Ikuti Kami

Subscribe

Diari

Review Novel Telembuk, Potret Buram Perempuan Miskin

Judul Buku        : Review Novel Telembuk “Dangdut dan Kisah Cinta yang Keparat”

Penulis              : Kedung Darma Romansha

Kota Terbit        : Yogyakarta

Penerbit            : Buku Mojok

Tahun Terbit      : 2020

Halaman           : xvii + 438

BincangMuslimah.Com – Novel karya Kedung Darma Romansha, sebenarnya berbentuk dwilogi. Buku pertama berjudul “Kelir Slindet”. Cerita yang berlatar belakang kehidupan di salah satu dataran pantura ini, sangat menarik perhatian saya. Pasalnya buku ini sukses menggambarkan potret buram korban pemerkosaan, seorang anak perempuan berusia 14 tahun.

Menjadi korban pemerkosaan membuat hidupnya berantakan, segala talenta dan bakat yang dimilikinya harus terhenti begitu saja. Lewat cerita Safitri sang tokoh utama, penulis ingin menunjukan bahwa yang dibutuhkan oleh korban kekerasan seksual adalah support  dari orang terdekat dan pemulihan psikis. Namun, hal itu tak didapatkan oleh Safitri hingga membuatnya putus asa.

Indramayu, daerah kelahiran penulis juga masih tinggi terkait pernikahan anak. Hal ini ditunjukan untuk pembaca, bagaimana kemiskinan melanggengkan pernikahan anak. Dalam percakapan Safitri dan Ibunya “Masih untung orang miskin seperti kita anak gadisnya dilamar sama keluarga terhormat.” Kalimat syukur sekaligus penekanan untuk anak perempuannya, yang sudah dilamar oleh 3 pemuda terpandang.

Namanya Saritem, Ibu Safitri seorang mantan telembuk. Seumur hidup Saritem, label telembuk tak bisa hilang dari dirinya. Apalagi ketika warga tahu kalau Safitri hamil. “Dasar anak dan Ibu sama saja telembuk”, kalimat yang selalu Saritem dengar setelah kepergian Safitri yang meninggalkan tanda tanya, siapa yang telah menghamilinya?

Buku ini juga menyajikan seluk beluk daerah Indramayu yang terkenal aneka ragam budaya dan masalah sosial yang sampai saat ini masih menjadi PR pemerintah daerah setempat. Musik dangdut tarling yang menjadi ciri khas musik pantura, tetapi banyak ditemui pelecehan seksual terhadap biduan tarlingnya. Mirisnya, masyarakat sekitar masih menganggapnya sebagai pemakluman.

Banyaknya perempuan yang menjadi Tenaga Kerja Wanita (TKW), bekerja sebagai asisten rumah tangga di Timur Tengah dan beberapa negara Asia, pun memperlihatkan bahwa kesejahteraan keluarga yang masih minim. Mirisnya ketika istri bekerja menjadi TKW, tak sedikit suami yang ditinggalkan malah melakukan perselingkuhan.

Pilihan pekerjaan lain bagi perempuan yang terhimpit ekonomi dan rendahnya pendidikan adalah menjadi telembuk/pelacur. Yah seperti Saritem yang harus mengembankan beban ganda menjadi ibu rumah tangga dan mencari uang, lantaran mempunyai suami pemabuk dan sering memakai telembuk.

Yang dialami Safitri dan Saritem termasuk dalam pengalaman biologis dan sosial perempuan. Menurut Bu Nur Rofiah, Bil. Uzm, dalam siklus hidup perempuan sejak dia lahir hingga meninggal akan mengalami dua pengalaman khas perempuan. Pengalaman khas perempuan itu adalah, pengalaman biologis dan pengalaman sosial.

Pengalaman biologis perempuan antara lain menstruasi, hamil, melahirkan, nifas, dan menyusui. Sementara dalam pengalaman sosial perempuan mengalami stigmatisasi, marginalisasi, subordinasi, kekerasan, kekerasan, dan beban ganda. Jika dibandingkan dengan pengalaman laki-laki, pengalaman perempuan ini sangat berbeda dan tentu lebih berat.

