Ikuti Kami

Subscribe

Ibadah

Empat Tahapan Disyariatkan Puasa dalam Islam

Empat Tahapan Disyariatkan Puasa dalam Islam

BincangMuslimah.Com – Tahukah kalian bahwa dalam Islam puasa disyariatkan secara bertahap? Perlu kita ketahui juga puasa bukanlah sesuatu yang murni pertama kali muncul dalam Islam, karena kewajiban puasa awal mulanya bukan dari sejarah Islam. Puasa merupakan ibadah yang telah disyariatkan pada umat-umat terdahulu jauh sebelum Islam datang.

Sebagaimana Allah Swt sebutkan dalam firman-Nya berikut

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa, (QS. Al-Baqarah: 183)

Menurut Syekh Shalih Abdul Karim al-Zaid dalam kitab Ayyaam Ramadhan, hikmah puasa merupakan syariat umat terdahulu, agar umat Islam termotivasi untuk melaksanakan puasa meskipun puasa itu berat. Sebab umat terdahulu telah membuktikan mereka mampu melaksanakan syariat puasa yang dibebankan kepada mereka.

Pada mulanya, puasa yang pertama kali dilaksanakan umat muslim bukanlah puasa Ramadhan. Namun puasa ‘Asyura, yaitu puasa yang dilaksanakan orang-orang Yahudi sebagai rasa syukur sebab pada hari itu Allah telah menyelamatkan Nabi Musa dan pengikutnya dari Fir’aun. Sebagaimana dikisahkan oleh sahabat Abdullah bin Abbas r.a.

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَمَّا قَدِمَ الْمَدِينَةَ وَجَدَهُمْ يَصُومُونَ يَوْمًا يَعْنِي عَاشُورَاءَ فَقَالُوا هَذَا يَوْمٌ عَظِيمٌ وَهُوَ يَوْمٌ نَجَّى اللَّهُ فِيهِ مُوسَى وَأَغْرَقَ آلَ فِرْعَوْنَ فَصَامَ مُوسَى شُكْرًا لِلَّهِ فَقَالَ أَنَا أَوْلَى بِمُوسَى مِنْهُمْ فَصَامَهُ وَأَمَرَ بِصِيَامِهِ

Bahwasannya Nabi saw. ketika tiba di Madinah, beliau mendapati orang-orang Yahudi sedang berpuasa di hari Asyura’. Mereka berkata, “Ini adalah hari agung. Hari di mana Allah menyelamatkan Nabi Musa dan menenggelamkan pengikut Fir’aun. Maka Musa pun berpuasa pada hari ini sebagai tanda syukur kepada Allah swt.” Lalu, Nabi saw. bersabda, “Aku lebih layak menghormati Musa a.s. dari pada mereka (orang Yahudi).” Kemudian beliau berpuasa dan memerintahkan sahabatnya untuk berpuasa.” (H.R. Al-Bukhari)

Dalam riwayat Imam Bukhari lainnya disebutkan bahwa sebelum menjadi Nabi, beliau juga telah berpuasa Asyura, namun ketika datang ke Madinah dan melihat umat Yahudi juga berpuasa Asyura maka Nabi menyuruh umat Islam juga berpuasa Asyura. Hal ini sebagaimana riwayat yang bersumber dari Aisyah Ra

كَانَ يَوْمُ عَاشُورَاءَ يَوْمًا تَصُومُهُ قُرَيْشٌ فِي الْجَاهِلِيَّةِ وَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَصُومُهُ فَلَمَّا قَدِمَ الْمَدِينَةَ صَامَهُ وَأَمَرَ بِصِيَامِهِ فَلَمَّا نَزَلَ رَمَضَانُ كَانَ مَنْ شَاءَ صَامَهُ وَمَنْ شَاءَ لَا يَصُومُهُ

“Hari Asyura’ adalah hari puasanya orang-orang Quraisy masa Jahiliyyah, dan Rasulullah Saw pun (pada masa Jahiliyah itu) berpuasa Asyura’. Namun, ketika Rasulullah Saw tiba di Madinah dan berpuasa Asyura’ dan memerintahkan para sahabatnya untuk berpuasa Asyura’ pula, maka turunlah ayat tentang kewajiban puasa Ramadhan, lalu Rasulullah Saw mengatakan, siapa yang mau puasa Asyura’ silahkan, dan yang tidak pun silahkan.” (HR. Bukhari)

Berdasarkan dua hadis di atas, maka hukum berpuasa Asyura pada awalnya wajib kemudian menjadi sunnah setelah ada perintah puasa Ramadhan. Menurut Syekh Shalih Abdul Karim al-Zaid, hikmah perintah melaksanakan puasa Asyura untuk mengenalkan puasa berjamaah pada umat Muslim yang dilaksanakan pada waktu tertentu dengan cara tertentu. Ini untuk menyiapkan mental umat Islam untuk menghadapi perintah puasa Ramadhan yang akan diwajibkan ketika syariat puasa Ramadhan dimulai.

