Ikuti Kami

Khazanah

Syekh Ahmad Thayyib dan Payung Fatwa Ramah Terhadap Perempuan (Bagian 1)

Syekh Ahmad Thayyib
Source: sanadmedia.com

BincangMuslimah.Com – Syekh Ahmad Thayyib sebagai Imam Besar Azhar tentunya mempunyai keistimewaan dalam beberapa pemikirannya. Dalam pemikirannya, beliau yang berlatarbelakang akidah dan filsafat Islam tentunya melihat segala hal dari sudut pandang dari sudut lain. Pemikiran-pemikiran beliau inilah yang menjadikan angin segar bagi Azhari khususnya. Beberapa hasil pemikiran beliau terkumpul dalam buku, fatwa-fatwa, majalah, dan masih banyak lagi. 

Karena kegemarannya dalam menulis, beliau dijuluki sebagai ulama moderat yang selalu menggaungkan persatuan, persamaan, dan ideologi Islam yang rahmatan lil alamin. Dikutip dari The Muslim 500: The World’s Most Influential Muslims, Syekh Ahmad Thayyib dinobatkan sebagai sosok yang mempunyai pengaruh pada tahun 2017-2018.

Salah satu bentuk pemikiran beliau yang sedang dikaji baru-baru ini adalah gebrakan beliau dalam mendobrak adat, tradisi, dan budaya yang mengikat perempuan dengan mengatasnamakan agama. Sering kali kita mengalami diskriminasi terhadap kaum perempuan dengan embel-embel agama. Seperti diperbolehkan memukul perempuan, perempuan dilarang keluar rumah tanpa izin suami, tidak adanya hak waris, dan masih banyak lagi. Kemudian, banyak dari masyarakat memahami bahwasannya mereka melakukan hal-hal tersebut berdasarkan perintah Allah.

Untuk menjawab keresahan tersebut, Imam Ahmad Thayyib dalam Sout al-Azhar, yang dikeluarkan pada 16 Februari 2022 mendobrak hal-hal yang bertolak belakang dengan visi dan misi agama. Berikut akan kami rinci pemahaman yang salah dengan mengatasnamakan agama. 

Islam Melarang Adanya Kekerasan Terhadap Perempuan

Dari realitas yang ada, perempuan seringkali menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga. Di Indonesia, periode Januari-Juni 2023 dalam catatan Sistem Informasi Online Perlindungan Perempuan dan Anak (Simfoni PPPA) mendapati bahwa kasus Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT) memegang angka 48,04 persen atau 7.649 kasus yang tercatat di Indonesia. 

AlloFresh x Bincang Muslimah

Catatan KDRT terhadap perempuan juga terjadi di Mesir. Dilansir dari Al-Arabiyah, jumlah KDRT di Mesir mengalami penurunan, dari 28 persen di tahun 2006 ke 23 persen di tahun 2023. Meski 17 tahun mengurangi penurunan yang lambat, menyuarakan hak-hak perempuan harus terus digaungkan. 

Imam Ahmad Thayyib, dalam tulisannya melarang keras adanya kekerasan dalam rumah tangga, khususnya perempuan dan anak-anak. Setelah ditelisik lebih lanjut, perempuan rawan menjadi korban KDRT karena beberapa orang memahami Alquran secara tekstual seperti penggalan ayat dalam Q.S An-Nisa [4]: 34 berikut, 

وَٱلَّٰتِى تَخَافُونَ نُشُوزَهُنَّ فَعِظُوهُنَّ وَٱهْجُرُوهُنَّ فِى ٱلْمَضَاجِعِ وَٱضْرِبُوهُنَّ ۖ فَإِنْ أَطَعْنَكُمْ فَلَا تَبْغُوا۟ عَلَيْهِنَّ سَبِيلًا ۗ إِنَّ ٱللَّهَ كَانَ عَلِيًّا كَبِيرًا

Artinya: “Wanita-wanita yang kamu khawatirkan nusyuznya, maka nasehatilah mereka dan pisahkanlah mereka di tempat tidur mereka, dan pukullah mereka. Kemudian jika mereka mentaatimu, maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkannya. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.” 

Dari pemahaman ayat tersebut, lafal وَٱضْرِبُوهُنَّ seringkali dipahami perempuan boleh dipukul ketika tidak taat kepada suami, dengan penggalan ayat di atas cukup meyakinkan bahwasannya perempuan diperbolehkan dipukul sesuai dengan apa yang terkandung dalam Alquran. 

