Ikuti Kami

Khazanah

Karlina Supelli, Filsuf dan Astronom Perempuan Indonesia

karina supelli astronon indonesia
Foto Oleh Crisco 1492 - Karya sendiri, CC BY-SA 4.0, https://commons.wikimedia.org/w/index.php?curid=51755988

BincangMuslimah.Com – Karlina Supelli merupakan astronom perempuan Indonesia pertama. Ia dilahirkan di Jakarta pada 15 Januari 1958. Karlina merupakan peranakan Indonesia dan Belanda. Ia merupakan putri ke-11 pasangan Supelli dan Margaretha. Ayahnya adalah orang Sunda asli, sementara ibunya berkebangsaan Belanda.  Sejak kecil ia punya kepribadian yang cenderung soliter. Hal itu disebabkan oleh lingkungan masa kecilnya. Ibunya adalah seorang berkebangsaan Belanda yang dalam kesehariannya kurang suka bergaul dan lebih memilih berada di rumah untuk membaca buku. 

Tak hanya itu, saat pecah konfrontasi RI-Belanda dalam soal Papua Barat, posisinya sebagai anak keturunan sering menjadi bahan ejekan. Ketika sedang belajar sejarah di sekolah, ia dikatakan sebagai orang yang ketinggalan kapal saat kaum pengungsi Belanda pulang ke negaranya. Walaupun kata-kata itu dimaksudkan sebagai canda semata, namun ia sempat merasa kalau asal-usulnya dipertanyakan. Ia merasa tidak punya akar budaya. Jika ia pergi ke Belanda, ia disebut orang indo karena ayahnya orang Indonesia, sedangkan jika di Indonesia dia disebut penjajah

Setelah  lulus SMA, Karlina melanjutkan pendidikannya Fakultas Matematika Ilmu Alam (MIPA) Jurusan Astronomi di Institut Teknologi Bandung (ITB). Karlina memiliki minat yang sangat dalam terhadap fisika, matematika dan metafisika. Ia  juga tertarik mendalami filsafat. Karlina melanjutkan pendidikannya hingga gelar doktor astronomi (MSc) di bidang Space Science yang diperoleh dari University College of London, Inggris. Sedangkan,  ia juga memperoleh gelar doktor filsafat Universitas Indonesia. Pada tahun 1992, Karlina melanjutkan jenjang pendidikannya ke program Magister Filsafat Universitas Indonesia. 

Awal pertemuannya dengan filsafat cukup menarik. Semula ia tidak berminat sama sekali pada filsafat. Suatu hari, Ninok Leksono Dermawan, sang suami yang berprofesi sebagai wartawan senior di harian Kompas, tidak bisa masuk kuliah. Saat  itu suaminya sedang menempuh pendidikan untuk meraih gelar doktor di UI dan kebetulan juga satu mata kuliah dengannya. Sebagai istri, ia menawarkan untuk menggantikannya mengikuti kuliah filsafat dengan dosen Toetie Herawati. Setelah itu, ia merasa filsafat adalah ilmu yang menarik untuk ditekuni lebih lanjut.

Baca Juga:  Kamla Bhasin, Perempuan Pembaharu India

Selain itu, Karlina menemukan hubungan antara semua ilmu yang dikuasainya melalui pendidikannya di jenjang program doktor Filsafat. Menurutnya  pandangan bahwa hal-hal yang dianggap kebenaran ilmiah dalam kosmologi, sebenarnya hanya konstruksi benak manusia dan selalu berubah. Ia  membuat judul disertasi “Kosmologi empiris konstruktif: Suatu Telaah Filsafat Ilmu Terhadap Asas Antropik Kosmologis”. Pada tahun 1997 ia merampungkan disertasinya di Universitas Indonesia. Sebelum  masuk Filsafat, Karlina sangat tertarik pada Kosmologi. Dalam  penelitiannya banyak menemukan pertanyaan mendasar yang tidak bisa dia temukan jawabannya secara empiris. Pada  filsafat menurut Karlina, ia bisa menemukan jawaban dan penjelasan dari pertanyaan yang ia miliki.

