Ikuti Kami

Subscribe

Diari

Pengalaman Saya Mendampingi Perempuan Inspirasi Indonesia Selama di Maroko

BincangMuslimah.Com – Perempuan inspirasi Indonesia yang saya maksudkan adalah Prof. Dr. Amany Lubis. Selain sebagai Rektor UIN Jakarta yang dilantik Menteri Agama pada Januari 2019, perempuan yang sudah mengelilingi 32 negara di lima benua ini juga tercatat memiliki banyak pengalaman di organisasi, baik nasional maupun internasional.

Antara lain Ketua Umum Majelis Ilmuwan Muslimah Indonesia (2014-2018), Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) pusat Bidang Perempuan (2015-2020), Anggota Majelis Ifta’ di Uni Emirat Arab (2016-2020) dan Anggota Board of Trustees Forum for Promoting Peace in Muslim Societies, Abu Dhabi (2016-2020).

Prof. Amany Lubis menerima penghargaan Museum Rekor-Dunia Indonesia (MURI) sebagai Rektor Perempuan Pertama UIN di Indonesia sekaligus mendapat penghargaan MURI sebagai Penceramah Perempuan Pertama di Hadapan Raja Maroko dari ASEAN. Karya-karya beliau berupa buku, jurnal, artikel ilmiah sudah banyak dipublikasi nasional dan internasional.

Salah satu karya buku terbarunya berjudul Autobiografi Amany Lubis Namaku Harapan, menjadi salah satu hadiah yang diberikan pada saya dan suami, kepada PPI Maroko, dan KBRI Rabat di Maroko. Buku tersebut dibedah dan lauching ketika Hari Ibu 22 Desember 2019 di Auditorium UIN Jakarta, dihadiri para cendikiawan Indonesia dan dikatakan sebagai buku sejarah peradaban Indonesia menurut Prof Azyumardi Azra.

Saya pribadi menemani Beliau yang ke enam kalinya selama di Maroko sejak 2015, 2 bulan Beliau mengajar di Kampus Ibnu Tufail di Kenitra pada jenjang S1 sampai S3 dalam program Visiting Proffesor, 4 Konferensi Internasional di Maroko, di Casablanca Beliau menjadi Penceramah Durus Hassania di hadapan Raja yang dihadiri para Ulama dari seluruh negara islam yang diundang Kerajaan, menjadi Penceramah di depan para Muslimah Maroko, belum lagi undangan-undangan rapat Dewan Mufti dari berbagai negara islam di Dunia dan undangan-undangan lainnya.

Awal Maret 2020 saya menemani beliau ke Sahah Moh V Casablanca, 5 Maret 2020 Beliau menjadi penguji sidang doktoral istimewa Kampus Daar El-Hadith El Hassania Kampus di bawah Kerajaan Maroko, malam 5 Maret menyampaikan pembinaan terhadap WNI di KBRI Rabat, 6 Maret Audiensi dengan Wakil Rektor Univ tertua di Dunia (Abad ke 8 M), serta napak tilas sejarah peradaban Kota Tua Fes dan Kampus Al-Qarawiyyin, 6 Maret malam hari beliau mempersilahkan saya istirahat sebab Beliau ada undangan makan malam dengan KBRI Rabat, Isesco, dan tokoh akademisi Maroko. 7 Maret pagi beliau bertolak kembali ke Jakarta.

Beliau yang energik di usianya yang saat ini 56 tahun, tak pernah lelah dengan aktifitas jadwal yang sangat padat walau setelah perjalanan panjang antar negara (Maroko-Indo 24 jam atau lebih). Sesampai di Maroko tanpa istirahat Beliau langsung mengatur jadwal dan hadir sebelum waktu agenda-agenda dimulai, menyampaikan materi baik duduk atau berdiri berjam-jam dengan bahasa Arab maupun bahasa Inggris dengan lancar dan percaya diri. Waktu tidur beliau juga sangat singkat dengan berbagai tugas dan kesibukan yang harus dikerjakan.

Media TV dan Radio Maroko juga mewawancarai beliau di tengah jadwal kegiatan selama di Maroko, rekan-rekan ulama dan akademisi banyak yang mengundang beliau ketika beliau kembali datang ke Maroko, terkadang karena jadwal yang padat dan waktu yang tidak sesuai, pertemuan menjadi batal.

