Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Lia Karina Mansur: Atlet Taekwondo Berhijab, Siapa Takut?

BincangMuslimah.Com – Lia Karina Mansur merupakan atlet taekwondo perempuan yang berhijab. Bukan hanya memiliki paras yang cantik, Lia juga berhasil mengharumkan nama Indonesia berkat prestasi-prestasinya di cabang olahraga asal Korea tersebut.

Perempuan yang memakai hijab dalam bidang olahraga tertentu, terkadang masih menuai sikap diskriminasi. Terlebih di negara yang minoritas muslim. Hal tersebut juga pernah dialami Lia saat harus bertanding ke negara-negara non-Islam. Awalnya ia takut karena memang terlihat aneh sendiri menggunakan hijab dalam pertandingannya. Dilihatin orang-orang saat kemana-mana. Akan tetapi, Ia berhasil menepis rasa takutnya itu. Lia sudah berprinsip  untuk tidak menanggalkan hijabnya saat pertandingan sekalipun .

Dari kecil Lia telah mencari jati dirinya mulai berlatih atletik, basket, voli, renang, dan bulu tangkis.  Sampai akhirnya ia jatuh cinta dengan dunia bela diri, taekwondo. Usia Lia waktu itu sekitar 9 tahun. Keluarga Lia memanglah dari keluarga yang cinta olahraga. Sang ayah, Mansur adalah seorang mantan atlet voli nasional yang kini menjadi dosen olahraga di UNY. Sementara sang Ibu, Sri Hartati juga seorang instruktur senam. Dengan ketekunan dan kegigihannya berlatih telah menghantarkan seorang Lia Karina Mansur meraih kemenangan di tingkat nasional bahkan internasional.

Gadis hijabers dengan 11 ribu follower ini pernah meraih medali perak kelas 57 kg putri SEA Games XXVI. Lia juga berhasil masuk peringkat 2 dalam pertandingan Taekwondo di Jeonju Open International Taekwondo Championships. Walaupun awalnya was-was karena takut tidak diperkenankan memakai hijab saat bertanding, Lia Karlina yang juga merupakan wakil 1 Diajeng Kota Yogyakarta 2015 itu pun diizinkan menggunakan hijab di arena pertandingan Internasional.

Dalam sepak terjangnya, Lia juga pernah bertanding di Olympic Game Qualification, World Championship, hingga Bali Open Internasional Taekwondo Tournament 2015. Selain itu Lia juga pernah menjuarai PON XIX Jawa Barat kelas under 57 kg putri.

Perempuan yang menamatkan kuliahnya di Fakultas Ilmu Keolahragaan UNY ini melalui proses yang panjang dalam meraih semua prestasinya tersebut. Lia awalnya latihan Taekwondo di klub. Dan ia paling kecil diantara teman-teman lainnya. Karena waktu itu Ia baru duduk di bangku SD. Sedangkan teman-temannya duduk di bangku SMP atau SMA.

Setelah bakatnya dilihat menonjol oleh sang pelatih, Lia mulai ikut berbagai macam kejuaraan. Karena dari daerah Lia sering menang, maka saat SMP ia mulai ikut KEJURNAS (2006) di Surabaya dan mendapatkan mendali Emas dan pemain terbaik. Setelah menjuarai KEJURNAS, Lia dipanggil ikut PELATNAS.

Perjuangan Lia ternyata tidak serta mulus. Dilansir dari interviewnya di Channel YouTube Elita Kerudung, karena saking berat dan tekanan saat latihan taekwondo dalam menghadapi pertandingan, kaki Lia pernah patah.  Dokter memprediksi bahwa Lia tidak bisa taekwondo lagi karena ligamennya putus. Akan tetapi, Lia tetap kekeh mau main PON 2012. Pokoknya bagaimana caranya ia harus sembuh. Dalam proses penyembuhan kakinya, Lia dibantu sang ibu dan pelatihnya.  Walaupun dalam tanding menggunakan 1 kaki,  alhamdulillah  Lia dapat mendali emas.

