Ikuti Kami

Muslimah Daily

Agar Aman, Perhatikan Tips Ini Sebelum Menggunakan Menstrual Cup

Agar Aman, Perhatikan Tips Ini Sebelum Menggunakan Menstrual Cup
Source: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Penggunaan menstrual cup di Indonesia masih terbilang sangat jarang. Bahkan kebanyakan perempuan masih asing mendengar istilah ini. Jikalaupun ada, mereka belum berani beralih menggunakan pembalut ke menstrual cup karena beberapa alasan, salah satunya keamanan. Lantas apa saja tips menggunakan menstrual cup agar lebih aman?

Salah satu kodrat perempuan adalah keluar darah dari vagina setelah umur sembilan tahun, tidak karena sakit atau melahirkan. Darah yang sejenis itu dikenal dengan darah haid. Dasar darah haid ini adalah firman Allah yang tersurat dalam Q.S. al-Baqarah ayat 222:

وَيَسْأَلُونَكَ عَنِ الْمَحِيضِ قُلْ هُوَ أَذًى فَاعْتَزِلُوا النِّسَاءَ فِي الْمَحِيضِ وَلَا تَقْرَبُوهُنَّ حَتَّى يَطْهُرْنَ فَإِذَا تَطَهَّرْنَ فَأْتُوهُنَّ مِنْ حَيْثُ أَمَرَكُمُ اللَّهُ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ

Artinya: “Mereka bertanya kepadamu tentang haid. Katakanlah, ‘Haid itu adalah kotoran.’ Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari perempuan di waktu haid; dan janganlah kamu mendekati mereka sebelum mereka suci. Apabila mereka telah suci, maka campurilah mereka itu di tempat yang diperintahkan Allah kepadamu. Sungguh, Allah menyukai orang-orang yang tobat dan menyukai orang-orang yang menyucikan diri. (Q.S. alBaqarah; 222)

Pada umumnya perempuan menggunakan pembalut saat haid sesuai dengan merk kesayangannya. Namun seiring berjalannya waktu, kini pembalut mulai tergeser dengan kehadiran menstrual cup. Menstrual cup adalah alat kesehatan yang bentuknya seperti corong minyak, dengan ukuran lebih kecil yang berbahan aman untuk tubuh.

Alat ini digunakan untuk “menadah” darah selama haid, mirip dengan fungsi pembalut. Namun bisa dipakai secara berulang-ulang, alias bisa dicuci dan dipakai kembali. Berbeda dengan pembalut yang hanya bisa dipakai dalam sekali saja, metode menggunakan menstrual cup ini dianggap lebih ramah lingkungan dan lebih efektif menampung darah menstruasi dibanding menggunakan pembalut.

Baca Juga:  Khilaf Berhubungan Intim saat Istri Haid, Harus Bagaimana?

Namun, agar lebih aman, ada lima tips penting yang harus diperhatikan ketika menggunakan menstrual cup sebagai berikut:

Cara memakai dan mengeluarkan menstrual cup

Menstrual cup dirancang terbuka di dalam vagina perempuan dan mampu menampung darah haid tanpa rasa sakit. Cara pemakaiannya bisa dilihat di instruksinya, bisa dengan duduk, berdiri, dan juga jongkok. Mary Jane Minkin, M.D., profesor klinis kebidanan, ginekologi, dan ilmu reproduksi di Universitas Yale, mengatakan seharusnya menstrual cup menutupi leher rahim. Jika ada yang terasa merembes, berarti posisi menstrual cup tidak tepat.

Adapun ketika mengeluarkan menstrual cup, cara terbaik mengeluarkannya adalah dengan memegang cup, remas dengan lembut, kemudian tarik keluar. Jika belum berhasil, kemungkinan ada otot dasar panggul yang sedang menegang. Jika dipaksa, bisa memicu cedera vagina. Karena itu penting rasanya untuk mengerti cara memakai dan mengeluarkannya.

Memilih ukuran yang pas

Sherry Ross, M.D., pakar kesehatan perempuan dan penulis She-ology: The Definitive Guide to Women’s Intimate Health, mengatakan apabila perempuan memakai ukuran yang tepat, ia bisa merasa nyaman dan tidak terasa sakit ketika menstrual cup.

Beliau juga menambahkan keterangan bahwa  ukuran yang lebih kecil ideal untuk remaja, pemula, dan mereka yang memiliki otot-otot vagina yang kuat atau leher rahim yang rendah. Sedangkan ukuran yang lebih besar biasanya dirancang untuk siapa saja yang memiliki aliran darah haid deras atau pernah melahirkan bayi secara normal.

