Ikuti Kami

Muslimah Talk

Perempuan dalam Pergulatan Masyarakat Arab

Perempuan dalam Pergulatan Masyarakat Arab
source: gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Perempuan itu seperti obat, bisa sebagai pemberi kehidupan juga sebagai pengakhir kehidupan.” Kira-kira begitu ucap seorang laki-laki yang menemani perjalanan dari Bawabbat sampai Darrasah, pinggiran kota Kairo yang tidak jauh dari hiruk-pikuk kehidupan metropolitan. Sosok perempuan dalam pergulatan masyarakat Arab menjadi teman topik perjalanan.

Di sepanjang perjalanan, hembusan angin yang yang masuk melalui jendela menembus wajah, dingin dan segar rasanya. Sembari merasakan hembusan angin, aku juga melihat penjual di pinggir jalan yang didominasi oleh laki-laki. Mulai dari toko kelontong, warung makan, penjual sayur di pasar dan masih banyak lagi. Tentunya ini merupakan pemandangan yang baru bagi orang Indonesia, di mana pasar didominasi oleh ibu-ibu.

Dari percakapan yang panjang, saya memahami ada beberapa laki-laki yang masih saja mempunyai pandangan superior, mereka beranggapan perempuan tidak bisa menduduki wilayah-wilayah tertentu. Maka dari itu, perempuan harus sadar akan jarak yang telah dinormalisasikan dalam masyarakat. Di sisi lain, ada beberapa laki-laki yang merasa perempuan bukan sebagai pesaing, akan tetapi mereka berjalan beriringan untuk mendapatkan keselerasian dalam hubungan antar laki-laki dan perempuan.

Dari dua kategori di atas, sampai sekarang pun, posisi perempuan mengalami subordinasi dari masyarakat, baik secara privat maupun publik. Hal tersebut tidak terlepas dari fakta sejarah yang menjadikan perempuan sebagai kelas kedua dalam tatanan masyarakat.

Perempuan kelas kedua

Jauh sebelumnya, masyarakat Arab Jahili memandang perempuan sebagai kelas kedua dalam tatanan sosial. Hal ini yang menjadikan mereka membatasi perempuan dalam ranah umum dan privat.

Dalam buku Al-Fajr Al-Islam, karangan Ahmad Amin seorang cendekiawan berdarah Arab-Mesir, beliau menuturkan bahwasannya masyarakat Arab Jahili memandang perempuan sebagai kelas kedua karena keterbatasannya dalam berperang. Bagi mereka, kedudukan tinggi seseorang ditentukan dari kekuatan fisik, salah satunya yakni berperang. Maka dari itu, kelemahan perempuan tidak bisa berperang tersebut menjadi sebuah aib bagi keluarga.

Baca Juga:  E-Commerce Sebagai Upaya Mengurangi Risiko Beban Ganda bagi Perempuan

Karena perempuan dinilai sebagai aib, lahirnya anak perempuan menjadi ancaman bagi mereka. Tanpa berpikir panjang, mereka tidak segan-segan membunuh bayi perempuan hidup-hidup untuk menghilangkan aib keluarga.

Kesetaraan ketika Islam datang

Setelah Islam datang, melihat adanya ketimpangan yang terjadi, Allah menurunkan perintah melalui Alquran, bahwasannya laki-laki dan perempuan sama. Melalui pendekatan teologi, bahwa manusia harus menyembah tuhan satu-satunya, Allah. Dari konsep ini, manusia di hadapan Tuhan setara, tidak ada yang menjadi superior dan inferior. Islam juga menampakkan wajahnya sebagai agama yang ramah bagi perempuan, di antaranya beberapa surah dalam Alquran yang menggunakan nama perempuan dan kisah perempuan.

Perempuan masih terkekang

Setelah sekitar lima tahun hidup di perantauan,  saya meyakini ideologi patriarkis masih berkembang di masyarakat setempat. Dari beberapa kejadian, saya masih mendapati perempuan yang mendapatkan kekangan dari tradisi, budaya dan lingkungan.

