Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Pascamanusia dan Pascaperempuan: Perspektif Feminis di Masa Depan

Pascamanusia Pascaperempuan perspektif feminis
credit: photo from gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Sebelum Covid-19, pertemuan virtual adalah hal yang menjengkelkan, merepotkan, dan melelahkan. Kita tak bisa saling menatap dan menerka perasaan atau pikiran masing-masing. Sementara, penting bagi kita untuk mengetahui kondisi psikis dan emosi manusia dalam sebuah pertemuan.

Semasa pandemi, pertemuan virtual justru menjelma menjadi hal yang normal dan membentuk kebiasaan baru. Saat ini, bukan tidak mungkin manusia justru lebih karib dengan pertemuan virtual dan merasa canggung saat harus bertemu langsung.

Kecerdasan Buatan

Jika pertemuan virtual mampu menjelma menjadi kebiasaan baru, maka, cepat atau lambat, kehadiran robot dengan kecerdasan buatan (artificial intelligence) juga akan menjelma menjadi bagian hidup manusia yang normal. Tak ada lagi alasan untuk menolak kehadiran robot dengan kecerdasan buatan.

Ada banyak film bertema kecerdasan buatan dan robot, di antaranya adalah I, Robot (2004), Chappie (2015), Blade Runner 2049 (2017), Morgan (2016), Alita: Battle Angel (2019), dan film paling fenomenal 2001: A Space Odyssey (1968).

Film-film tersebut tidak bisa menjadi patokan kehidupan di masa depan, tapi penting untuk meletakkan kemungkinan dan mulai menyusun strategi menghadapi kemungkinan-kemungkinan tersebut.

Perkembangan teknologi memaksa manusia untuk beradaptasi lebih cepat. Laku hidup manusia ditentukan oleh kecanggihan teknologi. Semakin canggih teknologi, makin berubah pula kebiasaan manusia di seluruh dunia.

Hal itu terjadi sejak dulu. Umat manusia melewati masa-masa revolusi industri pertama hingga keempat. Kesemuanya adalah hal yang niscaya. Apakah masa depan manusia akan terjamin hanya bila manusia menyatu dengan teknologi?

Dalam filsafat, ada satu cabang pemikiran bernama posthumanisme yang mampu memperkirakan jawaban atas pertanyaan tersebut. Berbeda dengan postmodernisme yang tidak membentuk pemahaman tunggal tapi menaungi berbagai teori-teori yang bertebaran dan sulit dicari titik temunya, posthumanisme juga tak memiliki definisi tunggal, tapi mencakup tujuh definisi berbeda.

Francesca Ferrando, seorang filsuf posthuman dan pengajar filsafat di New York University menjelaskan tujuh definisi tersebut dalam tulisannya yang bertajuk Posthumanism, Transhumanism, Antihumanism, Metahumanism, and New Materialisms: Differences and Relations (2013).

Tujuh definisi tersebut adalah antihumanisme, posthumanisme budaya, posthumanisme filosofis, kondisi posthuman, transhumanisme posthuman, pengambilalihan kecerdasan buatan, dan kepunahan manusia secara sukarela.

Lebih jauh, ia pun mempertanyakan tentang posisi perempuan dalam diskursus posthumanisme. Dalam esai Is the Post-human A Post-woman? Cyborgs, Robots, Artificial Intelligence And the Futures of Gender: A Case Study (2014), ia menjelaskan bahwa cikal-bakal masa depan jenis kelamin sangat bergantung pada bagaimana jenis kelamin diaktualisasikan di masa kini.

Penghambat Kesetaraan Gender

Saat ini, kecerdasan buatan dan machine learning digunakan untuk menggantikan keputusan manusia dengan keputusan otomatis yang mewakili manusia. Para ahli menyatakan, kecerdasan buatan menciptakan risiko yang menghambat kesetaraan gender. Sebab, sistem-sistem kecerdasan buatan bias terhadap perempuan dan gender lainnya.

Sistem tersebut hanya mengandalkan asumsi dan data yang kurang mewakili kelompok yang mengalami diskriminasi. Akibatnya, mesin hanya menegaskan ketidaksetaraan, bias gender, ras, dan penyandang disabilitas.

