Ikuti Kami

Kajian

Maqashid al-Syari’ah sebagai dasar penegakan HAM

Maqashid al-Syari’ah dasar HAM
gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Setiap manusia memiliki hak mendapatkan sesuatu dan kewajiban untuk melakukan sesuatu. Dalam hukum setiap negara, hak yang berhak kepada setiap orang tersebut diatur di dalam undang-undang tentang Hak Asasi Manusia (HAM). Namun, tidak bisa dipungkiri bahwa sebelum adanya undang-undang tersebut di setiap negara, Islam lebih dulu mengajarkan maqashid al-syari’ah sebagai dasar penegakan HAM.

Konsep Dasar HAM

HAM (Hak Asasi Manusia) sendiri adalah sebuah konsep hukum dan normatif yang menyatakan bahwa manusia memiliki hak yang melekat pada dirinya karena ia adalah manusia. Hak Asasi Manusia ini berlaku di mana saja, kapan saja dan kepada siapa saja. Sehingga ia bersifat universal. Namun, kendati demikian, hak asasi yang dimiliki setiap orang sejatinya tetaplah terbatas. Keterbatasan ini diimplementasikan dengan menjaga hak-hak yang dimiliki oleh orang lain. Dengan kata lain, hak asasi setiap manusia dibatasi oleh hak-hak manusia lain.

Sementara maqashid al-syari’ah. adalah tujuan-tujuan syariat yang disimpulkan para ulama dari pemahaman tentang hukum-hukum di dalam syariat Islam dengan hasil bahwa adanya syariat-syariat Islam adalah untuk درء المفاسد وجلب المصالح (mencegah kerusakan dan menarik maslahat). Dengan demikian, HAM dan maqashid al-syari’ah adalah dua hal yang memiliki persamaan dan sangat selaras. Hal itu karena eksistensi keduanya adalah untuk menjaga hak-hak yang dimiliki oleh setiap manusia.

5 Poin Maqashid al-Syari’ah

Untuk mencapai kesimpulan dari maqashid al-syari’ah tersebut, setidaknya terdapat lima hal yang harus dijaga. Sebagaimana yang disebutkan di dalam kitab al-Siyasah al-Syari’ah halaman 36:

ومقاصد الشريعة هي حفظ الدين، والنفس، والعقل، والعرض، والمال

Artinya:Maqashid al-syari’ah adalah menjaga agama, jiwa, akal, kehormatan, dan harta.”

Di dalam riwayat lain disebutkan bahwa dalam maqashid al-syari’ah terdapat enam hal yang harus dijaga dengan menambahkan satu poin lain, yaitu menjaga masyarakat umum. Berikut adalah penjelasan singkat tentang lima hal yang harus dijaga untuk mencapai maqashid al-syariah dan contoh sesuatu yang disyariatkan untuk menjaga hal tersebut.

Baca Juga:  Pembebasan Perempuan Adalah Langkah Menuju Kemajuan

Pertama, menjaga agama. Setiap manusia memiliki hak untuk beragama yang harus selalu dipelihara. Karena sebagaimana yang Allah firmankan bahwa jin dan manusia diciptakan untuk beribadah kepada-Nya. Dalam menjaga hak tersebut, manusia diberi pilihan dan keluasaan salah satunya dengan berjihad.

Kedua, menjaga jiwa. Penjagaan terhadap jiwa ini sama halnya dengan hak asasi manusia untuk hidup. Setiap manusia berhak untuk hidup dan kehidupan tersebut juga harus dipertahankan. Sehingga di dalam Islam, Allah sebagai Sang Pembuat hukum memberi dispensasi kepada manusia untuk melakukan suatu keharaman demi untuk mempertahankan hidupnya. Seperti kebolehan untuk memakan bangkai dan meminum khamar yang sejatinya diharamkan, namun kemudian diperbolehkan ketika tidak ditemukan lagi makanan dan minuman lain dalam kondisi sangat lapar dan haus atau terdesak untuk mempertahankan hidupnya.

