Ikuti Kami

Subscribe

Diari

Dear Muslimah, Inilah Cara Menyikapi Datangnya Rasa Cinta Dengan Bijaksana

BincangMuslimah.Com – Cinta ialah naluri yang dihadirkan Allah kepada setiap manusia. Laki-laki mencintai perempuan, demikian pula sebaliknya. Cinta merupakan anugerah terindah yang diberikan Allah kepada setiap makhluk-Nya. Pada masa pubertas, rasa cinta umumnya mengalami pergolakan meskipun pada dasarnya cinta tidak pernah mengenal usia.

Jatuh cinta umumnya membuat seseorang bisa menjadi sosok yang lebih baik, menjadi lebih bersemangat dalam menjalani hari. Terlebih, perasaan cinta tidak dapat diprediksi dan terjadi secara tiba-tiba serta alami.

Seperti pada penelitian yang dilakukan oleh Jonathan Bennet dan David Bennet yang kini menjadi pendiri Double Trust Dating mengungkapkan, bahwa laki-laki cenderung lebih mudah untuk jatuh cinta. Sedangkan perempuan lebih berhati-hati saat jatuh cinta.

Namun, jika perempuan sudah memantapkan hati dan jatuh cinta pada seseorang, tidak heran jika banyak perempuan yang mabuk kepayang terkena panah asmara lawan jenisnya. Hal itu, membuatnya selalu memikirkan si Dia, hingga terkadang lupa makan, belajar sampai malas menjalankan ibadah wajib.

Sebenarnya tidak ada salahnya dengan rasa cinta, karena semua manusia pasti akan mengalaminya. Bahkan, Allah menjadikan manusia berpasang-pasangan sebagai wujud dari cinta itu sendiri. Seperti tercantum dalam Firman-Nya, “Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri, agar kamu cenderung dan merasa tentram kepadanya, dan Dia menjadikan di antaramu rasa kasih dan sayang. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda kebesaran Allah bagi kaum yang berpikir.” (QS. Ar-Rum: 21)

Tetapi jika rasa cinta ini tidak dapat dikendalikan dan datang tidak pada waktu yang tepat, bukan tidak mungkin akan menjadi bumerang. Seorang perempuan akan mudah melakukan apa saja untuk seseorang dengan alasan rasa cinta. Hal itu terlihat dari banyaknya kasus amoral yang dilakukan pasangan yang merasa saling mencintai, sehingga berakibat fatal dan merusak masa depan mereka. Oleh sebab itu, dibutuhkan sikap yang bijaksana untuk menyikapi datangnya rasa cinta ini, yakni di antaranya:

Menjaga pandangan

Perempuan yang sedang jatuh cinta, biasanya akan selalu membayangkan seseorang yang ia cintai. Jika dalam pikirannya saja sudah terbersit lawan jenisnya, secara otomatis dalam tingkah laku pun akan mengarah kepada orang tersebut, termasuk selalu mengarahkan pandangan matanya untuk melihat dan menatap orang yang ia cintai di berbagai kesempatan.

Pandangan mata ini merupakan salah satu panah iblis untuk menggoda anak Adam. Rasulullah SAW menasihati, “Pandangan merupakan anak panah yang beracun dari panah-panah iblis, maka barangsiapa yang menundukkan pandangan dari kecantikan seorang wanita, maka Allah akan memberimu cahaya dalam hatinya,” (HR. Muslim).

Menurut Ibnul Qayyim, kebanyakan maksiat itu masuk kepada seorang hamba melalui empat pintu. Yakni, kilasan pandangan, betikan di benak hati, ucapan, dan juga tindakan.

Hindari berkhalwat

Rasulullah SAW mengingatkan, “Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka janganlah ia berkhalwat dengan seorangperempuan tanpa ada mahram perempuan tersebut, karena setan menjadi orang ketiga di antara mereka berdua.” (HR. Ahmad).

Hendaknya perempuan maupun laki-laki jika terpaksa untuk bertemu sekedar berbagi cerita, pengalaman atau mengerjakan tugas, sebaiknya disertai mahram, atau setidaknya pertemuan tersebut dilakukan di tempat terbuka yang banyak orang melihatnya. Hal itu dilakukan untuk menghindari perbuatan maksiat yang bisa saja terjadi.

Alihkan dengan berbagai kegiatan yang produktif

Rasa cinta yang datang dan merasuk ke dalam jiwa, biasanya menjadikan pikiran dan hati selalu terfokus untuk memikirkan orang yang dicintai. Jika hal ini terus dibiarkan, seorang perempuan akan semakin ‘tersiksa’, karena itu perlu penyaluran pikiran tersebut dengan mengalihkannya pada kegiatan-kegiatan yang produktif.

Seperti dengan mengikuti pengajian, menghadiri majlis zikir, olahraga, berwisata, dan lain-lain. Pengalihan ini akan bermanfaat, setidaknya untuk mengurangi kadar pikiran yang selalu terfokus pada orang yang dicintai.

