Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Sayyidah Nushrat al-Amin: Mufassir Perempuan Pertama Dengan Karya 30 Juz

alif.id

Bincangmuslimah.com- Sayyidah Nushrat al-Amin merupakan mufasir perempuan pertama yang menghasilkan karya lengkap 30 juz, selain itu beliau juga merupakan ahli hadis, dan fikih. Lahir pada tahun 1308 H di Isfahan, Iran. Tafsir yang dihasilkan beliau ini bercorak tasawuf, ditulis dengan bahasa Farsi, dengan menitikberatkan pada akhlak dan pendidikan dari ayat al-Qur’an. Kitab tafsirnya ini berjumlah 15 jilid, berjudul Makhjan al-‘Irfân fî Tafsîr al-Qur’an. Hal tersebut menjadikan ramainya pengajian tafsir di rumah beliau, jamaahnya yang hadir rata-rata berjumlah 500 Muslimah.

Latar belakang Sayyidah Nushrat al-Amin

Nushrat Amin putri dari Sayyid Muhamad Ali bin Hasan yang dikenal orang yang saleh dan dermawan. Begitu pula ibu beliau adalah seorang wanita sholeha dan mulia. Selain itu juga memiliki nasab hingga ke Rasulullah Saw. melaui Fathimah az-Zahra dan Ali bin Abi Thalib. Dari aspek keturunan, Nushrat memang tidak lagi diragukan, keluarga alim yang sangat mendukung dalam ranah keilmuan.

Awal masa kecil Nusrhat sudah memulai rihlah pendidikan ke Maktab (pusat pendidikan) untuk belajar al-Qur’an dan baca tulis. Padahal, ketika itu, masih jarang sekali keluarga yang mengirim anak perempuannya ke Maktab untuk belajar, bahkan masyarkat pada saat itu tidak memperbolehkan anak peremuan untuk bersekolah.

Setelah menginjak remaja, ia melanjutkan pendidikan dalam bidang Fiqih, Ushul Fara’id, Kifayah al-Ushul bidang ilmu kalam (teologi). Beliau belajar kepada gurunya yang bernama Mir Sayyid Ali Najaf.

Ketika beranjak dewasa, Nushrat menikah dengan Haji Mirza dan dikenal dengan “Mu’in-e Tujjari”, suaminya merupakan saudagar terkenal di kota Isfahan. Meskipun sudah berkeluarga dan dikarunia anak, tidak mengurangi rasa semangat Nushrat untuk tetap terus belajar. Yang mana beliau sudah begitu merasakan nikmat belajar.

Dengan kerja keras dan semangat cinta ilmu, sepanjang hidupnya beliau sampai akhir hayatnya menghabiskan waktunya untuk menulis kitab, mengajar, menjawab berbagai pertanyaan yang berkaitan dengan masalah-masalah keagamaan dan membimbing kaum perempuan. Hingga pada umur ke 44 tahun, beliau telah mencapai derajat ijtihad dan juga mendapatkan ijazah untuk berijtihad berkaitan dengan hukum syariat, ijazah diperoleh dari beberapa ulama besar salah satunya dari Sayyid Ibrahim Husaini Syirazi Ishthahbanati berasal dari Iran.

Karya-karyanya

Arba’in Hasyimiyah merupakan karya pertama beliau, yang berisi empat puluh hadis tentang tauhid, sifat-sifat Allah swt, akhlak dan hukum syari’at.

Jaami’u asy-Syatat, sebuah karya Nusrhat yang berisi berbagai pertanyaan yang telah dilontarkan para guru besar salah satunya: Ayatullah Muhammad Ali Qadzi Thabathaba’i, Syeikh Muhammad Thaha al-Hindawi an-Najafi Zadeh, dan lain sebagainya, kemudian jawaban-jawaban gurunya ini beliau rangkum dalam bentuk tulisan.

Ma’ad yo Okharin Sairi Basyar merupakan karya yang menjelaskan tentang perjalanan manusia di alam dunia hingga menuju alam kesempurnaan. Pada buku ini dikemas menjadi Sembilan makalah.

An-Nafahaatu ar-Rahmaniyah fii al-Waaridaati al-Qalbiyah, kitab ini berisi tentang wirid-wirid.

Makhjan al-‘Irfân fî Tafsîr al-Qur’an. Tafsir ini berisi pembahasan irfan (mistik), pesan-pesan akhlak dan pembahasan menarik lainnya tentang keuamaan al-Qur’an dan lain sebagaiya. Karena karya Tafsir inilah beliau di juluki mufasir perempuan pertama yang menghasilkan karya lengkap 30 juz

Rawesy-e Khusybakhti wa Taushiyeh be Khoharan-e Imoni, kitab yang berisi tentang arti kebahgiaan.

Dan masih banyak karya Sayyidah Nushrat Al- Amin yang lainnya.

