Ikuti Kami

Khazanah

Kisah Wafatnya Siti Khadijah dan Permohonan Terakhirnya

tantangan menjalani i'tikaf ramadhan
Source: gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Tahun ke-10 kenabian, tepatnya hari kesepuluh Ramadhan ternyata menjadi hari terakhir Sayyidah Khadijah. Selama 25 tahun lamanya, ia membersamai Rasulullah dalam kehidupan rumah tangganya sekaligus beliau juga paling berjasa dalam mendukung dakwah dan penyebaran agama Islam. Sebelum menjelang kematiannya tersebut, Siti Khadijah telah menyampaikan permohonan terakhirnya kepada Rasulullah.

Sebagaimana diceritakan oleh Ibnu Hisyam dalam kitab Sirah Nabawiyah, ketika Rasulullah hendak masuk ke rumahnya sepulangnya berdakwah, istri terkasihnya itu menyambut beliau di depan pintu. Ketika hendak berdiri, ia diminta tetap di tempatnya, karena posisinya sedang menyusui Siti Fatimah.

Berhubung lelah usai berdakwah, Nabi memindahkan Fatimah ke tempat tidur. Seketika beliau berbaring dipangkuan Siti Khadijah. Di saat tertidur, istrinya itu membelai kepala Nabi dengan kelembutan dan kasih sayang. Tak terasa air matanya jatuh di pipi Nabi, sehingga beliau terjaga dari tidurnya.

Nabi pun bertanya kepadanya, “Dahulu engkau perempuan mulia dan bangsawan. Kini engkau dihina oleh orang lain. Semua orang menjauhimu. Kekayaanmu habis. Apakah engkau menyesal bersuamikan Muhammad?” 

“Wahai Rasulullah, bukan itu yang saya tangisi. Kemuliaan dan kekayaan telah kuserahkan pada Allah dan RasulNya. Sekarang saya tak punya apa-apa, tetapi engkau terus memperjuangkan agama ini. Seandainya saya mati, namun perjuangan ini belum selesai. Maka galilah lubang kuburku. Ambillah tulang belulangku untuk dijadikan jembatan menyeberangi sungai atau lautan,” jawab ummul mukminin tersebut.

Menjelang ajalnya, Sayyidah Khadijah terbaring sakit, saat itu ia berkata kepada Nabi, “Saya memohon maaf kepadamu, Ya Rasulullah, sebagai istrimu belum dapat berbakti kepadamu.”

Rasulullah pun menjawab, “Jauh dari itu ya Khadijah. Engkau telah mendukung dakwah Islam sepenuhnya.”

Di saat yang berbeda, Sayyidah Khadijah juga memanggil Fatimah sambil berbisik bahwa ajalnya akan tiba. Ia takut akan siksa kubur, karena merasa belum jauh dari ketaatan kepada Allah dan RasulNya. Maka sebelum tiba kematiannya, ia meminta tolong kepada putrinya untuk menyampaikan kepada Rasulullah, agar sorban yang biasa dipakai saat menerima wahyu dari Allah dijadikan kain kafan untuk menutupi jasadnya.

Baca Juga:  Alexandra Avierino: Sastrawan Pemberdaya Perempuan

Perempuan mulia itu meminta tolong putrinya, sebab merasa malu dan takut untuk mengatakan hal tersebut pada Rasulullah. Mendengar hal itu, Nabi mengatakan kepadanya, bahwa Allah mengirimkan salam dan telah menyiapkan surga untuk istrinya. Di saat yang sama, Siti Khadijah pun menghembuskan nafas terakhir di pangkuan suami tercinta. Dekapan Nabi menumpahkan air matanya serta orang-orang yang ada di sekitar itu.

Nabi menyadari bahwa tidak akan pernah mendapatkan istri sebaik Siti Khadijah. Pengabdiannya pada Islam dan tugasnya mendampingi Nabi sangat luar biasa. Semua hartanya dihibahkan untuk Islam. Semua pakaian umat muslim yang dipakai, termasuk pakaian Nabi, didapatkan darinya. Namun saat kematian Siti Khadijah, ia hanya menginginkan kain sorban sebagai permohonan terakhirnya.

“Lalu kenapa permohonan terakhirmu hanya selembar sorban.” Kata Rasulullah di hadapan jasad Sayyidah Khadijah.

Kain Kafan Pemberian dari Allah

Dalam suasana kewafatan Sayyidah Khadijah, Malaikat Jibril turun dari langit, mengucapkan salam dan membawa lima kain kafan.

“Untuk siapa kain kafan ini, wahai Jibril?” Tanya Rasulullah sembari menjawab salam Jibril.

