Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Kasus Kekerasan Seksual Harus Diusut Tuntas dalam Ranah Hukum

Kasus Kekerasan Seksual Diusut

BincangMuslimah.Com – Hati kembali dibuat miris dengan informasi kekerasan seksual yang lagi-lagi terjadi di bumi pertiwi, tepatnya terjadi di Brebes, Jawa Tengah. Hati dibuat pedih ketika diketahui korban masih anak-anak yaitu berusia 15 tahun, ia diperkosa oleh enam pria. Tidak sampai di sana, kabar lain yang mengejutkan adalah kasus kekerasan seksual ini berakhir damai di rumah kepala desa. 

Menurut informasi yang beredar, sebuah lembaga swadaya masyarakat (LSM) telah mencoba mempertemukan pihak korban dengan pelaku. 

Pertemuan nyatanya dilakukan di rumah kepala desa setempat. Di dalam pertemuan tersebut, diketahui jika keluarga pelaku dengan korban bersepakat untuk menempuh jalan damai, alias kasus kekerasan seksual yang terjadi tidak diusut hingga tuntas dan tidak mempersoalkan kasus ini ke ranah hukum. 

Jalur damai ini diselingi dengan uang kompensasi dari keluarga pelaku. Dalam perjanjian tersebut, keluarga korban akan dituntut kalau membawa persoalan ini ke ranah hukum. 

Sontak, kabar ini menjadi tanda tanya bagi berbagai lapisan masyarakat. Kok, bisa tindak kejahatan pemerkosaan berakhir damai?

Berbagai kalangan pun menyayangkan jalur damai yang diambil. Di antaranya seperti Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI). Oleh komisioner KPAI, Dian Sasmita menegaskan jika kekerasan seksual bukan diselesaikan dengan jalur damai. Tapi harus diproses secara serius dan berkeadilan. 

Membiarkan pelaku melenggang bebas tanpa ada tuntutan hukum bisa saja membuat perilaku biadab tersebut kembali terulang. Bukan tidak mungkin akan ada korban-korban lainnya karena tidak ada efek jera yang didapatkan oleh para pelaku. 

Sikap yang sama pun juga dikeluarkan dari Komnas Perempuan. Wakil Ketua Komnas Perempuan, Mariana Amiruddin, sangat menyayangkan pemerkosaan yang dilakukan oleh enam remaja tersebut berakhir damai. 

Menurutnya, kekerasan seksual tidak boleh berakhir dengan jalan damai. Banyak dampak yang dirasakan oleh korban usai peristiwa memilukan tersebut. Selain dampak fisik, kekerasan yang dialami korban dapat berdampak pada psikis. 

Terlebih, korban masih berusia anak-anak. Akan ada traumatis yang membekas pada dirinya. Ia akan menanggung trauma tersebut sepanjang hidup jika tidak mendapatkan pertolongan seperti rehabilitasi. Tentunya, hal ini akan berdampak pada masa depan si anak. 

Kasus kekerasan seksual yang berakhir dengan damai sebenarnya tidak sekali dua kali terjadi. Mungkin di luar sana masih banyak kasus yang serupa tapi tidak tercium oleh media atau massa. 

Cara ‘damai’ pun kerap dipilih karena masih ada stigma yang beredar di tengah masyarakat kita. Di antaranya seperti menjadi korban kekerasan seksual adalah aib yang harus segera ditutupi dan tidak boleh diperpanjang permasalahannya. 

Atau, ada juga stigma jika korban atau perempuan yang mendapatkan tindak kekerasan seksual adalah sebuah kesialan. Sehingga tabu untuk diungkap bahkan diperpanjang persoalannya. 

Stigma lain yang membuat gemas tapi masih ada di sekitar kita adalah ‘budaya menyalahkan korban’. 

Sudah seharusnya budaya dan stigma semacam ini dienyahkan jauh-jauh. Kekerasan seksual adalah tindak pidana yang harus diproses secara hukum. Indonesia sendiri telah mengesahkan Undang-Undang Tindak Pidana Kekerasan Seksual (UU TPKS). 

Membawa pelaku ke ranah hukum tentu saja sedikit banyaknya menunjukkan ketegasan negara dalam melindungi masyarakatnya. Dengan harapan, kasus kekerasan seksual dapat berkurang karena hukum telah mengatur sanksi atau perbuatan tersebut. 

Di sisi lain, payung hukum yang ditegakkan pada pelaku setidaknya dapat memberikan sedikit rasa aman dari korban. Ia tidak akan bertemu dengan orang yang telah melukainya secara fisik dan psikis. 

Lalu satu hal yang jangan sampai luput, yaitu memberikan perlindungan dan pendamping secara fisik serta psikis pada korban.  Perilaku kekerasan seksual adalah perbuatan keji.

Bahkan Islam sendiri mengecam segala sesuatu yang terkait dengan kekerasan seksual. Hal itu tercantum di dalam Al-Quran Al-Isra ayat 32:

وَلَا تَقْرَبُوا۟ ٱلزِّنَىٰٓ ۖ إِنَّهُۥ كَانَ فَٰحِشَةً وَسَآءَ سَبِيلًا

“Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk.”

