Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Malala dan Catatan Suram Pendidikan Perempuan di Pakistan

catatan buruk pendidikan perempuan
https://www.un.org/sustainabledevelopment/blog/2017/04/malala-mop/

BincangMuslimah.Com – Kisah sulitnya perempuan untuk menempuh pendidikan ternyata tidak hanya terjadi di Indonesia saja. Di Pakistan, seorang perempuan nyaris ditempat mati oleh tentara Misilin Taliban karena mengkampanyekan hak pendidikan bagi perempuan. Malala Yousafzai mengkampanyekan catatan harian anonym di internet. Malala sendiri memang sangat rajin menulis sejak 2009 dengan menggunakan nama samaran tentang kezaliman Taliban terhadap perempuan. Malala juga mengisahkan jejak catatan suram pendidikan perempuan di Pakistan.

Hingga saat ini, pendidikan gender bagi masyarakat di Pakistan masih menjadi hal yang tabu. Salah satunya, pendidikan seks dan angka kehamilan tidak inginkan yang cukup tinggi. Hal itu pun berdampak pada ledakan penduduk, tercatat dalam dua puluh tahun terakhir terjadi peningkatan 70 juta orang. Angka kehamilan tidak diinginkan sendiri di Pakistan setiap tahun mencapai 3,8 juta orang.

Kembali membahas pendidikan bagi perempuan di Pakistan, saat itu bagi tentara Taliban sendiri, perempuan terpelajar lebih berbahaya dari serangan rudal atau bom.  Berdasarkan data statistic pendidikan Pakistan Tahunan pada 2014-2015, dari hamper 51 juta anak usia 5 – 16 tahun, ada 47 persen tidak menerima pendidikan. Lalu, hanya 12 persen anak perempuan yang melanjutkan pendidikan hingga selevel SMA. Bahkan, ada sebanyak 25 juta orang anak-anak di Pakistan harus putus sekolah, yang mana 61 persennya adalah anak perempuan.

Hasil studi yang dilakukan oleh Oxfam dan Universitas Lahore, ada sebanyak 40 persen anak-anak Pakistan berasal dari keluarga miskin dan tidak bisa mendapatkan akses pendidikan. Hampir 60 persen anak-anak miskin di Pakistan tidak sekolah. Serta 70 persen warga Negara miskin pedesaan tidak memiliki tanah. Ini menjadi wajah buruk bagi kondisi Pakistan.

Melalui tulisan tersebut, Malala sedang membuat ketakutan tentara Taliban terwujud. Hingga suatu waktu sebuah insiden terjadi, tepat pada tanggal 9 Oktober 2012. Peristiwa 8 tahun lalu itu, mengubah nasib Malala menjadi dua perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) termuda. Di mana Malala harus mengalami luka-luka karena aksi serangan tentara Taliban kepada Malala dan dua temannya sewaktu perjalanan menuju sekolah dengan menggunakan bus.

Lalu bagaimana cerita Malala hingga bisa diserang oleh tentara Taliban?

Sejak 2009, Malala sangat rajin untuk menulis. Tulisannya pun seringkali dimuat di situs BBC Urdu namun dengan menggunakan nama samaran. Dari tulisan tersebut,  Malala menggambarkan situasi terkini yang terjadi pada anak perempuan. Ada banyak sekolah sekolah yang ditutup bagi perempuan. Hingga akhirnya, Malala mulai memberanikan diri berbicara di depan public tentang apa yang dirasakannya. Malala yang saat itu masih berusia 11 tahun berani berpidato “How Dare the Taliban Take Away Basic Right to Education?”

Sejak itu, Malala menjadi incaran tentara Taliban. Tentara Taliban berdalih tidak ingin membunuh Malala. Hingga, peristiwa serangan Malala pun terjadi. Malala pun harus dibawa ke Rumah Sakit Ratu Elizabeth Birmingham untuk pengobatan. Dia pun melanjutkan sekolah di Edgbastos. Hingga, akhirnya Malala masuk menjadi mahasiswa di Oxford pada 2017.

Lalu, apakah perjuangannya selesai hingga di sana?