Sampai akhirnya, pada suatu hari saya menyusuri pinggiran desa Mesir bersama seorang teman pribumi, tentunya keadaan jauh berbeda dengan Kairo, di mana masih kental akan tradisi dan budaya setempat. Seperti tugas perempuan di bagian domestik, perempuan tidak boleh naik sepeda atau motor, mencukupkan pendidikan di cukup di lingkup setempat, dan masih banyak lagi.

Selama ratusan tahun, doktrin masyarakat Arab Jahili yang mengakar pada masyarakat Arab tidak bisa hilang begitu saja. Mereka beranggapan bahwa tugas dan kewajiban perempuan hanya berkutat pada pekerjaan domestik yang tidak bisa diganggu gugat. Ketika seorang perempuan mencoba keluar dari wilayah yang di buat oleh majemuk, berarti dia melanggar norma yang ada dan sejarah.

Kritik ketimpangan gender Nawal El-Sa’dawi 

Berbeda dengan Nawal El-Sa’dawi, melihat adanya ketimpangan di negaranya, membulatkan tekad dan niat Nawal untuk menemani perempuan untuk mendapatkan haknya. Di tengah peran perempuan yang tidak dianggap, Nawal sebagai suara minoritas membantah tradisi dan budaya yang mengikat perempuan Mesir khususnya, melalui buku yang di tulis, Al-Mar’ah Inda Nuqtoh atau Perempuan di Titik Nol yang di terbitkan pada tahun 1977 tentu menuai banyak kritikan.

Baca Juga:  Sya’wanah al-Ubullah: Perempuan yang Gemar Menangis Karena Allah

Dalam bukunya, Nawal menceritakan perempuan Mesir melalui sosok Firdaus, Firdaus lahir dari suatu desa kecil di Mesir, ia berasal dari lingkungan kelas ekonomi ke bawah, ayahnya hanyalah petani desa rata-rata mata pencaharian penduduk lainnya. Sedangkan sang ibu menghabiskan hari-harinya di dapur. Layaknya perempuan Arab pada umumnya, kehadiran Firdaus di keluarga kecil tersebut bagai aib dalam keluarga.

Dalam ranah privat, sang ayah menjadi pemegang penuh dalam keluarga, bahwasannya laki-laki (ayah) seolah harus dijadikan raja oleh individu lainnya (anak dan istri). Dalam budaya patriarki, seorang perempuan dianggap makhluk nomor dua. Mereka menganggap wilayah perempuan hanya bersifat hal yang domestik tersebut menciptakan suatu hubungan dominasi dan subordinasi. Akibatnya, Firdaus dan perempuan lainnya tidak mendapatkan ruang sebagaimana manusia secara utuh.

Selain di ranah privat, Nawal juga mengkritik alpanya perempuan dalam ranah publik. Keinginan Firdaus dalam mendapatkan pendidikan tinggi juga mendapatkan kekangan dari lingkungan. Pasalnya institusi pendidikan tidak memberikan ruang bagi perempuan. Pendidikan tinggi seperti universitas hanya diperuntukkan bagi laki-laki, karena hanya laki-laki yang mampu bergerak di ruang publik.

Bagi Nawal, perempuan juga bisa menempati ranah publik ketika perempuan mendapatkan fasilitas dan hak layaknya laki-laki. Selain itu, ketika pendidikan hanya diberikan kepada laki-laki, ketimpangan yang ada semakin jelas.

Kritik pendidikan perempuan Amin Qasim

Jauh sebelumnya, Qasim Amin juga mengkritik bahwa perempuan dikukung masyarakat Mesir, baik dari tradisi dan adat yang terus mengakar. Oleh karena itu, Qasim menegaskan bahwa perempuan harus diakui sebagaimana dengan laki-laki, salah satunya diawali dengan memberikan pendidikan bagi perempuan.

Dalam bukunya, Tahrir al-Mar’ah atau emansipasi perempuan, kritik pertama yang dilontarkan Qasim adalah memberikan pendidikan bagi perempuan layaknya laki-laki. Posisi perempuan sebagai pekerja domestik seharusnya tidak menjadikan alasan perempuan tidak membutuhkan pendidikan.

