Ikuti Kami

Subscribe

Diari

Review Novel Telembuk, Potret Buram Perempuan Miskin

Judul Buku        : Review Novel Telembuk “Dangdut dan Kisah Cinta yang Keparat”

Penulis              : Kedung Darma Romansha

Kota Terbit        : Yogyakarta

Penerbit            : Buku Mojok

Tahun Terbit      : 2020

Halaman           : xvii + 438

BincangMuslimah.Com – Novel karya Kedung Darma Romansha, sebenarnya berbentuk dwilogi. Buku pertama berjudul “Kelir Slindet”. Cerita yang berlatar belakang kehidupan di salah satu dataran pantura ini, sangat menarik perhatian saya. Pasalnya buku ini sukses menggambarkan potret buram korban pemerkosaan, seorang anak perempuan berusia 14 tahun.

Menjadi korban pemerkosaan membuat hidupnya berantakan, segala talenta dan bakat yang dimilikinya harus terhenti begitu saja. Lewat cerita Safitri sang tokoh utama, penulis ingin menunjukan bahwa yang dibutuhkan oleh korban kekerasan seksual adalah support  dari orang terdekat dan pemulihan psikis. Namun, hal itu tak didapatkan oleh Safitri hingga membuatnya putus asa.

Indramayu, daerah kelahiran penulis juga masih tinggi terkait pernikahan anak. Hal ini ditunjukan untuk pembaca, bagaimana kemiskinan melanggengkan pernikahan anak. Dalam percakapan Safitri dan Ibunya “Masih untung orang miskin seperti kita anak gadisnya dilamar sama keluarga terhormat.” Kalimat syukur sekaligus penekanan untuk anak perempuannya, yang sudah dilamar oleh 3 pemuda terpandang.

Namanya Saritem, Ibu Safitri seorang mantan telembuk. Seumur hidup Saritem, label telembuk tak bisa hilang dari dirinya. Apalagi ketika warga tahu kalau Safitri hamil. “Dasar anak dan Ibu sama saja telembuk”, kalimat yang selalu Saritem dengar setelah kepergian Safitri yang meninggalkan tanda tanya, siapa yang telah menghamilinya?

Buku ini juga menyajikan seluk beluk daerah Indramayu yang terkenal aneka ragam budaya dan masalah sosial yang sampai saat ini masih menjadi PR pemerintah daerah setempat. Musik dangdut tarling yang menjadi ciri khas musik pantura, tetapi banyak ditemui pelecehan seksual terhadap biduan tarlingnya. Mirisnya, masyarakat sekitar masih menganggapnya sebagai pemakluman.

Banyaknya perempuan yang menjadi Tenaga Kerja Wanita (TKW), bekerja sebagai asisten rumah tangga di Timur Tengah dan beberapa negara Asia, pun memperlihatkan bahwa kesejahteraan keluarga yang masih minim. Mirisnya ketika istri bekerja menjadi TKW, tak sedikit suami yang ditinggalkan malah melakukan perselingkuhan.

Pilihan pekerjaan lain bagi perempuan yang terhimpit ekonomi dan rendahnya pendidikan adalah menjadi telembuk/pelacur. Yah seperti Saritem yang harus mengembankan beban ganda menjadi ibu rumah tangga dan mencari uang, lantaran mempunyai suami pemabuk dan sering memakai telembuk.

Yang dialami Safitri dan Saritem termasuk dalam pengalaman biologis dan sosial perempuan. Menurut Bu Nur Rofiah, Bil. Uzm, dalam siklus hidup perempuan sejak dia lahir hingga meninggal akan mengalami dua pengalaman khas perempuan. Pengalaman khas perempuan itu adalah, pengalaman biologis dan pengalaman sosial.

Pengalaman biologis perempuan antara lain menstruasi, hamil, melahirkan, nifas, dan menyusui. Sementara dalam pengalaman sosial perempuan mengalami stigmatisasi, marginalisasi, subordinasi, kekerasan, kekerasan, dan beban ganda. Jika dibandingkan dengan pengalaman laki-laki, pengalaman perempuan ini sangat berbeda dan tentu lebih berat.

Novel ini, sangat direkomendasikan untuk dibaca, membuat kita termotivasi bahwa masih banyak hak-hak perempuan yang perlu kita perjuangkan, dan mengoptimalisasikan potensi yang kita miliki. Namun sayangnya, hingga akhir novel ini, cerita tentang Safitri belum selesai. Penulis malah menyediakan kolom kelanjutan cerita tersebut, pada buku “Rabi”. Semoga cerita pilu ini akan ada akhirnya ya, syukur-syukur berakhir bahagia.

 

Rekomendasi

perempuan nusyuz - Perbedaan Gender Sering Menimbulkan Ketidakadilan perempuan nusyuz - Perbedaan Gender Sering Menimbulkan Ketidakadilan

Alasan Mengapa Perbedaan Gender Sering Menimbulkan Ketidakadilan

dalil kekerasan seksual dalil kekerasan seksual

Argumentasi dan Dalil Hukum Kekerasan Seksual

perempuan pada masa jahiliyah perempuan pada masa jahiliyah

Ternyata Begini Keadaan Perempuan pada Masa Jahiliyah…

Tradisi Humkoit/Koin: Melahirkan dalam Pengasingan

Ayu Fatma
Ditulis oleh

Alumni Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera (Indonesia Jentera School of Law).

Komentari

Komentari

Terbaru

Beberapa Hal Yang Patut Diketahui Perempuan Ketika Mengalami Nifas

Muslimah Daily

menolak dijodohkan menolak dijodohkan

Lima Bahasa Cinta: Suami Istri Perlu Tahu

Diari

An-Nur 32 An-Nur 32

Tidak Menyebutkan Jumlah Mahar, Sahkah Akad Nikah?

Kajian

Resensi Buku: Perempuan Ulama di Atas Panggung Sejarah

Diari

Hak Khiyar dalam Pernikahan

Kajian

Pemahaman Fase Menopause Bagi Perempuan Berusia 40an dan Cara Mengatasinya

Diari

Parenting Islami: Ini Adab Ketika Bersin yang Perlu Diajarkan Kepada Anak

Keluarga

Hukum Tayamum bagi Istri yang Dilarang Bersuci Menggunakan Air oleh Suami

Ibadah

Trending

Tiga Wasiat Terakhir Sayyidah Fatimah Kepada Sang Suami

Keluarga

Ummu Sulaim Ummu Sulaim

Ibu Sempurna dalam Pandangan Masyarakat

Diari

Tengku Fakinah, Ulama Perempuan Hebat dari Tanah Rencong

Muslimah Talk

Toleransi: Perjumpaan Islam dengan Nasrani dan Romawi

Kajian

The Queen’s Gambit: Representasi Diskriminasi pada Perempuan

Muslimah Daily

Ini Lima Hal yang Patut Diketahui Muslimah sebelum Menerima Pinangan

Ibadah

hukum menikah - Pernikahan tanpa pacaran hukum menikah - Pernikahan tanpa pacaran

Tidak Hanya Laki-laki, Perempuan Juga Berhak Memilih Calon Suaminya!

Kajian

Perempuan dalam Perspektif Tafsir Klasik dan Kontemporer

Kajian

Connect