Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Akad Salam dalam Transaksi Online

BincangMuslimah.Com –  Dewasa ini, jual beli online sangat diminati oleh khalayak, dimana pembeli memesan barang yang akan dibeli dari aplikasi online. Apakah dalam Islam terdapat ketentuan jual beli semacam ini? jual beli pesanan dalam fikih Islam disebut as-salam.

Menurut syariat, akad salam ialah menjual suatu barang yang hanya ditetapkan sifatnya dalam tanggungan penjual. Akad salam dihukumi tidak sah kecuali dengan Ijab dan Qabul. Akad salam sah baik dengan cara kontan (dalam penyerahan barang pesanan) dan juga cara tempo. Jika akad tersebut dimutlakkan, maka status akadnya menjadi kontan.

Dalam kitab Fathul Qarib, Sheikh Muhammad bin Qasim al-Ghazziy (918 H / 1512 M) menyebutkan, akad salam (pesanan) terhadap suatu barang bisa dianggap sah bila memenuhi 5 persyaratan:

Pertama, barang yang dipesan bisa dibatasi sifat yang merupakan letak perbedaan maksud terhadap barang pesanan, sekira dengan penyebutan sifat itu bisa menghilangkan kesamaran (keserupaan). Dan dalam penyebutan sifat sifat, tidak didasarkan atas kelangkaan terhadap wujudnya barang pesanan, seperti memesan berlian yang besar dan memesan sapi  beserta anak-anaknya.

Kedua, barang yang dipesan merupakan, jenis yang tidak bercampur dengan lainnya. Karena itu, salam dihukumi tidak sah terhadap barang yang bercampur dengan beberapa macam jenis campuran yang tidak dapat diketahui secara jelas. Jika dapat diketahui macam-macam yang mencampurinya, maka sah memesannya, seperti roti keju.

Ketiga, barang pesanan itu tidak terkena panasnya api yang dapat merubahnya, yakni barang tersebut dimasukkan kedalam api untuk memasak atau lainnya. Jika memasukkannya dalam api maka harus membedakan dan memisahkan barang itu dengan lainnya, semisal memisahkan pesanan madu dengan minyak sapi (sebab api disini untuk memisahkan air susunya) maka hukum barang yang dipesan adalah sah.

Keempat, barang pesanan bukan merupakan perkara yang terlihat mata (saat akad), akan tetapi barang yang berstatus hutang (tanggungan bagi penjual). Jika barang yang dipesan sudah nyata, maka akad tersebut secara pasti bukan salam, dan juga tidak menjadi akad jual beli menurut pendapat yang lebih jelas.

Kelima, barang yang dipesan tidak dari tempat yang tertentu, seperti “aku pesan padamu dengan Dirham ini satu sha’ (empat mud/675 gram) beras dari tumpukan ini.

Kemudian untuk sahnya barang yang dipesan, ketika mengadakan akad, ada 8 syarat agar akad pemesanan sah:

Pertama, barang yang dipesan harus dituturkan jenis dan macamnya dengan sifat sifat yang dapat membedakan nilai harga barang. Seperti contoh; pakaian, hendaknya menuturkan jenisnya, seperti kapas, katun atau sutra dan menuturkan macamnya dari Irak, juga tentang panjang lebarnya, tebal tipisnya, halus dan kasar bahannya, dan hal hal yang lain yang dapat diqiyaskan dengan contoh-contoh tersebut.

Kedua, hendaknya ia menuturkan perkiraan barang yang dipesan dengan ukuran atau dari segi takaran di dalam barang yang ditakar, timbangannya dalam barang yang ditimbang, hitungannya dalam barang yang dihitung, ukuran hasta dalam barang yang diukur dengan hasta.

Ketiga, jika akad dengan penerimaan barang pesanan yang tempo, maka orang yang akad pesan itu hendaknya menuturkan batas waktunya. Seperti bulan ini (seumpama Syawal atau Dzulqo’dah). Jika menentukan dalam akad pesanan dengan datangnya seseorang umpamanya, maka akad tersebut tidak sah.

