Ikuti Kami

Kajian

Fatwa Hukum Pewarna Karmin di Berbagai Negara

Fatwa Hukum Pewarna Karmin di Berbagai Negara
Fatwa Hukum Pewarna Karmin di Berbagai Negara

BincangMuslimah.Com – Karmin adalah pewarna merah alami yang berasal dari serangga cochineal. Terdapat perbedaan fatwa mengenai hukum pewarna karmin di berbagai negara. Karena dihasilkan dari serangga, beberapa negara mengharamkan penggunaannya di berbagai produk, baik makanan maupun kosmetik. Namun, beberapa negara lain tetap memperbolehkan dengan alasan tertentu. 

Alasan Karmin Digunakan

Serangga Cochineal memiliki zat pewarna alami yang disebut asam karminat yang diekstraksi dari tubuh serangga tersebut. Karmin memiliki warna merah yang cerah dan stabil, sehingga sering digunakan sebagai pewarna makanan, minuman, kosmetik, dan obat-obatan. Karmin juga digunakan sebagai pewarna kain dan tekstil sejak zaman dahulu.

Adapun produk-produk yang mengandung karmin memiliki nama kode E120 di Uni Eropa dan FD&C Red No. 4 di Amerika Serikat. Beberapa produk yang sering menggunakan pewarna karmin, seperti permen, yogurt, es krim, saus, soda, lipstik, blush on, obat batuk, dan obat pilek.

Karmin aman dikonsumsi oleh manusia, tetapi ada beberapa orang yang alergi terhadap serangga Cochineal, sehingga dapat mengalami reaksi alergi jika mengkonsumsi produk yang mengandung karmin.Di Indonesia sendiri, karmin telah disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) sebagai pewarna makanan yang aman dikonsumsi.

Cara Pengolahan Karmin

Adapun kandungan Karmin adalah pigmen merah yang terdiri dari asam karminat dan aluminium. Proses pembuatan karmin sendiri dimulai dengan mengumpulkan serangga cochineal. Serangga ini dikumpulkan dari kaktus di mana mereka hidup. Setelah dikumpulkan, serangga cochineal dihancurkan untuk mengekstrak asam karminat. Asam karminat kemudian dicampur dengan garam aluminium untuk menghasilkan pewarna karmin.

Fatwa Haram Hukum Pewarna Karmin di Berbagai Negara

Hingga saat ini ada beberapa negara yg mengharamkan karmin. Larangan tersebut didasarkan pada alasan agama karena terbuat dari serangga yang dianggap najis. Selain itu, ada juga alasan kesehatan, yaitu karmin dapat menyebabkan reaksi alergi pada beberapa orang.

Baca Juga:  Apakah Makanan dari Pewarna Karmin Halal Dikonsumsi? Berikut Fatwa para Ulama Dunia

Berikut adalah penjelasan lebih lanjut mengenai larangan karmin di beberapa negara: 

Indonesia

Lembaga Bahtsul Masail Nahdlatul Ulama (LBM-NU) Jawa Timur mengeluarkan fatwa yang mengharamkan penggunaan karmin pada tahun 2023. Fatwa ini didasarkan pada pandangan dalam Madzhab Syafi’i yang memandang bahwa bangkai serangga (hasyarat) dianggap najis dan menjijikkan.

Iran

Iran melarang penggunaan karmin dalam produk makanan dan minuman sejak tahun 2007. Larangan ini didasarkan pada fatwa Majelis Fatwa Iran yang menyatakan bahwa karmin haram karena terbuat dari bangkai serangga.

Israel

Israel melarang penggunaan karmin dalam produk makanan dan minuman sejak tahun 2013. Larangan ini didasarkan pada fatwa Mahkamah Rabbin Tinggi Israel yang menyatakan bahwa karmin haram karena terbuat dari bangkai serangga.