Berdasarkan Tafsir as-Sa’di oleh Syaikh Abdurahman bin Nashir as-Sa’di pakar tafsir abad 14 H. Ayat ini menegaskan jika tidak hanya larangan untuk berbuat zina itu sendiri, tapi hal-hal yang mendekatkan ke arah sana. Kekerasan seksual juga termasuk di dalamnya. 

Menindak pelaku dan membawa kasus kekerasan seksual ke jalur hukum merupakan salah satu pembelajaran yang bisa diambil oleh masyarakat. Jika perbuatan perkosaan adalah tindakan tercela, biadab dan membawa kerugian yang amat besar. 

Oleh karena itu dapat disimpulkan jika jalur damai merupakan langkah yang sangat tidak tepat dalam menangani tindak kekerasan seksual. Sudah seharusnya pemerintah mengawasi betul penerapan hukum di tengah masyarakat.

Masyarakat juga berperan penting mengawal jalannya hukum. Bukan melestarikan stigma yang malah menyudutkan sekaligus menyalahkan korban. Pelaku kasus kekerasan seksual harus ditindak secara hukum dan harus diusut hingga tuntas agar korban mendapat perlindungan dan pendampingan yang tepat. 

 

Rekomendasi

kampanye rabbani victim blaming kampanye rabbani victim blaming

Kampanye Merek “Rabbani” yang Victim Blaming

Komnas Perempuan Luncurkan Instrumen Penanganan Kekerasan Seksual Berbasis Elektronik

dilecehkan fenomena bystander effect dilecehkan fenomena bystander effect

Tidak Ditolong Saat Dilecehkan di Lampu Merah, Tunjukkan Fenomena Bystander Effect

layanan aborsi korban pemerkosaan layanan aborsi korban pemerkosaan

Perlukah Layanan Aborsi Aman untuk Korban Pemerkosaan di Indonesia?

Aisyah Nursyamsi
Ditulis oleh

Melayu udik yang berniat jadi abadi. Pernah berkuliah di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Jurnalistik (2014), aktif di LPM Institut (2017), dan Reporter Watchdoc (2019). Baca juga karya Aisyah lainnya di Wattpad @Desstre dan Blog pribadi https://tulisanaisyahnursyamsi.blogspot.com

Komentari

Komentari

Terbaru

Perempuan Menjadi Sumber Fitnah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah

Benarkah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah?

Kajian

stigma perempuan memilih bekerja stigma perempuan memilih bekerja

Stop Stigma Pada Perempuan yang Memilih untuk Bekerja

Muslimah Talk

aturan anjuran mengucap salam aturan anjuran mengucap salam

Anjuran dan Aturan Mengucap Salam dalam Islam

Kajian

bentuk kesetaraan gender islam bentuk kesetaraan gender islam

Bagaimana Bentuk Kesetaraan Gender dalam Islam?

Muslimah Talk

Keluar Darah Istihadhah difasakh Keluar Darah Istihadhah difasakh

Istri Keluar Darah Istihadhah, Bolehkan Difasakh?

Kajian

Keutamaan Menikahi Gadis ghazali Keutamaan Menikahi Gadis ghazali

Keutamaan Menikahi Gadis atau Orang yang Belum Pernah Menikah Menurut Imam Ghazali

Kajian

Kisah Cinta Perempuan Cerdas Kisah Cinta Perempuan Cerdas

Kisah Cinta Perempuan Cerdas dan Pemuda Takwa

Khazanah

bertahan kdrt ketaatan suami bertahan kdrt ketaatan suami

Apakah Bertahan dalam KDRT Merupakan Bentuk Ketaatan pada Suami?

Kajian

Trending

hukuman mendidik dalam islam hukuman mendidik dalam islam

Penerapan Hukuman yang Mendidik untuk Anak dalam Islam

Kajian

Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa

Bagaimana Memahami Ayat “Arrijal Qowwamun ‘alan Nisaa”?

Kajian

kaki perempuan muslim aurat kaki perempuan muslim aurat

Apakah Kaki Perempuan Muslim Adalah Aurat?

Kajian

The Stoning of Soraya The Stoning of Soraya

Review Film “The Stoning of Soraya”; Suara Perempuan yang Dibungkam

Muslimah Talk

khadijah sahnun perempuan agama khadijah sahnun perempuan agama

Khadijah binti Sahnun, Perempuan Ahli Agama dan Politik

Khazanah

single mom ulama besar single mom ulama besar

Kisah Ibu dari Rabi’ah Ar-Ra’yi, Single Mom yang Didik Anaknya Jadi Ulama Besar

Khazanah

Kemuliaan Bulan Rajab ghazali Kemuliaan Bulan Rajab ghazali

Kemuliaan Bulan Rajab Menurut Imam Ghazali

Kajian

ulama perempuan kupi ii ulama perempuan kupi ii

Peran Ulama Perempuan dalam Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) II

Kajian

Connect