Lebih buruk lagi, sistem-sistem tersebut juga tidak diawasi dengan mekanisme akuntabilitas dan peraturan yang cukup baik untuk memitigasi dampaknya terhadap masyarakat.

Hal tersebut menimbulkan ancaman besar. Beberapa forum internasional berkomitmen untuk mengembangkan sistem kecerdasan buatan yang baik, etis, dan bertanggung jawab.

Sayangnya, inisiatif yang sudah ada hanya menawarkan solusi teknis pada masalah sosial dan politik. Solusi tersebut masih harus dikembangkan dalam kerangka perlindungan hak asasi manusia.

Kecerdasan buatan dan machine learning memang memiliki kontribusi untuk menyelesaikan masalah-masalah paling pelik dalam hidup manusia, termasuk perubahan iklim dan pandemi.

Tapi, perlu ditekankan bahwa teknologi akan sangat berbahaya bila tidak digunakan secara tepat. Teknologi juga akan melanggengkan ketidakadilan dan ketimpangan struktural di seluruh belahan dunia.

Alison Gillwald dan Rachel Adams dari University of Cape Town mengusulkan bahwa untuk mencegah bahaya tersebut, kita perlu membuat kebijakan tentang pengaturan data yang mampu memberdayakan perekonomian sekaligus menjamin hak-hak masyarakat. Kebijakan tersebut mesti dirumuskan oleh seluruh negara di dunia, berlandaskan kepentingan masyarakat.

Perspektif Feminis

Bagi Francesca, pertanyaan apakah pascamanusia (post-human) adalah pascaperempuan (post-woman) penting diajukan dan dijawab menggunakan perspektif feminis yang berpijak pada pendekatan posthuman.

Di masa depan, bidang studi kecerdasan buatan diprediksi akan berkembang di bawah dominasi laki-laki. Sebagai misal, ketika ada cyborg yang akan menentukan jenis kelamin, sebagian besar cyborg akan menyatakan netral atau laki-laki. Jarang sekali ada cyborg dan manusia yang memikirkan robot dalam istilah feminin.

Di sisi lain, Francesca juga memperkirakan bahwa di masa depan, apabila jenis kelamin sudah tidak memiliki relevansi biologis atau fisiologis untuk robot, maka istilah “gender” akan mengalami perumusan kembali dari segi hermeneutis dan perannya. Bagi robot, penegasan diperlukan untuk proses pembentukan identitas. Bagi manusia, penegasan diperlukan agar interaksi manusia dengan robot menjadi lebih baik.

Hubungan manusia dan robot di masa depan sangat kompleks. Untuk menghormati manusia, robot berkomunikasi dalam kode manusia tanpa menjadi manusia. Para robot menahan tubuh mekanis dan otak biologis yang merupakan kecerdasan buatan biologis, dibangun dari pengetahuan dan kategori manusia.

Keyakinan budaya memainkan peran kunci dalam penerimaan manusia terhadap eksistensi robot dengan kecerdasan buatan. Sementara itu, kepentingan politik, sosial dan ekonomi hadir untuk menjaga perkembangannya.

Robot akan berevolusi dengan cara unik dan aneh yang sulit diprediksi. Risiko utama yang akan dihadapi oleh manusia adalah: apakah perbedaan robot dan manusia dapat ditempatkan menjadi norma manusia?

Untuk menghadapi kemungkinan tersebut, manusia harus menjalani dekonstruksi radikal terhadap gagasan tentang manusia. Francesca mengusulkan, keberadaan manusia sebaiknya ditekankan sebagai entitas dinamis yang tak berhenti berkembang. Manusia juga mesti merayakan perbedaan ada, bukan menakutinya.

Karena itulah, menggunakan bingkai kritis seperti epistemologi feminis dalam pengembangan epistemologi posthuman akan sangat bermanfaat saat manusia hidup berdampingan dengan robot.

Apakah Post-human Adalah Post-woman?

Merujuk pendapat Francesca, jawabannya adalah iya. Mengadopsi sudut pandang epistemologi feminis memungkinkan manusia menghasilkan pendekatan yang empatik.

Pendekatan empatik penting untuk mencegah robot yang ingin menjadi simbol baru dan untuk mencegah manusia terjerumus dalam paradigma dualistik atau anggapan keberadaan berlawanan seperti laki-laki/perempuan, manusia/mesin, diri/orang lain, dan lain sebagainya.

