Ikuti Kami

Kajian

Bolehkah Pergi Haji dengan Uang Pinjaman?

pergi haji uang pinjaman
Sumber: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Salah satu syarat wajib haji adalah mampu. Mampu dalam hal finansial, kesehatan, dan keamanan. Jika salah satunya belum terpenuhi, maka seseorang belum terkena kewajiban haji. Namun, bagaimana jika seseorang sudah ingin pergi berhaji tapi belum ada dana cukup? Bolehkah seseorang pergi haji dengan uang pinjaman yang mana ia menjamin bisa melunasi pinjamannya?

Para ulama mengatakan, orang yang belum mampu dalam hal keuangan hukumnya tidak wajib menjalankan ibadah haji. Maka, berhutang tidak termasuk langkah yang dibetulkan oleh syariat  guna mencukupi syarat orang yang mampu menjalankan ibadah haji atau umroh. 

Berikut terdapat empat pendapat ulama fikih mengenai berhaji dengan berhutang. Pertama, Imam al-Syaukani mengatakan makruh hukumnya bagi orang yang mempunyai kewajiban membayar hutang menjalankan ibadah haji dan turut serta dalam perang. Andai ia tidak mempunyai cukup harta untuk melunasinya, kecuali diberi izin oleh pihak yang memberikan hutang dan pihak yang menanggung hutang (apabila orang yang berhutang tertimpa musibah yang fatal atau bahkan meninggal dunia). 

Kedua, Imam Maliki berpandangan bahwasannya berhaji hukumnya tidak wajib jika uang yang digunakan adalah hasil dari berhutang meskipun berhutang pada anaknya sendiri dan kecil kemungkinan untuk bisa melunasinya.

Ketiga, bagi Ibnu Taimiyah yakni orang yang tidak mempunyai bekal maka tidak termasuk istitha’ah berangkat haji atau umroh, di sisi lain keperluannya untuk berhaji atau umroh merupakan pemberian pihak lain. 

AlloFresh x Bincang Muslimah

Keempat, Yusuf al-Qardhawi berpendapat bahwasannya orang yang masih terbebani oleh hutang maka tidak diwajibkan untuk berhaji. Beberapa ulama sepakat bahwa bekal yang dimaksud oleh Nabi saw. merupakan harta berlebih berbanding tanggungan pokok. 

Hutang pada seseorang ialah termasuk tanggung jawab pokok seperti halnya, nafkah wajib. Sehingga hutang tersebut jika memang memiliki kurun waktu yang singkat maka harus dilunasi sebelum berangkat haji. Beribadah haji dengan berhutang tidak disyariatkan dalam Islam. Terkecuali bagi orang yang memang mampu (istitha’ah) untuk menutup hutang tersebut. Sebab Islam tidak menginginkan beribadah haji tetapi dibebani hutang.

Di sisi lain terdapat juga beberapa pendapat yang mengkritik penjelasan di atas di antaranya; satu, sah tidaknya ibadah haji tidak ada tautannya dengan kemampuan keuangan. Kemampuan merupakan syarat wajib bukan syarat sahnya ibadah haji. Sebab sahnya ibadah haji yaitu semua rukun serta syarat haji telah dikerjakan dengan baik. Syeikh Khalid al-Rifa’i mengatakan, “Tidak wajib baginya untuk berhutang guna pergi haji, yang lebih utama dia tidak berhutang. Tetapi jika ia melakukannya dan berhaji dengan berhutang dengan cara mencicil maka tetap sah hajinya“.

Abdul Fatah Idris, Guru Besar Perbandingan Fiqh di Universitas al-Azhar, berpandangan bahwa hukumnya mubah haji dengan uang hutang. Sebab tidak ditemukan dalil yang berisi larangan berhaji dengan berhutang. Hal ini semakin diperkuat oleh pandangan mazhab Syafi’i dan mazhab Zahiri, bahwa haji yang sempurna walaupun memakai uang hutang maka hukumnya tetap sah dan memperoleh pahala orang yang melaksanakannya. 