Karlina Supelli juga merupakan sosok yang aktif dalam berorganisasi. Saat masih menjadi mahasiswa di Institut Teknologi  Bandung  (ITB), ia  merupakan aktivis kampus yang menjadi Ketua Himpunan. Pada tahun 1998 saat reformasi, Karlina mendadak menjadi sorotan media karena ia menjadi salah satu aktivis perempuan yang memperjuangkan hak-haknya pada masa itu. Karlina sampai harus ditahan pihak berwajib di Polda selama 23 jam. Alasannya, Karlina ditahan karena didakwa dengan tuduhan melanggar Pasal 510 KUHP. Aksi Karlina dalam bidang kemanusiaan tak berhenti di sana. Setelah itu, bersama para tokoh pro pemberantasan korupsi Indonesia, Karlina juga melayangkan seruan dan kritikan terhadap Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Ia  memandang kepemimpinan SBY yang dinilai kurang kuat dalam membangun ketertiban hukum. Dalam aksi itu, para tokoh juga menandatangani sebuah surat seruan terhadap Penyelamatan Bangsa dan dukungan kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk mengusut tuntas kasus korupsi yang melibatkan mantan Bendahara Umum Partai Demokrat, M.Nazaruddin.

Berefleksi  kembali perjalanan seorang Karlina sosok astronom perempuan pertama di Indonesia yang memberikan inspirasi bagi kita para perempuan untuk menjadi lebih baik. Perempuan tidak semata hanya berada di pintu yang sama. Perempuan sangat berhak menuntut hak-haknya seperti menempuh pendidikan, dan ikut berperan di tengah masyarakat. Karlina juga pernah mengungkapkan bahwa perempuan memiliki kemampuan berpikir yang sama dengan laki-laki. Jadi tidak menjadi suatu alasan bahwa perempuan menjadi halangan untuk berkembang di tengah masyarakat apalagi membangun negara yang sejahtera.

Rekomendasi

Biografi Siti Suryani Thahir Biografi Siti Suryani Thahir

Biografi Siti Suryani Thahir: Perintis Majelis Taklim Jakarta

Perempuan Bekerja saat Iddah Perempuan Bekerja saat Iddah

Bolehkah Perempuan Bekerja saat Masa Iddah?

Biografi Yenny Wahid Biografi Yenny Wahid

Biografi Alissa Wahid: Pejuang Moderasi Beragama Perempuan Indonesia

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Ditulis oleh

Mahasiswi UIN Jakarta dan volunter di Lapor Covid

Komentari

Komentari

Terbaru

Film Ipar Adalah Maut Film Ipar Adalah Maut

Review Film Ipar Adalah Maut; Badai Besar Bermula Dari Angin yang Tak Terlihat

Tak Berkategori

Perempuan Pelaku Fitnah Pertama Perempuan Pelaku Fitnah Pertama

Kajian Hadis: Perempuan Pelaku Fitnah Pertama

Kajian

poligami poligami

Tiga Syarat Melakukan Poligami

Kajian

Dampak Pernikahan Siri Dampak Pernikahan Siri

Dampak Pernikahan Siri, Perempuan dan Anak Sering Jadi Korban

Keluarga

menjaga toleransi menjaga toleransi

Perempuan Dukung Perempuan: Solusi Pemberantas Poligami Secara Sederhana

Kajian

cinta pengorbanan idul adha cinta pengorbanan idul adha

Belajar Arti Cinta dan Pengorbanan dari Sejarah Idul Adha

Kajian

Nasihat al-Ghazali Penuntut Ilmu Nasihat al-Ghazali Penuntut Ilmu

Nasihat Penting Imam al-Ghazali Bagi Penuntut Ilmu

Kajian

pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha

Zikir Setelah Shalat Dhuha: Lengkap Latin dan Artinya

Ibadah

Trending

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha

Zikir Setelah Shalat Dhuha: Lengkap Latin dan Artinya

Ibadah

Beauty Previllege terobsesi kecantikan Beauty Previllege terobsesi kecantikan

Beauty Previllege akan Menjadi Masalah Ketika Terobsesi dengan Kecantikan

Diari

keutamaan puasa dzulhijjah keutamaan puasa dzulhijjah

Keutamaan Puasa di Awal Bulan Dzulhijjah

Ibadah

Aksi Sosial Ibu Masyarakat Aksi Sosial Ibu Masyarakat

Betapa Hebatnya Aksi Sosial Ibu-ibu di Masyarakat

Muslimah Talk

Connect