Ketiga, menjaga akal. Manusia menjadi makhluk yang lebih sempurna karena ia memiliki akal yang tidak dimiliki makhluk lainnya. Dengan akal manusia bisa berpikir terutama tentang tindakan yang harus atau tidak harus ia lakukan. Sehingga akal juga menjadi hal penting yang harus dijaga. Di dalam syariat Islam, penjagaan ini direalisasikan dengan adanya larangan untuk meminum khamar ataupun hal-hal memabukkan lainnya. Kenapa dilarang? Karena sesuatu yang memabukkan dapat menghilangkan keasadaran akal manusia yang membuat dirinya tidak mampu untuk mengontrol diri dalam bertindak.

Keempat, menjaga kehormatan. Setiap manusia memiliki kehormatan yang mesti dijaga. Salah satu syariat yang diperuntukkan untuk penjagaan tersebut adalah larangan untuk berzina. Zina adalah tindakan yang bisa menjadikan pelakunya menjadi terhina. Dalam redaksi lain, istilah menjaga kehormatan menggunakan kata حفظ النسل (menjaga keturunan). Sehingga adanya syariat larangan berzina ini sebagai penghalang agar keturunan yang dihasilkan seseorang tidak terlahir dari jalan yang salah.

Baca Juga:  Jogja Darurat Klitih, Begini Hukumannya dalam Islam

Kelima, menjaga harta. Harta juga menjadi salah satu hal yang harus dijaga. Salah satu syariat yang ditujukan untuk menjaga hal tersebut adalah aturan untuk memotong tangan pencuri. Dengan adanya aturan potong tangan bagi pencuri ataupun pemotongan terhadap kekuasaannya seperti dipenjarakan bertujuan untuk menjaga harta seseorang untuk berada di bawah kepemilikan yang sah.

Itulah lima poin maqashid al-syari’ah yang menjadi landasan dasar penegakan HAM bagi setip individu. Maqashid al-syari’ah harus dijaga dan ditegakan untuk mencapai tujuan syariat dalam menarik syariat dan menolak mafsadat yang selaras dengan HAM. Dengan menjaga lima hal ini berarti kita telah berkontribusi untuk menjaga hak-hak yang dimiliki oleh setiap individu..

Rekomendasi

pekerja migran dilarang jilbab pekerja migran dilarang jilbab

Ketika Pekerja Migran Dilarang Majikannya untuk Memakai Jilbab, Apa yang Harus Dilakukan?

Hak-hak Reproduksi Perempuan yang Sering Terabaikan

Cara Mengkritik Pemerintah Islam Cara Mengkritik Pemerintah Islam

RKUHP Disahkan; Cara Mengkritik Pemerintah dalam Islam

Pemaksaan Jilbab Kebebasan Beragama Pemaksaan Jilbab Kebebasan Beragama

Pemaksaan Jilbab dan Hak Kebebasan Beragama

Ditulis oleh

Alumni Pesantren As'ad Jambi dan Ma'had Aly Situbondo. Tertarik pada Kajian Perempuan dan Keislaman.

Komentari

Komentari

Terbaru

Biografi Yenny Wahid Biografi Yenny Wahid

Biografi Alissa Wahid: Pejuang Moderasi Beragama Perempuan Indonesia

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Kajian

denda larangan haji denda larangan haji

Denda yang Harus Dibayar saat Melanggar Larangan Haji

Ibadah

Tiga macam ibadah haji Tiga macam ibadah haji

Tiga Macam Ibadah Haji, Apa Saja?

Kajian

Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan

Niat Menggabungkan Puasa Dzulhijjah dengan Qadha Ramadhan

Ibadah

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

puasa syawal senilai setahun Niat Puasa Dzulhijjah puasa syawal senilai setahun Niat Puasa Dzulhijjah

Niat Puasa Dzulhijjah Lengkap dengan Latin dan Artinya

Ibadah

Trending

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

18 Rukun yang Wajib Dipenuhi dalam Shalat

Ibadah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

Connect