Ikuti Kami

Kajian

Kajian Hadis: Perempuan Pelaku Fitnah Pertama

Perempuan Pelaku Fitnah Pertama
foto: gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Dalam beberapa opini yang berkembang di masyarakat, sering kita temukan tulisan maupun konten lainnya yang menyatakan bahwa perempuan sebagai sumber fitnah yang menakutkan. Bahkan dalam suatu hadis disebutkan, perempuan adalah pelaku fitnah pertama pada zaman Bani Israil lampau. Lantas, bagaimana kita memahami dan mengimplementasikan teks hadis tersebut dalam kehidupan?

Perempuan Sebagai Salah Satu Kenikmatan dan Kelezatan Dunia

Dalam suatu riwayat hadis dijelaskan bahwa Allah mengutus Nabi Adam dan keturunannya sebagai khalifah di atas muka bumi yang penuh dengan hal-hal yang menawan dan mempesona. Sehingga, selain memanfaatkan sumber daya alam yang ada, Allah juga memerintahkan untuk hati-hati dan waspada sebab akan berbahaya bagi seseorang yang terlalu mendambakan dunia secara berlebih. Berikut bunyi riwayatnya:

إنَّ الدُّنيا حُلوةٌ خَضِرةٌ، وإنَّ اللهَ مُسْتخلِفَكم فيها فَيَنْظر كيف تَعمَلون، فاتَّقوا الدُّنيا واتَّقوا النِّساءَ، فإنَّ أوَّلَ فتنةِ بني إسْرائيلَ كانتْ في النِّساءِ»

Artinya: “Sesungguhnya dunia ini manis dan hijau, dan sesungguhnya Allah menjadikan kalian sebagai khalifah di dalamnya untuk melihat bagaimana kalian bertindak. Maka takutlah kepada dunia, dan takutlah kepada perempuan, karena sesungguhnya fitnah pertama Bani Israil adalah dalam hal perempuan.”

Secara tekstual, riwayat tersebut menjelaskan bahwa dunia itu manis dan hijau. Manis dengan segala bentuk kenikmatan dan kelezatan di dalamnya, dan hijau sebab dunia indah dan dapat menyegarkan mata yang memandangnya. Sesuatu yang mempunyai kedua sifat tersebut, yaitu nikmat dan indah dipandang, biasanya akan lebih cepat memikat hati dan perasaan ingin menggapainya. Namun, sayangnya, seringkali membuat hati buta dan malah menjerumuskannya kepada kenikmatan duniawi yang semu dan menipu. Hal ini digambarkan dengan penggunaan kata خَضِرةٌ yang berarti hijau. Yaitu, tumbuhan hijau lebih mudah busuk jika tidak ada penanganan khusus atau ditempatkan di wadah khusus yang dapat mencegah terjadinya pembusukan. 

Baca Juga:  Apakah Dibenarkan Memukul Anak Jika Tidak Mau Shalat?

Begitu juga dengan perempuan. Sebagai salah satu makhluk yang indah dan rupawan, jangankan bergerak, diamnya pun sering kali memikat hati.  Maka dari itu, syariat Islam telah menetapkan batasan aurat yang perlu ditutupi oleh perempuan supaya terhindar dari fitnah pandangan laki-laki. Begitu pun sebaliknya, laki-laki harus menjaga matanya dari pandangan yang liar yang dapat menyebabkan nafsu terlarang. 

Penyebutan Kata ‘Perempuan’ Setelah Kata ‘Dunia’

Dalam hadis riwayat Muslim tersebut disebutkan kata perempuan setelah penyebutan kata dunia. Penyebutan umum setelah khusus ini menunjukkan adanya penekanan bahwa salah satu godaan duniawi terberat adalah fitnah perempuan. Hal ini sangat mungkin terjadi jika seorang perempuan melakukan hal-hal yang melenceng dari syariat dihadapkan dengan laki-laki yang tak mengindahkan aturan syariat pula. Atau, seorang istri misalnya, yang mempunyai keinginan di luar kemampuan sang suami sehingga mengalihkan perhatiannya terhadap hal-hal yang menyalahi syariat.

Dunia Seisinya dan Sifatnya yang Menipu

Allah berfirman dalam Surat Luqman [21] 33:

….فَلَا تَغُرَّنَّكُمُ الْحَيٰوةُ الدُّنْيَاۗ وَلَا يَغُرَّنَّكُمْ بِاللّٰهِ الْغَرُوْرُ

Artinya: “….maka janganlah sekali-kali kamu diperdaya oleh kehidupan dunia dan jangan sampai karena (kebaikan-kebaikan) Allah kamu diperdaya oleh penipu.”

Dalam salah satu kitab tafsir dengan metode tahlilinya, menafsirkan ayat ini sebagai perintah Allah terhadap manusia agar tidak menghabiskan waktu hanya untuk memuaskan nafsu dengan kenikmatan dunia. Allah juga memperingatkan manusia akan tipu daya setan, yang selalu mencari-cari kesempatan untuk memperdaya manusia. Setan senantiasa menjadikan kehidupan dunia terasa indah dalam pandangan matanya, sehingga lupa kepada tugas yang dipikul manusia sebagai khalifah fi al-ardh, penanggung jawab di muka bumi. 