Dalam tafsirannya, Syekh Ahmad Thayyib meluruskan pemahaman keliru yang mengakar di masyarakat. Lafal وَٱضْرِبُوهُنّ bukan dimaknai secara mentah-mentah memukul istri, akan tetapi dimaknai secara balaghah. Karena lafal tersebut tentunya bertentangan dengan ayat-ayat Alquran lainnya, seperti  وَعَاشِرُوهُنَّ بِٱلْمَعْرُوف (menggauli dengan baik), وَلَا تُضَآرُّوهُنَّ (jangan menyusahkan perempuan), dan masih banyak lagi. 

Selain itu, perlu digaris bawahi, Nabi sebagai role model muslim tidak pernah memukul istrinya barang sekalipun. Bahkan, ketika istri beliau sedang marah, beliau tidak segan-segan meminta maaf, bukan memarahi atau memukul. 

Kalian bisa kolaborasi buat bantu BincangMuslimah.com terus menyajikan artikel-artikel yang bermanfaat dengan berbelanja minimal 150.000 di Allofresh. Dapatkan rangkaian cashback dengan download aplikasinya disini dan masukan kode AFBS12 saat berbelanja

Rekomendasi

pembekalan pernikahan pembekalan pernikahan

Kata Ulama Al-Azhar Tentang Pembekalan Pernikahan dalam Islam

Fatwa Ramah Terhadap Perempuan Fatwa Ramah Terhadap Perempuan

Syekh Ahmad Thayyib dan Payung Fatwa Ramah Terhadap Perempuan (Bagian 2)

Resensi Buku Pedoman Wanita Muslimah: Fatwa-fatwa Seputar Perempuan & Beberapa Permasalahan yang Sering Ditanyakan Resensi Buku Pedoman Wanita Muslimah: Fatwa-fatwa Seputar Perempuan & Beberapa Permasalahan yang Sering Ditanyakan

Resensi Buku: Pedoman Wanita Muslimah

Munas NU 2023: Tanya ke AI Boleh, Jadi Pedoman Haram Munas NU 2023: Tanya ke AI Boleh, Jadi Pedoman Haram

Munas NU 2023: Tanya ke AI Boleh, Jadi Pedoman Haram

Ditulis oleh

Mahasiswi Universitas Al-Azhar, Kairo jurusan Akidah dan Filsafat.

Komentari

Komentari

Terbaru

amalan meringankan sakaratul maut amalan meringankan sakaratul maut

Amalan untuk Meringankan Penderitaan Sakaratul Maut

Ibadah

Frugal living Rasulullah Frugal living Rasulullah

Frugal Living ala Rasulullah

Khazanah

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam

Lima Perbedaan Lelaki dan Perempuan dalam Shalat

Ibadah

krisis lingkungan krisis lingkungan

Aktivis Lingkungan Berbasis Agama Serukan Pemerintah Serius Atasi Krisis Lingkungan

Berita

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

Hukum dan Hikmah Membersihkan Rambut Kemaluan Bagi Perempuan

Ibadah

nyai hamdanah sejarah islam nyai hamdanah sejarah islam

Nyai Hamdanah, Tokoh Perempuan yang Turut Andil dalam Sejarah Islam Nusantara

Khazanah

Trending

istihadhah shalat sunah fardhu istihadhah shalat sunah fardhu

Bolehkah Perempuan Istihadhah Shalat Sunah dengan Wudhu Shalat Fardhu?

Ibadah

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

diperhatikan Memilih pasangan hidup diperhatikan Memilih pasangan hidup

Tafsir Al-Baqarah Ayat 221: Hal yang Harus Diperhatikan saat Memilih Pasangan Hidup

Kajian

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

angin vagina membatalkan wudhu angin vagina membatalkan wudhu

Apakah Angin yang Keluar dari Vagina Dapat Membatalkan Wudhu?

Ibadah

doa menjelang persalinan rasulullah doa menjelang persalinan rasulullah

Doa Menjelang Persalinan dari Rasulullah untuk Fatimah

Ibadah

Makna aurat buya syakur Makna aurat buya syakur

Empat Makna Aurat Menurut Buya Syakur Yasin

Kajian

Masa iddah perempuan hamil Masa iddah perempuan hamil

Masa Iddah Perempuan Hamil yang Cerai Kemudian Keguguran

Kajian

Connect