Ikuti Kami

Khazanah

Farha Ciciek, Aktivis Kemanusiaan dari Ambon

farha ciciek aktivis ambon
Credit Photo By Hivos - Gaol, Amy Lumban (6 March 2018).

BincangMuslimah.Com – Farha Ciciek, seorang aktivis perempuan yang berasal dari Ambon keturunan Arab Jawa. Ia dilahirkan pada 26 Juni 1963 dan memulai perjalanan hidupnya dengan menjadi aktivis perempuan dan pekerja kemanusiaan.  Dilatarbelakangi pengalamannya di masa kanak-kanak dan beranjak remaja, ketika tinggal bersama keluarganya di Ambon, Provinsi Maluku. 

Farha Ciciek juga mengaku hidup dalam dunia kecil yang kental dengan budaya patriarki, Farha kecil merasakan langsung diskriminasi yang diterapkan ayahnya dan keluarga atas nama kehormatan dan konstruksi sosial. Ia baru merasa lepas dari  genggaman patriarki saat kemauannya untuk melanjutkan kuliah di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta dikabulkan ayahnya. Ia melanjutkan pendidikan dengan memilih program studi teologi dan filsafat. Sebuah pengalaman pahit hidup ini menjadi suatu pemicu untuk terus berjuang melawan diskriminasi atas nama perempuan. 

Menggeluti bidang tersebut, membuatnya tercerahkan dengan memperoleh pengetahuan baru bahwa tafsiran agama juga digunakan untuk mendiskriminasi perempuan. Kemudian ia melanjutkan pendidikan ini menempuh pendidikan S2 di program studi Sosiologi Universitas Gadjah Mada tahun 1995. 

Beliau sempat mendapat beasiswa di Australian National University dengan penelitian mengenai dinamika Pondok Pesantren al-Mukmin Surakarta pada tahun 2005-2006. Selain menggeluti dunia pendidikan, ia juga aktif di banyak LSM dan komunitas.

Sebut saja Kalyanamitra Woman Centre, Perhimpunan Pengembangan Pesantren Masyarakat (P3M), RAHIMA (Pusat Pendidikan dan Informasi Islam & Hak-hak Perempuan), Lembaga Kajian Islam dan Sosial (LKiS), Lembaga Studi dan Pengembangan Perempuan dan Anak (LSPPA), Institute for Interfaith Dialogue in Indonesia (Interfidei) adalah beberapa organisasi yang diikutinya. Selain menjadi aktivis, Farha Ciciek juga adalah  peneliti dan konsultan dengan banyak  publikasi paper penelitian maupun buku.

Sebelum perjalanan diatas, ia kerap menjadi pendamping bagi penyintas bom Bali (2002) dan JW Marriott (2003). Ia juga bergabung dalam Tim Relawan untuk Kemanusiaan (TRK) demi mendampingi para korban pemerkosaan saat huru-hara 1998 yang umumnya warga Indonesia peranakan Cina. Sejumlah aktivis dan pekerja kemanusiaan yang bergabung TRK diantaranya adalah rohaniawan Sandyawan Sumardi serta beberapa pekerja kemanusiaan dengan latar agama dan keyakinan yang berbeda.

Baca Juga:  Malala dan Catatan Suram Pendidikan Perempuan di Pakistan

Bermanfaat bagi sesama menjadi kata kunci dalam misi kemanusiaan Farha Ciciek. Bersama suaminya, Suporahardjo, ia memulai membangun sebuah komunitas bagi anak-anak dan remaja. Komunitas itu bernama Tanoker. Dikutip dari web Tanoker.org,  nama Tanoker diambil dari bahasa Madura yang berarti kepompong. Dengan semboyan “bersahabat, bergembira, belajar, berkarya”, anak-anak yang bergabung dalam Tanoker bisa berubah layaknya ulat yang buruk rupa menjadi kupu-kupu indah yang bisa terbang bebas. 

Untuk mewadahi semua potensi, terdapat tujuh kelompok yang dibuat berdasarkan minat anak-anak di Tanoker. Ketujuh kelompok tersebut di antaranya permainan tradisional, membaca-menulis, memasak, olahraga, musik, menari, serta melukis. Setiap bulannya, anak-anak ini akan diminta untuk menampilkan karya sesuai kelompoknya.

