Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Pemanfaatan E-Commerce Sebagai Upaya Mengurangi Resiko Beban Ganda Perempuan Pekerja di Indonesia

Pemanfaatan E-Commerce beban ganda
Source: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Menjadi perempuan harus siap menghadapi dua tantangan, yaitu dirinya sendiri berupa peran dan fungsinya dalam ruang lingkup keluarga, serta ilmu pengetahuan juga teknologi terkhusus bagi perempuan yang memikul beban ganda dalam keluarga. Fakta dari hasil sebuah observasi menyebutkan bahwa hampir 90% pekerjaan domestik hanya dilakukan oleh kaum perempuan. Namun yang menjadi permasalahan ialah pekerjaan tersebut juga harus dilakukan oleh perempuan yang bekerja di wilayah publik, sehingga mereka harus menanggung beban ganda, yakni bekerja di rumah dan di luar rumah.

Dalam sebuah penelitian disebutkan bahwa Bali menempati posisi pertama pada persentase perempuan bekerja di Indonesia pada tahun 2012 yakni sebesar 68,49%. Lalu pada tahun 2019, secara keseluruhan jumlah perempuan bekerja yakni sebanyak 55,5% dengan jumlah laki-laki yang bekerja yakni sebesar 83.18%. pada tahun tersebut pula, perempuan masih memiliki peran penting dan turut berpartisipasi dalam dunia kerja sebagai bentuk turut membantu dalam memperbaiki perekonomian keluarga.

Partisipasi perempuan terkhusus yang sudah menjadi istri atau ibu dalam dunia kerja tentu tidak dapat dihindari karena melahirkan masalah baru dan cukup rumit bagi mereka. Ia dituntut mengambil peran ganda dengan resiko yang cukup berat pada setiap perannya. La rose menuliskan pada sampul belakang bukunya yang berjudul Dunia Wanita; 

permasalah yang dihadapi perempuan semakin bertambah rumit, kompleks, sulit setiap harinya karena perempuan harus berada dibanyak tempat seperti kantor, di organisasi sosial, bahkan kedudukan pentik di pemerintahan. Sedangkan letak dasar perempuan paripurna ialah tetap berada di dalam rumah tangga, di sebelah suami, dalam jangkauan anak-anak, di ruang lingkup keluarga, serta tetap dalam lingkaran pergaulan sesama manusia…

Hal tersebut dapat digunakan sebagai alat identifikasi bahwa keterlibatan perempuan di ruang publik yang dianggap menjadi konstruksi sadar gender, justru di sisi lain dapat memunculkan bias gender. Maka partisipasi perempuan harus dilihat secara teliti dan proporsional, maksudnya apakah seorang perempuan yang bekerja merupakan interpretasi “kebutuhan” sebagai upaya menyelamatkan perekonomian rumah tangga, atau untuk mengaktualisasikan ilmu dan keahlian yang didapatkan selama belajar, atau malah sebagai usaha tempat pelarian dari rutinitas rumah tangga yang menjenuhkan. Maka perlu adanya penilaian dari banyak dimensi terhadap suatu fakta yang memiliki alasan bagi kaum perempuan sendiri yang harus dipahami.

Masuknya perempuan di sektor publik justru kerap dianggap sebagai sebuah peluang bagi golongan laki-laki untuk memperluas jiwa imperialis dan koloninya. Kekuasaan hanya bagi laki-laki dan perempuan menjelma menjadi wilayah yang dapat dieksploitasi dan bersifat pragmatis serta adanya profit oriented yang komersil. Peran publik digunakan sebagai senjata peran politis untuk mempertahankan prestise antara maskulinitas dan feminim. Apabila perempuan tidak berhati-hati, maka terdapat kemungkinan menjadi penyebab kontradiktif. Oleh sebab itu, maka sangat relevan apabila disebutkan jika penindasan terhadap golongan perempuan merupakan  penindasan terpanjang dalam perjalanan sejarah

