Ikuti Kami

Muslimah Talk

Laksamana Malahayati: Memimpin Armada Laut untuk Lawan Penjajah

BincangMuslimah.Com – Cukup menarik membicarakan tentang tanah Aceh, selain sebagai wilayah penyebaran Islam pertama kali di Indonesia dan pernah menjadi kerajaan Islam terbesar di Asia Tenggara, ternyata, Aceh juga merupakan dianggap tidak janggal dalam membuka peluang peran perempuan untuk menjadi seorang pejuang kemerdekaan Indonesia. Bahkan kedudukan perempuan disetarakan dengan laki-laki, karena itu tidak heran jika muncul tokoh perempuan yang memainkan peran penting di tanah Aceh yaitu sebagai pemimpin pemerintahan sekaligus sebagai pahlawan. Salah satunya adalah Laksamana Malahayati.

Laksamana Malahayati pemimpin Armada Inong Balee pada masa Sultan al-Mukammil (1589-1604). Armada Inong Balee merupakan perkumpulan prajurit yang terdiri dari janda-janda prajurit yang gugur dalam pertempuran laut di Teluk Aru. Berkali-kali Armada Inong Balee mengikut pertemuran di Selat Malaka dan pantai-pantai Timur Sumatera. Marie van Zuchtelen dalam karyanya yang berjudul Vrowlijke Admiral Malayati menegaskan sangat memuji-muji  peran Laksamana Malahayati dalam memimpin pasukan Armada Inong Balee.

Singkat cerita ketika ada dua kapal besar dari Belanda terlihat akan merapat ke Pelabuhan Aceh pada tahun 1599, yang dinahkodai oleh Freederik dan Cornelis de Houtman. Semula kedatangan mereka disambut dengan baik. Akan tetapi selang berapa waktu Cornelis meninggal dalam pertempuran Laksmana Malahayati.

Laksamana Malahayati Keturunan Kerajaan Berjiwa Panglima

Pada karya Rusdi Sufi, Wanita Utama Nusantara dalam Lintas Sejarah, Laksamana Malahayati selain sebagai sosok perempuan yang cerdas serta banyak akal dalam menyusun strategi perang, ternyata beliau juga merupakan seorang putri dari Sultan Ibrahim Ali Mughayat (1513-1530), seorang pendiri Kesultanan Aceh Darusaalam otomatis merupakan bagian keluarga inti kerajaan.

Meskipun Malahayati terlahir dari kalangan bangsawan, tidak menjadikan Malahayati menjadi sosok perempuan manja dan semaunya, beliau dari kecil tumbuh dalam lingkaran cita-cita dan impian yang begitu tinggi. Keberanian dan juga kecerdasan semakin berkembang dan mampu memberikan kontribusi besar untuk perkembangan Aceh.

Baca Juga:  Ratumas Sina, Pahlawan Perempuan dari Jambi

Sejak kecil Malahayati berkeinginan menjadi panglima laut seperti ayah dan kakeknya yang pernah menjabat sebagai laksamana angkatan laut Kesultanan Aceh. Maka dengan itu, akhirnya hingga beranjak dewasa, Malahayati memutuskan memilih berkecimpung di jalur militer. Kemudian beliau bersekolah militer di Ma’had Baitul makdis, sebuah lembaga pendidikan akademi ketentaraan Kesultanan Aceh Darussalam. Lulus dengan menyandang predikat terbaiknya, tidak diragukan lagi bakat Malahayati memang pada jiwa tentaranya.

Jiwa Heroik Laksmana Malahayati Bersama Pasukan Inong Balee

Pada masa Sultan Alaidin Riayatsah Al-Mukammil (1589-1604), Laksamana Malahayati resmi menjadi perempuan berpangkat laksamana (admiral) di Kerajaan Aceh, Malahayati juga diamanahi menjadi seorang pemimpin armada laut serta pemimpin pasukan prajurit perempuan Inong Balee.

Menurut Rusdi Sufi, Wanita Utama Nusantara dalam Lintas Sejarah, pada saat pembentukan Inong Balee sesuai permintaan Al-Mukammil, bahwa Malahayati telah bersumpah di hadapan Sultan atas nama Tuhan akan berjuang hingga titik darah penghabisan melawan musuh yang berani menyerang kerajaan Aceh. Hingga Akhirnya Malahayati membuktikan omongannya, bahwa beliau gugur pada saat pertempuran melawan bangsa Portugis yang pada saat itu dimenangkan oleh Aceh.

