Ikuti Kami

Subscribe

Khazanah

Agung Hajjah Andi Depu, Nasionalis Perempuan dari Mandar

Agung Hajjah Andi Depu
Credit: photo from https://womenlead.magdalene.co/2021/03/03/andi-depu-pahlawan-sulawesi/

BincangMuslimah.Com – Agung Hajjah Andi Depu lahir di sebuah Desa di Kecamatan Tinambung, Polman, Agustus 1908 adalah pejuang perempuan yang berasal dari tanah Mandar, Kabupaten Polewali Mandar,  Sulawesi Barat. Ia lahir dengan nama Sugiranna Andi Sura.  Ayahnya adalah Laju Kanna Idoro, seorang Raja Balanipa ke-50. Ibunya bernama Samaturu. Meskipun berasal dari keluarga kerajaan, pendidikan yang ditempuh Andi Depu sangat terbatas. Hal  ini justru dijadikan kesempatan bagi Andi Depu untuk menggunakan waktu luangnya dengan bergaul bersama rakyat dan memperdalam agamanya.

Memasuki masa remaja, Andi Depu kemudian diangkat sebagai pemimpin Kris Muda Mandar. Kelompok gerakan masyarakat Mandar kala itu. Andi Depu merupakan satu-satunya pemimpin perempuan di organisasi yang begitu disegani Belanda dan Jepang. Andi Depu menunjukkan kegigihannya mempertahankan bumi pertiwi. Didikan tegas, berwibawa nan santun dari lingkungan Istana Kerajaan Mandar, membuat sosok Andi Depu tak gentar melawan penjajah.

Pada  masa pendudukan Jepang, tahun 1942, Andi Depu mengibarkan bendera merah putih pada awal kedatangan mereka di Mandar. Tahun 1943, ia berhasil mempelopori berdirinya Fujinkai di daerah Mandar.  Fujinkai adalah organisasi kaum perempuan di bawah pendudukan Jepang. Saat Jepang mulai terdesak oleh Sekutu dalam perang, Andi Depu turut terlibat dalam berdirinya organisasi bernama Islam Muda pada April 1945.  Ketika Indonesia dinyatakan merdeka, Andi Depu bersama rekan-rekannya turut menyebarkan berita kemerdekaan ke seluruh pelosok Mandar dan sekitarnya.

Namun, pasca proklamasi, Sekutu datang. Rakyat Mandar pun kembali terancam akan kedaulatan daerahnya.  Andi Depu pun dengan cepat  menyusun kekuatan bersama rakyat. Ia menggunakan Istana Balanipa sebagai markasnya.  Ibu Agung Hajjah Andi Depu menjadi panglima dari organisasi laskar bernama Islam Muda.  Bersama dengan laskarnya, Andi Depu menolak kedatangan Belanda di tanah Mandar.  Kemarahan Andi Depu pun semakin tersulut ketika salah seorang tentara Belanda menurunkan bendera merah putih dari tiangnya.  

Andi Depu sering  bertempur dengan Belanda, namun ia selalu berhasil melarikan diri. Namun, tahun 1946, di Makassar, Andi Depu tertangkap. Ia dipenjara dan sering dipindah-pindahkan lokasi penjaranya selama kurang lebih 28 kali. Selama dipenjara, Andi Depu sering disiksa oleh para serdadu Belanda.  Andi Depu dibebaskan pasca penyerahan kedaulatan dalam Konferensi Meja Bundar tahun 1949. 

Riset M. Darwis Tahir berjudul “Perjuangan Andi Depu dalam Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia di Mandar 1945-1950” (2017) memaparkan, perjuangan rakyat Mandar melawan Belanda kala itu bersifat semesta. Artinya, hampir seluruh kalangan rakyat di Mandar turut berjuang sesuai keahliannya masing-masing (hlm. 34). Islam Muda yang dibentuk sebelum kemerdekaan berubah menjadi Kelaskaran Rahasia Islam Muda (KRIS MUDA), Andi Depu bertindak sebagai panglimanya. Laskar ini berjuang bersama-sama dengan sejumlah elemen perjuangan lainnya di Mandar. Bersama KRIS MUDA, Ibu Agung Andi Depu menolak kembalinya Belanda di Mandar. 

Peristiwa Merah-Putih pada 15 Januari 1946 di Istana Balanipa menjadi bukti kecintaan Andi Depu akan tanah airnya, akan keutuhan Republik sebagai negeri merdeka. Maka, ia amat murka ketika serdadu Belanda ingin menurunkan Sang Saka dari tiangnya.

Jejak Juang Srikandi van Mandar Ibu Agung Andi Depu kerap bergerak sendirian menemui masyarakat secara langsung untuk menyerukan semangat perjuangan. Hal ini seringkali membuat suaminya, Andi Baso Pabiseang, tidak berkenan karena ia tidak mau mencari gara-gara dengan Belanda. Tidak jarang Andi Baso mengirim utusan untuk mencari Ibu Agung Hajjah Andi Depu. Namun, setiap kali disuruh pulang, Andi Depu selalu menolak. Dikutip dari Biografi Pahlawan Hajjah Andi Depu Mara’dia Balanipa (1991) karya Aminah Hamzah dan kawan-kawan, ia selalu berkata: “Sekali berjuang tetap berjuang, merdeka atau mati demi bangsaku!”.

