pernah berkuliah di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Jurnalistik (2014), aktif di LPM Institut (2017), dan Reporter Watchdoc (2019). Baca juga karya Aisyah lainnya di Wattpad @Desstre dan Blog pribadi https://tulisanaisyahnursyamsi.blogspot.com

Komentari

Komentari

Terbaru

Tubuh Perempuan dalam Kacamata Feminis Muslim

Kajian

Memandang LGBT dari Sisi Kemanusiaan

Kajian

Resensi Buku Pernah Tenggelam: Halu Berlebihan Menenggelamkan Keimanan?

Diari

Patriarkis: Sebuah Upaya Pembiasan Tafsir

Kajian

Anak perhiasan dunia menyemai nilai-nilai agama pada anak Anak perhiasan dunia menyemai nilai-nilai agama pada anak

Parenting Islami: Peran Keluarga untuk Menyemai Nilai Agama pada Anak

Keluarga

Dwi Handayani: Berkarya dengan Menularkan Positive Vibes di Instagram

Muslimah Daily

Mengenang Tuan Guru KH Muhammad Zainuddin Abdul Majid, Pendiri Nahdlatul Wathan

Kajian

Hukum Memberi Nama Anak Sebelum Walimah At-Tasmiyah (Slametan)

Ibadah

Trending

Hukum Menginjak Makam Orang Muslim

Ibadah

bersetubuh sebelum bersuci bersetubuh sebelum bersuci

Hukum Bersetubuh Sebelum Bersuci dari Haid

Kajian

Pengertian Keluarga Sakinah dan Makna Perkawinan dalam Islam

Keluarga

krisis quarter life krisis quarter life

Perempuan Rentan Krisis Quarter Life: Kenali dan Hadapi

Diari

menolak dijodohkan menolak dijodohkan

Kisah Pertemuan Kanjeng Nabi Muhammad dengan Siti Khadijah

Keluarga

Ini Lima Hal Yang Boleh Dilakukan Suami Pada Saat Istri Haid

Ibadah

Perempuan Harus Menjadi Pembelajar

Muslimah Daily

Konsep Pendidikan Perempuan Menurut Rahmah El-Yunusiah Konsep Pendidikan Perempuan Menurut Rahmah El-Yunusiah

Konsep Pendidikan Perempuan Menurut Rahmah El-Yunusiah

Kajian

Connect