Sebagaimana disebutkan sebelumnya, bahwa syariat puasa tidak diperintahkan pada umat Islam pada awal Islam, namun baru disyariatkan pada tahun kedua setelah hijrah dan disyariatkan secara bertahap.

Menurut Syekh Shalih Abdul Karim al-Zaid, setidaknya terdapat empat tahapan syariat puasa, yaitu:

Pertama, puasa hanya pada hari-hari tertentu.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ، أَيَّامًا مَعْدُودَاتٍ ۚ

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa* yaitu pada hari-hari tertentu. (QS. Al-Baqarah: 183-184)

Menurut beberapa ulama, puasa pada hari-hari tertentu bisa jadi maksudnya adalah puasa senin kamis, atau puasa ayyamul bidh yaitu puasa tiga hari setiap bulan, atau puasa-puasa tertentu lainnya.

Sedangkan menurut Ibnu Katsir dalam Tafsirnya, bahwa puasa disyariatkan pada tiga tahapan. yaitu awalnya yang disyariatkan adalah puasa Ayyamul Bidh, lalu Asyura, lalu puasa Ramadhan. Puasa Ayyamul Bidh dan Puasa Asyura merupakan puasa yang dilakukan pada hari-hari tertentu saja.

Kedua, memilih antara puasa atau memberi makan orang fakir miskin sebagaimana dalam firman-Nya disebutkan

وَعَلَى الَّذِينَ يُطِيقُونَهُ فِدْيَةٌ طَعَامُ مِسْكِينٍ ۖ فَمَنْ تَطَوَّعَ خَيْرًا فَهُوَ خَيْرٌ لَهُ ۚ وَأَنْ تَصُومُوا خَيْرٌ لَكُمْ ۖ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ

Dan wajib bagi orang-orang yang berat menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) membayar fidyah, (yaitu): memberi makan seorang miskin. Barangsiapa yang dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan, maka itulah yang lebih baik baginya. Dan berpuasa lebih baik bagimu jika kamu mengetahui. (QS. Al-Baqarah: 184)

Menurut Ibnu Katsir, pada awal disyariatkan umat Islam boleh memilih antara menjalankan puasa atau memberikan makan fakir miskin. Hal itu diperbolehkan hingga turun surat Al-Baqarah ayat 185, dimana Allah mewajibkan puasa Ramadhan bagi setiap muslim yang mukallaf.

Ketiga, wajib puasa Ramadhan untuk semua uTahaomat muslim kecuali yang memiliki udzur, maka boleh berbuka dan mengqadhanya. sebagaimana Allah berfirman

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ ۚ فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۗ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur. (QS. Al-Baqarah: 185)

Ibnu Katsir menjelaskan dalam Tafsirnya bahwa tidak diwajibkan puasa ketika sakit dan dalam perjalanan sebab pada dua keadaan tersebut puasa akan terasa berat. Maka diperbolehkan tidak puasa dan menqadhanya di hari lain.

Keempat, keringanan waktu puasa bagi umat muslim. Pada mulanya puasa dimulai setelah tidur atau setelah waktu Isya dan diteruskan sepanjang malam dan hari berikutnya sampai waktu maghrib tiba. Selama waktu itu, diharamkan makan, minum dan berhubungan intim bagi suami istri sepanjang bulan Ramadhan.

Hal itu berat bagi umat Muslim, maka Allahpun memberikan keringanan. Diperbolehkan pada malam-malam ramadhan untuk makan, minum dan berhubungan intim sampai terbit fajar, Allah menurunkan ayat berikut

أُحِلَّ لَكُمْ لَيْلَةَ الصِّيَامِ الرَّفَثُ إِلَىٰ نِسَائِكُمْ ۚ هُنَّ لِبَاسٌ لَكُمْ وَأَنْتُمْ لِبَاسٌ لَهُنَّ ۗ عَلِمَ اللَّهُ أَنَّكُمْ كُنْتُمْ تَخْتَانُونَ أَنْفُسَكُمْ فَتَابَ عَلَيْكُمْ وَعَفَا عَنْكُمْ ۖ فَالْآنَ بَاشِرُوهُنَّ وَابْتَغُوا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَكُمْ ۚ وَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّىٰ يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ ۖ ثُمَّ أَتِمُّوا الصِّيَامَ إِلَى اللَّيْلِ ۚ

