Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Daily

Delapan Kandungan Penting dalam Air Susu Ibu (ASI)

BincangMuslimah.Com – Air susu ibu (ASI) adalah makanan terbaik bagi anak dalam masa awal kehidupannya. Mengapa bisa begitu? Sebab, air susu ibu mengandung zat gizi yang paling sesuai dengan kualitas dan kuantitas anak untuk perkembangan dan pertumbuhannya. Hal ini berdasarkan pada fakta-fakta dari hasil temuan ilmiah oleh para ahli kesehatan.

Berikut adalah delapan fakta temuan ilmiah tentang menyusui atau pemberian ASI kepada anak yang ditulis Ari Sulistyawati dalam Buku Ajar Asuhan Kebidanan Pada Ibu Nifas. Komposisi ASI yang bersifat spesifik dan pada setiap ibu dan akan berubah dan berbeda dari waktu ke waktu. Perubahan ini disesuaikan dengan kebutuhan bayi. Berikut adalah delapan kandungan penting dalam ASI:

Pertama, kolostrum. Kolostrum adalah cairan encer dan sering yang berwarna kuning atau jernih dan kaya akan zat anti infeksi (10-17 kali lebih banyak dari susu matang) dan protein. Kolostrum keluar pada hari pertama hingga hari ketiga setelah melahrikan.

Kolostrum berguna untuk membersihkan zat sisa dari saluran pencernaan bayi dan mempersiapkan untuk makanan yang akan datang. Kolostrum adalah antibodi yang sangat baik untuk tubuh bayi sebab bisa membunuh kuman dalam jumlah besar dan bisa mengurangi resiko kematian.

Kedua, vitamin. ASI banyak mengandung vitamin baik yang bisa larut dalam lemak seperti vitamin A,D,E dan K. ASI juga mengandung vitamin yang bisa larut dalam air seperti vitamin C, asam nicotinic, B12, B1, B2 dan B6.

Ketiga, zat besi. Walaupun ASI mengandung sedikit zat besi yaitu sekitar 0,5-1,0 mg/liter, tapi telah banyak penelitian yang membuktikan bahwa bayi yang diberi ASI jarang terkena anemia.

Keempat, zat anti infeksi. ASI juga mengandung banyak anti infeksi terhadap berbagai penyakit seperti penyakit dalam saluran pernafasan atas, diare dan penyakit dalam saluran pencernaan.

Kelima, laktoferin. Zat ini terdapat banyak dalam ASI yakni sebanyak 1-6 mg/ml. Tapi, zat ini tidak terkandung dalam susu sapi. Laktoferin berguna untuk menyerap zat besi dan daripencernaan sehingga terhindar dari suplai zat besi yang dibutuhkan oleh organisme patogenik.

Keenam, ada faktor bifidus yakni zat yang meningkatkan pertumbuhan bakteri baik dalam usus bayi (Lactobasilus Bifidus) yang melawan pertumbuhan bakteri patogen.

Ketujuh, lisozim. Zat ini mempunyai kekuatan beberapa ribu kali lebih tinggi apabila dibandingkan dengan zat yang sama yang terdapat dalam susu sapi. Lisozim berguna untuk melawan serangan E.Coli dan Salmonela.

Kedelapan, taurin. Taurin adalah asam amino terbanyak kedua dalam ASI dan tidak terdapat dalam susu sapi. Zat ini berfungsi untuk memberikan nutrisi pada otak.

Kandungan yang ada dalam ASI tersebut tidak akan berkurang hingga dua tahun. Hal ini disebabkan karena ASI bersifat menyesuaikan dengan kebutuhan anak. Banyak penelitian menunjukkan bahwa ASI di tahun kedua justru mengandung energi yang semakin meningkat. Selain itu, ASI juga merupakan sumber lemak dan vitamin A yang tidak tergantikan oleh jenis makanan apapun.