Kedua, boleh pergi haji dengan uang pinjaman asalkan orang yang memberi hutang rela dan pihak yang berhutang yakin dapat mengembalikannya. Ketiga, hadis Ibnu Abi Aufa yang dicegah oleh Nabi saw. Berhaji dengan hutang tidak termaktub (tercantum) dalam kitab-kitab hadis yang muktabar (otoritatif). Nabi saw. tidak melarang tetapi menganjurkan untuk tidak beribadah haji dengan uang hutang karena Nabi saw. tidak ingin memberatkan umatnya. Dan apabila orang yang berhutang diyakini tidak mampu melunasi hutangnya, maka sebaiknya tidak perlu memaksakan untuk berhaji. Sampai ia mempunyai kemampuan dari segi keuangan untuk menunaikan ibadah haji.

Kesimpulan yang dapat diambil dari penjelasan di atas yakni boleh hukumnya pergi haji dengan uang pinjaman selama selama pihak yang bersangkutan mampu mengembalikan uang hutang tersebut. Tidak mengada-ada atau takalluf dalam artian harus memiliki sesuatu sebagai jaminan jika orang tersebut memang mampu menutup hutangnya. Dan sebaiknya sebisa mungkin uang yang dipinjam bisa lunas sebelum keberangkatan haji. Agar selama manjalankan ibadah tidak terbebani oleh tanggungan. 

Daftar Pustaka 

H. Rajab. “Berhaji Dengan Dana Kredit (Kaji Ulang Konsep Istitha’ah Dalam Haji)”. Tahkim, Vol. X, No. 1,  2014.

Kalian bisa kolaborasi buat bantu BincangMuslimah.com terus menyajikan artikel-artikel yang bermanfaat dengan berbelanja minimal 150.000 di Allofresh. Dapatkan rangkaian cashback dengan download aplikasinya disini dan masukan kode AFBS12 saat berbelanja

Rekomendasi

Pakaian Ihram Berwarna Putih Pakaian Ihram Berwarna Putih

Apakah Pakaian Ihram Harus Berwarna Putih?

Siti Hajar nabi ismail Siti Hajar nabi ismail

Meneladani Kisah Siti Hajar Ibunda Nabi Ismail

haji anak belum baligh haji anak belum baligh

Bagaimana Status Haji bagi Anak yang Belum Baligh?

daging hewan kurban dijual daging hewan kurban dijual

Apakah Daging Hewan Kurban Boleh Dijual?

Ditulis oleh

Alumni Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya Jurusan Aqidah dan Filsafat Islam

Komentari

Komentari

Terbaru

amalan meringankan sakaratul maut amalan meringankan sakaratul maut

Amalan untuk Meringankan Penderitaan Sakaratul Maut

Ibadah

Frugal living Rasulullah Frugal living Rasulullah

Frugal Living ala Rasulullah

Khazanah

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam

Lima Perbedaan Lelaki dan Perempuan dalam Shalat

Ibadah

krisis lingkungan krisis lingkungan

Aktivis Lingkungan Berbasis Agama Serukan Pemerintah Serius Atasi Krisis Lingkungan

Berita

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

Hukum dan Hikmah Membersihkan Rambut Kemaluan Bagi Perempuan

Ibadah

nyai hamdanah sejarah islam nyai hamdanah sejarah islam

Nyai Hamdanah, Tokoh Perempuan yang Turut Andil dalam Sejarah Islam Nusantara

Khazanah

Trending

istihadhah shalat sunah fardhu istihadhah shalat sunah fardhu

Bolehkah Perempuan Istihadhah Shalat Sunah dengan Wudhu Shalat Fardhu?

Ibadah

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

diperhatikan Memilih pasangan hidup diperhatikan Memilih pasangan hidup

Tafsir Al-Baqarah Ayat 221: Hal yang Harus Diperhatikan saat Memilih Pasangan Hidup

Kajian

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

angin vagina membatalkan wudhu angin vagina membatalkan wudhu

Apakah Angin yang Keluar dari Vagina Dapat Membatalkan Wudhu?

Ibadah

doa menjelang persalinan rasulullah doa menjelang persalinan rasulullah

Doa Menjelang Persalinan dari Rasulullah untuk Fatimah

Ibadah

Makna aurat buya syakur Makna aurat buya syakur

Empat Makna Aurat Menurut Buya Syakur Yasin

Kajian

Masa iddah perempuan hamil Masa iddah perempuan hamil

Masa Iddah Perempuan Hamil yang Cerai Kemudian Keguguran

Kajian

Connect