Ikuti Kami

Kajian

Peristiwa Femisida Zaman Jahiliyah dan Kedatangan Islam yang Menentangnya

femisida jahiliyah islam menentangnya
Source: gettyimages.com

BincangMuslimah.ComFemisida, berdasarkan definisi yang dikeluarkan oleh WHO, UN Women dan Pelapor Khusus Anti Kekerasan Perempuan PBB adalah pembunuhan terhadap perempuan yang dilakukan secara langsung ataupun tidak langsung karena jenis kelamin atau gendernya. Ketimpangan relasi kuasa dan budaya patriarki adalah penyebab utamanya. Peristiwa femisida adalah kejahatan yang sudah terjadi sejak zaman dahulu, termasuk zaman Jahiliyah hingga kemudian Islam datang menentangnya. 

Seluruh kelompok dan aktivis kemanusiaan sepakat bahwa femisida adalah kejahatan luar biasa dan sepakat untuk menentangnya. Meski begitu, Islam juga telah lama memperjuangkan hak perempuan termasuk melawan tradisi pembunuhan perempuan. Sebelum Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad ke Mekkah, para bapak terutama, akan tanpa segan membunuh anak-anak perempuannya. Motif pembunuhan tersebut tentu adalah budaya patriarki dan adanya ketakutan dari kalangan laki-laki bahwa anak perempuan tidak akan bisa memimpin sukunya dan tidak bisa berperan dalam mempertahankan kekuatan komunitasnya.

Di masa Jahiliyah, kekuatan suatu suku atau komunitas diukur dari kekuatan mereka berperang, dan hampir seluruh pasukan perang adalah laki-laki. Diceritakan bahwa kelahiran bayi perempuan adalah peristiwa yang senantiasa membuat orang tua terutama sang Bapak geram. Hal ini termaktub dalam surat an-Nahl ayat 57 dan 58, 

وَيَجْعَلُوْنَ لِلّٰهِ الْبَنٰتِ سُبْحٰنَهٗۙ وَلَهُمْ مَّا يَشْتَهُوْنَ

وَاِذَا بُشِّرَ اَحَدُهُمْ بِالْاُنْثٰى ظَلَّ وَجْهُهٗ مُسْوَدًّا وَّهُوَ كَظِيْمٌۚ

AlloFresh x Bincang Muslimah

Artinya: Mereka menetapkan bagi Allah anak-anak perempuan; Mahasuci Dia, sedangkan untuk mereka sendiri apa yang mereka sukai (anak-anak laki-laki). (57) (Padahal,) apabila salah seorang dari mereka diberi kabar tentang (kelahiran) anak perempuan, wajahnya menjadi hitam (merah padam) dan dia sangat marah (sedih dan malu). (58)

Ayat ini turun untuk mengisahkan peristiwa pembunuhan bayi perempuan secara hidup-hidup yang sangat melekat di tradisi kaum Jahiliyah. Mereka membunuh bayi-bayi perempuan bahkan dalam keadaan hidup karena tak mau menanggung malu. Memiliki bayi perempuan dianggap sebagai sebuah kesialan dan aib. Selain itu, pembunuhan terhadap bayi-bayi perempuan terjadi karena ketakutan mereka dalam hal tidak bisa menafkahi. Dalam konteks ini, Allah hendak menerangkan bahwa apapun jenis kelamin bayi yang lahir, Allah akan menjamin rezeki mereka. 

Dalam sebuah hadis juga disebutkan bahwa membunuh bayi perempuan dianggap sebagai dosa yang besar. Dari Mughirah bin Syu’bah,

 إنَّ اللَّهَ عزَّ وجلَّ حَرَّمَ علَيْكُم: عُقُوقَ الأُمَّهاتِ، ووَأْدَ البَناتِ، ومَنْعًا وهاتِ

Artinya: Sesungguhnya Allah mengharamkan: durhaka terhadap Ibu, mengubur anak perempuan, mencegah orang lain mendapatkan haknya.