Keempat, barang yang dipesan harus berwujud dan dimiliki penjual saat akad. Artinya barang tersebut bisa diterimakan oleh penjual. Karena itu jika ia memesan barang yang tidak bisa ditemukan setelah sampai batas waktunya, seperti memesan kurma basah di musim kemarau, maka akad seperti ini tidak sah.

Kelima, menuturkan tempat penyerahan barang pesanan. Jika tempat yang dipergunakan mengerjakan transaksi tidak pantas untuk penyerahan (seperti penerimaan dilakukan di tengah-tengah hutan / laut misalnya). Atau tempat akad yang patut untuk penyerahan, tetapi untuk membawa barang tersebut ketempat penyerahan pasti memerlukan biaya. Kecuali jika akad pesan dan antar sudah satu paket.

Keenam, harga barang yang dipesan harus diketahui dengan kadarnya (jenis dan sifat nya).

Ketujuh, pemesan harus menyerahkan harga barang pesanan kepada penjual di tempat akad sebelum berpisah. Jika mereka berpisah sebelum menerima harga barang maka akad tersebut batal.

Kedelapan, akad harus masih berlangsung hingga barang yang dipesan sampai.

Rekomendasi

Bolehkah Menjual Buah yang Masih Berada di Pohon?

Hukum Jual Beli dan Syarat Barang yang Sah Diperjual Belikan

Avatar
Ditulis oleh

Pengajar di Pondok Pesantren Nurun Najah Pasuruan

Komentari

Komentari

Terbaru

Mengunyahkan Makanan Untuk Anak Mengunyahkan Makanan Untuk Anak

Mengunyahkan Makanan Untuk Anak Apakah Membatalkan Puasa?

Kajian

Batalkah Puasa Jika Mencicipi Batalkah Puasa Jika Mencicipi

Batalkah Puasa Jika Mencicipi Makanan?

Kajian

Mencium Pasangan Saat Puasa Mencium Pasangan Saat Puasa

Mencium Pasangan Saat Puasa, Batalkah Puasanya?

Kajian

dalil kekerasan seksual dalil kekerasan seksual

Larangan Islam atas Pemaksaan Hubungan Seks Suami-Istri

Kajian

Sahkah Shalat Memakai Mukena Sahkah Shalat Memakai Mukena

Sahkah Shalat Memakai Mukena Masker?

Ibadah

Perempuan Shalat di Rumah Perempuan Shalat di Rumah

Perempuan Shalat di Rumah atau di Masjid, Mana Yang Lebih Baik?

Ibadah

Vaksinasi Corona pada Bulan Ramadhan, Apakah Membatalkan Puasa?

Kajian

Saat Ziarah Kubur Perhatikan Saat Ziarah Kubur Perhatikan

Saat Ziarah Kubur Perhatikan Dua Hal Berikut Ini

Kajian

Trending

Asma Tubi sastrawan Asma Tubi sastrawan

Asma Tubi: Sastrawan dan Revolusioner Palestina

Khazanah

poligami dan monogami poligami dan monogami

Mengenal Konsep Poligami dan Monogami dalam Islam

Kajian

amalan nisfu sya'ban amalan nisfu sya'ban

Lakukan Tiga Amalan Ini di Malam Nisfu Sya’ban

Ibadah

perempuan harus mandiri perempuan harus mandiri

Sebuah Opini: Mengapa Perempuan Harus Mandiri dan Kuat Menjalani Hidup?

Diari

nikah institute nikah institute

Menikah dengan Kesiapan Ala Nikah Institute

Muslimah Daily

berpuasa di bulan sya'ban berpuasa di bulan sya'ban

Alasan Rasulullah Banyak Berpuasa di Bulan Sya’ban

Ibadah

peristiwa penting di bulan sya'ban peristiwa penting di bulan sya'ban

Tiga Peristiwa Penting yang Terjadi di Bulan Sya’ban

Ibadah

taubatnya seorang putri pembesar taubatnya seorang putri pembesar

Taubatnya Seorang Putri Pembesar Kabilah Arab

Kajian

Connect