Untuk mewujudkan perbaikan ekonomi, tidak hanya dapat melalui pendidikan formal dengan pencapaian akademiknya sehingga dapat bekerja di kantor-kantor besar dengan gaji tinggi, upaya lain yakni seperti berdagang baik di pasar maupun di rumah. Sering kali ditemui bahwa perempuan kerap kali mendominasi perdagangan di pasar-pasar tradisional. Selain itu, pada sektor pertanian dan perkebunan, perempuan juga ikut terlibat dalam pengolahan sawah dan kebun seperti, perempuan ikut menanam padi di sawah, memetik teh, kopi, dan cengkeh di berbagai wilayah di Indonesia

Pada era kemajuan digital yang berkembang pesat, pemanfaatan E-Commerce bagi perempuan yang membutuhkan penghasilan menjadi trend baru. Banyak para perempuan ibu rumah tangga yang semula hanya berperan sebagai konsumen yang hanya berbelanja dari uang yang diberikan suami, kini bergeser menjadi produsen dan memulai usahanya sendiri. Biasanya awal mula mereka menjadi pelanggan dari E-Commerce di berbagai macam produk seperti kosmetik, pakaian perempuan, dan lainnya, lalu berkembang menjadi pelaku E-Commerce  dengan menjadi dropship sampai dapat tumbuh menjadi penyedia barang sendiri di rumah. Beberapa contoh platform yang dapat digunakan diantaranya yakni; Olx.co.id, Tokopedia.com, Lazada.com, Sophee, Zalora.com, dsb. Sedangkan asosiasi kalangan pebisnis online yaitu Indonesia E-Commerce Asspciatio (www.idea.or.id). Selain  media sosial seperti Facebook, Instagram, Whatsapp juga dapat digunakan sebagai media penjualan.

Sholekan dalam penelitiannya menyebutkan beberapa manfaat lain dari penggunaan E-Commerce yang diperoleh penjual dan pembeli antara lain sebagai berikut:

Pertama, meminimalisir jarak. Maksudnya, produsen dapat lebih mudah menjangkau konsumen hanya dengan meng-klik tautan yang tercantum pada sebuah situs, maka konsumen dapat langsung berada pada perusahaan atau toko yang mereka inginkan

Kedua, luasnya jangkauan pasar. Produsen maupun konsumen dapat menjangkau letak geografis manapun tanpa ada batasan tempat.

Ketiga, jaringan mitra bisnis yang luas. Jika pada pasar tradisional penjual hanya dapat menjangkau mitra bisnis pada wilayah tertentu saja, maka dengan adanya E-Commeefektirce para pelaku bisnis akan mendapat kemudahan menambah mitra bisnis dari wilayah geografis mana saja. Sebagaimana dalam dunia bisnis, mitra sangat diperlukan baik sebagai wadah konsultasi maupun relasi kerjasama baik teknis maupun non-teknis.

Keempat, fisiensi. Apabila bekerja di sebuah perusahaan maka perlu adanya tempat dan waktu, sedangkan dengan adanya E-Commerce maka perempuan tetap dapat bekerja meskipun hanya di rumah karena semua dilakukan secara online.

Kelima, efektif. Penjual dapat memberikan informasi produk secara detail seperti jenis, harga, ukuran, dsb, sedangkan pembeli mendapat keuntungan dari informasi tersebut apakah barang tersebut sesuai dengan yang diinginkan.

Keenam, Aman secara fisik, bagi perempuan khususnya. Adanya E-Commerce dapat memberikan keamanan karena tidak perlu melakukan transaksi di luar rumah.

Ketujuh, Fleksibel. Perempuan sebagai produsen dapat dengan mudah melakukan transaksi baik lokasi maupun waktu sesuai kondisi. Hal tersebut sangat mendukung bagi perempuan yang masih harus menyelesaikan pekerjaan dan tanggung jawab di rumah

Dengan adanya pemaparan yang telah disebutkan di atas, penulis meyakini pemanfaatan E-Commerce masih cukup efektif bagi perempuan pekerja terkhusus bagi perempuan yang bekerja dengan tujuan untuk ikut membantu perekonomian keluarga, bukan perempuan pekerja karena ingin meningkatkan eksistensi diri

