Ikuti Kami

Berita

Menyambut 1 Abad Nahdlatul Ulama, Perempuan NU Ciptakan NU Women

nahdlatul ulama NU Women
Source: Dokumentasi Penulis

BincangMuslimah.Com – Sekitar 60 perempuan NU berkumpul di Hotel Novotel Cikini, Jakarta, sabtu 20 Agustus 2022. Pertemuan ini dalam rangka memperingati 1 abad NU, pada 2026 nanti. Perempuan-perempuan yang hadir ini perwakilan dari Ikatan pelajar perempuan NU (IPPNU), Fatayat, Muslimat, dan pengurus NU dari berbagai badan otonom.

Yenny Wahid, sebagai ketua pelaksana sekaligus menjadi bagian dari Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, menjelaskan bahwa para perempuan yang hadir ini akan melakukan kajian bersama membahas roadmap NU Women. Apa itu NU Women? Tentu bukanlah badan otonom baru, melainkan titik temu, secretariat bersama yang pemiliknya semua adalah stakeholder NU.

Lebih jauh ia menjelaskan, ini adalah ruang perjumpaan dan koordinasi. Memfasilitasi seluruh perempuan NU, agar terjadi efisiensi terkait peran yang diambil dari perempuan NU, dari mulai IPPNU, Fatayat, Muslimat dan semua lembaga lain yang masih tercecer.

Dalam tatanan global, ini juga merupakan konsolidasi, dan sebagai representasi, diaspora perempuan NU di dunia. Kalau dunia punya UN Women, maka kita ada NU Woman.

Ada tiga bahasan besar dalam fokus NU Women, yakni disrupsi, ekologi, dan emosi. Dalam hal disrupsi yang dimaksud adalah bagaimana NU Women bisa membekali masyarakat untuk bertahan dalam menghadapi fenoma-fenoma yang terjadi. Misalnya dampak dari pandemi covid-19, lalu terjadinya peningkatan domestic violence. 

Selain itu, fenomena disrupsi karena teknologi, karena memang dampaknya tidak hanya positif tapi juga negatif. Mereka menjadi eksklusif, tidak toleran, dan asosial. Pun, karena media sosial, pola komunikasi yang terbentuk juga berbeda. 

Disrupsi akibat ekonomi, karena kesulitan ekonomi banyak perempuan yang biasanya di rumah ini harus keluar. Mereka menjadi pekerja migran, dan korban trafficking.

Baca Juga:  Gayatri Rajapatni, Perempuan Bijaksana Kerajaan Majapahit

Kedua, tantangan ekologi, seperti pemanasan global. Banyak warga NU yang menggantungkan hidupnya pada sektor agraris, dan mereka ini yang akan merasakan dampaknya langsung.

Ketiga tantangan emosi, saat ini kita banyak berkomunikasi lewat media. Masyarakat kita menjadi terbelah dan terpolarisasi, karena algoritma, dan politik identitas. Acap kali sosmed membuat pembelahan dan sikap yang ekstrim. Bagaimana menyikapi, pola komunikasi seperti apa yang bisa lakukan.

Menurut Yenny Wahid, tanpa adanya koordinasi antar badan otonom, maka kita sulit untuk maju. NU Women membuat gerakan perempuan NU semakin besar, dan semakin besar kekuatan kita untuk maju, dan perempuan bisa langsung punya dampak di masyarakat.

Gus Yahya, sebagai Ketum PBNU, dalam keynote speech nya mengatakan, kita perlu memandang persoalan perempuan tanpa bias, termasuk ancaman, polarisasi, politik identitas. Jangan ada politik identitas antara laki-laki dan perempuan. 

Saya melihat soal kesetaraan antara laki-laki dan perempuan. Saya percaya sudah qath’i. Dimana martabat laki-laki dan perempuan itu setara, jadi tidak perlu dalil lagi.  Adapun selebihnya, soal interpretasi apa yang dialami dan apa yang merupakan produk konstruksi sosial.

