Ikuti Kami

Subscribe

Ibadah

Anjuran Self Improvement dalam Islam

Anjuran Self Improvement dalam

BincangMuslimah.Com – Term self improvement yang berarti pengembangan diri sedang populer. Self improvement berarti melakukan perbaikan kualitas diri baik dari segi skill, pengetahuan, etika, pola pikir, dan lain-lain. Banyak sekali seminar-seminar dari pakar psikolog atau influencer yang membicarakan tips dan trik pengembangan diri terutama di era pandemi ini. Ternyata anjuran self improvement dalam Islam telah disebutkan.

Anjuran self improvement yang terdapat dalam Alquran adalah tentang perbaikan ketakwaan pada surat al-Hasyr ayat 18:

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوا اتَّقُوا اللّٰهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَّا قَدَّمَتْ لِغَدٍۚ وَاتَّقُوا اللّٰهَ ۗاِنَّ اللّٰهَ خَبِيْرٌ ۢبِمَا تَعْمَلُوْنَ

Artinya: Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap orang memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertakwalah kepada Allah. Sungguh, Allah Mahateliti terhadap apa yang kamu kerjakan.

Dalam Jami’ al-Bayan fii Ta`wil al-Qur`an karya Imam at-Thabary, disebutkan bahwa perintah untuk bertakwa adalah juga peirntah untuk tetap mengesakan Allah, menjauhi maksiat, dan melaksanakan perintahNya. Jika dipahami dengan baik, anjuran ini tak semata untuk memperbaiki kualitas hamba secara sempit tapi juga lebih luas lagi. Jika seseorang bertekad untuk menjauhi maksiat maka ia akan bertekad untuk memperbaiki pola pikir. Pola pikir yang positif seperti tidak berprasangka buruk, tidak jemawa, tidak melakukan ghibah, dan tidak putus asa.

Jika ia memahami bahwa melaksanakan perintah Allah tidak hanya sebatas shalat, puasa, dan haji, seorang muslim juga akan berpikir lebih luas lagi tentang makna ini. Ia akan senantiasa memperbaiki kualitas diri dan optimis memandang masa depan. Melakukan kegiatan-kegiatan yang produktif dan tidak membuang waktu, karena sesungguh orang-orang akan merugi jika ia membuang waktu dengan sia-sia.

Dalam hadis Nabi ada sebuah peringatan tentang memperhatikan 5 perkara sebelum 5 perkara lainnya yang menjadi konsekuensi dari 5 perkara sebelumnya . Hadis tersebut berasal dari riwayat Ibnu Abbas R.a :

اِغْتَنِمْ خَمْسًا قَبْلَ خَمْسٍ شَبَابَكَ قَبْلَ هَرَمِكَ وَصِحَّتَكَ قَبْلَ سَقَمِكَ وَغِنَاكَ قَبْلَ فَقْرِكَ وَفِرَاغَكَ قَبْلَ شُغْلِكَ وَحَيَاتَكَ قَبْلَ مَوْتِكَ

Artinya: Manfaatkanlah lima perkara sebelum kamu kedatangan lima perkara (sebagai konsekuensi dari lima perkara itu), yaitu masa mudamu sebelum datang masa tuamu. Sehatmu  sebelum datang sakitmu. Masa kayamu sebelum datang faqirmu. Waktu luangmu sebelum waktu sibukmu. Masa hidupmu sebelum datang kematianmu”

Hadis ini menjadi pengingat bagi kita agar benar-benar memanfaatkan hal-hal baik dan berupaya melanggengkannya. Terutama soal waktu, sebab ia tidak akan terulang. Seorang penyair kenamaan yang berasal dari Kuffah, al-Mutanabbi` pernah mendendangkan syiir tentang waktu:

لا تَلْقَ دَهْرَكَ إلاّ غَيرَ مُكتَرِثٍ

ما دامَ يَصْحَبُ فيهِ رُوحَكَ البَدنُ

Janganlah engkau membuang waktumu kecuali untuk hal-hal yang bermanfaat

Selama jiwamu berada dalam ragamu (selama masih hidup)

Kembali pada penjelasan surat al-Hasyr ayat 18. Pada ayat yang sama di kalimat berikutnya, kita diperintahkan untuk memperhatikan apa yang kita lakukan. Melakukan intropeksi diri demi menghadapi hari esok. Imam at-Thabary menjelaskan bahwa yang dimaksud hari esok adalah hari kiamat. Jika merenungi ayat ini, kita tentu akan menjadi manusia yang selalu mawas diri, berhati-hati dalam berbuat dan memanfaatkan waktu sebaik mungkin.