Jadikan teman atau sahabat

Banyak perempuan yang jatuh cinta kemudian menjalin kasih dengan istilah yang popular disebut dengan ‘jadian atau pacaran’. Padahal pacaran ini adalah perangkap iblis yang sangat dahsyat untuk menjebak anak Adam berbuat zina. Dalam Al-Qur’an dengan tegas Allah mengatur masalah ini. Jangankan melakukan, mendekatinya saja sudah dilarang.

“Dan janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk.” (QS. Al-Israa’: 32).

Sesungguhnya cinta adalah urusan hati, sementara tabiat perempuan ialah pemalu sehingga harus pandai menjaga sikap saat sedang jatuh cinta. Memutuskan untuk berteman dan bersahabat jauh lebih baik. Alangkah indah jika rasa cinta bersemi kelak dipersembahkan kepada sang suami di masa depan, bukan kepada pacar yang tidak jelas statusnya.

Rekomendasi

Tingkatan Cinta Ibnu Arabi Tingkatan Cinta Ibnu Arabi

Tingkatan Cinta Menurut Ibnu Arabi

siapa itu mualaf disebut siapa itu mualaf disebut

Baca Doa Ini Jika Rindu pada Seseorang yang Kamu Sayang

Tingkatan Cinta Ibnu Arabi Tingkatan Cinta Ibnu Arabi

Terjebak Repeat Cycle of Love: Racun atau Anugerah?

menolak dijodohkan menolak dijodohkan

Lima Bahasa Cinta: Suami Istri Perlu Tahu

Crusita Maharani S
Ditulis oleh

Mahasiswa semester 7 program studi Jurnalistik, UIN Syarif Hidayatullah. Saat ini menjabat sebagai Kepala Divisi Artistik Lembaga Pers Mahasiswa Journo Liberta. Tertarik dengan penulisan, design grafis dan fotografi.

Komentari

Komentari

Terbaru

jin qorin menggoda manusia jin qorin menggoda manusia

Benarkah Jin Qorin Ada untuk Menggoda Manusia?

Kajian

Relasi Tasawuf Psikologi Agama Relasi Tasawuf Psikologi Agama

Relasi Tasawuf dengan Psikologi Agama

Kajian

rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq

Telaah Kisah Rasulullah SAW. Mengadili Thu’mah bin Ubayriq

Khazanah

penyebab kekerasan seksual pesantren penyebab kekerasan seksual pesantren

Penyebab Terjadinya Kekerasan Seksual di Pesantren Menurut Komisioner Komnas Perempuan

Kajian

rasulullah terjaga perbuatan dosa rasulullah terjaga perbuatan dosa

Rasulullah SAW. Terjaga dari Segala Perbuatan Dosa

Kajian

Kisah Ibnu Rusyd yang Pernah Ditolong oleh Yahudi

Kajian

seragam sekolah identitas keagamaan seragam sekolah identitas keagamaan

Sengkarut Seragam Sekolah dengan Identitas Keagamaan, Akankah Sekolah Berujung Jadi Ranah Intoleransi?

Muslimah Talk

Drama Extraordinary Attorney Woo Drama Extraordinary Attorney Woo

Perempuan Penyandang Disabilitas Mental menjadi Pengacara Hebat di Drama Extraordinary Attorney Woo

Muslimah Talk

Trending

Bulan Haram 3 Berurutan Bulan Haram 3 Berurutan

Amalan yang Bisa Dilakukan di Awal Tahun Hijriah

Ibadah

rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq

Memahami Makna I’jaz Al Qur’an

Kajian

Perempuan dalam Historiografi Islam Perempuan dalam Historiografi Islam

Perempuan dalam Historiografi Islam

Kajian

Sejarah Kurban Sebelum Islam Sejarah Kurban Sebelum Islam

Sejarah Kurban Sebelum Nabi Ibrahim

Kajian

Tempat Duduk jenis kekerasan Tempat Duduk jenis kekerasan

Efektifkah Pemisahan Tempat Duduk Penumpang Berdasarkan Jenis Kelamin untuk Menangkal Kekerasan Seksual?

Muslimah Talk

Pelaku Pemerkosaan Dibela Ayahnya Pelaku Pemerkosaan Dibela Ayahnya

Pelaku Pemerkosaan Dibela Ayahnya, Padahal Nabi Tegas Menegakkan Hukum Termasuk pada Anaknya

Khazanah

Rasulullah Disalip Emak-emak Rasulullah Disalip Emak-emak

Kisah Rasulullah Disalip Emak-emak

Khazanah

Tingkatan Cinta Ibnu Arabi Tingkatan Cinta Ibnu Arabi

Tingkatan Cinta Menurut Ibnu Arabi

Kajian

Connect