Ikuti Kami

Muslimah Talk

Tetangga Alami KDRT, Kita Harus Lakukan Ini

Tetangga Alami KDRT
gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Kasus kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) di Indonesia seakan tiada ujungnya. Keluarga dan tetangga juga kerap alami KDRT. 

Sayangnya, meski pemerintah telah mengatur regulasi atau hukum soal KDRT, masyarakat kita masih saja menganggap KDRT adalah permasalahan privat. Tidak ada yang boleh turut ikut campur selain keluarga terkait. 

Bahkan istri yang mengadukan tindak kekerasan sang suami pada pihak berwajib terkadang kena cela. Mengadukan perbuatan suami dianggap aib yang harus dijaga oleh istri. Melapor pada pihak berwajib dianggap tidak menjaga ‘kehormatan’ suami (entah kehormatan mana yang dimiliki oleh orang yang  gemar main tangan).

Umumnya, ketika melihat ada KDRT, orang yang berada di luar rumah memilih untuk diam dan bungkam. Mungkin kita bisa melirik satu kasus yang cukup menguras jiwa. Mungkin masih lekang dalam ingatan kasus KDRT yang dilakukan oleh Nando Kusuma Wardana pada sang istri. 

Kekerasan ini berakhir mengenaskan. Sang istri, harus meregang nyawa oleh Nando dengan cara teramat keji. Nyatanya sebelum peristiwa naas tersebut, korban telah mendapatkan kekerasan hingga meninggalkan bekas luka lebam di bagian wajah. 

Naiknya kasus ini pun banjir dengan komentar warganet. Salah satu yang jadi sorotan warga pengguna internet adalah kenapa para tetangga atau orang terdekat memilih untuk diam? Padahal kekerasan dalam rumah adalah masalah serius yang perlu perhatian banyak orang. 

Padahal jelas-jelas KDRT adalah tindak pidana yang bisa dipertanggungjawabkan secara hukum. Regulasi ini jelas terpampang di dalam Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga (UU PKDRT). 

Aturan ini sudah ada sejak 16 tahun dan sudah diimplementasikan. Regulasi ini pun tidak hanya berisi tata cara perlindungan dan jaminan negara melindungi korban saja. Tapi juga menindak pelaku dari KDRT. Lantas apa yang harus dilakukan tetangga saat melihat aksi kekerasan dalam ranah domestik ini?

Baca Juga:  Skandal KPI, Bukti Nyata Pelecehan dan Bully Bisa di Mana Saja

Tetangga Harus Lakukan Ini Jika Ada yang Alami KDRT

Berdasarkan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga (UU PKDRT), seseorang yang melakukan KDRT terancam hukuman penjara maksimal 20 tahun dan denda hingga ratusan juta. 

Adanya UU ini, maka sudah seharusnya tetangga turun memberi bantuan. Terlebih korban KDRT dalam posisi lemah dan tidak bisa berbuat apa-apa. Mungkin sebagian korban terlihat baik-baik saja meski telah alami kekerasan. Tapi perlu diingat, dalam hal ini bisa saja korban ditekan atau diintimidasi dalam relasi kuasa.

Bisa saja korban tidak mampu meminta pertolongan. Sehingga tetangga punya peran besar untuk mengulurkan tangan pada korban sesuai kemampuannya. Hal ini sejalan dengan Pasal 15 UU-PKDRT yang berbunyi sebagai berikut.

Setiap orang yang mendengar dan melihat atau mengetahui terjadinya kekerasan dalam rumah tangga wajib melakukan upaya-upaya sesuai dengan batas kemampuannya untuk: 

  • Mencegah berlangsungnya tindak pidana. 
  • Memberikan perlindungan kepada korban
  • Memberikan pertolongan darurat
  • Membantu proses pengajuan permohonan perlindungan.

Lantas bagaimana jika korban tidak bisa melakukan pengajuan karena kondisi khusus seperti korban dalam kondisi pingsan, koma atau nyawanya dalam kondisi sangat terancam?

Hal ini juga telah diatur di dalam pasal 30 UU-PKDRT.  Permohonan perintah perlindungan yang diajukan oleh pihak lain (keluarga, teman, relawan, pendamping, dan lain-lain) boleh diajukan. Selain itu, masyarakat juga jangan lupakan hal yang paling utama. Yaitu mencegah sebelum munculnya kasus KDRT. 