“Kain kafan ini untuk Khadijah, Rasulullah, Fatimah az-Zahra, Ali bin Abi Thalib dan Hasan bin Ali. Namun cucumu yang satu, yakni Husein bin Ali tidak memiliki kain kafan. Dia akan dibantai dan tergeletak tanpa kain kafan dan dimandikan,” jawab Jibril sambil menangis.

Dalam suasana penuh duka tersebut Nabi berdoa, “Ya Allah Ya Rabbi, limpahkanlah rahmatMu pada Khadijah yang selalu membantuku dalam menegakkan Islam. Mempercayaiku ketika ada orang lain menentang dan menentramkanku di saat orang lain membuatku gelisah. Kau meninggalku sendirian dalam perjuanganku, siapa lagi yang akan membantuku,” 

Para sahabat yang berada di sekitar Rasulullah ikut menangis melihat hal itu. Rasulullah mengenang istrinya semasa hidup. Khadijah, istri yang teramatat dicintainya telah tiada untuk selama-lamanya.

Baca Juga:  Tujuh Keistimewaan Sayyidah Khadijah yang Tak Banyak Orang Tahu

Sejarah mencatat, ⅔ kekayaan Kota Makkah adalah milik Siti Khadijah. Tetapi saat hendak menjelang kematiannya, tidak ada kain kafan yang bisa menutupi jasadnya, sehingga ia meminta kain sorban Rasulullah yang biasa digunakan saat menerima wahyu dijadikan permohonan terakhirnya agar ia selamat dari kekhawatirannya saat berada di alam kubur kelak. Wallahu a’lam.[]

Rekomendasi

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar Cinta Sejati dari Sayyidah Khadijah

menolak dijodohkan bahasa cinta menolak dijodohkan bahasa cinta

Kisah Pertemuan Nabi Muhammad dengan Siti Khadijah

Keistimewaan Sayyidah khadijah Keistimewaan Sayyidah khadijah

Tujuh Keistimewaan Sayyidah Khadijah yang Tak Banyak Orang Tahu

haul khadijah haul khadijah

11 Ramadhan Mengenang Haul Khadijah: Teladan Hebat Para Muslimah

Ditulis oleh

Khadimul 'Ilmi di Yayasan Taftazaniyah

Komentari

Komentari

Terbaru

Umrah dan Waktu Pelaksanaannya Umrah dan Waktu Pelaksanaannya

Pengertian Umrah dan Waktu Pelaksanaannya

Ibadah

Rohana Kudus: Jurnalis Perempuan Pertama di Indonesia

Muslimah Talk

Adab Menerima Hadiah Imam Ghazali Adab Menerima Hadiah Imam Ghazali

Adab Menerima Hadiah Menurut Imam Ghazali

Kajian

Perempuan haid membaca tahlil Perempuan haid membaca tahlil

Hukum Perempuan Haid Membaca Tahlil

Kajian

Pengertian air musta'mal Pengertian air musta'mal

Pengertian Air Musta’mal dan Hukumnya untuk Bersuci

Kajian

Biografi Ning Amiroh Alauddin Biografi Ning Amiroh Alauddin

Biografi Ning Amiroh Alauddin; Pendakwah Fikih Perempuan Melalui Media Sosial

Muslimah Talk

Hukum Perempuan Membaca Tahlil Hukum Perempuan Membaca Tahlil

Bagaimana Hukum Perempuan Membaca Tahlil?

Kajian

Nikah tanpa wali Nikah tanpa wali

Apa Konsekuensinya Jika Nikah Tanpa Wali?

Kajian

Trending

Doa keguguran Doa keguguran

Kehilangan Buah Hati Akibat Keguguran, Baca Doa yang Diajarkan Rasulullah Ini

Ibadah

masa iddah hadis keutamaan menikah masa iddah hadis keutamaan menikah

10 Hadis Tentang Keutamaan Menikah

Kajian

Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat

Doa agar Terhindar dari Prasangka Buruk pada Allah

Ibadah

Mengenal Rufaidah al-Aslamiyah: Perawat Perempuan Pertama dalam Sejarah Islam

Muslimah Talk

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Empat Hal yang Perlu Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Resensi Buku Pernah Tenggelam Resensi Buku Pernah Tenggelam

Resensi Buku Pernah Tenggelam: Halu Berlebihan Menenggelamkan Keimanan?

Diari

Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah

Kisah Bulan Madu Rasul dengan Shafiyah binti Huyay

Muslimah Talk

muslimah mencukur habis rambutnya muslimah mencukur habis rambutnya

Bolehkah Muslimah Mencukur Habis Rambutnya?

Kajian

Connect