Ikuti Kami

Kajian

Konsep Cinta dalam Perspektif Alquran

Konsep Cinta Dalam Alquran
cermati.com

BincangMuslimah.Com – Berbicara tentang cinta, ia tak akan habisnya. Berbagai definisi telah diuraikan, tetapi hakikatnya masih saja membuat orang kebingungan. Para ulama mencoba mendefinisikan secara struktural. Namun jauh sebelum itu, nyatanya konsep cinta sudah termaktub dalam kitab suci Alquran.

Imam Al-Ghazali dalam kitab Ihya ‘ulum al-Din mengartikan cinta sebagai suatu kecondongan naluri kepada sesuatu yang menyenangkan. Sedangkan di dalam Kamus Istilah Fikih, cinta didefinisikan dengan ruangan tanpa batas dan tanpa cakrawala. Ia harus dibedakan dengan perdamaian. Cinta adalah kebebasan yang tidak satu pun hukum alam mampu mencegahnya. Ia seperti deras air, memburu muara, dan laut adalah tujuan akhir setelah melalui perjalanan panjang.

Manusia adalah satu makhluk Allah yang telah diberi rasa cinta, sehingga manusia mampu menjadikan dirinya makhluk yang saling kasih-mengasihi. Hal tersebut merupakan suatu proses dalam mendekatkan diri kepada-Nya. Inilah tujuan mendasar dari-Nya. Namun, cinta yang berkembang sekarang telah menjerumuskan orang kepada kezaliman. Ini merupakan suatu hal yang tidak diharapkan oleh ajaran Islam.

Islam tidak menafikan adanya perasaan saling mencintai antara manusia karena itu merupakan fitrah manusia. Secara naluriah, seseorang akan mencintai pasangan, keluarga, harta, dan tempat tinggalnya. Akan tetapi, tidak sepatutnya sesuatu yang bersifat duniawi ini lebih dicintai dibandingkan Allah dan Rasul-Nya. Jika manusia lebih mencintai sesuatu yang bersifat duniawi, berarti imannya belum sempurna.

Ibnu Miskawaih dalam buku Menuju Kesempurnaan Akhlak menuliskan bahwa cinta Ilahi akan tumbuh, karena di dalam diri manusia terdapat sifat-sifat ketuhanan. Sifat ketuhanan yang dimaksud ialah sifat yang tidak bercampur dengan unsur-unsur fisika, sehingga ia mampu merasakan kenikmatan rohani yang tidak ada pada kenikmatan jasadi yang sederhana.

Baca Juga:  Antara Islam dan Kebebasan Menurut Syeikh Mutawalli al-Sya’rawi

Seorang mukmin yang hakiki ialah orang yang memahami keindahan dan keagungan Allah, mengetahui kasih sayang dan kebaikan Allah. Mukmin sejati juga meyakini sepenuhnya bahwa Allah adalah satu-satunya pemberi nikmat dan anugerah. Dengan kesadaran ruhani seperti inilah seseorang dapat mencintai-Nya.

Rasa cinta kepada Allah dapat dibuktikan dengan menjalankan seluruh aktivitas hanya ditujukan kepada-Nya semata, menaati segala perintah-Nya dengan senang dan bahagia. Namun, jika mendapati kesulitan dalam mencapai ridha-Nya, ia harus selalu tegar dan berlapang dada.

Gambaran atau konsep tentang cinta kepada Allah terdapat di dalam Alquran pada surat Ali-Imran ayat 31:

قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ ٱللَّهَ فَٱتَّبِعُونِى يُحْبِبْكُمُ ٱللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَٱللَّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

Artinya: “Katakanlah: ‘Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu’. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Ali-Imran: 31)

Ahmad Musthafa al-Maraghi dalam Tafsir Al-Maraghi menjelaskan bahwa pengertian mengikuti, mengandung keyakinan yang benar dan amal saleh. Kedua hal itu dapat melenyapkan bekas-bekas perbuatan maksiat dan kejelekan dari dalam jiwa. Keduanya pula dapat menghapuskan gelapnya kebatilan dari dalam jiwa dan mengantarkan pada ampunan dan ridha-Nya.

