Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Ajarkan Kesetaraan Pada Anak Laki-Laki dan Perempuan

ajarkan kesetaraan laki-laki perempuan
http://www.lppslh.or.id/

BincangMuslimah.Com – Beberapa hari yang lalu diperingati Hari Keluarga Internasional. Perayaan ini selalu diperingati pada 15 Mei setiap tahunnya. Peringatan Hari Keluarga Internasional ini mungkin bisa menjadi pengingat fungsi dari keluarga. 

Fungsi keluarga dalam hal ini orangtua tidak hanya membesarkan dan mengasuh, namun juga mendidik anak-anaknya. Agar dapat tumbuh baik, mandiri dan bertanggung jawab. 

Di sisi lain, orang tua juga memiliki peran penting dalam mendidik dan proses pembentukan karakter anak. Tentunya hal ini menjadi momen yang tepat untuk ajarkan kesetaraan sejak dini pada anak laki-laki dan perempuan.

Kenapa perlu memberikan pengasuhan yang setara pada sang buah hati? Ada beberapa hal dengan mengajarkan kesetaraan sedari dini dapat menuai sesuatu yang baik. 

Pertama, diharapkan dapat meminimalisir segala bentuk diskriminasi antar gender. Baik itu diskriminasi yang dialami oleh perempuan dan sebaliknya. Ketika anak diajarkan secara setara, maka perilaku ini dapat dihindarkan. Karena semua manusia sama-sama memiliki hak dan kewajiban. 

Kedua, penanaman karakter oleh orang tua jika antara laki-laki dan perempuan setara dapat menghindari bentuk kekerasan pada perempuan dan laki-laki. Kekerasan biasanya terjadi karena ada relasi kuasa dan ada yang menjadi pihak dominan. 

Sebagian dari mereka yang merasa dominan pun berpikir bisa memperlakukan orang lain secara semena-mena. Peran orangtua yang mengajarkan jika setiap manusia mempunyai kedudukan yang sama atau sederajat. 

Sehingga kelak setelah dewasa mereka dapat saling menghargai dan menghormati sebagai manusia yang memiliki budi pekerti. Tidak ada kekerasan pada perempuan dan begitu juga sebaliknya.

Ketiga, menanamkan kesetaraan sedari dini penting untuk mewujudkan relasi yang harmonis lagi adil. Jauh dari kesenjangan sosial, adil dan bebas namun tetap mengikuti aturan normatif yang berlaku. 

Dan masih banyak lagi manfaat dari mengajarkan kesetaraan anak sedari dini. Bahkan pengajaran ini hendaknya dilakukan oleh orang tua di usia emas anak, atau di bawah umur enam tahun. 

Ada beberapa hal yang bisa dilakukan oleh orang tua saat ingin ajarkan kesetaraan pada anak laki-laki dan perempuan. Namun hal yang perlu ditekankan pertama kali di sini adalah sebelum memberikan pembelajaran pada sang anak, orangtua perlu memiliki pandangan yang serupa terkait kesetaraan. 

Semua akan menjadi sia-sia jika orang tua tidak menerapkan hal yang sama. Apa lagi anak kecil belajar bukan dari apa yang diucapkan. Namun meniru apa yang mereka lihat. Dan jika orangtua melakukan diskriminasi pada satu gender, personal atau kelompok, otomatis anak akan mengikutinya.  

Langkah selanjutnya adalah dari sisi pola asuh. Sepanjang ingatan, mungkin masyarakat kita selalu mengajarkan untuk tetap tegas, kuat dan mandiri pada anak laki-laki. 

Jika merasa sedih dan menangis, anak laki-laki acap kali dilarang untuk menangis dan diikuti dengan celetukan ‘anak laki-laki kok nangis’. Menangis bagi laki-laki selalu dianggap sebagai bentuk kelemahan. Mengekspresikan tidak cocok untuk laki-laki. Begitulah konstruksi sosial di masyarakat kita.