Beliau sosok yang cerdas dan multitallent dengan wawasan yang luas, tidak hanya dalam bidang kajian Agama Islam, beliau juga menguasai hukum tata negara, pendidikan, bahasa, kesehatan, politik, keluarga, peran remaja dan perempuan, dan lainnya.

Tak heran, dialog dan diskusi di berbagai topik mampu beliau jawab dan lawan bicarapun sangat antusias ingin menjalin kerjasama setelah mendapat banyak informasi yang banyak dari beliau. Di samping beliau menyampaikan dengan bahasa Arab maupun bahasa Inggris dengan lancar seperti penutur aslinya.

Beliau tanggap dan cekatan, disiplin juga perhatian. Saya menemani beliau ketika hamil anak pertama dan anak kedua, saya yang merasa aman-aman saja, sering beliau tanyakan kondisi di tengah-tengah waktu mendampingi beliau, memberi makanan untuk bekal saya di jalan, dan mempersilahkan saya tidur di perjalanan di tengah beliau berdiskusi dengan koleganya.

Di setiap kedatangan ke Maroko, Beliau yang dermawan selalu membawakan kami dan koleganya buah tangan khas Indonesia, buku-buku karya beliau, makanan khas Indonesia, buah dan barang khas Indonesia. Salah satunya beliau membawa peci Indonesia yang dihadiahkan pada Ulama Maroko sebagai ikatan persaudaraan Indonesia dan Maroko.

Di akhir perjalanan setiap mengunjungi Maroko, Beliau selalu meninggalkan barang-barangnya untuk kami, dan kami juga bagikan pada teman-teman mahasiswa dan mahasiswi di Maroko, banyak kerudung beliau yang ditinggalkan untuk saya, juga saya bagikan ke teman-teman, buku-buku juga barang-barang lain yang bermanfaat. Menyisipkan juga sedekah untuk mahasiswa-mahasiswi di Maroko. Masya Allah Alhamdulillah

Sesampai tanah air, kembali beliau langsung menyesuaikan diri dengan aktifitas dan kegiatannya yang terjadwal tanpa lelah. Semoga Allah berikan kesehatan selalu dan keberkahan di usia dan waktu-waktu beliau. Aamiin.

[Maroko, 9 Maret 2020]

Rekomendasi

Mahsati Ganjavi: Perempuan Cemerlang yang Membangkitkan Muslim Azerbaijan

tafsir ummu salamah tafsir ummu salamah

Alasan Mengapa Ulama Perempuan Jarang Muncul di Ruang Publik

Mengenal Fatima al-Fihri, Perempuan Muslim Pendiri Universitas Pertama di Dunia

Lies Marcoes Natsir: Cita-cita Islam Adalah Kesetaraan

Ummu Sakhiya
Ditulis oleh

Mahasiswi Univ Mohammed V Rabat Maroko

Komentari

Komentari

Terbaru

Bolehkah Perempuan Didahului Menikah oleh Adiknya?

Kajian

Parenting Islami: Metode Nabi Muhammad dalam Mendidik Anak

Keluarga

Jender..

Diari

Pandangan Kiai Hussein Muhammad Mengenai Hak-hak Reproduksi Perempuan

Kajian

Fikih Mesin Cuci; Suci tidak Harus Boros Air

Ibadah

Cara Mengatasi Orang yang Nyinyir Menurut Imam Syafi’i

Muslimah Daily

Istri Menafkahi Suami, Dapatkah Pahala?

Muslimah Daily

Muslimah Shalat Tanpa Mukena, Sah atau Tidak?

Video

Trending

Ketika Rasul Meminta Para Suami Perhatikan Kepuasan Seksual Istri

Kajian

Bagaimana Hukum dan Hikmah Membersihkan Rambut Kemaluan Bagi Perempuan?

Ibadah

Cara Menghitung Masa Nifas saat Keguguran

Ibadah

Tafsir An-Nur Ayat 31 : Apakah Muslimah Harus Berhijab Panjang?

Kajian

Menjamak antara Dua Shalat bagi Perempuan Istihadhah

Ibadah

Hukum dan Hikmah Mencukur Rambut Ketiak Bagi Perempuan

Ibadah

mengulang pernikahan; Doa untuk Pengantin Baru mengulang pernikahan; Doa untuk Pengantin Baru

Lima Nasehat Pernikahan dari Gus Mus untuk Para Pengantin Baru

Muslimah Daily

Bolehkah Orang yang Sakit Menjamak Shalat?

Ibadah

Connect