Ikuti Kami

Subscribe

Diari

Khalil Gibran dan Cintanya yang Abadi

https://www.thedailybeast.com/

BincangMuslimah.com- Siapa yang tak kenal Khalil Gibran? Pasti anda tahu pengarang dan penyair sepanjang abad ini. Disinyalir, sejumlah karya Gibran dilatarbelakangi oleh kisah cintanya. Menurut sebagian kisah, Gibran jatuh cinta pertama kali kepada Hala Dahir. Namun, hubungannya tak direstui oleh kedua orangtua Hala.

Kisah cinta sejati Gibran jatuh kepada seorang wanita bernama Mary Haskell. Ia juga jatuh hati kepada Gibran sehingga tumbuh benih-benih cinta di hati kedua insan ini. Dengan pertemuan ini menghasilkan jalinan persahabatan sejati, sehidup semati yang didasari oleh cinta platonik, yang lepas dari nafsu birahi. Mary Haskell menjadi seorang penyemangat Gibran, sekaligus pengoreksi karya-karyanya yang berbahasa Inggris. Namun, cinta Gibran tak mau terikat tali perkawinan, sehingga Mary Haskell pun menerima pinangan lelaki lain.

Oleh karena itu, Gibran sampai akhir hayatnya tak pernah menikah. Meskipun tidak sampai menikah, tapi cinta mereka mendalam sekali. Hubungan cinta mereka melekat ibarat sejiwa yang tak terpisahkan.

Gibran, dalam suratnya menulis, “Aku senantiasa mencintaimu sepanjang abad. Sungguh, aku terlalu mencintaimu sejak aku belum mengenalmu. Dan tak seorang pun yang mampu memisahkan kita. Engkau pun tak mampu mengubah hubungan kita, juga aku, di dunia ini engkau adalah wanita yang paling agung bagiku.” (Sumber: Anton WP dan Yudhi Herwibowo, 10 Kisah Hidup Penulis Dunia, Katta Solo, 2005)

Itulah bentuk cinta Gibran kepada Mary. Sampai akhir hayatnya, Gibran tetap mencintai Mary. Tubuhnya memang telah tiada, tetapi ia abadi dengan bangunan cinta yang tercipta, bisa dilihat dari karya-karyanya yang menyihir peminat sastra. Dorongan-dorongan seksual Khalil Gibran disalurkan menjadi sebentuk karya tulis legendaris. Ini yang secara teoritis disebut oleh Sigmund Freud dengan upaya “sublimasi”.

Apa itu sublimasi? Ya, sederhananya adalah penyaluran hasrat cinta dengan cara mengalihkannya kepada objek lain.

Khalil Gibran, telah berhasil menciptakan karya yang sampai saat ini terkenal dan dikenal umat manusia seluruh dunia. Karya beliau, baik roman, puisi, atau cerita-cerita naratif yang magis adalah luapan “seksual” yang tersalurkan secara benar.

Cinta dalam bentuk ini telah melahirkan karya yang tak terkira. Ya, cinta yang bergerak ke luar dirinya. Model cinta seperti ini juga muncul dari kesadaran sebagai puncak evolusi manusia. Cinta merupakan kunci untuk mengarahkan diri melakukan evolusi  yang sulit, ke arah “makin mantapnya kepribadian yang dimiliki.” Untuk kasus Gibran, ia “terlempar keluar dari cinta diri dan mulai mengeluarkannya untuk orang lain” lewat penciptaan karya sastra.

Hikmah yang dapat diambil dari kisah cinta Khalil Gibran, memang banya sekali. Tapi, ada satu inti ajaran yang harus diingat oleh para pecinta sejati. Betapa tidak, sebuah hubungan cinta tidak seluruhnya akan mewujudkan cita-cita untuk menyatukan raga dan jiwa.

Dalam perspektif ajaran islam, kecintaan terhadap sesuatu tak selayanya membuat manusia terus berada pada kondisi malas. Apalagi ketika kegagalan menerpa kisah cintanya. Tak semestinya terus bergiling-gisik dengan tangisan kekecewaan yang mematikan kreativitas.

Dengan kekuatan cinta yang abadi, Gibran berhasil membuat tembok pertahanan di dalam jiwanya ketika hubungan dengan seorang wanita mengalami kegagalan. Tembok itu adalah kecintaannya pada seni lukis dan sastra Arab. Maka, secara cermat Gibran menjadi seorang manusia yang menyadari bahwa ia terdiri dari dua bagian. Meminjam pendapat Plato, secara alami manusia terdiri dari dua bagian: jiwa dan raga.

Masing-masing bagian itu memiliki kebutuhan, sifat, dan keinginan yang berbeda, saling berlawanan dan tarik-menarik. Baik jiwa maupun raga mempunyai satu energi yang disebut cinta, tapi orentasi beragam dengan ekspresi yang berbeda pula. Raga atau tubuh meluapkan cintanya dalam bentuk hasrat seksualitas. Sedangkan jiwa mengejewantahkan cintanya dalam bentuk keinginan mengabadikan rasa cinta. Itulah yang telah dipraktikkan Gibran ketika berpisah dengan pujaan hati. Ia meyakini bahwa meskipun cintanya tak menyatukan raganya dengan Mary Haskell, toh masih bisa bersatu secara batin.