Anak laki-laki identik dengan permainan fisik. Bermain di luar rumah, kejar-kejaran, bersepeda dan sebagainya. Sangat tabu jika anak laki-laki melangkahkan kaki ke dapur untuk belajar memasak atau mencuci baju, misalnya.

Sedangkan pada perempuan sebaliknya. Pola asuh masyarakat kita seakan mengarahkan jika sudah hal yang normal jika anak perempuan menangis. Karena hatinya lemah dan teramat sensitif. Dari segi permainan, anak perempuan dilarang bermain fisik dan selalu diarahkan kepada bermain boneka, memasak dan sebagainya.

Pada dasarnya, mengekspresikan kesedihan tidaklah salah. Baik anak laki-laki maupun pada anak perempuan. Menangis menjadi salah satu melepaskan ‘sesuatu’ yang menyesakkan dada. Beberapa penelitian juga mengatakan dengan menangis, perasaan dapat menjadi lebih baik dan memberikan pengaruh pada kesehatan mental. 

Di sisi lain, didikan yang selalu mengatakan jika menangis hanya untuk orang lemah dapat memberikan dampak tidak baik. Orang yang kerap kali menangis, memunculkan anggapan jika dirinya  lemah. Padahal itu tidaklah benar. Jangan sampai anak bingung mengekspresikan emosi mereka dan memicu masalah di kemudian hari.

Selain itu anak perempuan pun perlu bermain dengan mengandalkan fisik. Hal ini bertujuan untuk mengembangkan sensor motorik mereka. Sebaliknya, anak laki-laki tidak mengapa belajar memasak atau pun mencuci baju mereka sendiri. Kedua hal itu sebenarnya kemampuan dasar yang diperlukan ketika dewasa. 

Saat anak jauh dari rumah dan merantau, memasak sendiri menjadi salah satu upaya menyelamatkan perut dari kelaparan. Demikian pula dengan mencuci baju. Baik laki-laki dan perempuan, kemampuan dasar seperti itu tentu sangat dibutuhkan. 

Pun ketika sudah membangun rumah tangga, aktivitas memasak dan mencuci bisa dilakukan secara bergantian. Begitu pula dengan mengasuh anak, membersihkan rumah dan sebagainya. Tentu sesuai dengan komitmen dan kesepakatan antar pasangan.

Di dalam agama Islam sendiri diajarkan jika semua manusia mempunyai kedudukan yang sama. Tidak ada yang lebih tinggi atau mulia antara satu manusia dengan lainnya. Sekali lagi, yang membedakan mereka adalah tingkat ketakwaan yang dimiliki. Hal ini tercantum di dalam Q.S Al-Hujarat ayat 13.

يَٰٓأَيُّهَا ٱلنَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَٰكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنثَىٰ وَجَعَلْنَٰكُمْ شُعُوبًا وَقَبَآئِلَ لِتَعَارَفُوٓا۟ ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ ٱللَّهِ أَتْقَىٰكُمْ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ 

“Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling takwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”

Menurut Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah dari Markaz Ta’dzhim Al-Quran di bawah pengawasan Syaikh Prof Dr Imad Zuhair Hafidz menyatakan jika ayat di atas jelas menyebutkan soal kesetaraan. 

Ayat di atas mengungkapkan adanya larangan untuk merasa unggul dengan manusia lain. Pada dasarnya manusia diciptakan oleh dua orang yang sama yaitu nabi Adam dan Hawa. Sehingga dilarang untuk berperilaku buruk dan merasa lebih baik. Karena derajat orang yang paling baik adalah mereka yang bertakwa. Dan hanya Allah yang mengetahuinya. 

Oleh karena itu dapat disimpulkan jika penting untuk ajarkan kesetaraan pada anak laki-laki dan perempuan. Caranya dimulai dari diri sendiri. Kemudian perhatikan pola asuh yang sesuai.