Mengingat delapan kandungan penting dalam ASI tersebut, tak heran apabila ada perintah menyusui dalam al-Qur’an yang terdapat dalam surat Al-Baqarah Ayat 233 sebagai berikut:

۞ وَٱلْوَٰلِدَٰتُ يُرْضِعْنَ أَوْلَٰدَهُنَّ حَوْلَيْنِ كَامِلَيْنِ ۖ لِمَنْ أَرَادَ أَن يُتِمَّ ٱلرَّضَاعَةَ ۚ وَعَلَى ٱلْمَوْلُودِ لَهُۥ رِزْقُهُنَّ وَكِسْوَتُهُنَّ بِٱلْمَعْرُوفِ ۚ لَا تُكَلَّفُ نَفْسٌ إِلَّا وُسْعَهَا ۚ لَا تُضَآرَّ وَٰلِدَةٌۢ بِوَلَدِهَا وَلَا مَوْلُودٌ لَّهُۥ بِوَلَدِهِۦ ۚ وَعَلَى ٱلْوَارِثِ مِثْلُ ذَٰلِكَ ۗ فَإِنْ أَرَادَا فِصَالًا عَن تَرَاضٍ مِّنْهُمَا وَتَشَاوُرٍ فَلَا جُنَاحَ عَلَيْهِمَا ۗ وَإِنْ أَرَدتُّمْ أَن تَسْتَرْضِعُوٓا۟ أَوْلَٰدَكُمْ فَلَا جُنَاحَ عَلَيْكُمْ إِذَا سَلَّمْتُم مَّآ ءَاتَيْتُم بِٱلْمَعْرُوفِ ۗ وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ وَٱعْلَمُوٓا۟ أَنَّ ٱللَّهَ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ

Artinya: “Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan. Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan cara ma’ruf. Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya. Janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan karena anaknya dan seorang ayah karena anaknya, dan warispun berkewajiban demikian. Apabila keduanya ingin menyapih (sebelum dua tahun) dengan kerelaan keduanya dan permusyawaratan, maka tidak ada dosa atas keduanya. Dan jika kamu ingin anakmu disusukan oleh orang lain, maka tidak ada dosa bagimu apabila kamu memberikan pembayaran menurut yang patut. Bertakwalah kamu kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.” (Q.S. al-Baqarah: 233).

Selamat menyusui para ibu. Ingatlah bawa anak adalah titipan dari Allah Swt. yang mesti kita rawat dengan sepenuh hati, dengan pengorbanan diri tiada henti, yang bisa kita wujudkan dengan menyusui.[]

Rekomendasi

Ketentuan Puasa Bagi Ibu Hamil dan Menyusui

Menyusui Anak Kurang dari Dua Tahun, Bagaimana Hukumnya?

Ayu Alfiah Jonas
Ditulis oleh

Pengabdi Gayo Wine. Penulis buku kumpulan cerita pendek Sebuah Kencan yang Baik (2017) dan novel Pelagra (2019). Content Writer di Demokrasi.id. Blog pribadi: www.ayualfiahjonas.wordpress.com.

Komentari

Komentari

Terbaru

Privacy yang Berhak Dimiliki Seorang Istri Menurut Empat Madzhab

Kajian

perempuan rentan menjadi korban perempuan rentan menjadi korban

RUU PKS Resmi Disingkirkan dari Prolegnas 2020, Bagaimana Islam Memandang Pemimpin yang Menyia-yiakan Umat?

Kajian

Kecemburuan Ummahatul Mu’minin pada Syafiyyah, Putri Pemuka Yahudi

Kajian

mahar nikah mahar nikah

Mahar Nikah Menjadi Hak Istri atau Mertua?

Kajian

Benarkah Penghuni Neraka Paling Banyak Perempuan?

Kajian

mendidik anak mendidik anak

Parenting Islami ; Bagaimana Cara Mendidik Anak Untuk Perempuan Karir?

Keluarga

ruu pks ruu pks

RUU PKS akan Dihapus dari Prolegnas 2020, Ini Respon Kalis Mardiasih

Kajian

Sayyidah Nushrat al-Amin: Mufassir Perempuan Pertama Dengan Karya 30 Juz

Muslimah Talk

Trending

Keguguran, Haruskah Tetap Memberi Nama Untuk Anak?

Kajian

Istri Harus Patuh pada Suami atau Orang Tua?

Kajian

Empat Hal yang Mesti Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Berapa Kali Sehari Rasulullah Mengucapkan Istighfar?

Ibadah

Bolehkah Perempuan Pergi Haji dan Umrah Tanpa Disertai Mahram?

Ibadah

Perempuan Ahli Ibadah Masuk Neraka Gara-gara Ini

Kajian

Telaah Hadis; Benarkah Perempuan Tercipta dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

Anis Al-Muttaqin; Menilik Nilai Tasawuf dalam Manuskrip Nusantara

Kajian

Connect