Ikuti Kami

Muslimah Talk

Maryam, Simbol Persaudaraan Kristen dan Muslim

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

BincangMuslimah.Com – Nama ini begitu melegenda sekaligus menjadi figur kuat dalam dua tradisi keagamaan besar dunia, Islam dan Kristen. Sayyidah Maryam, namanya disebut di mana-mana. Di gereja, masjid, petilasan sejarah, situs-situs keagamaan bahkan di ruang-ruang privat sekalipun yaitu rumah. Kehadiran Maryam tak pernah sirna.

Saya tak begitu tertarik memahami Maryam dari perspektif teologis semata, melainkan juga dari memori sebagian masyarakat Muslim pada umumnya yang berabad-abad turut merawat kenangan, kedekatan hidupnya dengan Sayyidah Maryam melewati ragam budaya dan tradisi.

Figur sentral inilah idealnya yang bisa dijadikan jembatan pemahaman dan dialog antar kedua agama besar dunia, alih alih melulu bersitegang berputar-putar dalam kerangka teologis yg seringnya memang cukup ‘menegangkan’.

Misalnya saja yang pernah terjadi di Mesir beberapa tahun lalu. Sayyidah Maryam mendadak menjadi simbol kekuatan dan persaudaraan bagi masyarakat Kristen Koptik dan Muslim. Dan kisah itu masih saja terdengar hingga saat ini.

Dalam salah satu headline berita kenamaan Mesir Al Ahram tahun 1968 diberitakan sebuah peristiwa munculnya sosok Sayyidah Maryam dalam bentuk cahaya yg sangat terang sekali di kawasan Shubro. Cahaya ini disaksikan oleh semua lapisan masyarakat Mesir, baik dari masyarakat Muslim maupun Kristen Koptik.

Ketika itu Mesir sedang mengalami pengalaman pahit dalam peperangan Six Days War dengan Israel. Kondisi yang menegangkan karena peperangan membuat masyarakat mengalami beban psikologis yg berat, terlebih hubungan dengan Kristen Coptic juga menjadi semakin renggang.

Kemunculan sosok bunda Maryam di atas sebuah gereja saat itu menjadi satu poin penting dalam rangka menjalin hubungan baik antar elemen masyarakat, khususnya Muslim dan Coptic saat itu. Figur bunda Maryam yang muncul dalam bentuk cahaya dipahami sebagai simbol persatuan dan perdamaian. Masyarakat Mesir menyebutnya dengan Maryam of Zaitunah.

Baca Juga:  Tiga Nasihat yang Bisa Jadi Penyelamat Hidup

‘Maryam of Zaitunah’ kemudian menjadi simbol perdamaian dan tempat di mana cahaya itu muncul dijadikan pertemuan spiritual bagi masyarakat Muslim dan Kristen yg saat itu sangat membutuhkan ketenangan dan kerukunan.

Peperangan, konflik dan ketegangan membuat masyarakat mencari hal-hal ‘spiritual’ baru sebagai sumber kedamaian. Dan munculnya cahaya yg berbentuk Maryam membuat mereka dapat melupakan hari-hari yang penuh kekhawatiran.

Lain di Mesir, lain lagi di kawasan Persia, India dan sekitarnya pada abad 14-15 Masehi. Potret dan ilustrasi Sayyidah Maryam menjadi simbol penting bagi masyarakat Muslim saat itu sebagai wujud dari kecintaan mereka terhadap Maryam. Maryam menjadi sosok yang mengilhami perempuan Muslim untuk mampu berkata bahwa Allah tidaklah berjarak. Perempuan manapun bisa menjadi Maryam, dalam hal spiritualitas.

Saking agungnya, oleh beberapa masyarakat Muslim dulu, ilustrasi Maryam selalu ada dan dipajang di rumah rumah mereka. Sayyidah Maryam menjadi figur populer dalam karya seniman Muslim di beberapa, khususnya di Persia dan India.

Misalnya adalah ilustrasi berikut karya seniman Mughal. Sebuah ilustrasi Maryam diagung agungkan oleh salah satu Sultan Jahangir yang digambar khusus oleh seniman kerajaan atas permintaan Sultan Jahangir 1602-1627.

Jahangir dan Akbar merupakan dua emperor Mughal yang menaruh perhatian lebih kepada karya seni Eropa. Bahkan mereka mempunyai seniman dalam kerajaannya yg merupakan seorang Jesuit.

Dalam potret di mana Maryam (yg dilukis dengan sentuhan ilustrasi Eropa) berada di telapak tangan Jahangir menurut beberapa peneliti sangat bernuansa spiritual sekaligus politis.

Selain untuk mendapatkan legitimasi politis dari rakyat Mughal dengan mengusung figur Maryam ke dalam kerajaan, figur ini juga dipahami sebagai pemegang spiritual tinggi. Untuk itu diharapkan kerajaan selalu berada dalam lindungan, pengawasan dan spirit Maryam.