Memperhatikan durasi pemakaian

Menstrual cup dihadirkan untuk menghindari kebocoran para perempuan kala haid, namun jika tidak memperhatikan durasi pemakaiannya, maka akan bocor juga. Disampaikan oleh Adeeti Gupta, M.D., pendiri Walk In GYN Care, bahwa menstrual cup cukup untuk haid yang amat deras dalam waktu dua jam. Namun jika tidak, menstrual cup bisa menampung selama 3-4 jam.

Baca Juga:  Yuk, Kenali Jenis dan Bahan Mukena Khas Indonesia yang Nyaman Digunakan Shalat

Memilih bahan dasar yang cocok dan tidak menimbulkan alergi

Beberapa jenis menstrual cup terbuat dari lateks, sehingga orang yang alergi terhadap bahan ini perlu berhati-hati dan lebih teliti saat membeli produk. Jika kamu memiliki alergi terhadap lateks, pilihlah menstrual cup yang terbuat dari silikon.

Menjaga kebersihan Menstrual cup

Menstrual cup harus selalu dicuci bersih setelah penggunaan. Bisa memakai sabun apa saja yang tidak berpori dan membilasnya, agar tidak ada residu yang tertinggal di dalamnya. Selain itu, juga perlu disterilsasi setiap bulan. Dengan menjaga kebersihan menstrual cup, maka tidak akan tercipta iritasi, infeksi, atau gangguan kesehatan lainnya pada vagina.

Itulah lima tips dalam menggunakan menstrual cup. Semoga dengan lima cara ini, pengunaan menstrual cup semakin aman bagi musliman.

Rekomendasi

Biografi Ning Amiroh Alauddin Biografi Ning Amiroh Alauddin

Biografi Ning Amiroh Alauddin; Pendakwah Fikih Perempuan Melalui Media Sosial

hukum wudhu bagi perempuan haid hukum wudhu bagi perempuan haid

Hukum Wudhu Bagi Perempuan Haid

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Empat Hal yang Perlu Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

istihadhah shalat sunah fardhu istihadhah shalat sunah fardhu

Bolehkah Perempuan Istihadhah Shalat Sunah dengan Wudhu Shalat Fardhu?

Ditulis oleh

Penulis adalah kandidat magister pengkajian Islam dalam bidang pendidikan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan aktif di Komunitas Jaringan Gusdurian Depok.

Komentari

Komentari

Terbaru

Umrah dan Waktu Pelaksanaannya Umrah dan Waktu Pelaksanaannya

Pengertian Umrah dan Waktu Pelaksanaannya

Ibadah

Rohana Kudus: Jurnalis Perempuan Pertama di Indonesia

Muslimah Talk

Adab Menerima Hadiah Imam Ghazali Adab Menerima Hadiah Imam Ghazali

Adab Menerima Hadiah Menurut Imam Ghazali

Kajian

Perempuan haid membaca tahlil Perempuan haid membaca tahlil

Hukum Perempuan Haid Membaca Tahlil

Kajian

Pengertian air musta'mal Pengertian air musta'mal

Pengertian Air Musta’mal dan Hukumnya untuk Bersuci

Kajian

Biografi Ning Amiroh Alauddin Biografi Ning Amiroh Alauddin

Biografi Ning Amiroh Alauddin; Pendakwah Fikih Perempuan Melalui Media Sosial

Muslimah Talk

Hukum Perempuan Membaca Tahlil Hukum Perempuan Membaca Tahlil

Bagaimana Hukum Perempuan Membaca Tahlil?

Kajian

Nikah tanpa wali Nikah tanpa wali

Apa Konsekuensinya Jika Nikah Tanpa Wali?

Kajian

Trending

Doa keguguran Doa keguguran

Kehilangan Buah Hati Akibat Keguguran, Baca Doa yang Diajarkan Rasulullah Ini

Ibadah

masa iddah hadis keutamaan menikah masa iddah hadis keutamaan menikah

10 Hadis Tentang Keutamaan Menikah

Kajian

Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat

Doa agar Terhindar dari Prasangka Buruk pada Allah

Ibadah

Mengenal Rufaidah al-Aslamiyah: Perawat Perempuan Pertama dalam Sejarah Islam

Muslimah Talk

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Empat Hal yang Perlu Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Resensi Buku Pernah Tenggelam Resensi Buku Pernah Tenggelam

Resensi Buku Pernah Tenggelam: Halu Berlebihan Menenggelamkan Keimanan?

Diari

Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah

Kisah Bulan Madu Rasul dengan Shafiyah binti Huyay

Muslimah Talk

muslimah mencukur habis rambutnya muslimah mencukur habis rambutnya

Bolehkah Muslimah Mencukur Habis Rambutnya?

Kajian

Connect