Palestina

Palestina melarang penggunaan karmin dalam produk makanan dan minuman sejak tahun 2014. Larangan ini didasarkan pada fatwa Majelis Fatwa Palestina yang menyatakan bahwa karmin haram karena terbuat dari bangkai serangga.

Uni Emirat Arab

Uni Emirat Arab melarang penggunaan karmin dalam produk makanan dan minuman sejak tahun 2016. Larangan ini didasarkan pada peraturan pemerintah yang menyatakan bahwa karmin dapat menyebabkan alergi pada beberapa orang.

Fatwa Halal Hukum Pewarna Karmin di Berbagai Negara

Di sini lain, beberapa ulama lain berpendapat bahwa karmin adalah halal karena tidak mengandung unsur najis dan tidak membahayakan kesehatan. Lembaga fatwa yang menghalalkan karmin umumnya berpegang pada pendapat bahwa karmin tidak mengandung unsur najis karena tidak termasuk dalam kategori hewan yang haram dimakan. Selain itu, karmin juga tidak membahayakan kesehatan karena telah diuji secara ilmiah dan dinyatakan aman untuk dikonsumsi

Berikut adalah lembaga fatwa di dunia yang menghalalkan karmin, di antaranya: Majelis Ulama Indonesia (MUI), Council of Islamic Jurisprudence of North America (CIINA), Islamic Fiqh Academy of the Organization of Islamic Cooperation (OIC), Islamic Fiqh Council of Europe (IFCE), Fatwa Council of the Muslim World League (MWL), Fatwa Council of the European Council for Fatwa and Research (ECFR), dan Fatwa Council of the World Association of Muslim Scholars (WAMY). 

Baca Juga:  Produk Kosmetik Mengandung Karmin, Haram?

Lembaga-lembaga fatwa tersebut menghalalkan karmin dengan pertimbangan bahwa serangga cochineal yang digunakan sebagai bahan baku pewarna karmin tidak termasuk hewan yang haram dimakan dalam Islam. Serangga cochineal merupakan sejenis kutu daun yang hidup di kaktus dan tidak memiliki darah atau saraf. Oleh karena itu, serangga cochineal tidak termasuk hewan yang memiliki perasaan dan kesakitan.

Selain itu, lembaga-lembaga fatwa tersebut juga mempertimbangkan bahwa karmin merupakan pewarna alami yang aman dikonsumsi. Karmin telah digunakan sebagai pewarna makanan dan minuman selama berabad-abad, dan tidak ada bukti ilmiah yang menunjukkan bahwa karmin berbahaya bagi kesehatan.

Pendapat Ulama Klasik Mengenai Karmin

Cochineal dalam kitab klasik dikategorikan sebagai hasyarat.  Dalam kitab Al-Majmu Syarh Al Muhadzab Imam An Nawawi menyebutkan: 

وأما الحشرات فبفتح الحاء والشين وهي هوام الأرض وصغار دوابها 

Artinya: “Hasyarat adalah kutu/serangga dan binatang kecil di bumi”

Dalam hal ini, ulama klasik terbagi menjadi dua kubu. Ada yang menghukumi ketika mengkonsumsinya halal dan ada pula yang haram. Dalam kitab “As-Syarh Al-Kabir”. Juz: 11, hal. 73 Ibnu Qudamah mengatakan:

 … فعلى هذا من المستخبثات الحشرات كالديدان والجعلان وبنات وردان والحنافسِ والفار والْأوزاغ والحرباء وَالعضا والحراذين والعقارِب والحيات، وبهذا قال أبو حنيفة وَالشافعي ورخص مالك وابن أبي ليلى، والأوزاعي في ذلك كله إلا الأوزاع، فإن ابن عبد البر قال هو مجمع على تحريمه،

 

Artinya: “Serupa dengan masalah ini tentang hukum hewan yang menjijikkan adalah al-hasyarat seperti cacing, kumbang (jenis scarabs), kecoa, kumbang, tikus, tokek, bunglon, ad-‘adha, tikus sejenis rattus, kalajengking, dan ular, semuanya menurut imam Abu Hanifah dan imam as-Syafi’i hukumnya haram. Sedangkan menurut imam Malik, Ibnu Abu Laila dan al-Auza’i hukumnya boleh, kecuali hewan tokek, karena imam Ibnu Abdul Bar mengatakan kesepakatan ulama tentang keharamannya.”