Dalam Islam, kedudukan perempuan setara dan diperhitungan sebagaimana lelaki. Ini artinya, tindakan diskriminasi dalam bentuk apapun termasuk femisida sangat ditentang. Disebutkan dalam Alquran surat an-Nisa ayat 124,

وَمَنْ يَّعْمَلْ مِنَ الصّٰلِحٰتِ مِنْ ذَكَرٍ اَوْ اُنْثٰى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَاُولٰۤىِٕكَ يَدْخُلُوْنَ الْجَنَّةَ وَلَا يُظْلَمُوْنَ نَقِيْرًا

Artinya: Siapa yang beramal saleh, baik laki-laki maupun perempuan, sedangkan dia beriman, akan masuk ke dalam surga dan tidak dizalimi sedikit pun.

Umar bin Khattab, salah satu sahabat Nabi yang dahulu meremehkan Rasulullah dan ajaran yang dibawanya memberi pengakuan sebagaimana berikut,

Artinya: Dari Ibnu Abbas ra, berkata: Umar bin Khattab ra berkata: “Dulu kami, pada masa Jahiliyah, tidak memperhitungkan perempuan sama sekali. Kemudian ketika Islam turun dan Allah mengakui mereka, kami memandang bahwa mereka pun memiliki hak atas kami”. (Shahih Bukhari, no. Hadis: 5904).

Maka demikianlah seharusnya seluruh negara sepakat untuk menentang tindakan femisida dan menghukum para pelaku tindakan ini. Dalam sejarah manusia, tindakan femisida sudah banyak terjadi termasuk di Indonesia. Para keluarga korban hingga kini terus menuntut keadilan, tapi para penegak hukum dan sistem masih belum banyak yang berpihak. 

Untuk itu, kampanye mengenai relasi kesetaraan dan kesalingan antara laki-laki dan perempuan harus terus digaungkan termasuk narasi Islam yang sebenarnya telah lama menyuarakannya melalui ajaran yang dibawa oleh Nabi Muhammad.

Kalian bisa kolaborasi buat bantu BincangMuslimah.com terus menyajikan artikel-artikel yang bermanfaat dengan berbelanja minimal 150.000 di Allofresh. Dapatkan rangkaian cashback dengan download aplikasinya disini dan masukan kode AFBS12 saat berbelanja

Rekomendasi

Femisida di Meksiko Femisida di Meksiko

Machismo, Femisida di Meksiko yang Mengatasnamakan Budaya

femisida kekerasan ekstrim perempuan femisida kekerasan ekstrim perempuan

Mengenal Femisida, Kekerasan Paling Ekstrim pada Perempuan

perempuan pada masa jahiliyah perempuan pada masa jahiliyah

Ternyata Begini Keadaan Perempuan pada Masa Jahiliyah…

Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

amalan meringankan sakaratul maut amalan meringankan sakaratul maut

Amalan untuk Meringankan Penderitaan Sakaratul Maut

Ibadah

Frugal living Rasulullah Frugal living Rasulullah

Frugal Living ala Rasulullah

Khazanah

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam

Lima Perbedaan Lelaki dan Perempuan dalam Shalat

Ibadah

krisis lingkungan krisis lingkungan

Aktivis Lingkungan Berbasis Agama Serukan Pemerintah Serius Atasi Krisis Lingkungan

Berita

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

Hukum dan Hikmah Membersihkan Rambut Kemaluan Bagi Perempuan

Ibadah

nyai hamdanah sejarah islam nyai hamdanah sejarah islam

Nyai Hamdanah, Tokoh Perempuan yang Turut Andil dalam Sejarah Islam Nusantara

Khazanah

Trending

istihadhah shalat sunah fardhu istihadhah shalat sunah fardhu

Bolehkah Perempuan Istihadhah Shalat Sunah dengan Wudhu Shalat Fardhu?

Ibadah

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

diperhatikan Memilih pasangan hidup diperhatikan Memilih pasangan hidup

Tafsir Al-Baqarah Ayat 221: Hal yang Harus Diperhatikan saat Memilih Pasangan Hidup

Kajian

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

angin vagina membatalkan wudhu angin vagina membatalkan wudhu

Apakah Angin yang Keluar dari Vagina Dapat Membatalkan Wudhu?

Ibadah

doa menjelang persalinan rasulullah doa menjelang persalinan rasulullah

Doa Menjelang Persalinan dari Rasulullah untuk Fatimah

Ibadah

Makna aurat buya syakur Makna aurat buya syakur

Empat Makna Aurat Menurut Buya Syakur Yasin

Kajian

Masa iddah perempuan hamil Masa iddah perempuan hamil

Masa Iddah Perempuan Hamil yang Cerai Kemudian Keguguran

Kajian

Connect