Baca Juga:  Konsep Pakaian Syar’i yang Banyak Disalahpami Muslimah

Bahkan Ibu nya Jahangir, Hamida Banu, perempuan terkuat dalam sejarah Mughal setelah kematiannya disebut sebagai Maryam Makani, Maryamu az Zaman, atau Mary of the Age. Hal ini sekaligus menandakan kesucian perempuan dalam kerajaan yg diwakilkan oleh Ibunda Jahangir.

Maryam, selain sebagai simbol persaudaraan umat Kristen dan muslim, kisahnya juga seringkali dipakai untuk mengurai perjalanan spiritual seseorang. Dalam literatur sufisme, selain kisah-kisah nabi Yusuf, nabi Musa dengan Khidr, Ashabul Kahfi dan lain sebagainya, kisah perjalanan spiritualitas Maryam juga kerapkali dijadikan landasan pandangan sufisme.

Spiritualitas Maryam dan juga keagungannya turut dipotret dalam syair syair Rumi.

Tubuh ini ibarat Maryam

dan masing-masing mempunyai Isa di dalam diri

Apabila derita cinta datang maka Isa akan lahir”

Adalah petikan dari syair Jalaluddin Rumi ketika mengibaratkan tentang hubungan antara tubuh dengan ruh manusia. Tubuh ibarat Maryam, sedangkan ruh ibarat Isa.

Di dalam tubuh kita terdapat satu potensi Ilahiah, dan potensi itu terletak pada ruh manusia. Ruh inilah yang terhubung langsung dengan Ilahi. Namun selama ruh terpenjara oleh tubuh, maka potensi Ilahiah tak lagi dapat berfungsi.

Rumi menjelaskan lebih lanjut lagi dengan perspektif cinta, maka saat derita cinta datang, seketika itu juga Isa akan lahir yang diibaratkan dengan kelahiran kembali ruh manusia.

Wallahu a’lam

*Selama Ramadhan ini Bincang Syariah & Bincang Muslimah akan menghadirkan kolom artikel dari para tokoh tanah air. 

Rekomendasi

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Zakat Fitrah Menggunakan Uang Zakat Fitrah Menggunakan Uang

Zakat Fitrah Menggunakan Uang dan Tata Caranya

istri sungkem suami raya istri sungkem suami raya

Haruskah Istri Sungkem ke Suami Saat Hari Raya?

berbisnis nonmuslim dalam islam berbisnis nonmuslim dalam islam

Berbisnis dengan Nonmuslim dalam Islam

Ditulis oleh

Alumni Universitas Al-Azhar Kairo-Mesir, CRCS Universitas Gadjah Mada dan Jurusan Deutsch Courses di VHS Berlin. Founder neswa.id.

1 Komentar

1 Comment

Komentari

Terbaru

kisah yahudi maulid nabi kisah yahudi maulid nabi

Enam Hal Penting yang Perlu Digarisbawahi tentang Poligami Rasulullah

Kajian

memelihara semangat setelah ramadhan memelihara semangat setelah ramadhan

Tips Memelihara Semangat Ibadah Setelah Ramadhan

Muslimah Talk

golongan manusia kedudukan terbaik golongan manusia kedudukan terbaik

Golongan Manusia yang Mendapatkan Kedudukan Terbaik di Sisi Allah

Kajian

kisah puasa sayyidah maryam kisah puasa sayyidah maryam

Memetik Hikmah dari Kisah Puasa Sayyidah Maryam dalam Alquran

Khazanah

Tradisi Takbiran Menggunakan Petasan Tradisi Takbiran Menggunakan Petasan

Pendapat Para Ulama tentang Tradisi Takbiran Menggunakan Petasan

Kajian

Makna Pentingnya Zakat Fitrah Makna Pentingnya Zakat Fitrah

Makna dan Pentingnya Zakat Fitrah

Kajian

perempuan haid mengikuti takbiran perempuan haid mengikuti takbiran

Hukum Perempuan Haid Mengikuti Takbiran di Hari Raya

Kajian

zakat fitrah anak rantau zakat fitrah anak rantau

Zakat Fitrah bagi Anak Rantau

Kajian

Trending

doa terhindar dari keburukan doa terhindar dari keburukan

Doa yang Diajarkan Rasulullah kepada Aisyah agar Terhindar Keburukan

Ibadah

Surat Al-Ahzab Ayat 33 Surat Al-Ahzab Ayat 33

Tafsir Surat Al-Ahzab Ayat 33; Domestikasi Perempuan, Syariat atau Belenggu Kultural?

Kajian

Mahar Transaksi Jual Beli Mahar Transaksi Jual Beli

Tafsir Surat An-Nisa Ayat 4; Mahar Bukan Transaksi Jual Beli

Kajian

Doa berbuka puasa rasulullah Doa berbuka puasa rasulullah

Beberapa Macam Doa Berbuka Puasa yang Rasulullah Ajarkan

Ibadah

Hukum Sulam Alis dalam Islam

Muslimah Daily

Doa Setelah Shalat Witir

Ibadah

Mengapa Masih Ada Maksiat di Bulan Ramadhan Padahal Setan Dibelenggu?

Kajian

kisah yahudi maulid nabi kisah yahudi maulid nabi

Enam Hal Penting yang Perlu Digarisbawahi tentang Poligami Rasulullah

Kajian

Connect