Komunitas Tanoker ini terletak di desa Ledokombo Jember, Jawa Timur. Awalnya tak mudah bagi mereka untuk membangun komunitas ini. Mengingat  wilayah Ledokombo ini dikenal dengan penduduknya yang memiliki tingkat kemiskinan dan tindak kejahatan yang tinggi. Namun setelah Tanoker didirikan, anak-anak yang awalnya suka berkeliaran di jalanan, kini memiliki wahana belajar dan bermain yang lebih bermanfaat bagi masa depan mereka. 

Kini Tanoker tidak hanya sebagai berhasil mengubah kebiasaan dan semangat hidup masyarakat Ledokombo, namun telah berhasil menjadikan Ledokombo sebagai destinasi wisata di Jember. Berbagai lapisan masyarakat mulai banyak yang berkunjung ke Ledokombo. Menariknya lagi, Tanoker juga rutin menyelenggarakan Festival Egrang bertaraf internasional setiap tahunnya.

Demikian biografi singkat tentang Farha Ciciek, seorang aktivis perempuan berdarah Arab-Ambon yang berjuang di ranah pendidikan dan kemanusiaan. Meski merupakan keturunan Arab, cintanya pada Indonesia begitu besar hingga melakukan banyak perubahan dan pergerakan.

Rekomendasi

nyai ageng pinatih majapahit nyai ageng pinatih majapahit

Nyai Ageng Pinatih, Saudagar Kaya era Majapahit

single mom ulama besar single mom ulama besar

Kisah Ibu dari Rabi’ah Ar-Ra’yi, Single Mom yang Didik Anaknya Jadi Ulama Besar

islam kenyamanan perempuan pendapat Kepemimpinan Perempuan keadilan gender islam kenyamanan perempuan pendapat Kepemimpinan Perempuan keadilan gender

Islam Menyediakan Kenyamanan pada Perempuan untuk Mengemukakan Pendapat

Islam menjunjung kesetaraan gender Islam menjunjung kesetaraan gender

Benarkah Islam Menjunjung Tinggi Kesetaraan Gender? 

Ditulis oleh

Mahasiswi UIN Jakarta dan volunter di Lapor Covid

Komentari

Komentari

Terbaru

berjilbab kasih sayang Allah berjilbab kasih sayang Allah

Ajaran Berjilbab, Bentuk Kasih Sayang Allah kepada Perempuan

Kajian

faqihuddin abdul kodir mubadalah faqihuddin abdul kodir mubadalah

Faqihuddin Abdul Kodir, Aktivis Penggiat Keadilan Gender Lewat Metode Mubadalah

Muslimah Talk

Hubungan Gender dan Tafsir Agama Menurut Quraish Shihab

Kajian

pakaian terbuka perempuan dilecehkan pakaian terbuka perempuan dilecehkan

Habib Ali al-Jufri: Pakaian Terbuka Bukan Menjadi Sebab Perempuan Dilecehkan

Kajian

amalan meringankan sakaratul maut amalan meringankan sakaratul maut

Amalan untuk Meringankan Penderitaan Sakaratul Maut

Ibadah

Frugal living Rasulullah Frugal living Rasulullah

Frugal Living ala Rasulullah

Khazanah

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam

Lima Perbedaan Lelaki dan Perempuan dalam Shalat

Ibadah

Trending

istihadhah shalat sunah fardhu istihadhah shalat sunah fardhu

Bolehkah Perempuan Istihadhah Shalat Sunah dengan Wudhu Shalat Fardhu?

Ibadah

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

diperhatikan Memilih pasangan hidup diperhatikan Memilih pasangan hidup

Tafsir Al-Baqarah Ayat 221: Hal yang Harus Diperhatikan saat Memilih Pasangan Hidup

Kajian

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

angin vagina membatalkan wudhu angin vagina membatalkan wudhu

Apakah Angin yang Keluar dari Vagina Dapat Membatalkan Wudhu?

Ibadah

doa menjelang persalinan rasulullah doa menjelang persalinan rasulullah

Doa Menjelang Persalinan dari Rasulullah untuk Fatimah

Ibadah

Makna aurat buya syakur Makna aurat buya syakur

Empat Makna Aurat Menurut Buya Syakur Yasin

Kajian

Masa iddah perempuan hamil Masa iddah perempuan hamil

Masa Iddah Perempuan Hamil yang Cerai Kemudian Keguguran

Kajian

Connect