Refleksi tentang interaksi antar spesies akan menguatkan simbiosis mutualisme, bukan menguatkan posisi dualistik yang diemban robot dan manusia. Di masa depan, perspektif feminis dalam pendekatan posthumanisme akan memungkinkan manusia dan robot untuk mengembangkan potensi masing-masing. Pada akhirnya, pendekatan feminis akan membuat keduanya hidup berdampingan dengan damai.

Pendapat Francesca hanya bersifat usulan. Berikutnya, kitalah yang harus menentukan bagaimana perspektif feminis mampu mengubah nasib perempuan di masa depan. Saat ini adalah momentum terbaik untuk merumuskan bagaimana penentuan nasib tersebut.

Rekomendasi

Pemanfaatan E-Commerce beban ganda Pemanfaatan E-Commerce beban ganda

Pemanfaatan E-Commerce Sebagai Upaya Mengurangi Resiko Beban Ganda Perempuan Pekerja di Indonesia

Kamla Bhasin perempuan India Kamla Bhasin perempuan India

Kamla Bhasin, Perempuan Pembaharu India

lies marcoes antropolog gender lies marcoes antropolog gender

Lies Marcoes, Antropolog Gender Muhammadiyah

Pro Kontra Feminisme dalam Islam Pro Kontra Feminisme dalam Islam

Pro Kontra Feminisme dalam Islam: Belum Adanya Pandangan yang Sama Terhadap Akar Masalah

Ayu Alfiah Jonas
Ditulis oleh

Tim Redaksi Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

Pemanfaatan E-Commerce beban ganda Pemanfaatan E-Commerce beban ganda

Pemanfaatan E-Commerce Sebagai Upaya Mengurangi Resiko Beban Ganda Perempuan Pekerja di Indonesia

Muslimah Talk

wabah pmk ibadah kurban wabah pmk ibadah kurban

Wabah PMK Jangan Bikin Kendor Ibadah Kurban, Namun Tetap Waspada

Kajian

janabah seksual lebih sekali janabah seksual lebih sekali

Mandi Janabah untuk Pasutri yang Berhubungan Seksual Lebih dari Sekali

Kajian

Cara Melaksanakan Badal Haji Cara Melaksanakan Badal Haji

Cara Melaksanakan Badal Haji

Kajian

Khaled Abou Hadis Misoginis Khaled Abou Hadis Misoginis

Interpretasi Khaled Abou El Fadl Terhadap Hadis Misoginis

Kajian

puasa sunnah dzulhijjah izin puasa sunnah dzulhijjah izin

Hukum Istri Puasa Sunnah Dzulhijjah, Perlukah Izin dari Suaminya?

Kajian

kewajiban anjuran haji larangan kewajiban anjuran haji larangan

Beberapa Kewajiban dan Anjuran Haji, Serta Larangan Yang Harus Dihindari

Kajian

kritik khaled ketimpangan gender kritik khaled ketimpangan gender

Pembelaan dan Kritik Khaled Abou El Fadl Terhadap Ketimpangan Gender di Era Kontemporer

Kajian

Trending

doa minum air zamzam doa minum air zamzam

Doa yang Bisa Dibaca Saat Minum Air Zamzam

Kajian

Hari Janda Internasional Rasulullah Hari Janda Internasional Rasulullah

Hari Janda Internasional; Perintah Rasulullah Menyayangi Para Janda

Kajian

Keutamaan Sikap Demokratis ala Nabi Ibrahim

Kajian

nasihat menerima kekurangan pasangan nasihat menerima kekurangan pasangan

Nasihat Nabi untuk Menerima Kekurangan Pasangan

Kajian

Membumikan Pancasila Generasi Milenial Membumikan Pancasila Generasi Milenial

Membumikan Pancasila Pada Generasi Milenial

Muslimah Talk

Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji

Sejarah Kewajiban Melaksanakan Ibadah Haji

Kajian

Nomadland Jati Diri Perempuan Nomadland Jati Diri Perempuan

Film Nomadland: Jati Diri Perempuan di Balik Rasa Duka

Muslimah Talk

Kariman Hamzah penafsiran perempuan Kariman Hamzah penafsiran perempuan

Kariman Hamzah dan Penafsiran Ayat-ayat Perempuan

Khazanah

Connect