Dalam latihan, pasti ada saatnya down. Dengan jangka waktu yang tidak sebentar saat latihan di PELATNAS, rasanya capek, ingin berhenti latihan. Apalagi saat pertandingan dan tidak juara, pasti rasanya sangat kecewa dan down, lelah, bosan. Lia memberikan motivasi pada dirinya, bahwa ia harus selalu ingat targetnya, harus memperjuangkan apa yang menjadi impianya.

Di akhir wawancara, tak lupa Lia memberikan pesan kepada adek-adek yang ingin atau sedang menjadi atlet, “Perjalanan kalian itu masih panjang.  Sangat melelahkan, sangat membosankan, dan sangat menjenuhkan. Kalian harus tahan banting. Mulai dari capek latihan sampai cidera. Kalau kalian bisa melalui semua itu, maka kalian akan sampai di titik yang kalian inginkan. Entah juara nasional atau bahkan juara SEA GAMES. Semua itu pasti melalui proses yang berat. Siapa yang bisa bertahan, maka ialah yang menang.” Ungkap Lia yang juga merupakan Sang Juara Sunslik Hijab Hunt 2017 itu, dalam wawancaranya di channel YouTube Zachryan Daniel (18/07/2020).

Rekomendasi

Novita Indah Pratiwi
Ditulis oleh

Alumni MA Salafiyah Kajen yang menamatkan kuliah di Program Jurusan Fisika Univesitas Diponegoro. Saat ini sedang merintis perpustakaan dan hobi menulis. Pernah menyabet juara 1 lomba puisi nasional dan menjuarai beberapa Lomba Karya Tulis Ilmiah.

Komentari

Komentari

Terbaru

al-Mulk meringankan siksa kubur al-Mulk meringankan siksa kubur

Faidah Surat al-Mulk; Meringankan Siksa Kubur

Kajian

islam rama perempuan ceria islam rama perempuan ceria

Islam Ajarkan Untuk Bersikap Ramah dan Menyambut Perempuan dengan Ceria

Muslimah Talk

islam menghapus diskriminasi perempuan islam menghapus diskriminasi perempuan

Kehadiran Islam Menghapus Tradisi Diskriminasi Pada Perempuan

Muslimah Talk

masjid dhirar tempat ibadah masjid dhirar tempat ibadah

Masjid Dhirar dan Tragedi Perusakan Tempat Ibadah

Khazanah

perempuan bela diri senjata perempuan bela diri senjata

Perempuan Perlu Mahir Ilmu Bela Diri Bahkan Memiliki Senjata

Muslimah Talk

kelompok seruan meninggalkan hadis kelompok seruan meninggalkan hadis

Menyikapi Kelompok yang Melakukan Seruan untuk Meninggalkan Hadis

Khazanah

darah istihadhah hentakan setan darah istihadhah hentakan setan

Benarkah Darah Istihadhah Berasal dari Hentakan Setan?

Kajian

duo ibnu hajar islam duo ibnu hajar islam

Mengenal Duo Ibnu Hajar dalam Literatur Islam

Khazanah

Trending

tuna netra waktu shalat tuna netra waktu shalat

Cara Penyandang Tuna Netra dalam Memperkirakan Waktu Shalat

Ibadah

sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah

Tasawuf Cinta Murni Sufi Rabi’ah al-Adawiyah

Diari

nafkah keluarga ditanggung bersama nafkah keluarga ditanggung bersama

Nafkah Keluarga Boleh Ditanggung Bersama-Sama

Kajian

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

perempuan korban kekerasan zakat perempuan korban kekerasan zakat

Bisakah Perempuan Korban Kekerasan Menjadi Penerima Zakat?

Kajian

fenomena adopsi spirit doll fenomena adopsi spirit doll

Fenomena Adopsi Spirit Doll dan Pandangan Islam Terhadapnya

Berita

anak berbeda orang tua anak berbeda orang tua

Pandangan Islam Jika Anak Berbeda dengan Keinginan Orang Tua

Keluarga

mandi jumat sunnah shalat mandi jumat sunnah shalat

Apakah Mandi Hari Jumat Hanya Sunnah untuk yang Melaksanakan Shalat Jumat?

Kajian

Connect