Dihalalkan bagi kamu pada malam hari bulan puasa bercampur dengan isteri-isteri kamu; mereka adalah pakaian bagimu, dan kamupun adalah pakaian bagi mereka. Allah mengetahui bahwasanya kamu tidak dapat menahan nafsumu, karena itu Allah mengampuni kamu dan memberi maaf kepadamu. Maka sekarang campurilah mereka dan ikutilah apa yang telah ditetapkan Allah untukmu, dan makan minumlah hingga terang bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai (datang) malam, (QS. Al-Baqarah: 187)

Ibnu Katsir dalam Tafsirnya menjelaskan, rukhshah tersebut khusus Allah Swt berikan pada umat Muslim sebab di samping panjangnya waktu puasa, larangan yang dibebankan juga berat.

Maka mulai saat itu, meskipun puasa merupakan syariat yang disyariatkan untuk umat-umat sebelumnya namun hanya umat Islam yang mendapatkan keringanan dan kemudahan tapi tetap dengan pahala yang sempurna.

Demikian tahapan disyariatkan puasa dalam Islam. Semoga kita semua dimudahkan dalam menjalankan ibadah puasa Ramadhan. Amiin.

Rekomendasi

Tanda-Tanda Malam Lailatul Qadar

Hal-hal Yang Membatalkan Hal-hal Yang Membatalkan

Hal-hal Yang Membatalkan I’tikaf

Apa Saja Yang Harus Apa Saja Yang Harus

Apa Saja Yang Harus Dilakukan Saat I’tikaf?

Bagi Musafir Sebaiknya Puasa Bagi Musafir Sebaiknya Puasa

Musafir Boleh Tidak Puasa, Perhatikan Ketentuannya

Neneng Maghfiro
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Peneliti el-Bukhari Institute

Komentari

Komentari

Terbaru

Bincang Ramadhan: Punya Hutang Puasa? Ini Cara Niat Qadha Puasa

Video

Tanda-Tanda Malam Lailatul Qadar

Kajian

Kapan Sebaiknya Waktu Pembayaran Zakat Fitrah? Kapan Sebaiknya Waktu Pembayaran Zakat Fitrah?

Berapa Zakat Fitrah yang Harus Dibayar? Ini Penjelasannya

Ibadah

membayar zakat fitrah membayar zakat fitrah

Hukum Membayar Zakat Fitrah Setelah Shalat Idul Fitri

Ibadah

Hal-hal Yang Membatalkan Hal-hal Yang Membatalkan

Hal-hal Yang Membatalkan I’tikaf

Kajian

Kapan Sebaiknya Waktu Pembayaran Zakat Fitrah? Kapan Sebaiknya Waktu Pembayaran Zakat Fitrah?

Kapan Sebaiknya Waktu Pembayaran Zakat Fitrah?

Ibadah

Apa Saja Yang Harus Apa Saja Yang Harus

Apa Saja Yang Harus Dilakukan Saat I’tikaf?

Kajian

Bagi Musafir Sebaiknya Puasa Bagi Musafir Sebaiknya Puasa

Musafir Boleh Tidak Puasa, Perhatikan Ketentuannya

Ibadah

Trending

Kenapa Harus Hanya Perempuan yang Tidak Boleh Menampilkan Foto Profil?

Diari

Masih Punya Hutang Puasa Masih Punya Hutang Puasa

Macam-macam Doa Berbuka yang Diajarkan Rasulullah

Ibadah

Perempuan hamil dan menyusui, perempuan hendak melahirkan di Perempuan hamil dan menyusui, perempuan hendak melahirkan di

Hukum Perempuan Hamil dan Menyusui yang Tak Mampu Puasa Ramadan Versi Empat Mazhab

Ibadah

Sahkah Shalat Memakai Mukena Sahkah Shalat Memakai Mukena

Sahkah Shalat Memakai Mukena Masker?

Ibadah

Sisa Makanan di Sela-sela Gigi Tertelan saat Puasa Ramadhan, Batalkah Puasa?

Ibadah

Apa Saja Yang Harus Apa Saja Yang Harus

Perempuan Shalat di Rumah atau di Masjid, Mana Yang Lebih Baik?

Ibadah

Nora al-Matrooshi Calon Astronaut Nora al-Matrooshi Calon Astronaut

Nora al-Matrooshi: Kandidat Astronaut Perempuan Arab Pertama

Muslimah Talk

Keramas Pada Siang Ramadhan Keramas Pada Siang Ramadhan

Keramas Pada Siang Ramadhan, Batalkah Puasanya?

Ibadah

Connect