Ikuti Kami

Kajian

Maqashid al-Syari’ah sebagai dasar penegakan HAM

Maqashid al-Syari’ah dasar HAM
gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Setiap manusia memiliki hak mendapatkan sesuatu dan kewajiban untuk melakukan sesuatu. Dalam hukum setiap negara, hak yang berhak kepada setiap orang tersebut diatur di dalam undang-undang tentang Hak Asasi Manusia (HAM). Namun, tidak bisa dipungkiri bahwa sebelum adanya undang-undang tersebut di setiap negara, Islam lebih dulu mengajarkan maqashid al-syari’ah sebagai dasar penegakan HAM.

Konsep Dasar HAM

HAM (Hak Asasi Manusia) sendiri adalah sebuah konsep hukum dan normatif yang menyatakan bahwa manusia memiliki hak yang melekat pada dirinya karena ia adalah manusia. Hak Asasi Manusia ini berlaku di mana saja, kapan saja dan kepada siapa saja. Sehingga ia bersifat universal. Namun, kendati demikian, hak asasi yang dimiliki setiap orang sejatinya tetaplah terbatas. Keterbatasan ini diimplementasikan dengan menjaga hak-hak yang dimiliki oleh orang lain. Dengan kata lain, hak asasi setiap manusia dibatasi oleh hak-hak manusia lain.

Sementara maqashid al-syari’ah. adalah tujuan-tujuan syariat yang disimpulkan para ulama dari pemahaman tentang hukum-hukum di dalam syariat Islam dengan hasil bahwa adanya syariat-syariat Islam adalah untuk درء المفاسد وجلب المصالح (mencegah kerusakan dan menarik maslahat). Dengan demikian, HAM dan maqashid al-syari’ah adalah dua hal yang memiliki persamaan dan sangat selaras. Hal itu karena eksistensi keduanya adalah untuk menjaga hak-hak yang dimiliki oleh setiap manusia.

5 Poin Maqashid al-Syari’ah

Untuk mencapai kesimpulan dari maqashid al-syari’ah tersebut, setidaknya terdapat lima hal yang harus dijaga. Sebagaimana yang disebutkan di dalam kitab al-Siyasah al-Syari’ah halaman 36:

ومقاصد الشريعة هي حفظ الدين، والنفس، والعقل، والعرض، والمال

AlloFresh x Bincang Muslimah

Artinya:Maqashid al-syari’ah adalah menjaga agama, jiwa, akal, kehormatan, dan harta.”

Di dalam riwayat lain disebutkan bahwa dalam maqashid al-syari’ah terdapat enam hal yang harus dijaga dengan menambahkan satu poin lain, yaitu menjaga masyarakat umum. Berikut adalah penjelasan singkat tentang lima hal yang harus dijaga untuk mencapai maqashid al-syariah dan contoh sesuatu yang disyariatkan untuk menjaga hal tersebut.

Pertama, menjaga agama. Setiap manusia memiliki hak untuk beragama yang harus selalu dipelihara. Karena sebagaimana yang Allah firmankan bahwa jin dan manusia diciptakan untuk beribadah kepada-Nya. Dalam menjaga hak tersebut, manusia diberi pilihan dan keluasaan salah satunya dengan berjihad.

Kedua, menjaga jiwa. Penjagaan terhadap jiwa ini sama halnya dengan hak asasi manusia untuk hidup. Setiap manusia berhak untuk hidup dan kehidupan tersebut juga harus dipertahankan. Sehingga di dalam Islam, Allah sebagai Sang Pembuat hukum memberi dispensasi kepada manusia untuk melakukan suatu keharaman demi untuk mempertahankan hidupnya. Seperti kebolehan untuk memakan bangkai dan meminum khamar yang sejatinya diharamkan, namun kemudian diperbolehkan ketika tidak ditemukan lagi makanan dan minuman lain dalam kondisi sangat lapar dan haus atau terdesak untuk mempertahankan hidupnya.

Ketiga, menjaga akal. Manusia menjadi makhluk yang lebih sempurna karena ia memiliki akal yang tidak dimiliki makhluk lainnya. Dengan akal manusia bisa berpikir terutama tentang tindakan yang harus atau tidak harus ia lakukan. Sehingga akal juga menjadi hal penting yang harus dijaga. Di dalam syariat Islam, penjagaan ini direalisasikan dengan adanya larangan untuk meminum khamar ataupun hal-hal memabukkan lainnya. Kenapa dilarang? Karena sesuatu yang memabukkan dapat menghilangkan keasadaran akal manusia yang membuat dirinya tidak mampu untuk mengontrol diri dalam bertindak.

