Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Membayangkan Menjadi Perempuan yang Hidup di Palestina

Perempuan Hidup di Palestina
Palestinian women mourn outside the mortuary of Gaza City's Al-Shifa hospital on November 13, 2019, after two more Palestinians were killed in the morning in an Israeli strike, according to Gaza's health ministry, as Israel said it was targeting rocket-launching squads and militant sites. - The deaths brought the Gaza toll to 18 people killed since an exchange of fire began on November 12 with an Israeli targeted strike on an Islamic Jihad commander sparking retaliatory rocket launches (Photo by ANAS BABA / AFP) (Photo by ANAS BABA/AFP via Getty Images)

BincangMuslimah.Com – Bagaimana rasanya mendapati pengalaman menstruasi yang begitu sakit luar biasa? Pengalaman sakit saat haidh, ditambah dengan moody yang berlebihan dan waktu tidak produktif dalam beberapa hari lantaran rasa sakit tersebut. Pada kondisi tersebut, perempuan butuh ketenangan dan kedamaian untuk meredakan rasa sakitnya. Akan tetapi, bagaimana jika tiba-tiba bom meledak sewaktu-waktu tanpa henti?

Konflik Israel-Palestina terus berlangsung, nyawa manusia semakin hari kian banyak yang dikorbankan. Beberapa di antaranya yang dilansir dari berbagai media, ada perempuan hamil yang meninggal akibat ledakan, ada pula perempuan yang menyusui, perempuan yang sedang mengalami pengalaman keperempuanannya di tempat yang tidak aman. Sementara itu, ada pula perempuan yang ditarik jilbabnya oleh tentara Israel, diseret, dan tidak diperlakukan selayaknya manusia.

Perempuan yang sedang mengalami mensturasi, hamil, menyusui dan pengalaman perempuan lainnya tidak mendapati ketenangan dan kedamaian hidup. Setiap waktu mereka bergelut dengan ketakutan, kecaman hingga berbagai rasa takut lainnya.

Suatu waktu, saya pernah membayangkan menjadi perempuan yang hidup di Palestina. Kemudian saya berada di fase berfikir “ternyata Allah memang memberikan cobaan sesuai dengan kemampuan umatnya. Sebab perempuan seperti saya tidak mungkin diberikan ujian seberat perempuan yang hidup di Palestina”. Saya membatin dalam hati.

Saya selalu berfikir bahwa perempuan yang hidup di kondisi perang (Red:Palestina) adalah perempuan tangguh dan kuat. Sebab tidak mudah  menjalani kehidupan ditengah ketakutan dan ancaman lainnya. Lain daripada itu, pengalaman perempuan seperti haidh, hamil, menyusui adalah kondisi dimana butuh perlindungan, ketenangan dan kedamaian. Namun, perempuan-perempuan Palestina menjalani dengan berbagai liku keadaan dengan tangguh dan begitu luar biasa.

Saya tidak mengkerdilkan mental yang saya punya dengan berbagai asumsi ketidakberdayaan ketika menghadapi ancaman seperti perempuan Palestina. Tapi, paling tidak apa yang saya tulis ini adalah bagian dari sikap empati sebegai perempuan yang hidup di daerah yang aman dan damai tanpa bom yang waktu-waktu meledak.

Perlawanan perempuan Palestina

Saya bisa melihat melalui kanal youtube, televisi hingga berbagai pemberitaan tentang keterlibatan perempuan Palestina dalam menghadapi serangan Israel yang tidak kunjung selesai bertahun-tahun lamanya. Bahkan diantara perjuangan yang dilakukan, kontribusi atas perlawanan menghadapi Israel dengan berbagai cara terus dilakukan meski melalui siksaan yang amat berat.

Salah satu aktivis perempuan yang namanya disebut-sebut adalah Maryam Afifi. Ia adalah salah satu dari sekian banyak aktifis perempuan yang menyuarakan hak-haknya secara berani. Di depan tentara Israel, ia tidak segan memberontak, bersuara dengan sikap keperempuanan yang dimilikinya. Bella Hadid, seorang model internasional yang turut terjun dalam aksi  bela Palestina turut mendapat kecaman dari negara Israel.

Perempuan seperti kita

Saya katakan “perempuan seperti kita” adalah perempuan yang hidup di daerah yang aman tanpa peperangan. Menyikapi konflik Israel-Palestina tidak butuh dengan logika apapun. Cukup membayangkan menjadi perempuan yang hidup di Palestina saya sudah membuka mata batin untuk merasakan kerasnya hidup para perempuan di Palestina. Pengalaman perempuan memang hanya bisa dirasakan oleh perempuan. Sakitnya melahirkan, sakitnya menstruasi, moodynya orang menstruasi, hingga pengalaman menyusui.

