Ikuti Kami

Kajian

Mengapa Agama Menjadi Legitimasi Pernikahan Anak?  

Islam menyunahkan Nikah muda

BincangMuslimah.Com – Pernikahan dini atau pernikahan anak adalah salah satu pelanggaran hak anak yang sangat masif di Indonesia. Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan (KPPA) menyatakan bahwa saat ini, angka perkawinan anak Indonesia menduduki peringkat kedua tertinggi di ASEAN.

Tahun 2018, dari total 627 juta penduduk Indonesia, 11.2 persen perempuan menikah di usia 20-24 tahun. Sementara itu, pernikahan perempuan yang berusia kurang dari 17 tahun sebesar 4,8 persen.

Data juga menunjukkan bahwa pernikahan anak di bawah usia 16 tahun sekitar 1,8 persen dan persentase pernikahan anak berusia kurang dari 15 tahun sejumlah 0,6 persen. Jika diakumulasi, angka ini menggambarkan bahwa satu dari sembilan anak perempuan usia kurang dari 18 tahun di Indonesia menikah muda.

Banyak orang menjadikan alasan dalam agama bahwa salah satu syarat menikah adalah baligh. Tapi dalam diskursus keagamaan Islam, apa sebenarnya tanda-tanda baligh bagi lelaki dan perempuan?

Kepada Swara Rahmima, aktivis perempuan Lies Marcoes-Natsir menyatakan bahwa dalam diskursus keagamaan Islam, khususnya dalam kitab fiqh klasik, tanda-tanda baligh dijelaskan paparan fisik biologis, tidak ada penjelasan psikologisnya.

Ia merujuk pada penjelasan peneliti Rumah Kitab, Mukti Ali, dalam pandangan Imam Syafi’i. Imam Syafi’I menyatakan bahwa tanda-tanda baligh bagi laki-laki berumur 15 tahun dan sudah mengalami mimpi basah atau ihtilam. Sementara bagi perempuan, tanda balighnya adalah keluarnya darah haid atau mensturasi.

Sedangkan menurut Abu Hanifah, tanda-tanda baligh bagi laki-laki yakni berumur 18 tahun dan bagi perempuan berumur 17 tahun. Apa sebenarnya definisi fiqh tentang baligh yang hanya menggunakan definisi fisik biologis sehingga mentolerir praktik pernikahan anak?

Lies menjelaskan bahwa ada tiga alasan adanya praktik kawin anak yang menggunakan argumentasi keagamaan:

Baca Juga:  Quraish Shihab: Pernikahan Anak Usia Dini Bukan Cara Bijak Mencegah Zina

Pertama, praktik perkawinan Nabi dengan ‘Aisyah. Umat Islam yang mentolerir kawin anak yang terbesar adalah disebabkan Nabi Muhammad menikahi ‘Aisyah yang diyakini oleh mereka dalam sejarahnya masih berusia 7 tahun dan digauli pada usia 9 tahun. Hadis ini dijadikan dalil untuk melegitimasi kawin anak.

Kedua, soal baligh. Soal ini juga termasuk argumentasi keagamaan bagi mereka yang mentolerir kawin anak. Bagi mereka usia baligh yang ditandai haid dianggap sudah siap menerima tanggung jawab dalam ibadah ritual, mualamah dan perkawinan.

Menurut pandangan ini, seseorang yang sudah baligh berarti sudah mukallaf. Mukallaf artinya seseorang yang sudah wajib melaksanakan perintah dan larangan agama. Sehingga dia sudah bertanggungjawab atas perbuatan sendiri.

Ketiga, kawin anak juga terkait dengan pengertian wali mujbir. Mereka masih punya keyakinan bahwa orang tua berhak memilihkan jodoh bagi anaknya. Ini biasanya terjadi pada anak perempuan.

Sebab, menurut mereka, perempuan yang masih gadis adalah hak bapaknya dan boleh dinikahkan secara paksa oleh orang tuanya selaku wali mujbir. Wali mujbir artinya ayah biologis atau kerabat biologis yang bisa ‘memaksakan kehendaknya’ tanpa meminta restu dari anak yang bersangkutan. Jika sang gadis terdiam ketika ditawarkan untuk kawin, maka sudah dianggap cukup sebagai pertanda ia mau dinikahkan.

Lies menyatakan bahwa definisi baligh dengan ukuran biologis ini kerap menjadi alasan berlangsungnya praktik kawin anak. Padahal, kata baligh mestinya tak boleh berdiri sendiri. Kata baligh harus digandeng dengan kata ‘aqil. ‘Aqil dan baligh memang kata yang mengandung arti berbeda, tapi saling bertaut satu sama lain.