Cara Menyikapi Dua Fatwa yang Berseberangan

Pertama-tama, perlu diketahui bahwa fikih memang menjadi ranah untuk berijtihad, sehingga seringkali melahirkan adanya perbedaan pendapat. Bahkan dikatakan dalam kitab Al-Muwafaqat, Juz 5, hlm. 122:

Baca Juga:  Keutamaan I’tikaf di Beberapa Masjid Istimewa

مَنْ لَمْ يَعْرِفِ اخْتِلَافَ الْقِرَاءَةِ فَلَيْسَ بِقَارِئٍ، وَمَنْ لَمْ يَعْرِفِ اخْتِلَافَ الْفُقَهَاءِ فَلَيْسَ بِفَقِيهٍ

Artinya: “Orang yang tidak mengetahui perbedaan bacaan qiraat dalam Alquran tidak bisa disebut dengan ahli qiraat, sebagaimana pula orang yang tidak mengetahui perbedaan pendapat di kalangan ahli fikih, ia tidak bisa disebut dengan ahli fikih”. 

Dengan demikian, demi menjaga stabilitas hubungan, mari saling menghargai pandangan. Agar tidak terjadi perpecahan, perbedaan pandangan harus dikelola dengan kelapangan dada. Umat Islam dianjurkan untuk menghormati perbedaan fatwa hukum karmin tersebut. Bagi umat Islam yang mengikuti fatwa yang menghalalkan dan membolehkan, tidak perlu memaksakan pendapatnya kepada umat Islam yang mengikuti fatwa yang mengharamkan.

Sebaliknya, bagi umat Islam yang mengikuti fatwa yang mengharamkan, tidak perlu menghakimi umat Islam yang mengikuti fatwa yang menghalalkan. Hidup indah dengan perbedaan pendapat, terlebih dalam persoalan khilafiyah.

Rekomendasi

pewarna karmin halal dikonsumsi pewarna karmin halal dikonsumsi

Apakah Makanan dari Pewarna Karmin Halal Dikonsumsi? Berikut Fatwa para Ulama Dunia

Produk Kecantikan Mengandung Karmin, Halal atau Haram? Produk Kecantikan Mengandung Karmin, Halal atau Haram?

Produk Kosmetik Mengandung Karmin, Haram?

Hukum Memakai Lipstik Muslimah Hukum Memakai Lipstik Muslimah

Hukum Memakai Lipstik bagi Muslimah

Ditulis oleh

Mahasiswi Studi Keislaman UIN Jakarta dan Mahasantri Darus-Sunnah International Institute for Hadith Sciences.

Komentari

Komentari

Terbaru

Biografi Siti Suryani Thahir Biografi Siti Suryani Thahir

Biografi Siti Suryani Thahir: Perintis Majelis Taklim Jakarta

Muslimah Talk

Perempuan Bekerja saat Iddah Perempuan Bekerja saat Iddah

Bolehkah Perempuan Bekerja saat Masa Iddah?

Kajian

Belum Berhaji Menjadi Badal Haji Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Hukum Orang yang Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Ibadah

Biografi Yenny Wahid Biografi Yenny Wahid

Biografi Alissa Wahid: Pejuang Moderasi Beragama Perempuan Indonesia

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Kajian

denda larangan haji denda larangan haji

Denda yang Harus Dibayar saat Melanggar Larangan Haji

Ibadah

Tiga macam ibadah haji Tiga macam ibadah haji

Tiga Macam Ibadah Haji, Apa Saja?

Kajian

Trending

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

Connect