Novel ini, sangat direkomendasikan untuk dibaca, membuat kita termotivasi bahwa masih banyak hak-hak perempuan yang perlu kita perjuangkan, dan mengoptimalisasikan potensi yang kita miliki. Namun sayangnya, hingga akhir novel ini, cerita tentang Safitri belum selesai. Penulis malah menyediakan kolom kelanjutan cerita tersebut, pada buku “Rabi”. Semoga cerita pilu ini akan ada akhirnya ya, syukur-syukur berakhir bahagia.

 

Rekomendasi

jalan damai kasus perundungan jalan damai kasus perundungan

Tidak Ada Penyelesaian ‘Jalan Damai’ pada Kasus Perundungan dan Kekerasan Seksual

Pelaku Pemerkosaan Dibela Ayahnya Pelaku Pemerkosaan Dibela Ayahnya

Pelaku Pemerkosaan Dibela Ayahnya, Padahal Nabi Tegas Menegakkan Hukum Termasuk pada Anaknya

UU PRT Harus Disahkan UU PRT Harus Disahkan

Alasan Kenapa UU PRT Harus Segera Disahkan

kekerasan seksual UU TPKS kekerasan seksual UU TPKS

RUU TPKS Resmi Menjadi UU, Apa Saja yang Diperjuangkan?

Ayu Fatma
Ditulis oleh

Alumni Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera (Indonesia Jentera School of Law).

Komentari

Komentari

Terbaru

jin qorin menggoda manusia jin qorin menggoda manusia

Benarkah Jin Qorin Ada untuk Menggoda Manusia?

Kajian

Relasi Tasawuf Psikologi Agama Relasi Tasawuf Psikologi Agama

Relasi Tasawuf dengan Psikologi Agama

Kajian

rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq

Telaah Kisah Rasulullah SAW. Mengadili Thu’mah bin Ubayriq

Khazanah

penyebab kekerasan seksual pesantren penyebab kekerasan seksual pesantren

Penyebab Terjadinya Kekerasan Seksual di Pesantren Menurut Komisioner Komnas Perempuan

Kajian

rasulullah terjaga perbuatan dosa rasulullah terjaga perbuatan dosa

Rasulullah SAW. Terjaga dari Segala Perbuatan Dosa

Kajian

Kisah Ibnu Rusyd yang Pernah Ditolong oleh Yahudi

Kajian

seragam sekolah identitas keagamaan seragam sekolah identitas keagamaan

Sengkarut Seragam Sekolah dengan Identitas Keagamaan, Akankah Sekolah Berujung Jadi Ranah Intoleransi?

Muslimah Talk

Drama Extraordinary Attorney Woo Drama Extraordinary Attorney Woo

Perempuan Penyandang Disabilitas Mental menjadi Pengacara Hebat di Drama Extraordinary Attorney Woo

Muslimah Talk

Trending

Bulan Haram 3 Berurutan Bulan Haram 3 Berurutan

Amalan yang Bisa Dilakukan di Awal Tahun Hijriah

Ibadah

rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq

Memahami Makna I’jaz Al Qur’an

Kajian

Perempuan dalam Historiografi Islam Perempuan dalam Historiografi Islam

Perempuan dalam Historiografi Islam

Kajian

Sejarah Kurban Sebelum Islam Sejarah Kurban Sebelum Islam

Sejarah Kurban Sebelum Nabi Ibrahim

Kajian

Tempat Duduk jenis kekerasan Tempat Duduk jenis kekerasan

Efektifkah Pemisahan Tempat Duduk Penumpang Berdasarkan Jenis Kelamin untuk Menangkal Kekerasan Seksual?

Muslimah Talk

Pelaku Pemerkosaan Dibela Ayahnya Pelaku Pemerkosaan Dibela Ayahnya

Pelaku Pemerkosaan Dibela Ayahnya, Padahal Nabi Tegas Menegakkan Hukum Termasuk pada Anaknya

Khazanah

Rasulullah Disalip Emak-emak Rasulullah Disalip Emak-emak

Kisah Rasulullah Disalip Emak-emak

Khazanah

Tingkatan Cinta Ibnu Arabi Tingkatan Cinta Ibnu Arabi

Tingkatan Cinta Menurut Ibnu Arabi

Kajian

Connect