Kata Plato, itulah cinta yang membawa kedamaian dan keselarasan (harmony), juga cinta sejati yang bersifat tetap, universal, dan dapat mengantarkan manusia pada “keabadian” (Sumber: Umar Fayumi, Menabur Cinta Menghalau Duka, 2008)

Lantas, apakah kita bisa sebagai seorang manusia modern harus terjebak pada cinta berbalut ragawi? Cinta yang hanya mengangungkan nafsu hewani? Kalau kita mengaku umat muslim yang menganut kesejatian dan keadilan cinta ilahi, mengambil hikmah dari kisah Gibran patut dilakukan.

Kalau Gibran bisa mengalahkan cinta berbalut dorongan-dorongan ragawi, mengapa kita tidak bisa? Ah, saya yakin anda semua bisa melakukannya. Asalkan, menancapkan dibenak dan menghujankan di kedalaman hati sanubari bahwa cinta itu mesti ditujukan kepada sesuatu yang bersifat batin. Setelah itu, insya Allah arah cintamu akan terus tertuju ke hadapan Allah swt., yang mencintai hamba-Nya yang menjadi sang pecinta sejati.

Seorang hamba kekasih-Nya yang menjadikan cinta dan kegagalan sebagai motivator pengembangan hidup ke arah yang lebih  berarti. Cinta dalam pandangannya akan mewujud menjadi kisah cinta yang luhur (the sublime love) di dalam kehidupan yang dipenuhi berjuta keindahan berinteraksi.

“Tuhan memiliki serratus rahmah (cinta dan kasih sayang). Satu di antaranya diturunkan ke dunia ini. Dengan satu rahmah itulah umat manusia (secara fitrah) saling berbagi cinta dan kasih sayang.” (HR. Ahmad)

Rekomendasi

jalaludin rumi jalaludin rumi

Jalaludin Rumi: Meniti Cinta di atas Jalan Sufistik

Perbedaan Jatuh Cinta dan Benar-Benar Mencintai Seseorang Menurut Buya Syakur Yasin

nasehat Ibnu Jauzi tentang cinta nasehat Ibnu Jauzi tentang cinta

Nasehat Ibnu Jauzi tentang Cinta

Konsep Cinta Dalam Al-Qur’an

Miratul Izzatillah
Ditulis oleh

Penulis Buku “NW Studies II” dan “Senandung Aforisme, Catatan Ruang Waktu Etika dan Cinta Si Gadis”. Saat ini sedang menyelesaikan gelar Magister Aqidah dan Filsafat Islam di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Komentari

Komentari

Terbaru

jenis mukena jenis mukena

Ini Enam Pembagian Waktu Shalat Subuh, Mana yang Paling Utama?

Ibadah

Tips Menjaga Kesehatan Ibu Hamil Agar Janin Tumbuh Sehat

Muslimah Daily

perempuan ideal dalam al-qur'an perempuan ideal dalam al-qur'an

Ingin Mendapatkan Pahala Seperti Haji dan Umrah? Lakukan Shalat Sunnah Ini!

Ibadah

perempuan dan tuhannya perempuan dan tuhannya

Karimah al-Marwariyah, Ulama Perempuan yang Enggan Menikah

Kajian

Sholihah Wahid Hasyim: Tokoh Perempuan yang Aktif di Bidang Politik  

Kajian

Tafsir QS. Yūnus [10] Ayat 99: Ajaran Al-Qur’an tentang Toleransi

Kajian

Hukum Iktikaf di Masjid Bagi Perempuan Hukum Iktikaf di Masjid Bagi Perempuan

Tujuh Pembagian Waktu Shalat saat Isya, Mana yang Paling Utama?

Ibadah

Mengenali Kekerasan dalam Rumah Tangga dan Bagaimana Solusinya?

Kajian

Trending

Anak perhiasan dunia Anak perhiasan dunia

Parenting Islami: Mendidik Generasi Tauhid di Era Modern

Keluarga

Hukum Menginjak Makam Orang Muslim

Ibadah

Perbedaan Najis Ainiyah dan Najis Hukmiyah serta Cara Mensucikannya

Ibadah

krisis quarter life krisis quarter life

Perempuan Rentan Krisis Quarter Life: Kenali dan Hadapi

Diari

resolusi jihad resolusi jihad

Refleksi Hari Santri: Menghidupkan Semangat Resolusi Jihad di Masa Kini

Muslimah Daily

Pengertian Keluarga Sakinah dan Makna Perkawinan dalam Islam

Keluarga

Perempuan Harus Menjadi Pembelajar

Muslimah Daily

Mengenal Tradisi Mulidan di Masyarakat Lombok

Kajian

Connect