Ikuti Kami

Muslimah Talk

Biografi Siti Suryani Thahir: Perintis Majelis Taklim Jakarta

Biografi Siti Suryani Thahir

BincangMuslimah.Com– Hj. Siti Suryani Thahir dalam catatan sejarah merupakan tokoh sentral di balik berdirinya perguruan ternama di Jakarta, yakni Yayasan Perguruan Atthahiriyah. Sama seperti halnya Prof. Zakiah Daradjat, beliau juga salah seorang yang mewakili gerakan perempuan di masa Orde Baru. 

Fokus utama yang menjadi perhatian Suryani adalah mengembangkan pengajian khusus kaum perempuan atau yang dikenal dengan majelis taklim. Berikut biografi lengkap Siti Suryani Thahir disertai dengan kiprahnya dalam merintis majelis taklim di Jakarta. 

Lahirnya Suryani Thahir

Suryani Thahir lahir di Tebet, Jakarta Selatan pada 1 Januari 1940 dari pasangan KH. Thahir Rahili dan Ny. Salbiyah Ramli. Ia adalah perempuan dari kalangan berada dan sangat disegani oleh masyarakat Betawi. Ayahnya memiliki yayasan pendidikan yang bernama Sa’dutthoriqain, yang pada nantinya dikenal dengan Atthahiriyah, sejak tahun 1951.

Riwayat Pendidikan

Pendidikan yang ia tempuh dimulai di Sekolah Rakyat Bukit Pasir Duri, Kebon Baru, Jakarta Selatan, untuk pagi hari. Sedangkan setiap sorenya ia belajar agama di Madrasah Diniyah Awwaliyah asy-Syafi’iyah yang berada di Jln. Matraman. Di madrasah inilah beliau belajar di bawah asuhan KH. Abdullah Syafi’i.

Perjuangan Merintis Majelis Taklim

Bersama sembilan temannya, Suryani melanjutkan studi ke Mesir. Sekembalinya dari Mesir, pada tahun 1967 ia mulai terjun untuk berdakwah di tanah kelahirannya. Faktor yang melatarbelakanginya adalah karena pada saat itu pengajian khusus perempuan masih langka. Di samping itu, masih sangat kentara ketimpangan pengetahuan agama antara kaum laki-laki dan perempuan. 

Modernisasi pembangunan ekonomi di masa Orde Baru tidak memberikan dampak yang signifikan pada kaum perempuan. Suryani melihat bahwa kaum perempuan hampir secara keseluruhan masih tertinggal di bidang pendidikan. Keadaan ini membuat beliau prihatin yang kemudian mendorongnya untuk mendirikan majelis taklim kaum perempuan di mushalla al-Taqwa, di wilayah komplek Perguruan Atthahiriyah.

Baca Juga:  Sosok Roehana Koeddoes yang Menjadi ‘Google Doodle’ Hari Ini

Majelis ini semula hanya diikuti dua belas orang saja. Ketika jamaahnya semakin bertambah, sebab antusias yang luar biasa, Suryani akhirnya meresmikan majelisnya dengan nama Majelis Ta’lim Kaum Ibu at-Thahiritah (MTKIA).

Dalam metode dakwah di majelis taklimnya, Suryani tidak lagi menggunakan cara tradisional bahwa jamaahnya hanya mendengarkan penjelasan dari sang penceramah. Ia mulai melakukan reorientasi dan reformulasi terhadap metodologi pengajaran Islam. Menurutnya, majelis taklim bukanlah proses belajar-mengajar searah, namun sebaliknya.

Maka dari itu, Suryani mencoba metode lain, yakni dengan memberikan kesempatan kepada anggota majelis taklimnya untuk membaca sendiri kitab kuning yang akan dibahas. Kemudian, beliau memberikan penjelasan dan dilanjutkan dengan dialog interaktif. Metode ini ternyata bisa menarik minat jamaah, sehingga anggotanya terus bertambah.

Agar tidak monoton dalam setiap pengajiannya, selain mengaji kitab kuning, Suryani juga kerap mengadakan seminar agar jamaah juga mengetahui perkembangan ilmu pengetahuan. Perjuangan Suryani tak berhenti di situ saja, beliau juga mendirikan kampus yakni Universitas Islam at-Thahiriyah (UNIAT).

Mereka berdua kemudian dikenal sebagai pendakwah di majelis-majelis taklim, tidak hanya di Jabotabek, melainkan hingga ke Singapura, Brunei Darussalam. Jika Suryani mandiri MTKIA, suaminya juga mendirikan lembaga pendidikan yang diberi nama Kursus Bahasa Arab dan Agama (KURBA). 