Tokoh masyarakat yang memiliki wenang hendaknya memberikan edukasi sekaligus mensosialisasikan apa itu KDRT. Apa yang perlu dilakukan jika orang sekitar mengalami kekerasan di dalam rumah dan di luar rumah. 

Tidak hanya sampai di sana, tokoh masyarakat yang berada di suatu lingkungan perlu membuat pertemuan rutin antar warga. Pertemuan secara fisik dapat membangun kedekatan antar warga. Sehingga bersua, tidak sungkan untuk bertegur sapa. Kedekatan yang terbangun juga mendorong masyarakat untuk cepat tanggap jika ada hal yang tidak beres. 

Baca Juga:  RUU TPKS Akhirnya Disahkan: Angin Segar Bagi Perempuan, Ketahui Poin-Poinnya

Setelahnya pun tidak ada lagi rasa ‘tidak enakan’ ketika ada korban KDRT. Oleh karena itu, dapat disimpulkan jika ada beberapa langkah yang perlu dilakukan tetangga ketika ada korban kekerasan. Mulailah menumbuhkan rasa empati dan peduli. 

Rekomendasi

anak korban kekerasan rumah anak korban kekerasan rumah

Anak Selalu Jadi Korban dalam Kasus Kekerasan Rumah Tangga

pakaian terbuka perempuan dilecehkan pakaian terbuka perempuan dilecehkan

Habib Ali al-Jufri: Pakaian Terbuka Bukan Menjadi Sebab Perempuan Dilecehkan

dampak anak menyaksikan KDRT dampak anak menyaksikan KDRT

Bahaya! Ini Dampak Buruk Anak Menyaksikan KDRT

kekerasan pada anak kekerasan pada anak

Anak Kerap Jadi Korban Kekerasan dalam Keluarga; Bentuk Ketidakmampuan Orangtua Memproses Emosi

Ditulis oleh

Melayu udik yang berniat jadi abadi. Pernah berkuliah di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Jurnalistik (2014), aktif di LPM Institut (2017), dan Reporter Watchdoc (2019). Baca juga karya Aisyah lainnya di Wattpad @Desstre dan Blog pribadi https://tulisanaisyahnursyamsi.blogspot.com

Komentari

Komentari

Terbaru

Perempuan Pelaku Fitnah Pertama Perempuan Pelaku Fitnah Pertama

Kajian Hadis: Perempuan Pelaku Fitnah Pertama

Kajian

poligami poligami

Tiga Syarat Melakukan Poligami

Kajian

Dampak Pernikahan Siri Dampak Pernikahan Siri

Dampak Pernikahan Siri, Perempuan dan Anak Sering Jadi Korban

Keluarga

menjaga toleransi menjaga toleransi

Perempuan Dukung Perempuan: Solusi Pemberantas Poligami Secara Sederhana

Kajian

cinta pengorbanan idul adha cinta pengorbanan idul adha

Belajar Arti Cinta dan Pengorbanan dari Sejarah Idul Adha

Kajian

Nasihat al-Ghazali Penuntut Ilmu Nasihat al-Ghazali Penuntut Ilmu

Nasihat Penting Imam al-Ghazali Bagi Penuntut Ilmu

Kajian

pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha

Zikir Setelah Shalat Dhuha: Lengkap Latin dan Artinya

Ibadah

Siti Sarah Istri Pertama Ibrahim Siti Sarah Istri Pertama Ibrahim

Siti Sarah, Istri Pertama Ibrahim: Potret Ketabahan Perempuan di Balik Sejarah Idul Adha

Muslimah Talk

Trending

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha

Zikir Setelah Shalat Dhuha: Lengkap Latin dan Artinya

Ibadah

Beauty Previllege terobsesi kecantikan Beauty Previllege terobsesi kecantikan

Beauty Previllege akan Menjadi Masalah Ketika Terobsesi dengan Kecantikan

Diari

keutamaan puasa dzulhijjah keutamaan puasa dzulhijjah

Keutamaan Puasa di Awal Bulan Dzulhijjah

Ibadah

Aksi Sosial Ibu Masyarakat Aksi Sosial Ibu Masyarakat

Betapa Hebatnya Aksi Sosial Ibu-ibu di Masyarakat

Muslimah Talk

Connect