Baca Juga:  Gadrida Rosdiana, Jurnalis Senior NTT: Pentingnya Perspektif Gender dalam Narasi Perdamaian

Ketika perempuan mendapatkan pendidikan layaknya laki-laki, perempuan harus dilihat sebagai manusia yang utuh. Itu karena pada dasarnya perempuan dan laki-laki memiliki hak dan kewajiban yang sama sebagai manusia utuh. Sudah sepatutnya subordinasi perempuan yang mengakar pada masyarakat dihilangkan. Karena Tuhan menciptakan perempuan dan laki-laki menjadi makhluk sosial yang harus memiliki rasa kesalingan.

Memang, pembicaraan tentang perempuan dalam pergulatan pandangan masyarakat Arab mengalami perubahan  dari masa ke masa. Awal mulanya perempuan  menjadi aib keluarga dan masyarakat kelas dua. Seiring berjalannya waktu banyak tokoh yang mengkritisi ketimpangan yang terjadi di Mesir. Namun, faktanya ketimpangan gender msih banyak terjadi. Perempuan dengan kekangannya masih sering dijumpai.

Rekomendasi

sayyidah nafisah guru syafi'i sayyidah nafisah guru syafi'i

Biografi Singkat Sayyidah Nafisah, Cicit Rasulullah yang menjadi Guru Imam Syafi’i

Mary Wollstonecraft, Tokoh Feminis Pertama di Eropa Mary Wollstonecraft, Tokoh Feminis Pertama di Eropa

Mary Wollstonecraft, Tokoh Feminis Pertama di Eropa

kekerasan berbasis gender kekerasan berbasis gender

Kekerasan Berbasis Gender Meningkat; Masyarakat Harus Tingkatkan Kepedulian

sekolah perempuan indonesia maju sekolah perempuan indonesia maju

Sekolah Perempuan Indonesia; Gerbang Negara yang Lebih Maju

Ditulis oleh

Mahasiswi Universitas Al-Azhar, Kairo jurusan Akidah dan Filsafat.

Komentari

Komentari

Terbaru

gigi palsu dicabut wafat gigi palsu dicabut wafat

Haruskah Gigi Palsu Dicabut Setelah Seseorang Wafat?

Kajian

rasulullah terbuka sahabat muda rasulullah terbuka sahabat muda

Kisah Rasulullah yang Terbuka Menerima Pendapat Sahabat Muda

Khazanah

veve zulfikar keturunan rasulullah veve zulfikar keturunan rasulullah

Veve Zulfikar, Pelantun Sholawat dari Kalangan Keturunan Rasulullah

Khazanah

Zakiah Daradjat Ulama Perempuan Zakiah Daradjat Ulama Perempuan

Zakiah Daradjat: Ulama Perempuan Pelopor Pendidikan Agama Islam di Sekolah Umum

Khazanah

keutamaan haji hadis rasulullah keutamaan haji hadis rasulullah

Tujuh Keutamaan Ibadah Haji dalam Hadis Rasulullah

Kajian

sikap rasulullah penderita kusta sikap rasulullah penderita kusta

Marak Diskriminasi pada ODHA, Tiru Sikap Rasulullah terhadap Penderita Kusta

Khazanah

keistimewaan umat nabi muhammad keistimewaan umat nabi muhammad

Delapan Keistimewaan Umat Nabi Muhammad

Kajian

Mencintai Saudara Sesama Muslim Mencintai Saudara Sesama Muslim

Pelajaran dari Kaum Anshar: Mencintai Saudara Sesama Muslim

Khazanah

Trending

Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga

Tafsir Al-Baqarah 187: Kiat Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga menurut Islam

Kajian

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

perempuan titik nol arab perempuan titik nol arab

Resensi Novel Perempuan di Titik Nol Karya Nawal el-Saadawi

Diari

Yoga gerakan ibadah hindu Yoga gerakan ibadah hindu

Yoga Dianggap Menyerupai Gerakan Ibadah Hindu, Haramkah Menurut Islam?

Kajian

malaikat melaknat istri menolak malaikat melaknat istri menolak

Benarkah Malaikat Melaknat Istri yang Menolak Ajakan Suami untuk Berhubungan Badan?

Kajian

alasan fatimah julukan az-zahra alasan fatimah julukan az-zahra

Sayyidah Sukainah binti Al-Husain: Cicit Rasulullah, Sang Kritikus Sastra

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

Connect