Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Tengku Fakinah, Ulama Perempuan Hebat dari Tanah Rencong

BincangMuslimah.Com – Pada zaman kejayaan kerajaan Aceh, terdapat perempuan-perempuan hebat. Salah satunya adalah Tengku Fakinah. Tengku Fakinah merupakan seorang anak dari pasangan Tengku Datu Mahmud atau yang dikenal dengan Tengku Asahan, seorang pejabat pemerintahan pada zaman Sultan Akaiddin Muhammad Daud Syah.

Sedangkan ibunya adalah Tengku Fatimah, sakah satu putri seorang ulama besar yang bernama Tengku Muhammad Sa’ad yang lebih terkenal dengan panggilan Tengku Cik Lam Pucok, seorang pembangun dan pemimpin Dayah Lam Pucok, tempat Tengku Chik Di Tiro Muhammad Saman berguru. Sangat jelas dalam tubuh Tengku Fakinah mengalir unsur darah bangsawan juga ulama sekaligus.

Dalam buku yang berjudul Tengku Fakinah:Profil Ulama dan Pejuang Wanita Aceh ditulis oleh Nurjannah Ismail disebutkan bahwa Tengku Fakinah hidup dari tahun 1856 hingga 1933. Beliau tidak hanya seorang ulama perempuan dan pendidik namun beliau merupakan seorang panglima perang yang mampu memengaruhi rakyat untuk menentang dan melawan Belanda. Maka Tengku Fakinah diberi nama lain Lam Diran.

Sejak kecil Fakinah sudah belajar dari orang tuanya. Dari ibunya beliau belajar baca tulis huruf Arab, belajar membaca al-Qur’an dan ilmu -ilmu agama dalam bahasa Melayu. Selain itu beliau juga belajar berbagai kerajinan tangan, seperti menjahit, menenun, menyulam, memasak, dan membuat kerawang sutera. Sementara dari ayahnya, beliau bahasa Arab, Fiqih (hukum Islam), tasawuf, akhlak, sejarah, tafsir, hadis, dan lain sebagainya.

Berkat pendidikan yang diberikan orangtuanya beliau tumbuh menjadi seorang gadis yang cerdas terampil, oleh sebab itu beliau diberi gelar Tengku Fakinah.
Tengku Fakinah memulai kiprahnya dalam bidang pendidikan yakni dengan membangun Dayah di kampung Lam Beunot di Mukim Lam Krak.

Bersama suaminya, Tengku Ahmad mengembangkan dayah tersebut dengan bantuan biaya dari mertuanya. Kemudian beliau membangun dayah yang diberi nama Dayah Landiran. Pembangunan dayah ini berawal dari hasil musyawarah pada tahun 1911 seusai turun dari gerilya menuju gampong-nya di daerah Lam Krak.

Setelah mengadakan musyawarah dengan Tengku Raja Kemala dan Tengku Panglima Polem Muhammad Daud, akhirnya Tengku Fakinah membangun kembali dayahnya yang telah hancur selama musim perang.

Dalam waktu yang singkat, Dayah Landiran berkembang menjadi pusat pendidikan Islam yang maju. Santrinya tak hanya dari kaum perempuan namun juga dari kaum laki-laki yang berasal dari seluruh wilayah Aceh.

Pada tahun 1915, Tengku Fakinah bersama suaminya yang merupakan seorang ulama, Tengku Ibrahim berangkat ke Mekah untuk menunaikan haji. Mereka juga bermukim disana selama 4 tahun sembari terus belajar. Selama di Timur Tengah beliau banyak sekali berjumpa dengan ulama dan terpengaruh dengan gerakan pembaharuan yang dipimpin oleh Jamaluddin al-Afghani.

Pada tahun 1918 beliau kembali ke Aceh seorang diri dikarenakan suaminya telah berpulang ke rahmatullah. Dengan keyakinan yang kuat, beliau memimpin Dayah Landiran dengan melakukan perubahan dan reformasi dalam bidang pendidikan dayah.

Beliau merupakan sosok yang dikenal dekat dengan masyarakat, beliau sering memimpin gotong royong untuk membangun kampung-kampung, ladang, sawah-sawah dan pasar yang telah hancur akibat peperangan. Akhirnya Tengku Fakinah berpengaruh besar dalam melakukan perubahan.

Usaha dan perubahan yang dilakukan beliau bersama masyarakat tidak hanya dihormati oleh kawan-kawan seperjuangannya, namun juga disegani oleh musuh beliau yakni para penjajah Belanda. Salah satu hasil kerja beliau bersama masyarakat adalah pembangunan sebuah jalan yang diberi nama “Ateung Seunabat Faki” (Jalan Tengku Fakinah). Besarnya penghargaan dan penghormatan kawan maupun lawan kepada pahlawan dan pendidik perempuan. Hal ini terbukti oleh kunjungan pejabat Belanda yang berulangkali kepada Tengku Fakinah ke dayahnya.

