Ikuti Kami

Subscribe

Diari

Enam Hikmah Sakit yang Kadang Lupa Kita Syukuri

hikmah sakit
gettyemages.com

BincangMuslimah.Com – Setiap orang pasti pernah mengalami sakit baik itu ringan maupun berat. Tak hanya manusia biasa, kekasih Allah yaitu Nabi Muhammad saw pun pernah mengalami sakit. Tak jarang, seseorang yang menderita sakit kemudian mengeluh bahkan menyerah atas kesehatannya. Hal terburuk lainnya adalah marah kepada Allah dan berprasangka buruk terhadap-Nya. Padahal di balik cobaan ataupun ujian yang diberikan, Allah SWT pasti mempunyai maksud atau hikmah yang bisa diambil. Kira-kira apa saja hikmah sakit yang bisa kita petik dan syukuri?

Pertama, melatih untuk menjadi orang yang lebih sabar. Saat sedang sakit, seseorang tentu akan menjalani berbagai pengobatan dan perawatan agar kembali sehat. Meski terkadang membutuhkan waktu yang tidak sebentar dan melakukan rangkaian pengobatan yang bermacam-macam, sebenarnya Allah sedang melatih kita agar menjadi orang yang lebih sabar dalam melalui proses tersebut. Dalam Quran Surah Az-Zumar ayat 10, Allah berfirman

قُلْ يَعِبَادِ الَّذِيْنَ ءَامَنُوْا اتَّقُوْا رَبَّكُمْ لِلَّذِيْنَ أَحْسَنُوْا فِى هَذِهِ الدُّنْيَا حَسَنَةٌ وَأَرْضُ اللهِ وُسِعُةٌ إِنَّمَا يُوَفَّى الصّبِرُوْنَ أَجْرَهُمْ بِغَيْرِ حِسَابٍ

Hai hamba-hamba-Ku yang beriman. Bertaqwalah kamu kepada Tuhanmu. Orang-orang yang berbuat baik di dunia ini memperoleh kebaikan. Dan bumi Allah itu luas. Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas”.

Menurut Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi, dalam ayat tersebut Allah menyampaikan bahwa orang yang bersabar menjalankan ketaatan, bersabar menjauhi kemaksiatan dan menghadapi taqdir Allah, Dia akan menjanjikan pahala tanpa batas dan tanpa ukuran. Hal ini karena keutamaan sabar memiliki kedudukan yang tinggi di sisi Allah dan dapat membantu segala urusan.

Kedua, melatih untuk selalu percaya rencana dan ketetapan-Nya. Ketika seseorang sudah melalukan pengobatan dan berdoa untuk kesembuhannya, hal tersebut juga melatih untuk yakin atas kuasa Allah bahwa Dia yang akan menyembuhkan. Sesuai dengan salah satu nama Allah yaitu Asy Syaafii yang berarti Zat yang Maha Menyembuhkan.

Ketiga, melatih diri untuk bertawaqqal kepada Allah. Setelah berusaha dan berdoa mengharap kesembuhan, hal yang sebaiknya dilakukan setelah itu ialah bertawaqqal kepada Allah atau berserah diri dalam menghadapi atau menunggu hasil dari suatu yang diusahakan, dalam hal ini yaitu kesembuhan.

Keempat, menjadi manusia yang lebih menjaga kesehatan tubuh. Saat sedang sakit, sehat bukan lagi menjadi sesuatu yang biasa. Ungkapan “Sehat itu mahal” sepertinya cukup untuk menyadarkan ketika diri sedang tidak dalam kondisi prima. Saat itulah seseorang perlu muhasabah dan memperbaiki pola hidup agar tidak mengalami sakit kembali.

Kelima, sebagai sarana menghapus dosa. Rasulullah saw bersabda “Janganlah kamu mencaci maki penyakit demam, karena sesungguhnya dengan penyakit itu Allah akan menghapuskan dosa-dosa anak Adam sebagaimana tungku api menghilangkan kotoran-kotoran besi”. (HR. Muslim). Rasulullah saw juga bersabda “Setiap muslim yang terkena musibah penyakit atau yang lainnya, pasti akan Allah hapuskan kesalahannya sebagaimana pohon menggugurkan daun-daunnya”. (HR. Bukhari Muslim).

Keenam, doa orang sakit adalah permohonan yang mustajab. Dalam Hadis Riwayat Baihaqi, Rasul bersabda “Lima orang yang doanya dikabulkan dengan cepat: orang yang dizalimi sampai ia mendapat kemenangan atau pertolongan, orang yang melaksanakan haji hingga pulang, orang yang berperang sampai ia kembali ke kampung halamannya, orang yang sakit hingga sembuh, dan seseorang yang mendoakan saudaranya dari kejauhan”.

Ketujuh, sakit bisa menghindari seseorang dari api neraka. Hal tersebut berdasarkan sabda Rasulullah saw “Sakit demam itu menjauhkan setiap orang mukmin dari api neraka”. (HR. al-Bazzar).

Demikianlah enam hikmah sakit yang bisa kita petik pelajarannya sekaligus patut kita syukuri. Semoga bermanfaat. Wallahu’alam bisshawab.

Rekomendasi

Memasuki New Normal: Inilah Daftar Barang Yang Wajib Dibawa Oleh Perempuan

Memaksimalkan #Dirumahaja untuk Meraih Impian

Bagaimana Cara Dealing Stress Bagi Perempuan di Tengah Pandemi?

Ria Umala Idayanti
Ditulis oleh

Berniat abadi melalui tulisan. Penulis adalah alumni Jurnalistik UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Aktif sebagai Reporter RDK FM (2017) dan Reporter Berita UIN (2018). Baca juga karya Umala di Blog Pribadi http://riaumala.blogspot.com/

Komentari

Komentari

Terbaru

Privacy yang Berhak Dimiliki Seorang Istri Menurut Empat Madzhab

Kajian

perempuan rentan menjadi korban perempuan rentan menjadi korban

RUU PKS Resmi Disingkirkan dari Prolegnas 2020, Bagaimana Islam Memandang Pemimpin yang Menyia-yiakan Umat?

Kajian

Kecemburuan Ummahatul Mu’minin pada Syafiyyah, Putri Pemuka Yahudi

Kajian

mahar nikah mahar nikah

Mahar Nikah Menjadi Hak Istri atau Mertua?

Kajian

Benarkah Penghuni Neraka Paling Banyak Perempuan?

Kajian

mendidik anak mendidik anak

Parenting Islami ; Bagaimana Cara Mendidik Anak Untuk Perempuan Karir?

Keluarga

ruu pks ruu pks

RUU PKS akan Dihapus dari Prolegnas 2020, Ini Respon Kalis Mardiasih

Kajian

Sayyidah Nushrat al-Amin: Mufassir Perempuan Pertama Dengan Karya 30 Juz

Muslimah Talk

Trending

Keguguran, Haruskah Tetap Memberi Nama Untuk Anak?

Kajian

Istri Harus Patuh pada Suami atau Orang Tua?

Kajian

Empat Hal yang Mesti Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Berapa Kali Sehari Rasulullah Mengucapkan Istighfar?

Ibadah

Bolehkah Perempuan Pergi Haji dan Umrah Tanpa Disertai Mahram?

Ibadah

Perempuan Ahli Ibadah Masuk Neraka Gara-gara Ini

Kajian

Telaah Hadis; Benarkah Perempuan Tercipta dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

Anis Al-Muttaqin; Menilik Nilai Tasawuf dalam Manuskrip Nusantara

Kajian

Connect