Setidaknya, konflik ini cukup menjadi tantangan berat terhadap kehidupan perempuan. Jenis kelamin sebagai perempuan bisa menjadi salah satu faktor berat dalam menjalani kehidupan di daerah yang sedang terjadi peperangan. Sebab pengalaman perempuan yang begitu menguras tenaga, menjadi hal yang mengacaukan mental meski dalam kondisi tempat yang nyaman, apalagi jika kondisinya lingkungan yang tidak aman seperti Palestina.

Menyikapi konflik Israel-Palestina hendaknya sebagai perempuan seperti kita adalah terus mendukung upaya-upaya yang dilakukan oleh para aktifis perempuan Palestina ataupun perempuan yang terus memberi dukungan terhadap Palestina, siapapun dia. Saya bisa melihat dengan bangga sebagai perempuan ketika menintin pernyataan tegad oleh Menlu RI Retno marsudi di Majelis Umum PBB terkait Palestina beberapa waktu ini.

Apa yang disampaikan oleh Retno Marsudi, menjadi salah satu perempuan yang mewakili suara kemanusiaan ketika melihat anak kecil dengan luka ledakan bersama ibunya, perempuan hamil yang meninggal bersama anak dalam kandungannya, anak kecil yang harus hidup sendiri ditinggal oleh ibunya, dll.

Cara sederhana lainnya adalah dengan tidak menutup diri untuk terus mencari berbagai informasi dan pengetahuan akan kasus ini. Supaya bisa memberi dukungan kepada sesama perempuan. Women support women dalam bentuk apapun dan ekspresi seperti apapun adalah hal yang bisa dilakukan untuk saudara perempuan kita di Palestina.

Rekomendasi

Asma Tubi sastrawan Asma Tubi sastrawan

Asma Tubi: Sastrawan dan Revolusioner Palestina

Shafiyah binti Huyay Shafiyah binti Huyay

Shafiyah binti Huyay, Putri Pembesar Yahudi yang Dinikahi Nabi Saw

Kisah Annemerie Schimmel, Orientalis yang Terpesona dengan Islam

Hukum Perempuan Memakai Gelang Kaki Emas

Muallifah
Ditulis oleh

Mahasiswi Universitas Gajah Mada yang berasal dari Sampang, Madura. Saat ini tergabung dalam Komunitas Puan Menulis

Komentari

Komentari

Terbaru

Keistimewaan Mengasuh Anak Perempuan Keistimewaan Mengasuh Anak Perempuan

Keistimewaan Mengasuh Anak Perempuan

Keluarga

jilbab hijab kerudung bahasa jilbab hijab kerudung bahasa

Apa Bedanya Jilbab, Hijab, dan Kerudung, dalam Kajian Bahasa?

Kajian

bercerai masih satu rumah bercerai masih satu rumah

Sudah Bercerai Tapi Masih Satu Rumah, Bagaimana Hukumnya?

Keluarga

Ini Syarat Qira’ah Sab’ah Bisa Dijadikan Hujjah dan Diamalkan

Kajian

karakter perempuan yang harus diperhatikan perempuan haid karakter perempuan yang harus diperhatikan perempuan haid

Ini Lima Amalan yang Dianjurkan di Bulan Muharram

Ibadah

tipe laki-laki tipe laki-laki

Hukum Menikahi Anak Tiri Menurut Islam

Kajian

Tradisi Tengka Tradisi Tengka

Nyai, Sebutan Bagi Ulama Perempuan Penjaga Tradisi Tengka Di Madura

Kajian

Amplop” Hadiah Pernikahan Amplop” Hadiah Pernikahan

“Amplop” Hadiah Pernikahan, Bagaimana Hukumnya? Ini Kata Buya Yahya

Ibadah

Trending

Doa Akhir Tahun Menurut Doa Akhir Tahun Menurut

Keutamaan Membaca Dzikir di Awal Sepuluh Dzulhijjah

Ibadah

Doa Akhir Tahun Menurut Doa Akhir Tahun Menurut

Zikir yang Dibaca pada Hari Arafah dan Keutamaannya

Ibadah

Nur Rofiah Penggagas gender Nur Rofiah Penggagas gender

Dr. Nur Rofiah: Penggagas Keadilan Gender Perspektif Alquran

Muslimah Daily

Mengqadha Puasa hari arafah Mengqadha Puasa hari arafah

Pengertian Puasa Tarwiyah dan Puasa Arafah Serta Niat Melaksanakannya

Ibadah

berkurban hewan yang pincang berkurban hewan yang pincang

Bolehkah Berkurban dengan Hewan yang Pincang?

Kajian

Takbir Idul Fitri adha Takbir Idul Fitri adha

Perbedaan Takbir Idul Fitri dan Idul Adha

Kajian

kalimat pada anak doa kalimat pada anak doa

Berhati-hatilah Melontarkan Kalimat pada Anak, Bisa Jadi Doa

Keluarga

Marital Rape ada mitos Marital Rape ada mitos

Marital Rape, Ada atau Hanya Mitos?

Muslimah Talk

Connect