Sebelumnya pada tahun 1874 hingga 1903 disebutkan dalam buku Islam and the Limits of the State yan ditulis oleh Michael Feener disebutkan bahwa Tengku Fakinah membentuk pasukan. Pasukan ini dibentuk sebanyak empat regu salah satunya pasukan perempuan. Empat pasukan ini akan mengangkat senjata dan bergerilya menghadapi penjajah Belanda. Dalam buku Catatan Pinggir Sejarah Aceh yang ditulis oleh M. Dien Madjid menyebutkan bahwa Tengku Fakinah bersahabat dengan Cut Nyak Dien.

Rekomendasi

ziarah kubur dengan berkunjung ke makan para pahlawan nasional. Dalam Islam, apa hukum ziarah ke makam pahlawan? ziarah kubur dengan berkunjung ke makan para pahlawan nasional. Dalam Islam, apa hukum ziarah ke makam pahlawan?

Hukum Ziarah ke Makam Pahlawan

nyonya abdoerachman gerakan perempuan nyonya abdoerachman gerakan perempuan

Hari Pahlawan: Mengenal Nyonya Abdoerrachman, Pelopor Gerakan Perempuan Indonesia

ratu safiatuddin pemimpin perempuan ratu safiatuddin pemimpin perempuan

Ratumas Sina, Pahlawan Perempuan dari Jambi

Raden Ajeng Sutartinah Raden Ajeng Sutartinah

Raden Ajeng Sutartinah dan Perannya dalam Perjuangkan Hak Pendidikan Perempuan

Avatar
Ditulis oleh

Mahasiswi UIN Jakarta dan volunter di Lapor Covid

Komentari

Komentari

Terbaru

Kisah Cinta Perempuan Cerdas Kisah Cinta Perempuan Cerdas

Kisah Cinta Perempuan Cerdas dan Pemuda Takwa

Khazanah

bertahan kdrt ketaatan suami bertahan kdrt ketaatan suami

Apakah Bertahan dalam KDRT Merupakan Bentuk Ketaatan pada Suami?

Kajian

amalan sunnah kebersihan badan amalan sunnah kebersihan badan

Beberapa Amalan Sunnah untuk Menjaga Kebersihan Badan

Kajian

Bolehkah Perempuan Membawa Kendaraan Sendiri?

Kajian

dalam Kitab Mafatih Al-Ghaib dalam Kitab Mafatih Al-Ghaib

Tafsir Keajaiban “Basmalah” dalam Kitab Mafatih Al-Ghaib (Bagian 4)

Kajian

Hukum Bermazhab alquran hadis Hukum Bermazhab alquran hadis

Hukum Bermazhab dalam Perspektif Alquran dan Hadis

Kajian

Beberapa Keutamaan Penuntut Ilmu Beberapa Keutamaan Penuntut Ilmu

Beberapa Keutamaan Penuntut Ilmu Menurut Imam Sulaiman Al-Bujairimi

Kajian

relasi muslim berbeda agama relasi muslim berbeda agama

Resensi Buku “Relasi Mubadalah Muslim dengan Umat Berbeda Agama”

Resensi

Trending

hukuman mendidik dalam islam hukuman mendidik dalam islam

Penerapan Hukuman yang Mendidik untuk Anak dalam Islam

Kajian

Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa

Bagaimana Memahami Ayat “Arrijal Qowwamun ‘alan Nisaa”?

Kajian

kaki perempuan muslim aurat kaki perempuan muslim aurat

Apakah Kaki Perempuan Muslim Adalah Aurat?

Kajian

khadijah sahnun perempuan agama khadijah sahnun perempuan agama

Khadijah binti Sahnun, Perempuan Ahli Agama dan Politik

Khazanah

single mom ulama besar single mom ulama besar

Kisah Ibu dari Rabi’ah Ar-Ra’yi, Single Mom yang Didik Anaknya Jadi Ulama Besar

Khazanah

The Stoning of Soraya The Stoning of Soraya

Review Film “The Stoning of Soraya”; Suara Perempuan yang Dibungkam

Muslimah Talk

cara berpakaian kekerasan seksual cara berpakaian kekerasan seksual

Benarkah Cara Berpakaian Seseorang Menjadi Faktor Adanya Kekerasan Seksual?

Muslimah Talk

ulama perempuan kupi ii ulama perempuan kupi ii

Peran Ulama Perempuan dalam Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) II

Kajian

Connect