Ayat ini merupakan bantahan kepada orang-orang yang mengaku mencintai Allah setiap saat, sedangkan amal perbuatannya berlawanan dengan ucapan-ucapan itu. Bagaimana mungkin dapat berkumpul pada diri seseorang cinta kepada Allah dan mengabaikan perintah-perintahnya. Siapa yang mencintai Allah, tetapi tidak mengikuti jalan dan petunjuk Rasululllah saw maka pengakuan cinta itu adalah palsu dan dusta. Kemudian, barang siapa yang mencintai Allah dengan penuh ketaatan dan mendekatkan diri dengan mengikuti perintah-Nya maka Allah akan mengampuni dosa-dosanya.

Orang yang paling bahagia dan yang paling baik keadaannya di akhirat ialah yang paling besar cintanya kepada Allah. Makna akhirat adalah kembali kepada Allah dan meraih kebahagiaan bersua dengan-Nya. Jelaslah bahwa konsekuensi pertama muhabbah (cinta) ialah patuh, setia menuruti perintah yang dicintai, yakni Allah Swt. Kesempurnaan agama ialah dengan kesempurnaan cinta. Kekurangan agama ialah apabila kekurangan cinta kepada-Nya.

Rekomendasi

menolak dijodohkan bahasa cinta menolak dijodohkan bahasa cinta

Lima Bahasa Cinta: Suami Istri Perlu Tahu

menyikapi rasa cinta bijaksana menyikapi rasa cinta bijaksana

Dear Muslimah, Sikapilah Rasa Cinta dengan Bijaksana

ulama besar istrinya wafat ulama besar istrinya wafat

Kisah Cinta Perempuan Cerdas dan Pemuda Takwa

Cemburu Ibnu Qoyyim Al-Jauzi Cemburu Ibnu Qoyyim Al-Jauzi

Makna Cemburu Menurut Ibnu Qoyyim Al-Jauzi

Ditulis oleh

Mahasiswa semester 7 program studi Jurnalistik, UIN Syarif Hidayatullah. Saat ini menjabat sebagai Kepala Divisi Artistik Lembaga Pers Mahasiswa Journo Liberta. Tertarik dengan penulisan, design grafis dan fotografi.

3 Komentar

3 Comments

Komentari

Terbaru

keistimewaan umat nabi muhammad keistimewaan umat nabi muhammad

Delapan Keistimewaan Umat Nabi Muhammad

Kajian

Mencintai Saudara Sesama Muslim Mencintai Saudara Sesama Muslim

Pelajaran dari Kaum Anshar: Mencintai Saudara Sesama Muslim

Khazanah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

tiga peneliti sufi perempuan tiga peneliti sufi perempuan

Kisah Tiga Peneliti tentang Sufi Perempuan  

Diari

Trending

Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga

Tafsir Al-Baqarah 187: Kiat Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga menurut Islam

Kajian

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

perempuan titik nol arab perempuan titik nol arab

Resensi Novel Perempuan di Titik Nol Karya Nawal el-Saadawi

Diari

Yoga gerakan ibadah hindu Yoga gerakan ibadah hindu

Yoga Dianggap Menyerupai Gerakan Ibadah Hindu, Haramkah Menurut Islam?

Kajian

malaikat melaknat istri menolak malaikat melaknat istri menolak

Benarkah Malaikat Melaknat Istri yang Menolak Ajakan Suami untuk Berhubungan Badan?

Kajian

Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia

R.A. Lasminingrat: Penggagas Sekolah Rakyat dan Tokoh Emansipasi Pertama di Indonesia

Muslimah Talk

alasan fatimah julukan az-zahra alasan fatimah julukan az-zahra

Sayyidah Sukainah binti Al-Husain: Cicit Rasulullah, Sang Kritikus Sastra

Kajian

Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah

Nyai Khoiriyah Hasyim dan Jejak Perjuangan Emansipasi Perempuan di Mekkah

Kajian

Connect