Ternyata tidak. Ada banyak suara sumbang masyarakat yang mempertanyakan kontribusi Malala bagi Pakistan. Bahkan, buku yang menuliskan kisahnya pun sempat dilarang beredar di Pakistan. Hal itu dikarenakan Ayah Malala yang dianggap menyinggung Islam. Gejolak pun tidak cukup sampai di sana. Pemikiran Malala dianggap telah disusupi pengaruh Barat dan dianggap tidak sesuai dengan konstitusi dan Ideologi Islam di Pakistan. Buku “The Satanic Verses” dipandang sebagai buku kontroversi bagi masyarakat muslim sebab, dianggap menistakan Islam.

Pada 2017, ketika Malala diterima di Oxford, sindiran pun tidak berhenti. Ayah Malala dianggap sebagai agen rahasia Israel dan CIA. Di tahun yang sama, Dawn – Media Pakistan menulis tulisan satir tentang teori konspirasi mengenai Malal yang ditembaki oleh kelompok Taliban. Di tahun yang sama, Malala menjadi cibiran di sosial media setelah beredarnya fotonya yang mengenakan celana jins dan sepatu bot. Baru pada 2018, Malala kembali ke negaranya untuk bertemu dengan Perdana Menteri Shahid Khaqan Abbasi.

 

Rekomendasi

Dilamar saat Masa Studi, Lanjut Studi atau Menikah?

emansipasi perempuan emansipasi perempuan

Posisi Pendidikan Perempuan dalam Islam

malala malala

Malala, Perempuan Peraih Nobel Termuda Asal Pakistan

Nurdiani Latifah
Ditulis oleh

Mantan jurnalis di Jabar Ekspres (Jawa Pos Grup). Saat ini bekerja di Asian Muslim Action Network (AMAN) Indonesia.

Komentari

Komentari

Terbaru

Apakah Darah Nyamuk yang Menempel di Mukena Membatalkan Shalat?

Ibadah

meneladani rasulullah meneladani rasulullah

Meneladani Tata Cara Bertutur Kata Ala Rasulullah

Muslimah Daily

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Nama Nabi Muhammad Nama Nabi Muhammad

Teman Bermain Rasulullah Semasa Kecil

Kajian

Resolusi Jihad NU: Sejarah di Balik Penetapan Hari Santri

Kajian

Masriyah Amva dan Kepemimpinan Perempuan di Pesantren Masriyah Amva dan Kepemimpinan Perempuan di Pesantren

Masriyah Amva dan Kepemimpinan Perempuan di Pesantren

Kajian

Diah Irawaty: Pentingnya Pendidikan Seks dan Seksualitas dalam Masyarakat Muslim

Muslimah Talk

Keakraban Rasulullah dengan Anak-anak

Keluarga

Trending

tujuan pernikahan tujuan pernikahan

Buat Apa Nikah!?? Ini Tujuan Pernikahan yang Harus Kamu Ketahui

Video

Menjawab Tudingan Miring tentang Perempuan Cerdas Susah Dapat Jodoh

Diari

tipe laki-laki tipe laki-laki

Dear Muslimah, Hindari Menikah Dengan Enam Tipe Laki-Laki Ini

Muslimah Daily

perempuan pada masa jahiliyah perempuan pada masa jahiliyah

Ternyata Begini Keadaan Perempuan pada Masa Jahiliyah…

Diari

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Bolehkah Menggabungkan Niat Mandi Junub dan Haid Bersamaan?

Ibadah

menunda menikah di bulan syawal menunda menikah di bulan syawal

Hadis-hadis Tentang Anjuran Memandang Calon Pasangan Sebelum Menikah

Ibadah

Pondok Pesantren Sunan Pandanaran Pondok Pesantren Sunan Pandanaran

Tiga Tradisi Bersalawat yang Rutin Diadakan di Pesantren Sunan Pandanaran

Muslimah Daily

kewajiban nafkah istri kewajiban nafkah istri

Kewajiban Nafkah Istri Kaya Terhadap Suami yang Miskin Menurut Ibnu Hazm

Kajian

Connect