Pergerakan Andi Depu dan para pejuang Republik di Mandar memang sangat meresahkan Belanda, termasuk dengan mengutus dua orang kepercayaannya ke Yogyakarta pada akhir Februari 1946 untuk memperoleh informasi terkini terkait perjuangan yang digelorakan di ibu kota RI tersebut.

Setelah bebas dari penjara, Andi Depu kembali ke Mandar karena diminta untuk memimpin bekas wilayah Kerajaan Balanipa. Ia mengemban tugas ini sampai tahun 1956, sebelum mengundurkan diri karena kondisi kesehatannya.  Tanggal 18 Juni 1985, Andi Depu dinyatakan meninggal dunia.  Jenazahnya dikebumikan di Taman Makam Pahlawan Panaikang Makassar, Sulawesi Selatan. Untuk mengenang jasa-jasanya, ia diberi gelar Pahlawan Nasional oleh Presiden Joko Widodo pada 8 November 2018 berdasarkan Keppres No. 123/TK/Tahun 2018. 

Sejarah Andi Depu untuk mempertahankan Indonesia, khususnya masyarakat Sulbar dari penjajahan dikenang melalui Monumen Merah Putih Andi Depu di Tinambung, Polman.

Rekomendasi

Perempuan Menjadi Sumber Fitnah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah

Benarkah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah?

stigma perempuan memilih bekerja stigma perempuan memilih bekerja

Stop Stigma Pada Perempuan yang Memilih untuk Bekerja

Kisah Cinta Perempuan Cerdas Kisah Cinta Perempuan Cerdas

Kisah Cinta Perempuan Cerdas dan Pemuda Takwa

Aisyah al-Qurthubiyyah perempuan Kordoba Aisyah al-Qurthubiyyah perempuan Kordoba

Profil Aisyah al-Qurthubiyyah, Perempuan Cerdas Asal Kordoba

Avatar
Ditulis oleh

Mahasiswi UIN Jakarta dan volunter di Lapor Covid

Komentari

Komentari

Terbaru

Perempuan Menjadi Sumber Fitnah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah

Benarkah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah?

Kajian

stigma perempuan memilih bekerja stigma perempuan memilih bekerja

Stop Stigma Pada Perempuan yang Memilih untuk Bekerja

Muslimah Talk

aturan anjuran mengucap salam aturan anjuran mengucap salam

Anjuran dan Aturan Mengucap Salam dalam Islam

Kajian

bentuk kesetaraan gender islam bentuk kesetaraan gender islam

Bagaimana Bentuk Kesetaraan Gender dalam Islam?

Muslimah Talk

Keluar Darah Istihadhah difasakh Keluar Darah Istihadhah difasakh

Istri Keluar Darah Istihadhah, Bolehkan Difasakh?

Kajian

Keutamaan Menikahi Gadis ghazali Keutamaan Menikahi Gadis ghazali

Keutamaan Menikahi Gadis atau Orang yang Belum Pernah Menikah Menurut Imam Ghazali

Kajian

Kisah Cinta Perempuan Cerdas Kisah Cinta Perempuan Cerdas

Kisah Cinta Perempuan Cerdas dan Pemuda Takwa

Khazanah

bertahan kdrt ketaatan suami bertahan kdrt ketaatan suami

Apakah Bertahan dalam KDRT Merupakan Bentuk Ketaatan pada Suami?

Kajian

Trending

hukuman mendidik dalam islam hukuman mendidik dalam islam

Penerapan Hukuman yang Mendidik untuk Anak dalam Islam

Kajian

Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa

Bagaimana Memahami Ayat “Arrijal Qowwamun ‘alan Nisaa”?

Kajian

kaki perempuan muslim aurat kaki perempuan muslim aurat

Apakah Kaki Perempuan Muslim Adalah Aurat?

Kajian

The Stoning of Soraya The Stoning of Soraya

Review Film “The Stoning of Soraya”; Suara Perempuan yang Dibungkam

Muslimah Talk

khadijah sahnun perempuan agama khadijah sahnun perempuan agama

Khadijah binti Sahnun, Perempuan Ahli Agama dan Politik

Khazanah

Kemuliaan Bulan Rajab ghazali Kemuliaan Bulan Rajab ghazali

Kemuliaan Bulan Rajab Menurut Imam Ghazali

Kajian

ulama perempuan kupi ii ulama perempuan kupi ii

Peran Ulama Perempuan dalam Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) II

Kajian

cara berpakaian kekerasan seksual cara berpakaian kekerasan seksual

Benarkah Cara Berpakaian Seseorang Menjadi Faktor Adanya Kekerasan Seksual?

Muslimah Talk

Connect