Ikuti Kami

Muslimah Talk

Machismo, Femisida di Meksiko yang Mengatasnamakan Budaya

Femisida di Meksiko
Source: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Dalam kesempatan Hari Anti-Kekerasan Terhadap Perempuan, di sini saya mencoba mengulas ketidakadilan yang dialami oleh perempuan dari berbagai wilayah dunia, salah satunya Meksiko. Nyawa perempuan tak dihargai. Mereka menjadi korban machismo,  femisida di Meksiko yang mengatasnamakan budaya.

Jauh sebelum abad 4 SM, dalam masyarakat Yunani kuno, perempuan berada di posisi inferior atau masyarakat tertindas. Tidak lain karena perempuan belum memiliki kecakapan rasional seperti laki-laki. Sehingga pada zaman tersebut, semua filsuf didominasi oleh laki-laki. Bukan hanya itu, dalam hukum Athena, perempuan yang sudah menikah tidak mempunyai kekuasaan, bahkan untuk dirinya sendiri. Kekuasaan sepenuhnya berada di tangan suami. 

Dari perbedaan kelas dan fungsi sosial, perempuan sudah dinormalisasikan menjadi kelas kedua setelah laki-laki. Akan tetapi, perbedaan fungsi sosial ini jika dilanjutkan akan menimbulkan kesenjangan antar laki-laki dan perempuan. Setelah kesenjangan terjadi, kaum laki-laki melihat perempuan sebagai sosok makhluk yang  tidak ada harganya, dari sifat inilah yang menjadikan laki-laki membenci perempuan tanpa sebab yang menimbulkan femisida.

Makna Femisida

Femisida merupakan penyebutan istilah yang disebabkan oleh perbedaan gender atau yang sering disebut pembunuhan intensional dari kaum perempuan karena mereka adalah perempuan. Secara sederhananya, perempuan dibunuh oleh kaum dominan (laki-laki). Mungkin kita agak kaget mendengar kejahatan ini, akan tetapi, dalam realitasnya kejahatan femisida nyata dalam sosial masyarakat. 

Berdasarkan General Assembly of Human Right Council, femisida adalah pembunuhan berencana kepada perempuan yang disebabkan oleh kebencian, dendam, dan perasaan bahwa laki-laki menganggap perempuan sebagai kepemilikan, sehingga dapat diperlakukan sesuka hati mereka. 

Machismo dan Femisida 

Di Meksiko sendiri, kejahatan femisida bukan hal yang baru bagi mereka. Dilansir dari media Harvard International Review, masyarakat Meksiko mengalami kekerasan femisida sudah sejak dahulu. Dari data yang tertulis, per februari 2022, banyak perempuan ditemukan dalam keadaan sudah tak bernyawa mulai dari anak-anak berumur 7 tahun hingga 25 tahun. 

Baca Juga:  Faqihuddin Abdul Kodir, Aktivis Penggiat Keadilan Gender Lewat Metode Mubadalah

Pada tahun 2010, jumlah femisida mencapai 304 jiwa yang tertulis. Dari tahun ke tahun, korban semakin marak dan tidak dapat dikendalikan. Tingginya tingkat kejahatan femisida ini memicu para perempuan di belahan Meksiko untuk turun ke jalanan demi menyuarakan paham pemikiran bahwa perempuan juga manusia yang bernyawa, mempunyai tujuan hidup. 

Kejadian ini tentunya tidak bisa dihilangkan dari budaya masyarakat Meksiko, karena femisida ini terjadi akibat dari budaya yang dinamakan machismo. Machismo sendiri bentuk seksisme atau kondisi di mana memposisikan laki-laki di atas perempuan. Dari budaya machismo ini mereka beranggapan bahwasannya tidak ada kesalahan ketika perempuan dibunuh tanpa sebab. 

Bagi mereka, maskulinitas dapat dibuktikan dengan sikap yang kuat, kasar, berani, dan sebagainya terhadap perempuan. Tentunya, bagi masyarakat Meksiko, sisi maskulinitas tersebut dapat diakui oleh khalayak ketika mereka membunuh perempuan sebagai kaum yang lemah dan bentuk kepuasan tersendiri. Oleh karena itu, para laki-laki membunuh perempuan di sekitarnya, seperti keluarga dan orang-orang terdekatnya.  

Untuk melindungi perempuan dalam kukungan budaya di atas, Konvensi HAM PBB di Wina tahun 1993, mendeklarasikan program aksi yang menegaskan bahwa kekerasan berbasis gender dan segala bentuknya yang tidak sesuai dengan martabat dan harga diri manusia harus segera dihapuskan. Karena, pada dasarnya perempuan dan laki-laki mempunyai kedudukan yang sama di mata hukum. 

Rekomendasi

femisida jahiliyah islam menentangnya femisida jahiliyah islam menentangnya

Peristiwa Femisida Zaman Jahiliyah dan Kedatangan Islam yang Menentangnya

femisida kekerasan ekstrim perempuan femisida kekerasan ekstrim perempuan

Mengenal Femisida, Kekerasan Paling Ekstrim pada Perempuan

Ditulis oleh

Mahasiswi Universitas Al-Azhar, Kairo jurusan Akidah dan Filsafat.

4 Komentar

4 Comments

Komentari

Terbaru

Hijab Menurut Murtadha Muthahhari Hijab Menurut Murtadha Muthahhari

Konsep Hijab Menurut Murtadha Muthahhari

Kajian

kategori marah imam ghazali kategori marah imam ghazali

Kategori Marah Menurut Imam Ghazali

Kajian

suami doa keselamatan janin suami doa keselamatan janin

Suami Bisa Panjatkan Doa Ini untuk Keselamatan dan Kebaikan Janin

Ibadah

Benarkah Janin yang Gugur Menjadi Syafaat Bagi Orang Tuanya Kelak?

Kajian

pendarahan sebelum melahirkan nifas pendarahan sebelum melahirkan nifas

Pendarahan Sebelum Melahirkan, Apakah Termasuk Nifas?

Kajian

berjilbab kasih sayang Allah berjilbab kasih sayang Allah

Ajaran Berjilbab, Bentuk Kasih Sayang Allah kepada Perempuan

Kajian

faqihuddin abdul kodir mubadalah faqihuddin abdul kodir mubadalah

Faqihuddin Abdul Kodir, Aktivis Penggiat Keadilan Gender Lewat Metode Mubadalah

Muslimah Talk

Hubungan Gender dan Tafsir Agama Menurut Quraish Shihab

Kajian

Trending

istihadhah shalat sunah fardhu istihadhah shalat sunah fardhu

Bolehkah Perempuan Istihadhah Shalat Sunah dengan Wudhu Shalat Fardhu?

Ibadah

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

Benarkah Janin yang Gugur Menjadi Syafaat Bagi Orang Tuanya Kelak?

Kajian

diperhatikan Memilih pasangan hidup diperhatikan Memilih pasangan hidup

Tafsir Al-Baqarah Ayat 221: Hal yang Harus Diperhatikan saat Memilih Pasangan Hidup

Kajian

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

angin vagina membatalkan wudhu angin vagina membatalkan wudhu

Apakah Angin yang Keluar dari Vagina Dapat Membatalkan Wudhu?

Ibadah

doa menjelang persalinan rasulullah doa menjelang persalinan rasulullah

Doa Menjelang Persalinan dari Rasulullah untuk Fatimah

Ibadah

Makna aurat buya syakur Makna aurat buya syakur

Empat Makna Aurat Menurut Buya Syakur Yasin

Kajian

Connect