Perbaikan diri dalam Islam, seperti yang telah dijelaskan tidak hanya sebatas pada ibadah-ibadah ritual. Tapi lebih dari itu, bahkan ibadah ritual pun akan menyadarkan diri kita bahwa kita harus bisa menjadi muslim yang memiliki kemampuan dan sesuai pada zamannya. Jika kita sadar akan pentingnya waktu dan pengembangan diri, tentu kita akan selalu belajar hal-hal baru dan serius menggelutinya. Kita akan berpikir bahwa kemampuan-kemampuan yang ditingkatkan dari diri kita bukan hanya untuk kepentingan diri, melainkan juga untuk kepentingan dan kebermanfaatan bersama. Sebagaimana yang pernah disabdakan oleh Nabi Muhammad:

خَيْرُ الناسِ أَنْفَعُهُمْ لِلناسِ

Artinya: “Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusia” (HR. Ahmad, ath-Thabrani, ad-Daruqutni)

Ambillah manfaat sebanyak-banyaknya, belajarlah dari berbagai sumber terutama di era digital seperti ini. Semua orang bisa mendapatkan ilmu di berbagai tempat. Semoga kita senantiasa dimudahkan dalam memperbaiki kualitas diri. Aamiin.

 

 

 

Rekomendasi

apakah dakwah wajib bagi apakah dakwah wajib bagi

Apakah Dakwah Wajib bagi Setiap Muslim?

Keutamaan Dimiliki Bulan Dzulqa’dah Keutamaan Dimiliki Bulan Dzulqa’dah

Empat Keutamaan Bulan Dzulqa’dah

Keutamaan Dimiliki Bulan Dzulqa’dah Keutamaan Dimiliki Bulan Dzulqa’dah

Nama-nama Bulan Hijriah dan Artinya

Ulama Hadis Adalah Golongan Ulama Hadis Adalah Golongan

Ulama Hadis Adalah Golongan Paling Awal Masuk Surga

Zahrotun Nafisah
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

apakah dakwah wajib bagi apakah dakwah wajib bagi

Apakah Dakwah Wajib bagi Setiap Muslim?

Kajian

Perempuan Hidup di Palestina Perempuan Hidup di Palestina

Membayangkan Menjadi Perempuan yang Hidup di Palestina

Muslimah Talk

Keutamaan Dimiliki Bulan Dzulqa’dah Keutamaan Dimiliki Bulan Dzulqa’dah

Empat Keutamaan Bulan Dzulqa’dah

Kajian

Trend Lamaran Masa Kini Trend Lamaran Masa Kini

Trend Lamaran Masa Kini, Bagaimana Pandangan dalam Islam?

Kajian

Tako’ Sangkal: Mitos Menolak Tako’ Sangkal: Mitos Menolak

Tako’ Sangkal: Mitos Menolak Lamaran pada Masyarakat Madura

Khazanah

Ketentuan Fasakh yang Wajib Ketentuan Fasakh yang Wajib

Ketentuan Fasakh yang Wajib Dipenuhi Menurut Ulama

Kajian

Belum Akikah Tapi Hendak Belum Akikah Tapi Hendak

Belum Akikah Tapi Hendak Berkurban, Bolehkah?

Kajian

Ayat Waris Menjadi Salah Ayat Waris Menjadi Salah

Ayat Waris Menjadi Salah Satu Bukti Islam Memuliakan Perempuan

Kajian

Trending

hutang puasa ramadhan hutang puasa ramadhan

Melunasi Qadha Puasa Ramadhan Dulu atau Puasa Syawal Dulu?

Ibadah

niat haji untuk orang lain niat haji untuk orang lain

Bolehkah Perempuan Pergi Haji dan Umrah Tanpa Disertai Mahram?

Ibadah

niat haji untuk orang lain niat haji untuk orang lain

Definisi Mampu Pergi Haji dan Umrah Bagi Perempuan

Ibadah

Hukum Menggabungkan Puasa Syawal dengan Puasa Qadha

Ibadah

Bolehkah Puasa Syawal pada Hari Jum’at?

Ibadah

Muslim Pancasilais: Karakter Pembebas Diskriminasi

Muslimah Daily

niat haji untuk orang lain niat haji untuk orang lain

Bolehkah Perempuan yang Haid Tetap Melaksanakan Thawaf Ifadhah?

Ibadah

syarat wajib haji syarat wajib haji

Macam-macam Denda yang Wajib Dibayar saat Haji

Ibadah

Connect