Kekuatuan heroik Malahayati mulai memasuki ujian berat pada saat menjalankan tugas militernya adalah ketika pertama kalinya terjadinya hubungan antara kerajaaan Aceh dengan Belanda. Pada tahun 1599, dua kapal dari Belanda datang menghampiri pelabuhan Aceh, kedua kapal tersebut dipimpin oleh dua saudara yang bernama Cornelis de Houtman dan Fredik de Houtman. Awalnya kedua kapal tersebut datang disambut dengan hangat oleh kerajaan Aceh, karena pihak Aceh mengharapkan  hubungan baik dalam hal perkembangan perekonomian tanah Aceh, khususnya hasil bumi Kerajaan Aceh pada saat itu yaitu lada atau bumbu rempah-rempahnya.

Baca Juga:  Nyai Makkiyah As’ad; Ulama Perempuan Pengasuh Tiga Pesantren Besar

Selang beberapa lama, Malahayati mendengar niat buruk dari bangsa Belanda tersebut, Malahayati langsung bertindak sigap untuk menggagalkan niat buruh bangsa Belanda. Akhirnya Malahayati berhasil menggagalkan niat pengacauan dua saudara dari Belanda, Corelis de Hautman tewas terbunuh oleh tangan Malahayati dengan posisi di atas gelada kapal, sedangkan Freederick de Houtman berhasil dijebloskan ke dalam sel tahanan Kerajaan Aceh.

Karena pasukan Inong Balee ini semakin banyak, yang awalnya jumlahnya mencapai 1000 orang kemudian menjadi 2000 orang, pemerintah Aceh bersedia membuat sebuah bangunan benteng sebagai tempat berkumpulnya pasukan prajurit perempuan yang diberi nama benteng Kuto Inong Bale, sampai sekarang masih bisa ditemukan di Teluk Krueng Raya, deket pelabuhan Malahayati.

Selain berhasil menghidupkan pasukan prajurit Inong Balee, Malahayati juga memiliki kepiwaian dalam strategi kenegaraan, ketika negeri Belanda berusaha memperbaiki hubungan dengan Kerajaan Aceh, datanglah utusan Belanda yang bernama Sir James Lancaster datang ke Aceh pada tahun 1602 M. Membawa surat istimewa dari Raja Maurits, pemimpin negeri Belanda pada saat itu. Kemudian Malahayati ditunjuk oleh Sultan al-Mukammil untuk menghadapi utusan Belanda tersebut. Perundingan pun memberikan hasil yang baik, yaitu dibukanya kedutaan Aceh di negeri Belanda dengan Duta Besar pertama pada saat itu yaitu Abdul Hamid. Wallahu a’lam

Rekomendasi

Zakiah Memberdayakan Peran Domestik Zakiah Memberdayakan Peran Domestik

Upaya Zakiah Daradjat dalam Memberdayakan Peran Domestik Perempuan

sayyidah nafisah guru syafi'i sayyidah nafisah guru syafi'i

Biografi Singkat Sayyidah Nafisah, Cicit Rasulullah yang menjadi Guru Imam Syafi’i

Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia

R.A. Lasminingrat: Penggagas Sekolah Rakyat dan Tokoh Emansipasi Pertama di Indonesia

Sutayta al-Mahamli Sutayta al-Mahamli

Sutayta al-Mahamli: Ahli Matematika Muslimah dari Irak

Ditulis oleh

Mahasiswa UIN Sunan Ampel Surabaya, aktif di CRIS Foundation (Center for Research dan of Islamic Studies)

Komentari

Komentari

Terbaru

Kemuliaan dan Amalan Hari Arafah Kemuliaan dan Amalan Hari Arafah

Kemuliaan dan Amalan Hari Arafah

Ibadah

Makna Simbolis Wukuf Arafah Makna Simbolis Wukuf Arafah

Makna Simbolis Wukuf di Arafah

Kajian

Biografi Siti Suryani Thahir Biografi Siti Suryani Thahir

Biografi Siti Suryani Thahir: Perintis Majelis Taklim Jakarta

Muslimah Talk

Perempuan Bekerja saat Iddah Perempuan Bekerja saat Iddah

Bolehkah Perempuan Bekerja saat Masa Iddah?

Kajian

Belum Berhaji Menjadi Badal Haji Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Hukum Orang yang Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Ibadah

Biografi Yenny Wahid Biografi Yenny Wahid

Biografi Alissa Wahid: Pejuang Moderasi Beragama Perempuan Indonesia

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Kajian

Trending

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Beauty Previllege terobsesi kecantikan Beauty Previllege terobsesi kecantikan

Beauty Previllege akan Menjadi Masalah Ketika Terobsesi dengan Kecantikan

Diari

Connect