Bahkan dalam konteks tertentu, kedua kata tersebut saling terkait dan tidak bisa dipisahkan. Misalnya dalam konteks taklif yakni mulai diberlakukannya kewajiban menjalankan ajaran agama, dan orang yang ter-taklif atau mukallaf yakni individu yang pada dirinya sudah dibebani ajaran agama).

Baca Juga:  Sejarah Kurban Sebelum Nabi Ibrahim

Dalam konteks tersebut, kata aqil-baligh muncul dan digunakan dalam konteks seseorang yang sudah menjadi mukallaf. Mukallaf tidak bisa direduksi hanya soal usia baligh biologis saja, tapi juga harus direduksi baligh mental sosialnya berdasarkan pada kemampuan dalam berpikir yakni ‘aqil/akil.

Jika disederhanakan, ‘aqil adalah kata subyek yang artinya “orang yang berakal”. Sayangnya, kata ‘aqil sering diartikan secara sederhana sebagai lawan kata majnun atau gila. Padahal, apa yang dikehendaki dengan ‘aqil adalah fase-fase kedewasaan dan kesadaran manusia.

Untuk menuju baligh, ada usia yang disebut sebagai usia tamyiz. Artinya, usia manusia berakal yang sudah bisa membedakan mana yang baik dan buruk, dan mana yang benar dan salah. Jika sudah baligh namun belum bisa membedakan mana yang baik dan mana yang buruk serta mana yang benar dan salah, maka semestinya perempuan atau laki-laki tidak buru-buru melaksanakan pernikahan.[]

Rekomendasi

Pernikahan Mencegah Zina Pernikahan Mencegah Zina

Quraish Shihab: Pernikahan Anak Usia Dini Bukan Cara Bijak Mencegah Zina

Nujood Ali Nujood Ali

Nujood Ali, ABG Pendobrak Budaya Kawin Paksa Anak di Yaman

penyebar hoaks Rasulullah penyebar hoaks Rasulullah

Pernikahan Aisyah dengan Rasulullah; Bukti Islam Legalkan Child Marriage? 

Berapa Usia Ideal Perempuan untuk Menikah? Berapa Usia Ideal Perempuan untuk Menikah?

Berapa Usia Ideal Perempuan untuk Menikah?

Ditulis oleh

Tim Redaksi Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

Zakiah Daradjat Ulama Perempuan Zakiah Daradjat Ulama Perempuan

Zakiah Daradjat: Ulama Perempuan Pelopor Pendidikan Agama Islam di Sekolah Umum

Khazanah

keutamaan haji hadis rasulullah keutamaan haji hadis rasulullah

Tujuh Keutamaan Ibadah Haji dalam Hadis Rasulullah

Kajian

sikap rasulullah penderita kusta sikap rasulullah penderita kusta

Marak Diskriminasi pada ODHA, Tiru Sikap Rasulullah terhadap Penderita Kusta

Khazanah

keistimewaan umat nabi muhammad keistimewaan umat nabi muhammad

Delapan Keistimewaan Umat Nabi Muhammad

Kajian

Mencintai Saudara Sesama Muslim Mencintai Saudara Sesama Muslim

Pelajaran dari Kaum Anshar: Mencintai Saudara Sesama Muslim

Khazanah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Trending

Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga

Tafsir Al-Baqarah 187: Kiat Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga menurut Islam

Kajian

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

perempuan titik nol arab perempuan titik nol arab

Resensi Novel Perempuan di Titik Nol Karya Nawal el-Saadawi

Diari

Yoga gerakan ibadah hindu Yoga gerakan ibadah hindu

Yoga Dianggap Menyerupai Gerakan Ibadah Hindu, Haramkah Menurut Islam?

Kajian

malaikat melaknat istri menolak malaikat melaknat istri menolak

Benarkah Malaikat Melaknat Istri yang Menolak Ajakan Suami untuk Berhubungan Badan?

Kajian

Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia

R.A. Lasminingrat: Penggagas Sekolah Rakyat dan Tokoh Emansipasi Pertama di Indonesia

Muslimah Talk

alasan fatimah julukan az-zahra alasan fatimah julukan az-zahra

Sayyidah Sukainah binti Al-Husain: Cicit Rasulullah, Sang Kritikus Sastra

Kajian

Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah

Nyai Khoiriyah Hasyim dan Jejak Perjuangan Emansipasi Perempuan di Mekkah

Kajian

Connect