Giat Mengembangkan Intelektual Kaum Perempuan.

Semangat serta cintanya Nushrat al-Amin pada keilmuan, tidak mengabaikan perhatian beliau kepada nasib pendidikan perempuan-permpuan disekitarnya pada saat itu. Pada tahun 1344 H beliau mendirikan pusat pendidikan untuk perempuan dengan nama “Maktab-e Fathimeh as” dan Sekolah Menengah Atas (SMA) khusus perempuan.

Dalam perjalanan kiprah al-amin yang dikontribusikan untuk para peremupan, tidak pantang semangat untuk selalu menggembar-gombarkan terkait ilmu kepada perempuan. Karena sebagian orang beranggapan, bahwa sangat sedikit sekali tokoh perempuan yang dapat dikenal keunggulannya. Mereka beranggapan bahwa seorang perempuan yang totalitas mengabdi pada inteletual yang tinggi, tetap saja, derajatya masih dibawah laki-laki. Faktor lain juga minimnya ruang kesempatan dan peran perempuan untuk ranah keilmuan.

Padahal perempuan yang mempunyai inteletual yang tinggi bukan untuk menyamai derajat laki laki, akan tetapi memberikan perihal kenikmatan mendapat ilmu pengetahuan, apalagi hingga mampu berbagi dan memberikan pengaruh kepala pola pikir perempuan terhadap disiplin ilmu, itu sungguh sangat bermanfaat.

Beliau pun aktif mengajar ilmu-ilmu agama dan tafsir, juga menjawab berbagai pertanyaan di sebuah lembaga yang bernama “Pusat Dakwah dan Pendidikan Agama” di kota Isfahan. Yang jelas beliau sampai akhir hayatnya selalu berusaha untuk membimbing dan meningkatkan perkembangan intelektual dan spiritual kaum perempuan. Hal tersebut menjadikan ramainya pengajian tafsir yang diadakan di rumah beliau, jamaahnya yang hadir rata-rata berjumlah 500 Muslimah.

Akhirnya, beliau menghembuskan nafas terakhirnya pada tahun 1363 H atau 1943 M, yakni pada usia 97 tahun. Meski beliau sudah tiada, namun perjuangan beliau dalam mengeman ilmu masih bisa dirasakan hingga sekarang, melalui karya-karyanya yang setia menemani dalam proses belajar kita.

 

Rekomendasi

Pratiwi Sudarmono : Muslimah, Putri Ningrat dan Astronot Pertama Asia

Laksamana Malahayati: Memimpin Armada Laut untuk Lawan Penjajah

Teuku Fakinah: Muslimah Aceh, Penyusun Strategi Perang Lawan Penjajah

Nafisah: Sosok Guru Perempuan Imam Syafii Nafisah: Sosok Guru Perempuan Imam Syafii

Aisyah binti Saad bin Abi Waqqash : Tabi’in Perempuan yang Menjadi Guru Para Ulama

Norma Azmi Farida
Ditulis oleh

Mahasiswa UIN Sunan Ampel Surabaya, aktif di CRIS Foundation (Center for Research dan of Islamic Studies)

Komentari

Komentari

Terbaru

Privacy yang Berhak Dimiliki Seorang Istri Menurut Empat Madzhab

Kajian

perempuan rentan menjadi korban perempuan rentan menjadi korban

RUU PKS Resmi Disingkirkan dari Prolegnas 2020, Bagaimana Islam Memandang Pemimpin yang Menyia-yiakan Umat?

Kajian

Kecemburuan Ummahatul Mu’minin pada Syafiyyah, Putri Pemuka Yahudi

Kajian

mahar nikah mahar nikah

Mahar Nikah Menjadi Hak Istri atau Mertua?

Kajian

Benarkah Penghuni Neraka Paling Banyak Perempuan?

Kajian

mendidik anak mendidik anak

Parenting Islami ; Bagaimana Cara Mendidik Anak Untuk Perempuan Karir?

Keluarga

ruu pks ruu pks

RUU PKS akan Dihapus dari Prolegnas 2020, Ini Respon Kalis Mardiasih

Kajian

Tiga Alasan Kita Wajib Memuliakan Perempuan

Kajian

Trending

Keguguran, Haruskah Tetap Memberi Nama Untuk Anak?

Kajian

Istri Harus Patuh pada Suami atau Orang Tua?

Kajian

Empat Hal yang Mesti Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Berapa Kali Sehari Rasulullah Mengucapkan Istighfar?

Ibadah

Bolehkah Perempuan Pergi Haji dan Umrah Tanpa Disertai Mahram?

Ibadah

Telaah Hadis; Benarkah Perempuan Tercipta dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

Perempuan Ahli Ibadah Masuk Neraka Gara-gara Ini

Kajian

Anis Al-Muttaqin; Menilik Nilai Tasawuf dalam Manuskrip Nusantara

Kajian

Connect