Dalam perjalanan dakwahnya, Suryani tidak sendiri. Suaminya, H. Syathiry Ahmad, juga ikut serta turut andil. Tidak hanya sampai di situ, beliau berdua juga mendirikan biro haji dan umrah. Selain itu, ia juga mendirikan Lembaga Pendidikan Islam Addiniyah Attahiriyah (LPIAA) yang di dalamnya menaungi pendidikan mulai dari TK hingga Aliyah, dan pondok pesantren. Untuk menunjang mutu pendidikannya, diadakanlah kursus-kursus, yaitu kursus agama, bahasa Arab, dan Inggris. 

Baca Juga:  Ayu Kartika Dewi, Pegiat Toleransi dan Stafsus Presiden

Dengan semakin berkembangnya lembaga pendidikan tersebut maka didirikanlah Universitas Islam Atthahiriyah (UNIAT) pada 9 Juli 1969. Dari kampus inilah tercetak banyak mahasiswanya yang memperoleh beasiswa ke Timur Tengah, di antaranya Universitas al-Azhar Mesir, Universitas Baghdad Irak, Universitas Damsyik Suriah, Universitas Ummul Qura Mekah, Universitas King Abdul Aziz Jeddah dan Universitas Kuwait.

Itulah biografi Siti Suryani Thahir dan kiprahnya merintis mejelis taklim di Jakarta. Berkat kegigihannya, majelis taklim telah berkembang menjadi satu gerakan sosial-keagamaan perempuan, khususnya bagi mereka yang berasal dari kaum santri.

 

Sumber Bacaan:

Kana Kurniawan, Perempuan dalam Perspektid Hukum Islam dan HAM, 170.

Amelia Fauzia, Oman Fathurahman, Tentang Perempuan Islam, 90-100.

Kusnadi, Peran Ulama Habaib Betawi dalam Lintasan Sejarah, 82-83.

 

Rekomendasi

Biografi Yenny Wahid Biografi Yenny Wahid

Biografi Alissa Wahid: Pejuang Moderasi Beragama Perempuan Indonesia

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Pendakwah Perempuan Kalangan Milenial Pendakwah Perempuan Kalangan Milenial

5 Pendakwah Perempuan di Kalangan Milenial

Ning Khilma Anis Ning Khilma Anis

Ning Khilma Anis; Bu Nyai Muda yang Berdakwah Melalui Karya Sastra

Ditulis oleh

Alumni prodi Ilmu Alquran dan Tafsir UIN Sunan Ampel, Surabaya. Minat pada kajian Islam dan Alquran. Kini juga aktif sebagai penulis di tafsirquran.id.

Komentari

Komentari

Terbaru

Nasihat Pernikahan Gus Mus Nasihat Pernikahan Gus Mus

Ini Enam Nasihat Kiai Said Aqil untuk Pengantin Baru

Ibadah

Wudhu Perempuan Keputihan Terus-menerus Wudhu Perempuan Keputihan Terus-menerus

Tata Cara Wudhu bagi Perempuan yang Alami Keputihan Terus-menerus

Kajian

Bahasa Suryani bahasa malaikat Bahasa Suryani bahasa malaikat

Benarkah Bahasa Suryani Bahasa Para Malaikat?

Khazanah

Lia Karina Mansur Lia Karina Mansur

Lia Karina Mansur: Atlet Taekwondo Berhijab, Siapa Takut?

Muslimah Talk

Jangan marah Jangan marah

Pesan Nabi dalam Hadis: Jangan Marah!

Muslimah Daily

Hukum haul orang meninggal Hukum haul orang meninggal

Hukum Haul untuk Memperingati Orang yang Sudah Meninggal

Kajian

Hukum Ziarah Kubur Perempuan Haid Hukum Ziarah Kubur Perempuan Haid

Hukum Ziarah Kubur bagi Perempuan Haid

Kajian

mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati

Ciri-ciri Anak Penyejuk Hati bagi Orang Tua

Keluarga

Trending

Doa keguguran Doa keguguran

Kehilangan Buah Hati Akibat Keguguran, Baca Doa yang Diajarkan Rasulullah Ini

Ibadah

masa iddah hadis keutamaan menikah masa iddah hadis keutamaan menikah

10 Hadis Tentang Keutamaan Menikah

Kajian

Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat

Doa agar Terhindar dari Prasangka Buruk pada Allah

Ibadah

Mengenal Rufaidah al-Aslamiyah: Perawat Perempuan Pertama dalam Sejarah Islam

Muslimah Talk

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Empat Hal yang Perlu Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Resensi Buku Pernah Tenggelam Resensi Buku Pernah Tenggelam

Resensi Buku Pernah Tenggelam: Halu Berlebihan Menenggelamkan Keimanan?

Diari

Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah

Kisah Bulan Madu Rasul dengan Shafiyah binti Huyay

Muslimah Talk

mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati

Ciri-ciri Anak Penyejuk Hati bagi Orang Tua

Keluarga

Connect