Ikuti Kami

Subscribe

Diari

Perempuan dan Fisiknya (1)

fisik perempuan

BincangMuslimah.Com – Fisik perempuan memang tidak sekuat laki-laki, saya tahu itu dan saya akui. Tapi saya heran, kenapa justru perempuan yang dibebani untuk mengandung dan melahirkan. Padahal itu berkaitan dengan fisik? Emm, baiklah! Perempuan memang tidak memiliki fisik sekuat laki-laki tapi ia memiliki kecenderungan masochisme (mencintai diri sendiri) yang berdampingan dengan kecenderungan untuk berkorban demi kelanjutan keturunannya.

Itulah yang menjadikan perempuan mampu dan kuat mengatasi kesulitan dan kesakitan yang tidak pernah dirasakan laki-laki, seperti haid, mengandung, melahirkan, menyusui hingga membesarkan anak. Demikianlah  yang diungkapkan oleh pakar Psikologi Mesir, Zakaria Ibrahim. (M. Quraish Shihab, Dia Dimana-mana, 2005)

Selain itu, menurut pakar kesehatan, Jalaluddin Rakhmat menyebutkan dalam The Road To Muhammad bahwa perempuan mempunyai tubuh lebih tahan terhadap penyakit dibanding laki-laki. Mungkin di dalam tubuh perempuan yang nampak lemah, tersimpan kekuatan fisik yang dahsyat. Barangkali itu juga salah satu alasan kenapa Allah memberikan tugas kelahiran pada perempuan.

Dan saya tidak tahu apakah wacana bahwa perempuan adalah makhluk yang lemah itu hanya sekedar opini turun temurun atau memang ada penelitian kedokteran yang membuktikan hal tersebut. Tapi saya tidak menentang wacana tersebut, karena saya yakin pasti ada perbedaan antara laki-laki dan perempuan terlebih dari segi fisik. Perbedaan antara laki-laki dan perempuan yang disebabkan oleh faktor alamiah yang tercermin dalam  anatomi biologi itu disebut dengan nature, sedangkan perbedaan keduanya yang  disebabkan faktor budaya namanya adalah nurture.

Menurut Nasaruddin Umar dalam bukunya Argumen Kesetaraan Jender Perspektif Al-Quran, dalam al-Quran penyebutan keduanya pun dibedakan berdasarkan konteks atau siyaqul kalam (maksud dari kalam). Jika yang dimaksud adalah perempuan atau laki-laki dari segi biologisnya, maka al-Quran menyebut keduanya dengan kalimat al-dzakar dan al-untsa. Namun kalau dari segi sosial/jender, al-Quran menyebutnya dengan kalimat al-rijal dan al-nisa’.

Tapi saya hanya percaya adanya perbedaan itu dari segi fisiknya, tidak yang lain. Hehe.. karena sudah membuktikan sendiri betapa ngoyonya atau lemahnya fisik perempuan (saya sendiri). Maka tak ayal untuk pekerjaan-pekerjaan berat, kami selalu menyerahkannya pada laki-laki.

Tapi dari segi akal, kesetaraan dalam sosial, peran dalam membangun sebuah peradaban di  masyarakat, tidak lagi ditentukan apakah dia perempuan atau laki-laki. Tapi siapa yang berusaha, maka akan mendapatkan status sosial yang tinggi, siapa yang belajar maka dia pintar, dan yang rajin belajar mengasah emosinya maka dia akan menjadi manusia yang beremosi baik. Dalam tataran tersebut perempuan dan laki-laki tentu memiliki kesempatan yang sama. []

Rekomendasi

Fina Lailatul Masruroh

Alumni Mahad Aly Situbondo

Komentari

Komentari

Terbaru

Memandang LGBT dari Sisi Kemanusiaan

Kajian

Resensi Buku Pernah Tenggelam: Halu Berlebihan Menenggelamkan Keimanan?

Diari

Patriarkis: Sebuah Upaya Pembiasan Tafsir

Kajian

Anak perhiasan dunia menyemai nilai-nilai agama pada anak Anak perhiasan dunia menyemai nilai-nilai agama pada anak

Parenting Islami: Peran Keluarga untuk Menyemai Nilai Agama pada Anak

Keluarga

Dwi Handayani: Berkarya dengan Menularkan Positive Vibes di Instagram

Muslimah Daily

Mengenang Tuan Guru KH Muhammad Zainuddin Abdul Majid, Pendiri Nahdlatul Wathan

Kajian

Hukum Memberi Nama Anak Sebelum Walimah At-Tasmiyah (Slametan)

Ibadah

Tuan Guru KH Zainuddin Abdul Madjid Tuan Guru KH Zainuddin Abdul Madjid

Tuan Guru KH Zainuddin Abdul Madjid: Pelopor Pendidikan Perempuan dari NTB

Kajian

Trending

Hukum Menginjak Makam Orang Muslim

Ibadah

bersetubuh sebelum bersuci bersetubuh sebelum bersuci

Hukum Bersetubuh Sebelum Bersuci dari Haid

Kajian

Pengertian Keluarga Sakinah dan Makna Perkawinan dalam Islam

Keluarga

krisis quarter life krisis quarter life

Perempuan Rentan Krisis Quarter Life: Kenali dan Hadapi

Diari

menolak dijodohkan menolak dijodohkan

Kisah Pertemuan Kanjeng Nabi Muhammad dengan Siti Khadijah

Keluarga

Ini Lima Hal Yang Boleh Dilakukan Suami Pada Saat Istri Haid

Ibadah

Perempuan Harus Menjadi Pembelajar

Muslimah Daily

Konsep Pendidikan Perempuan Menurut Rahmah El-Yunusiah Konsep Pendidikan Perempuan Menurut Rahmah El-Yunusiah

Konsep Pendidikan Perempuan Menurut Rahmah El-Yunusiah

Kajian

Connect