Ikuti Kami

Subscribe

Diari

Resensi Buku Pernah Tenggelam: Halu Berlebihan Menenggelamkan Keimanan?

Judul Buku           :       Pernah Tenggelam

Penulis                  :       Fuadh Naim

Tahun Terbit          :       2019

Penerbit                 :       Alfatih Press, Jakarta Barat

Jumlah Halaman    :       228

ISBN                     :       978-602-52054-5-3

Peresensi            :       Alifa Tyas Khairunisa

“Harta kita, hanya untuk akhirat. Kuota kita, hanya untuk kebaikan. Kebanggaan kita, hanya kepada Islam. Waktu kita, hanya untuk beribadah. Kerja keras kita, hanya untuk Allah. Tegasnya kita, saat membela agama. Hafalan kita, untuk Al-Quran dan As-Sunnah. Kreatifitas dan Skill kita, hanya untuk dakwah. Persatuan kita, dalam ukhuwah Islamiyah. Ganasnya kita, hanya pada musuh Allah. Masalah kita, hanya masalah ummat. Galaunya kita, hanya jika bermaksiat. Bahagianya kita, hanya jika bisa taat.”  ( Fuadh Naim – Pernah Tenggelam )

BincangMuslimah.Com – Kalau membahas tenggelam apasih yang paling pertama terlintas di pikiran kalian ? air ? takut? tersesat? Jika yang terlintas adalah pikiran – pikiran seperti itu berarti memang tidak salah, karena pada dasarnya yang terjadi pada seseorang yang tenggelam pasti merasa seperti itu.

Tapi ada juga tenggelam yang tidak di dalam air, juga tidak membuat si korban merasa takut dan tidak akan merasa tersesat seakan – akan jalan yang dipilih adalah benar, nah hati – hati ya siapa tau kamu bagian dari korban tenggelamnya Korean-wave. Fuadh Naim membagikan pengalamannya sebagai “mantan” korban Korean-wave atau juga dikenal sebagai Hallyu lewat buku pernah tenggelam ini.

Sebelum membahas buku lebih jauh, kita kenali dulu buku lewat penulisnya. Buku Pernah Tenggelam adalah buku perdana dari Fuadh Naim. Beliau merupakan Creative Director YukNgaji, General Manager penerbit Underblack, dan juga seorang Senior Video Editor.

Fuadh Naim juga kerap kali berdakwah bersama tim YukNgaji, Beliau juga terkenal dengan pembawaannya yang menggunakan bahasa gaul, dimana juga menjadi salah satu ciri khas dari buku Pernah Tenggelam ini. Buku ini secara garis besar menggambarkan apa yang terjadi jika seseorang “tenggelam” dalam Korean-wave, begitu besar dan panjang perjalanannya.

Maka dari itu buku dibagi menjadi 6 Bab inti, dimulai dari apa yang dialami ketika seseorang mulai tenggelam kedalam Korean-wave, lalu setelahnya orang yang bersangkutan akan merasa nyaman dan mencoba  “tes ombak”. Lalu bab – bab berikutnya menggambarkan apa saja yang terjadi jika sudah benar – benar tenggelam kedalam gemerlapnya Korean-wave.

Covernya sangat menarik karena menggunakan warna – warna pastel yang memberi kesan lembut pada buku, juga disertai gambar ilustrasi ombak air laut yang nampaknya sangat mendukung makna dari buku ini serta banyak disertai quotes – quotes menarik.

Tapi mungkin buat kalian yang mencari fatwa hukum menyukai K-pop dan K-drama , buku ini agaknya bukan pilihan yang tepat karena lebih mengisahkan kepada pengalaman seseorang yang pernah terjebak dalam Korean-wave.

Bahasanya yang gaul juga mungkin hanya cocok dinikmati usia remaja ke atas di bawah 30 tahunan, ada juga beberapa salah pengetikan dalam tulisan dan pengejaan yang tidak sama sekali mengurangi makna dari buku terbitan Alfatih press ini.

Buku ini recommended  banget buat kalian yang sudah merasa jengah sama Korean-wave dan mau berhenti tapi bingung mau memulai darimana dan juga bahasan buku ini ringan jadi buat kalian yang suka risih nih kalau ada yang ngejelekin oppa – oppa atau eonnie – eonnie tenang saja,buku ini ga akan bikin kalian misuh – misuh. Selamat membaca.

Rekomendasi

AMAN Indonesia AMAN Indonesia

Peringati 14 Tahun, AMAN Indonesia Luncurkan Buku “Reflective Structured Dialog”

Resensi Buku: Perempuan Ulama di Atas Panggung Sejarah

Mengenal Gus Dur Lebih Dekat Lewat Buku “Gus Dur di Mata Perempuan”

Sarinah : Kado Bung Karno untuk Perempuan Indonesia

Avatar
Ditulis oleh

Komentari

Komentari

Terbaru

islam menghapus diskriminasi perempuan islam menghapus diskriminasi perempuan

Kehadiran Islam Menghapus Tradisi Diskriminasi Pada Perempuan

Muslimah Talk

masjid dhirar tempat ibadah masjid dhirar tempat ibadah

Masjid Dhirar dan Tragedi Perusakan Tempat Ibadah

Khazanah

perempuan bela diri senjata perempuan bela diri senjata

Perempuan Perlu Mahir Ilmu Bela Diri Bahkan Memiliki Senjata

Muslimah Talk

kelompok seruan meninggalkan hadis kelompok seruan meninggalkan hadis

Menyikapi Kelompok yang Melakukan Seruan untuk Meninggalkan Hadis

Khazanah

darah istihadhah hentakan setan darah istihadhah hentakan setan

Benarkah Darah Istihadhah Berasal dari Hentakan Setan?

Kajian

duo ibnu hajar islam duo ibnu hajar islam

Mengenal Duo Ibnu Hajar dalam Literatur Islam

Khazanah

mandi jumat sunnah shalat mandi jumat sunnah shalat

Apakah Mandi Hari Jumat Hanya Sunnah untuk yang Melaksanakan Shalat Jumat?

Kajian

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

Trending

tuna netra waktu shalat tuna netra waktu shalat

Cara Penyandang Tuna Netra dalam Memperkirakan Waktu Shalat

Ibadah

sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah

Tasawuf Cinta Murni Sufi Rabi’ah al-Adawiyah

Diari

nafkah keluarga ditanggung bersama nafkah keluarga ditanggung bersama

Nafkah Keluarga Boleh Ditanggung Bersama-Sama

Kajian

al-Mulk anjuran untuk merantau al-Mulk anjuran untuk merantau

Haruskah Laki-Laki Memberikan Kursi pada Perempuan di dalam Transportasi Umum?

Muslimah Talk

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

perempuan korban kekerasan zakat perempuan korban kekerasan zakat

Bisakah Perempuan Korban Kekerasan Menjadi Penerima Zakat?

Kajian

anak berbeda orang tua anak berbeda orang tua

Pandangan Islam Jika Anak Berbeda dengan Keinginan Orang Tua

Keluarga

fenomena adopsi spirit doll fenomena adopsi spirit doll

Fenomena Adopsi Spirit Doll dan Pandangan Islam Terhadapnya

Berita

Connect