Rekomendasi

Pemanfaatan E-Commerce beban ganda Pemanfaatan E-Commerce beban ganda

Pemanfaatan E-Commerce Sebagai Upaya Mengurangi Resiko Beban Ganda Perempuan Pekerja di Indonesia

kritik khaled ketimpangan gender kritik khaled ketimpangan gender

Pembelaan dan Kritik Khaled Abou El Fadl Terhadap Ketimpangan Gender di Era Kontemporer

kewajiban anjuran haji larangan kewajiban anjuran haji larangan

Apakah Jamaah Perempuan Wajib Berhaji dengan Mahram?

Aisyah al-Ba'uniyah sufi perempuan Aisyah al-Ba'uniyah sufi perempuan

Mengenal Aisyah al-Ba’uniyah, Seorang Sufi Perempuan yang Produktif

Aisyah Nursyamsi
Ditulis oleh

Melayu udik yang berniat jadi abadi. Pernah berkuliah di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Jurnalistik (2014), aktif di LPM Institut (2017), dan Reporter Watchdoc (2019). Baca juga karya Aisyah lainnya di Wattpad @Desstre dan Blog pribadi https://tulisanaisyahnursyamsi.blogspot.com

Komentari

Komentari

Terbaru

Pemanfaatan E-Commerce beban ganda Pemanfaatan E-Commerce beban ganda

Pemanfaatan E-Commerce Sebagai Upaya Mengurangi Resiko Beban Ganda Perempuan Pekerja di Indonesia

Muslimah Talk

wabah pmk ibadah kurban wabah pmk ibadah kurban

Wabah PMK Jangan Bikin Kendor Ibadah Kurban, Namun Tetap Waspada

Kajian

janabah seksual lebih sekali janabah seksual lebih sekali

Mandi Janabah untuk Pasutri yang Berhubungan Seksual Lebih dari Sekali

Kajian

Cara Melaksanakan Badal Haji Cara Melaksanakan Badal Haji

Cara Melaksanakan Badal Haji

Kajian

Khaled Abou Hadis Misoginis Khaled Abou Hadis Misoginis

Interpretasi Khaled Abou El Fadl Terhadap Hadis Misoginis

Kajian

puasa sunnah dzulhijjah izin puasa sunnah dzulhijjah izin

Hukum Istri Puasa Sunnah Dzulhijjah, Perlukah Izin dari Suaminya?

Kajian

kewajiban anjuran haji larangan kewajiban anjuran haji larangan

Beberapa Kewajiban dan Anjuran Haji, Serta Larangan Yang Harus Dihindari

Kajian

kritik khaled ketimpangan gender kritik khaled ketimpangan gender

Pembelaan dan Kritik Khaled Abou El Fadl Terhadap Ketimpangan Gender di Era Kontemporer

Kajian

Trending

doa minum air zamzam doa minum air zamzam

Doa yang Bisa Dibaca Saat Minum Air Zamzam

Kajian

Hari Janda Internasional Rasulullah Hari Janda Internasional Rasulullah

Hari Janda Internasional; Perintah Rasulullah Menyayangi Para Janda

Kajian

Keutamaan Sikap Demokratis ala Nabi Ibrahim

Kajian

nasihat menerima kekurangan pasangan nasihat menerima kekurangan pasangan

Nasihat Nabi untuk Menerima Kekurangan Pasangan

Kajian

Membumikan Pancasila Generasi Milenial Membumikan Pancasila Generasi Milenial

Membumikan Pancasila Pada Generasi Milenial

Muslimah Talk

Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji

Sejarah Kewajiban Melaksanakan Ibadah Haji

Kajian

Nomadland Jati Diri Perempuan Nomadland Jati Diri Perempuan

Film Nomadland: Jati Diri Perempuan di Balik Rasa Duka

Muslimah Talk

Kariman Hamzah penafsiran perempuan Kariman Hamzah penafsiran perempuan

Kariman Hamzah dan Penafsiran Ayat-ayat Perempuan

Khazanah

Connect