Ikuti Kami

Muslimah Talk

Review Film Tuhan Izinkan Aku Berdosa: Perjalanan Menemukan Kebenaran dan Menyembuhkan Luka

Review Film Tuhan Izinkan Aku Berdosa: Perjalanan Menemukan Kebenaran dan Menyembuhkan Luka
Review Film Tuhan Izinkan Aku Berdosa: Perjalanan Menemukan Kebenaran dan Menyembuhkan Luka

BincangMuslimah.Com- Pada 22 Mei 2024 lalu, telah tayang film terbaru karya sutradara terkemuka, Hanung Bramantiyo,  yang berjudul Tuhan Izinkan Aku Berdosa. Film ini  merupakan adopsi dari novel Tuhan Izinkan Aku Menjadi Pelacur karya Muhidin M. Dahlan. Judul dari novel ataupun film ini memang cukup kontroversial. Namun sebenarnya isu yang diangkat dalam film tersebut sangat dekat dengan kenyataan yang terjadi di dunia nyata. Nah artikel berikut  tentang Review Film Tuhan Izinkan Aku Berdosa, yang mengajak penonton untuk menyelami pergolakan batin Kiran dalam pencarian jati diri dan makna kehidupan.

Film ini mengangkat kisah tentang bagaimana manusia menjalani kehidupan beragama. Di tengah perjalanannya, diceritakan tentang seorang wanita bernama Kiran yang mengalami perubahan drastis dalam hidupnya. Awalnya, Kiran digambarkan sebagai wanita saleh yang taat beribadah dan aktif dalam komunitas dakwah. Namun, rasa kecewa yang mendalam membawanya ke jurang kekejian dan menjauh dari jalan agama.

Kiran, yang hanya ingin menegakkan kebenaran, justru dikhianati dan diburu komunitasnya karena dituduh memfitnah seorang pemuka agama yang ingin menjadikannya istri ketiga. Kekecewaannya semakin bertambah karena ibu kandungnya sendiri lebih mempercayai tuduhan tersebut.

Tidak sampai di situ, Kiran juga diuji dengan penghianatan laki-laki yang mengaku ingin menjadi temannya tapi justru melecehkan dan meninggalkannya. Karena cobaan yang bertubi-tubi inilah menjadi titik mula Kiran menjadi perempuan yang ingin menantang Tuhan dengan menabrak ajaran-ajaran agama. Di antaranya dengan menjadi seorang PSK. 

Tujuan Kiran menjadi PSK ini bukan untuk mencari uang, melainkan untuk membalaskan dendamnya kepada oknum-oknum yang mengaku beragama tapi justru berkhianat di belakang pandangan manusia. Sehingga orang-orang yang akan ia layani hanya orang-orang yang memiliki nama dalam organisasi keagamaan. 

Baca Juga:  Sedikit Cerita Dian dalam Film ‘Tilik’

Singkat cerita dendam Kiran terbalaskan setelah ia menyebarkan video tentang oknum-oknum yang sempat menjadi kliennya dan komunitas yang mengkhianati Kiran juga diamankan karena terbukti telah melakukan hal-hal yang tidak sesuai dengan ajaran agama seperti bom bunuh diri. 

Setelah itu, di akhir film Kiran berkata, “Aku ingin mencintai Tuhan dengan bahagia, bukan karena menginginkan surga ataupun takut dengan neraka”.

Meski cara yang dilakukan Kiran untuk membalaskan dendamnya di dalam film ini tidak dibenarkan. Namun, dari film ini kita belajar bahwa ajaran-ajaran agama semuanya baik. Jika ada yang buruk itu hanya perbuatan yang muncul dari oknum-oknum yang mengaku beragama tetapi tidak mengikuti ajaran agama. Oleh karena itu sudah sepatutnya kita tidak berharap kepada manusia. Karena sebaik-baik tempat berharap hanya Allah SWT. 

Statemen terakhir dari Kiran dalam film ini juga mengingatkan kita kepada kisah seorang waliyullah, Rabi’ah al-Adawiyah. Dikisahkan bahwa Rabi’ah pernah ingin membakar surga karena ia tidak ingin menjalankan perintah Allah hanya karena mengharapkan surga. Dan ia ingin memadamkan api neraka karena tidak ingin ia meninggalkan larangan Allah hanya karena takut api neraka. Akan tetapi Rabi’ah al-Adawiyah akan menjalankan perintah Allah dan meninggalkan laranganNya karena rasa cinta. Dan balasan yang ia harapkan hanya bertemu dengan Sang Pencipta.

Rabi’ah dan film ini mengajarkan kita bahwa cara beragama yang benar adalah beragama dengan cinta bukan dengan paksaan. Karena Islam sendiri adalah agama cinta dan kasih sayang bukan agama yang memaksa. Islam juga tidak pernah mengajarkan kekerasan dan penghianatan. Justru Islam mengajarkan untuk saling tolong menolong dan saling mencintai.

Demikian review tentang film Tuhan Izinkan Aku Berdosa. Semoga film ini bisa menjadi pengingat bagi kita bahwa agama adalah cinta dan kebaikan. Sehingga beragama pun harus dengan cinta dan kebaikan. 

Rekomendasi

Peran Perempuan di Masa Depan dalam The Silent Sea Peran Perempuan di Masa Depan dalam The Silent Sea

Peran Perempuan di Masa Depan dalam The Silent Sea

hukum menonton film action hukum menonton film action

Hukum Menonton Film Action dalam Islam

The Stoning of Soraya The Stoning of Soraya

Review Film “The Stoning of Soraya”; Suara Perempuan yang Dibungkam

Under The Queen’s Umbrella Under The Queen’s Umbrella

Drakor “Under The Queen’s Umbrella”, Kisah Ibu Hebat dan Pengambil Kebijakan Handal

Ditulis oleh

Alumni Pesantren As'ad Jambi dan Ma'had Aly Situbondo. Tertarik pada Kajian Perempuan dan Keislaman.

1 Komentar

1 Comment

Komentari

Terbaru

Biografi Siti Suryani Thahir Biografi Siti Suryani Thahir

Biografi Siti Suryani Thahir: Perintis Majelis Taklim Jakarta

Muslimah Talk

Perempuan Bekerja saat Iddah Perempuan Bekerja saat Iddah

Bolehkah Perempuan Bekerja saat Masa Iddah?

Kajian

Belum Berhaji Menjadi Badal Haji Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Hukum Orang yang Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Ibadah

Biografi Yenny Wahid Biografi Yenny Wahid

Biografi Alissa Wahid: Pejuang Moderasi Beragama Perempuan Indonesia

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Kajian

denda larangan haji denda larangan haji

Denda yang Harus Dibayar saat Melanggar Larangan Haji

Ibadah

Tiga macam ibadah haji Tiga macam ibadah haji

Tiga Macam Ibadah Haji, Apa Saja?

Kajian

Trending

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

Connect