Rekomendasi

aksi kawin tangkap sumba aksi kawin tangkap sumba

Aksi Kawin Tangkap Terjadi Lagi di Sumba, Adat yang Harus Dihapuskan

alissa wahid moderasi beragama alissa wahid moderasi beragama

Konferensi Internasional Moderasi Beragama, Alissa Wahid: Moderasi Beragama Ada untuk Inklusifitas

Perempuan dalam Historiografi Islam Perempuan dalam Historiografi Islam

Perempuan dalam Historiografi Islam

super mom ibu baik super mom ibu baik

Tidak Perlu Jadi Super Mom untuk Jadi Ibu yang Baik

Umi Barokah
Ditulis oleh

Komentari

Komentari

Terbaru

ajaran Islam pembagian nafkah ajaran Islam pembagian nafkah

“Uangku Adalah Uangku, Uang Suamiku Adalah Milikku”, Begini Ajaran Islam Tentang Pembagian Nafkah

Kajian

Berikut artikel terkait perjanjian damai Sulaiman Al-Qanuni dengan Perancis, umat Kristen diperbolehkan melaksanakan Ibadah. Berikut artikel terkait perjanjian damai Sulaiman Al-Qanuni dengan Perancis, umat Kristen diperbolehkan melaksanakan Ibadah.

Perjanjian Damai Sulaiman Al-Qanuni dengan Perancis: Umat Kristen Diperbolehkan Melaksanakan Ibadah

Khazanah

Perempuan Mengeraskan Bacaan "Amin" Perempuan Mengeraskan Bacaan "Amin"

Hukum Perempuan Mengeraskan Bacaan “Amin” Saat Shalat Berjamaah

Kajian

mani madzi wadi fikih mani madzi wadi fikih

Perbedaan Mani, Madzi, dan Wadi dan Hukumnya dalam Fikih

Kajian

balap liar hukumnya Islam balap liar hukumnya Islam

Marak Balap Liar, Bagaimana Hukumnya dalam Islam?

Kajian

Karakteristik Akhlak dalam Islam Karakteristik Akhlak dalam Islam

Karakteristik Akhlak (Etika) dalam Islam

Kajian

hal diperhatikan membaca filsafat hal diperhatikan membaca filsafat

Sepuluh Hal yang Mesti Diperhatikan Saat Membaca Teks Filsafat

Muslimah Talk

Pemaksaan Jilbab Kebebasan Beragama Pemaksaan Jilbab Kebebasan Beragama

Pemaksaan Jilbab dan Hak Kebebasan Beragama

Muslimah Talk

Trending

Bulan Haram 3 Berurutan Bulan Haram 3 Berurutan

Amalan yang Bisa Dilakukan di Awal Tahun Hijriah

Ibadah

rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq

Memahami Makna I’jaz Al Qur’an

Kajian

Perempuan dalam Historiografi Islam Perempuan dalam Historiografi Islam

Perempuan dalam Historiografi Islam

Kajian

Rasulullah Disalip Emak-emak Rasulullah Disalip Emak-emak

Kisah Rasulullah Disalip Emak-emak

Khazanah

Tingkatan Cinta Ibnu Arabi Tingkatan Cinta Ibnu Arabi

Tingkatan Cinta Menurut Ibnu Arabi

Kajian

Berikut artikel terkait perjanjian damai Sulaiman Al-Qanuni dengan Perancis, umat Kristen diperbolehkan melaksanakan Ibadah. Berikut artikel terkait perjanjian damai Sulaiman Al-Qanuni dengan Perancis, umat Kristen diperbolehkan melaksanakan Ibadah.

Kisah Ibnu Rusyd yang Pernah Ditolong oleh Yahudi

Kajian

suami ateis istri cerai suami ateis istri cerai

Hukum Suami Menjadi Ateis, Bolehkah Istri Menuntut Cerai?

Kajian

Makna Filosofis Rangkaian haji Makna Filosofis Rangkaian haji

Makna Filosofis Rangkaian Ibadah Haji

Kajian

Connect