Perempuan Bukan Satu-satunya Sumber Fitnah

Dalam konsep tafsir mubadalah atau dikenal juga dengan tafsir resiprokal yang dikemukakan oleh Faqihuddin Abdul Kodir, maka perempuan bukan satu-satunya sumber fitnah yang dapat merusak kehidupan dan agama seseorang. Fitnah juga potensial bersumber dari laki-laki maupun anak keturunan. Tentunya, hal ini sangat mungkin terjadi jika dalam lingkungan suatu keluarga –misalnya- tidak dibingkai dengan pengetahuan akan syariat serta iman yang kuat. Hal ini selaras dengan firman Allah dalam Surat Al-Taghabun [28] 14:

Baca Juga:  Bolehkah Menjauhi Ilmu karena Takut Mengamalkannya?

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓاْ إِنَّ مِنۡ أَزۡوَٲجِكُمۡ وَأَوۡلَـٰدِڪُمۡ عَدُوًّ۬ا لَّڪُمۡ فَٱحۡذَرُوهُمۡ‌ۚ وَإِن تَعۡفُواْ وَتَصۡفَحُواْ وَتَغۡفِرُواْ فَإِنَّ ٱللَّهَ غَفُورٌ۬ رَّحِيمٌ

Artinya: “Hai orang-orang mukmin, sesungguhnya di antara pasangan (suami/istri)mu dan anak-anakmu ada yang menjadi musuh bagimu. Maka berhati-hatilah kamu terhadap mereka dan jika kamu memaafkan dan tidak memarahi serta mengampuni (mereka) maka Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

Dengan memahami ini semua, semoga kita tidak menyalahartikan pemahaman hadis ini dan mengklaim bahwa perempuan sebagai pelaku fitnah pertama, bahkan menjadi sumber utamanya. Faktanya, baik laki-laki maupun perempuan memiliki potensi yang sama untuk melakukan kebaikan maupun kesalahan.

Wallahu A’lam.

 

Rekomendasi

Ipar adalah Maut dalam Kajian Hadis Ipar adalah Maut dalam Kajian Hadis

Ipar adalah Maut dalam Kajian Hadis

60 hadits hak-hak perempuan 60 hadits hak-hak perempuan

Review Buku 60 Hadits Shahih Hak-hak Perempuan dalam Islam

ancaman rasulullah pelaku korupsi ancaman rasulullah pelaku korupsi

Ancaman Rasulullah terhadap Para Pelaku Korupsi

alasan dilarang keluar magrib alasan dilarang keluar magrib

Alasan Anak-anak Dilarang Keluar pada Waktu Magrib dalam Islam

Ditulis oleh

Pegiat Kajian Hadis dan Mahasantri Darus-Sunnah International Institute For Hadits Sciences

Komentari

Komentari

Terbaru

Nasihat Pernikahan Gus Mus Nasihat Pernikahan Gus Mus

Ini Enam Nasihat Kiai Said Aqil untuk Pengantin Baru

Ibadah

Wudhu Perempuan Keputihan Terus-menerus Wudhu Perempuan Keputihan Terus-menerus

Tata Cara Wudhu bagi Perempuan yang Alami Keputihan Terus-menerus

Kajian

Bahasa Suryani bahasa malaikat Bahasa Suryani bahasa malaikat

Benarkah Bahasa Suryani Bahasa Para Malaikat?

Khazanah

Lia Karina Mansur Lia Karina Mansur

Lia Karina Mansur: Atlet Taekwondo Berhijab, Siapa Takut?

Muslimah Talk

Jangan marah Jangan marah

Pesan Nabi dalam Hadis: Jangan Marah!

Muslimah Daily

Hukum haul orang meninggal Hukum haul orang meninggal

Hukum Haul untuk Memperingati Orang yang Sudah Meninggal

Kajian

Hukum Ziarah Kubur Perempuan Haid Hukum Ziarah Kubur Perempuan Haid

Hukum Ziarah Kubur bagi Perempuan Haid

Kajian

mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati

Ciri-ciri Anak Penyejuk Hati bagi Orang Tua

Keluarga

Trending

Doa keguguran Doa keguguran

Kehilangan Buah Hati Akibat Keguguran, Baca Doa yang Diajarkan Rasulullah Ini

Ibadah

masa iddah hadis keutamaan menikah masa iddah hadis keutamaan menikah

10 Hadis Tentang Keutamaan Menikah

Kajian

Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat

Doa agar Terhindar dari Prasangka Buruk pada Allah

Ibadah

Mengenal Rufaidah al-Aslamiyah: Perawat Perempuan Pertama dalam Sejarah Islam

Muslimah Talk

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Empat Hal yang Perlu Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Resensi Buku Pernah Tenggelam Resensi Buku Pernah Tenggelam

Resensi Buku Pernah Tenggelam: Halu Berlebihan Menenggelamkan Keimanan?

Diari

Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah

Kisah Bulan Madu Rasul dengan Shafiyah binti Huyay

Muslimah Talk

mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati

Ciri-ciri Anak Penyejuk Hati bagi Orang Tua

Keluarga

Connect