Keempat, menjaga kehormatan. Setiap manusia memiliki kehormatan yang mesti dijaga. Salah satu syariat yang diperuntukkan untuk penjagaan tersebut adalah larangan untuk berzina. Zina adalah tindakan yang bisa menjadikan pelakunya menjadi terhina. Dalam redaksi lain, istilah menjaga kehormatan menggunakan kata حفظ النسل (menjaga keturunan). Sehingga adanya syariat larangan berzina ini sebagai penghalang agar keturunan yang dihasilkan seseorang tidak terlahir dari jalan yang salah.

Kelima, menjaga harta. Harta juga menjadi salah satu hal yang harus dijaga. Salah satu syariat yang ditujukan untuk menjaga hal tersebut adalah aturan untuk memotong tangan pencuri. Dengan adanya aturan potong tangan bagi pencuri ataupun pemotongan terhadap kekuasaannya seperti dipenjarakan bertujuan untuk menjaga harta seseorang untuk berada di bawah kepemilikan yang sah.

Itulah lima poin maqashid al-syari’ah yang menjadi landasan dasar penegakan HAM bagi setip individu. Maqashid al-syari’ah harus dijaga dan ditegakan untuk mencapai tujuan syariat dalam menarik syariat dan menolak mafsadat yang selaras dengan HAM. Dengan menjaga lima hal ini berarti kita telah berkontribusi untuk menjaga hak-hak yang dimiliki oleh setiap individu..

Kalian bisa kolaborasi buat bantu BincangMuslimah.com terus menyajikan artikel-artikel yang bermanfaat dengan berbelanja minimal 150.000 di Allofresh. Dapatkan rangkaian cashback dengan download aplikasinya disini dan masukan kode AFBS12 saat berbelanja

Rekomendasi

Hak-hak Reproduksi Perempuan yang Sering Terabaikan

Cara Mengkritik Pemerintah Islam Cara Mengkritik Pemerintah Islam

RKUHP Disahkan; Cara Mengkritik Pemerintah dalam Islam

Pemaksaan Jilbab Kebebasan Beragama Pemaksaan Jilbab Kebebasan Beragama

Pemaksaan Jilbab dan Hak Kebebasan Beragama

UU TPKS Telah Disahkan UU TPKS Telah Disahkan

UU TPKS Telah Disahkan, Masih Ada Tugas Lain yang Menanti

Ditulis oleh

Alumni Pesantren As'ad Jambi dan Ma'had Aly Situbondo. Tertarik pada Kajian Perempuan dan Keislaman.

Komentari

Komentari

Terbaru

amalan meringankan sakaratul maut amalan meringankan sakaratul maut

Amalan untuk Meringankan Penderitaan Sakaratul Maut

Ibadah

Frugal living Rasulullah Frugal living Rasulullah

Frugal Living ala Rasulullah

Khazanah

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam

Lima Perbedaan Lelaki dan Perempuan dalam Shalat

Ibadah

krisis lingkungan krisis lingkungan

Aktivis Lingkungan Berbasis Agama Serukan Pemerintah Serius Atasi Krisis Lingkungan

Berita

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

Hukum dan Hikmah Membersihkan Rambut Kemaluan Bagi Perempuan

Ibadah

nyai hamdanah sejarah islam nyai hamdanah sejarah islam

Nyai Hamdanah, Tokoh Perempuan yang Turut Andil dalam Sejarah Islam Nusantara

Khazanah

Trending

istihadhah shalat sunah fardhu istihadhah shalat sunah fardhu

Bolehkah Perempuan Istihadhah Shalat Sunah dengan Wudhu Shalat Fardhu?

Ibadah

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

diperhatikan Memilih pasangan hidup diperhatikan Memilih pasangan hidup

Tafsir Al-Baqarah Ayat 221: Hal yang Harus Diperhatikan saat Memilih Pasangan Hidup

Kajian

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

angin vagina membatalkan wudhu angin vagina membatalkan wudhu

Apakah Angin yang Keluar dari Vagina Dapat Membatalkan Wudhu?

Ibadah

doa menjelang persalinan rasulullah doa menjelang persalinan rasulullah

Doa Menjelang Persalinan dari Rasulullah untuk Fatimah

Ibadah

Makna aurat buya syakur Makna aurat buya syakur

Empat Makna Aurat Menurut Buya Syakur Yasin

Kajian

Masa iddah perempuan hamil Masa iddah perempuan hamil

Masa Iddah Perempuan Hamil yang Cerai Kemudian Keguguran

Kajian

Connect