Perihal NU Women, kita perlu tegaskan apa perspektif kita? Kita harus ada perspektif yang jelas terkait dengan atribut NU, kita perlu penegasan soal ini. Jika dari NU maka harus perspektif agama Islam. Kalau pendekatan dari agama Islam, maka rujukan dan pertimbangan harus kembali pada sumber-sumber ajaran agama Islam. Selebihnya interpretasi lain dari yang lain. Ini bukan apa yang sudah tapi tentang kebutuhan masa kini dan masa depan warga NU.

Kabar baik berupa inovasi dari Nahdlatul Ulama untuk menciptakan NU Women patut diapresiasi. Semoga langkah ini bisa menjadi perwujudan kebermanfaatan hadirnya NU untuk Indonesia.

Rekomendasi

Biografi Siti Suryani Thahir Biografi Siti Suryani Thahir

Biografi Siti Suryani Thahir: Perintis Majelis Taklim Jakarta

Perempuan Bekerja saat Iddah Perempuan Bekerja saat Iddah

Bolehkah Perempuan Bekerja saat Masa Iddah?

Biografi Yenny Wahid Biografi Yenny Wahid

Biografi Alissa Wahid: Pejuang Moderasi Beragama Perempuan Indonesia

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Ditulis oleh

Alumni Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera (Indonesia Jentera School of Law).

2 Komentar

2 Comments

Komentari

Terbaru

Hukum Perempuan Membaca Tahlil Hukum Perempuan Membaca Tahlil

Bagaimana Hukum Perempuan Membaca Tahlil?

Kajian

Nikah tanpa wali Nikah tanpa wali

Apa Konsekuensinya Jika Nikah Tanpa Wali?

Kajian

Kajian Hadis Misoginis Kajian Hadis Misoginis

YouCast: Kajian Hadis Misoginis, Upaya Meluruskan Pemahaman yang Menyudutkan Perempuan

Kajian

Perempuan Datang dalam Rupa Setan Perempuan Datang dalam Rupa Setan

Kajian Hadis: Perempuan Datang dalam Rupa Setan

Kajian

Ummu Ri‘lah al-Qusyairiyah Ummu Ri‘lah al-Qusyairiyah

Ummu Ri‘lah al-Qusyairiyah, Pejuang Hak Perempuan di Masa Rasulullah

Muslimah Talk

muslimah mencukur habis rambutnya muslimah mencukur habis rambutnya

Bolehkah Muslimah Mencukur Habis Rambutnya?

Kajian

laksamana malahayati laksamana malahayati

Laksamana Malahayati: Memimpin Armada Laut untuk Lawan Penjajah

Muslimah Talk

Kasih Sayang di Hari Asyura Kasih Sayang di Hari Asyura

Memperingati Asyura sebagai Hari Kasih Sayang

Khazanah

Trending

Doa keguguran Doa keguguran

Kehilangan Buah Hati Akibat Keguguran, Baca Doa yang Diajarkan Rasulullah Ini

Ibadah

masa iddah hadis keutamaan menikah masa iddah hadis keutamaan menikah

10 Hadis Tentang Keutamaan Menikah

Kajian

Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat

Doa agar Terhindar dari Prasangka Buruk pada Allah

Ibadah

Mengenal Rufaidah al-Aslamiyah: Perawat Perempuan Pertama dalam Sejarah Islam

Muslimah Talk

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Empat Hal yang Perlu Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Resensi Buku Pernah Tenggelam Resensi Buku Pernah Tenggelam

Resensi Buku Pernah Tenggelam: Halu Berlebihan Menenggelamkan Keimanan?

Diari

Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah

Kisah Bulan Madu Rasul dengan Shafiyah binti Huyay

Muslimah Talk

muslimah mencukur habis rambutnya muslimah mencukur habis rambutnya

Bolehkah Muslimah Mencukur Habis Rambutnya?

Kajian

Connect